In Different World with Naruto System Chapter 374 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 374 Chojo Kebutsu (Lit. Peak Transformed Buddha)

“Lihatlah kondisi terkuatku. ”Ren Tianyou berdiri di atas kepala Buddha raksasa itu, yang tubuhnya sepenuhnya ditutupi dengan baju besi Susanoo-nya, menyatukan telapak tangannya, dan juga Buddha raksasa itu juga mempertahankan tindakan menyatukan kedua telapak tangan. Dan setelah kepala Buddha raksasa ini ditutupi dengan helm Susanoo, dia berkata, “Ini adalah negara terkuat saya setelah menggabungkan Full Body Susanoo dan Sage Art saya – True Thousand Hands, Heavenly Buddha Descend!”

Sage Art —- True Thousand Hands, adalah teknik rahasia tertinggi gaya kayu, dapat secara instan membentuk hampir 100 meter Thousand Hands Giant Buddha. Dan sekarang Ren Tianyou telah menggunakan Susanoo sebagai baju besi untuk Buddha raksasa ini, yang tidak hanya sangat meningkatkan kekuatan pertahanannya yang sudah besar, tetapi juga secara tajam meningkatkan kekuatan serangannya. Dan ini juga sarana terakhir Ren Tainyou untuk diandalkan.

“Pergi!” Di bawah kendali Ren Tianyou, Buddha raksasa ini bergegas menuju Buddha Setan Yaorao yang jauh.

Segera dua raksasa ini bertabrakan, dan tanpa sarana dan tanpa keterampilan, mereka hanya menggunakan kekuatan fisik paling langsung untuk bertabrakan. Dengan dua raksasa yang mencapai hampir 100 meter secara langsung bertemu kekuatan dengan kekuatan dan bertabrakan satu sama lain, kekuatan dampak yang kuat menyebar di sekitar dengan raksasa ini sebagai pusatnya.

“Ka ka” Suara pecah yang keras bergema, dan celah besar dan panjang menutupi tanah sekitar.

Dan lengan Buddha Iblis Yaorao dan Buddha Surgawi Ren Tianyou dengan erat memegang tangan satu sama lain. Kedua Buddha raksasa ini tanpa henti memancarkan kekuatan, ingin mengandalkan kekuatan mereka untuk mengalahkan pihak lain.

“Huh, melebih-lebihkan kemampuanmu!” Melihat Ren Tianyou berdiri di atas kepala Buddha raksasa, Yaorao berdiri di dalam Buddha Setan dengan dingin mendengus dan mencibir muncul di mulutnya. Tak lama setelah itu, dia membuat tanda tangan, dan sigil berwarna ungu terbang keluar dari tangannya, lalu lingkaran cahaya berwarna ungu muncul di belakang Buddha Iblis.

Bersamaan dengan kemunculan sigil berwarna ungu ini, tiba-tiba sebuah suara nyaring seolah-olah Buddha Surgawi sedang menyanyikan suara bergema di antara langit dan bumi, tampaknya hanya suara ini yang tersisa di bawah seluruh langit.

Dan pada saat yang sama, di belakang Buddha Iblis ini, tiba-tiba sebuah patung Budha besar berukuran hampir 200 meter duduk bersila dengan cahaya berwarna ungu yang muncul di sekelilingnya, dan patung Buddha ini mengulurkan tangan kanannya yang besar. Di depan ini tiba-tiba muncul energi patung Buddha berwarna ungu, namun Ren Tianyou’s True Thousand Hands raksasa itu tampak seperti anak kecil.

“Setan Memindahkan Gunung dan Sungai!”

Dengan teriakan keras Yaorao di dalam Iblis Buddha, surga yang menutupi tangan kanan besar Buddha besar itu di belakangnya menepuk Ren Tianyou.

Di bawah surga yang menyembunyikan tangan besar ini, Ren Tianyou merasakan tekanan yang besar, seolah-olah dia tidak menghadap seseorang melainkan surga, dan dia merasa bahwa dia tidak mampu menghentikan gerakan ini. Sekarang dia merasa bahwa kekuatannya yang sangat dia banggakan benar-benar terlalu kecil di hadapan kekuatan absolut Yaorao ini.

Tetapi pada saat ini, dalam benak Ren Tianyou muncul sebuah adegan tentang bagaimana dia bertemu dengan Yu Kecil dengan susah payah, dan dengan watak lemah dan lembutnya, jika dia mati maka apa yang akan dia lakukan? Apalagi kakak perempuannya, Yue’er, yang dibangkitkan dengan susah payah, betapa sedihnya dia jika dia meninggal? Selain itu masih ada Macan Putih dan lainnya, teman hidup dan mati.

Dan akhirnya muncul pemandangan, ketika sembilan ekor binatang buas ditelan oleh Patung Gedo, semuanya dengan tegas mengucapkan kata-kata itu kepadanya.

“Kamu harus menang!”

Ren Tianyou perlahan mengangkat tangannya, dan melihat ke arah surga yang menyembunyikan tangan yang sudah menutupi seluruh langit di atasnya, dia mengingat pengorbanan sembilan binatang buas untuknya, maka pertempuran itu perlahan-lahan akan tersulut lagi di dalam hatinya.

Memikirkan ini, Ren Tianyou mengumpulkan semua chakra di dalam tubuhnya, lalu dengan cepat membuat serangkaian segel tangan. Dan pada saat yang sama, Rinnegan-nya juga memancarkan sejumlah besar kekuatan mata, dan Susanoo sekitarnya berkilau dengan kilat berwarna ungu.

“Senpo —- Chojo Kebutsu!”

Setelah Ren Tianyou selesai membuat segel tangan, dia meletakkan kedua telapak tangannya, lalu berteriak dengan keras.

Seiring dengan selesainya ninjutsu, mata Buddha raksasa tiba-tiba bersinar dengan cahaya yang cerah seolah hidup. Setelah itu, ribuan tangan di belakang Buddha raksasa bergerak, dan dengan semua tangan berubah menjadi kepalan tangan, mereka meninju tangan besar itu di langit.

‘Hong’, ‘hong’, ‘hong’ …… serangkaian suara keras bergema. Lengan yang tak terhitung jumlahnya mengenai tangan raksasa di atas, mengeluarkan suara gemuruh. Dan di bawah kekuatan besar surga yang menyembunyikan tangan, lengan yang tak terhitung jumlahnya juga pecah dan berubah menjadi kayu, mereka jatuh. Tetapi bahkan lebih banyak tangan akan menggantikan yang patah itu untuk meninju tangan besar itu.

Di bawah serangan Chojo Kebutsu yang dikombinasikan dengan kekuatan Susanoo Ren Tianyou, kekuatan serangan tangan raksasa ini akhirnya habis, dan perlahan-lahan menghilang di udara. Selain itu patung besar Buddha di belakang Yaorao juga menghilang perlahan.

“Huhu!” Setelah melihat tangan besar itu menghilang, kulit Ren Tianyou mengendur, dan dia jatuh berlutut di atas kepala Buddha raksasa, lalu mulai bernapas berat, sambil tanpa henti berteriak keras di dalam hatinya, “Akhirnya berhenti, Shukaku, Kuruma, aku tidak mengecewakan harapanmu. Saya pasti akan memenangkan pertarungan ini. ”

“Sepertinya aku masih meremehkanmu. ” Melihat Ren Tianyou yang bernafas berat, Yaorao yang berdiri di dalam Demonic Buddha perlahan berkata. Tetapi melihat Susanoo yang redup tak tertandingi di sekitar tubuh besar Buddha raksasa, sebuah cemoohan muncul di wajahnya, “Tetapi apakah Anda masih memiliki kemampuan untuk menghentikan serangan saya lagi? Sekarang biarkan saya membelah kulit kura-kura Anda, dan mengirim Anda untuk menemui Dewa Kematian, maka saya akan mengambil benda yang seharusnya menjadi milik saya dari mayat Anda. ”

Selesai berbicara, tangan kanan Buddha Iblis perlahan mengangkat Void Slaying Sword yang memancarkan cahaya pedang yang kuat, dan di bawah kendali Yaorao, ia ditebas. Dengan ruang di depan pedang ini pecah berkeping-keping, itu langsung ditebang menuju Buddha raksasa Ren Tianyou.

Dengan suara ledakan keras ‘hong’, baju besi Susanoo langsung hancur, dan Buddha raksasa yang diciptakan oleh True Thousand Hands juga dipotong oleh pedang ini. Kemudian berubah menjadi potongan-potongan kayu, mereka turun dari langit. Adapun Ren Tianyou, di bawah kekuatan mata Rinnegan yang tersisa, ia menggunakan Transposisi Baleful untuk langsung mendarat di tanah yang jauh.

“Apa cara lain yang kamu miliki sekarang?” Setelah membelah pertahanan terakhir Ren Tianyou, Yaorao berdiri di dalam Buddha Setan dengan acuh memandang Ren Tianyou, dan perlahan mengangkat Void Slaying Sword sekali lagi, dia berkata, “Di depan kekuatan absolut, salah satu dari tipu daya Anda tidak akan menjamin kesuksesan, sekarang Anda tidak lagi memiliki kesempatan, hanya pergi dan melaporkan kepada Dewa Kematian, orang tua itu. ”

“Begitukah?” Ren Tianyou perlahan berdiri dari tanah. Meskipun dia terluka di seluruh tubuhnya, dia masih memiliki senyum di wajahnya, “Waktunya telah tiba, saatnya untuk menghentikan sepenuhnya pertempuran ini. ”

Seiring dengan suara Ren Tianyou, formasi api Uchiha hancur oleh ledakan. Dan dengan suara besar ledakan penghalang bergema di seluruh cakrawala, dan debu besar dan asap naik.

“Ini ……?” Mata Yaorao berdiri di dalam Iblis Buddha menyala dengan sinar ungu. Baru saja di tengah ledakan debu dan asap, dia secara tidak jelas melihat sosok besar.

“Sudah waktunya untuk mengakhiri semuanya. ” Melihat pusat ledakan, Rinnegan dari Ren Tianyou yang berdiri jauh bersinar, lalu dia bergegas menuju pusat ledakan tanpa ragu-ragu.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •