In Different World with Naruto System Chapter 278 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 278 Pertempuran Intens (2)

Setelah badai yang diciptakan oleh Rasenshuriken berakhir, Ren Tianyou membuka perisai Hobi no Jutsu (Pengusiran Kayu Jutsu), kemudian menatap Amike yang berada di tengah kawah. Ren Tianyou membuatnya jatuh dari langit dengan susah payah, jadi bagaimana bisa Ren Tianyou membiarkan kesempatan ini lewat begitu saja. Dia mulai dengan cepat membuat serangkaian segel tangan, dan seiring dengan sirkulasi chakra yang cepat di dalam tubuhnya, dia langsung menyelesaikan persiapan ninjutsu.

“Mokuton —- Jukai Kotan! (Gaya Kayu —- Kemunculan Hutan Dalam!) ”

Bersamaan dengan suara Ren Tianyou, di bawah tatapan kaget Amike, banyak retakan tiba-tiba muncul di tanah sekitar, kemudian banyak pohon raksasa tumbuh dari tanah, langsung mengubah medan sekitarnya menjadi hutan. Dan Amike benar-benar dikelilingi oleh hutan ini.

Semua pohon ini memancarkan aura kehidupan yang lebat. Dan pada saat ini, tanaman merambat yang kokoh dari pohon-pohon ini seolah-olah hidup secara instan membentang ke arah terperangkap dalam batas pohon ini Amike.

“Tidak bagus!” Melihat perubahan besar yang tiba-tiba di sekelilingnya, serta tanaman merambat yang terus bergerak ke arahnya, murid-murid Amike dengan tegas menyusut, lalu dia langsung terbang ke langit.

“Huh, apa menurutmu ini mudah untuk melarikan diri. ” Ren Tianyou mencibir, lalu dia mengganti segel tangannya. Setelah itu bagian atas pohon tiba-tiba membentang dengan cepat dan berubah menjadi jaring anggur besar di langit, menghentikan jalur Amike.

Setelah Amike menyingkirkan naga kayu dengan susah payah, dia jelas tahu bahwa pohon-pohon ini juga merupakan hal yang sangat menyusahkan. Jadi dia memotong Baleful Heaven Demon Blade tangan kanannya langsung menyapu pohon, langsung memotong tanaman merambat di depannya menjadi potongan-potongan.

“Huh, selama kamu berada di dalam domain pohonku, tanaman merambat yang tak terhitung jumlahnya ini akan menelanmu cepat atau lambat. ” Melihat pergerakan Amike, Ren Tianyou yang berdiri jauh mencibir, lalu terus memanipulasi cabang dan sulur yang tak terhitung jumlahnya untuk mengelilingi Amike.

Melihat cabang-cabang dan sulur-sulur di sekitarnya, Amike berhenti di udara. Setelah itu dia perlahan mengangkat Baleful Heaven Demon Blade tangan kanannya, dan menutup matanya. Dan tanaman merambat di sekitar langsung mengikat tubuh Amike dengan saksama.

Ketika Ren Tianyou dalam hati bangga pada dirinya sendiri, tiba-tiba dari dalam domain pohon muncul niat pisau yang menakutkan. Dan seolah memotong cakrawala terbuka, tebasan pedang besar tiba-tiba naik dari dalam domain pohon, dan memotong domain pohon ini. Dan setelah memotong domain pohon ini menjadi setengah, ia maju menuju Ren Tianyou.

“Dewa Membunuh Enam Rahasia, Bentuk Kedua —- Penghancuran Surga!”

Melihat tebasan menjulang ini, Ren Tianyou merasakan sakit menusuk. Kemudian dia langsung membuat serangkaian segel tangan. Setelah itu tanah di kedua sisi tiba-tiba terbuka dan dua telapak kayu muncul. Dan di bawah kendali Ren Tianyou, telapak kayu ini menangkap tebasan pedang besar ini, benar-benar menghentikannya.

Dan pada saat yang sama, setelah pohon-pohon dipotong menjadi satu demi satu, sosok Amike menjadi terlihat lagi. Sekarang dengan dia sebagai pusat, domain pohon di sekitarnya tersapu bersih.

“Huh, Mokuton – Hotei no Jutsu!” Ren Tianyou membuat serangkaian segel tangan, lalu tanah di sekitarnya tiba-tiba retak satu demi satu. Setelah itu tiba-tiba enam atau tujuh lengan kayu besar meledak dari tanah dan menampar Amike, seolah ingin memukulnya sampai mati dengan telapak tangan kayu itu.

