In Different World with Naruto System Chapter 168 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 168 Kuchiyose no Jutsu (Memanggil Jutsu)

Dari dalam lubang hitam ruang besar itu, jiwa gemuruh naga gemuruh keluar. Mendengar ini, gerakan Ren Tianyou perlahan berhenti.

Mendengar raungan naga yang meningkat secara bertahap, Ren Tianyou tersenyum masam, “Ai, aku tidak pernah menyangka bahwa sebagian besar pertempuran yang telah aku lawan sejak aku tiba di dunia yang berbeda ini pada dasarnya adalah perkelahian kelompok. Pertama saya bertarung dengan ribuan tulang binatang buas yang mati di daerah Menangis Dewa. Kali ini saat menyerang klan Ximen, pertama adalah sekelompok ahli dewa peringkat, kemudian 2 ahli domain dewa bergabung, dan akhirnya setelah itu klan naga juga bergabung. Ai, kehidupan yang menyedihkan. ”

Tapi selain membuat senyum masam, tidak ada jejak ketakutan di wajahnya. Karena ketika dia membunuh naga itu di Adelaide, dia sudah menganggap bahwa dia akan menjadi musuh abadi klan naga sebagai konsekuensinya. Dan sekarang karena klan naga sedang membantu musuh bebuyutannya klan Ximen, mereka juga sudah menjadi musuhnya. Dan sebagai seorang kultivator, jika dia tidak bisa bergerak maju hanya karena ketakutan, lalu mengapa dia berkultivasi untuk mendapatkan kekuatan? Untuk menjadi benar-benar kuat, orang yang paling tidak takut dengan penderitaan, dan harus berani menantang hatinya sendiri. Tidak peduli siapa, selama dia menghalangi jalan itu, seseorang hanya harus menghancurkan dan melenyapkannya secara menyeluruh.

Sama seperti Uchiha Madara dari dunia Naruto, dia sendiri menghadapi seluruh dunia ninja, dengan mudah merobohkan semua 5 kage seolah-olah orang dewasa sedang menggoda anak itu, dan bahkan ketika berhadapan dengan hokage masa lalu yang telah bangkit, tidak ada sedikit pun ketakutan di wajahnya. . Dia sendiri menunjukkan penghinaan bagi seluruh dunia ninja. Dan jenis hati yang kuat ini adalah sesuatu yang ingin dipelajari oleh Ren Tianyou.

Saat lubang hitam berangsur-angsur membesar, naga besar yang memancarkan aura kuat terbang keluar dari dalam lubang hitam besar itu. Naga api, Naga es, naga bumi, Naga suci ………… lebih dari 20 naga terbang keluar dari lubang hitam itu. Dari aura yang mereka pancarkan, mereka semua adalah naga peringkat dewa.

Pada saat itu, Ren Tianyou merasakan bahwa 5 aura yang luar biasa kuat keluar dari dalam lubang hitam itu, yang terkunci erat padanya. Setelah itu bersama dengan 5 aura yang kuat ini, 5 orang setengah baya yang tinggi mengenakan baju perang emas keluar dari dalam lubang hitam, dan tetap melayang di langit. Setelah 5 orang setengah baya ini keluar, lubang hitam ruang besar itu juga perlahan mulai menutup dan akhirnya menghilang.

“Ini adalah…… . . ” Merasakan aura kuat di sekelilingnya, murid-murid Ren Tianyou menyusut dengan kuat, hanya sekarang dia akhirnya merasakan perasaan bahaya. Aura masing-masing dari 5 orang setengah baya ini sebanding dengan Ximen Zhou, karena mereka semua adalah ahli dari alam Dewa Tinggi. Dan sekarang termasuk Ximen Zhou, ada 6 ahli ranah Dewa Tinggi, Ximen Wuyan yang merupakan ahli ranah Dewa Mid, dan lebih dari 20 naga peringkat dewa itu. Melihat jajaran yang mengesankan ini, corak Ren Tianyou akhirnya berubah, “Oh, situasi ini sama sekali tidak meyakinkan. Jika mereka bersama-sama menyerang dengan formasi semacam ini, cepat atau lambat aku akan jatuh. Tidak pernah menyangka bahwa klan naga ini benar-benar akan menggunakan barisan yang menakjubkan ini untuk menghiburku. Mereka benar-benar memikirkan saya. ”

“Tapi Ximen Batian, bajingan tua itu masih belum mati, jadi aku tidak bisa mundur. Jika saya mundur sekarang, Ximen Batian akan benar-benar bersembunyi di dalam klan Ximen, dan itu tidak akan mudah membunuhnya. “Memikirkan ini, kilatan tak menyenangkan melintas di matanya, dan melanjutkan,” Karena seperti ini, maka aku akan membangkitkan kekacauan yang lebih besar lagi, dan membiarkan nama Akatsuki bergema di seluruh benua ini. ”

……………….

“Eh, tidak menyangka Wuyan lebih jauh darimu, orang barbar tua juga keluar. “Salah satu dari 5 pria paruh baya dengan rambut panjang berwarna merah menyala berkata dengan terkejut, setelah melihat Ximen Zhou dan Ximen Wuyan melayang di langit jarak jauh.

“Huh, kita, klan Ximen hampir akan dihapus meninggalkan tidak ada. Jadi tanpa keluar, apakah Anda ingin kita tanpa daya melihat kehancuran klan Ximen kami? “Ximen Zhou berkata dengan suasana hati yang buruk. Mengingat bahwa dia dipaksa untuk melihat pembantaian anggota klan Ximen-nya tanpa daya, dia memandang Ren Tianyou dengan mata penuh niat membunuh.

“Oh, Adilasi, jangan membuatnya bergairah lagi, bukankah kita di sini untuk mencari pembunuh Adelaide? Cepat bunuh orang itu, bawa jiwanya ke gua api naga dewa dan bakar jiwanya dengan api naga selama ribuan tahun. ”Di samping pria paruh baya berambut merah ini i. e. Adilasi, lelaki paruh baya lainnya yang tubuhnya dikelilingi oleh aura berwarna kuning tanah membuka mulutnya.

“Jie jie, Andongni, jiwa orang ini adalah milikku. Saya ingin menggunakan jiwanya untuk membuat prajurit mayat hidup. Berani membunuh anggota klan naga kita, tampaknya kekuatan dan kekuatan klan naga kita benar-benar dilupakan oleh manusia, karena kita tidak bergerak selama beberapa tahun terakhir ini. “Seorang pria paruh baya dengan rambut panjang berwarna abu-abu berkata dengan suaranya yang tidak menyenangkan saat tersenyum aneh.

Setelah komentar singkatnya, sisa 2 orang setengah baya juga bergabung dalam pertengkaran tersebut. Dan naga-naga lain hanya terbang di sekitar tanpa kejutan di wajah mereka, karena bahkan di Pulau Naga, 5 ini selalu seperti ini.

Semua 5 dari mereka adalah orang yang menduduki posisi terdepan klan Naga di Pulau Naga. Dan mereka semua telah mencapai ranah Dewa Tinggi dengan kekuatan. Dan setelah mencapai alam Dewa Tinggi, klan Naga dapat menggunakan kekuatan mereka untuk mengubah tubuh naga mereka menjadi tubuh manusia. Kelima individu ini adalah, Naga Api Adilasi, Naga Bumi Andongni, Naga Kematian Buliqite, Naga Es KeluoYi, dan Naga Suci Xilaisite. Awalnya ketika mereka mendengar bahwa pembunuh Adelaide telah muncul, mereka segera mengumpulkan klan Naga. Dan pada awalnya mereka tidak memiliki niat untuk mengirim mereka semua 5, tetapi melihat kehancuran Ren Tianyou yang disebabkan di daerah menangis Dewa, mereka meningkatkan pertahanan mereka terhadap Ren Tianyou. Dan kali ini Buluke kembali dengan informasi bahwa Ren Tianyou memiliki serangan mendadak pada klan Ximen, sehingga klan naga memutuskan untuk mengirim mereka semua 5, sehingga siap untuk semua kemungkinan.

“