“Huh!” Melihat pohon-pohon kayu besar di sekitarnya, Amike mendengus dingin. Setelah itu Baleful Heaven Demon Blade tangan kanannya langsung melakukan sapuan melingkar, dan tebasan pisau bundar besar menyebar di sekelilingnya dengan dia sebagai pusat, memotong telapak kayu menjadi berkeping-keping satu demi satu.

“Hu hu… . . ”Berdiri di Hobi no Jutsu (Pengusiran Kayu Jutsu), Ren Tianyou tanpa henti bernapas dengan berat. Melihat Amike di depannya, meskipun kekuatannya yang kuat membuat Ren Tianyou merasakan tekanan yang kuat, namun tidak ada jejak kegelisahan di mata Ren Tianyou, hanya memiliki niat bertarung yang kuat.

Dan pada saat ini, Hobi no Jutsu (Pengusiran Kayu Jutsu) dari Ren Tianyou perlahan-lahan terbuka di bawah serangan berulang dari Amike. Setelah itu bersamaan dengan tabrakan yang keras, itu hancur menjadi serpihan kayu.

“Ha ha, hari ini biarkan aku bertarung dengan baik. Sudah lama sejak saya datang ke dunia ini, tetapi hanya sekarang saya akhirnya bertemu dengan lawan yang bisa membiarkan saya menggunakan semua kekuatan saya untuk bertarung. ” Melihat Amike di depannya, Ren Tianyou melihat ke arah langit dan tertawa dengan sungguh-sungguh, sementara tubuhnya terbakar dengan niat bertarung yang kuat.

Ninja itu sendiri mengharuskan seseorang untuk menyembunyikan diri, lalu menunggu kesempatan untuk membunuh lawan dalam satu pukulan.

Tapi untuk Ren Tianyou saat ini, itu hanyalah omong kosong. Setelah dengan susah payah berlatih sampai sekarang, sekarang Ren Tianyou ingin menguji kekuatannya, dan bertarung habis-habisan.

“Huh, manusia, meskipun aku memandang rendah kamu klan manusia, tapi aku, Surga Sealing Demon God mengambil kembali kata-kataku tadi. Anda memenuhi syarat untuk menjadi saya, lawan Amike. ” Saat ini, Amike berdarah dari ujung kepala sampai ujung kaki, dan menunjuk ke Ren Tianyou dengan Baleful Heaven yang terbakar dengan api hitam pekat, katanya dengan suara keras.

“Hei hei. ” Ren Tianyou mencibir, lalu dia menghilang, langsung muncul di belakang Amike. Setelah itu dia melakukan pukulan horizontal backhanded sederhana ke arah Amike dengan tangan kanannya tertutup petir.

“Huh, aku sudah mengambil tindakan pencegahan terhadap langkahmu ini. ”Melihat menghilangnya Ren Tianyou yang tiba-tiba, Amike segera mengayunkan tangan kanannya sendiri ke belakang.

Tapi bagaimana mungkin Ren Tianyou membiarkannya melakukan apa yang diinginkannya? Sharingan mata kirinya berputar dengan cepat, dan kekuatan mata yang sangat besar menyembur dari mata kirinya, “Doujutsu —- Selamanya Dipadatkan, Waktunya Berhenti!”

Tiba-tiba Amike mempertahankan pose melambaikan Baleful Heaven Demon Blade tangan kanannya dan berhenti di udara. Dia benar-benar tak bergerak, sedemikian rupa sehingga bahkan ekspresi wajahnya bisa terlihat jelas.

“Raiton—- Raigyaku Suihei! (Gaya Petir— Baut Nyeri Lateral!) ”

Tangan kanan Ren Tianyou berubah menjadi pedang perang petir yang sangat besar, dan dengan momentum mematahkan kekosongan, menyerang ke arah kepala Amike.

Bersamaan dengan suara ledakan ‘hong’, Amike langsung mengirim terbang ke bawah dari langit.

Dan secara bersamaan efek Doujutsu — Forever Solidify juga sudah menghilang. Tetapi karena serangan Raigyaku Suihei (Lateral Bolt of Pain) di kepalanya, getaran kuat itu membuat kepalanya langsung pusing, dan dia tidak dapat membedakan timur, barat, utara dan selatan.

Dan memanfaatkan kesempatan ini, Ren Tianyou langsung menggunakan Hiraishin untuk muncul di sampingnya. Setelah itu dia langsung mengangkat tubuh Amike yang tinggi di atas kepalanya, dan dengan tubuhnya melepaskan kilat yang menyilaukan, dia membanting tubuh Amike ke tanah di bawahnya.

“Raiton—- Raiga Bomu! (Gaya Petir—- Bom Liger!) ”

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •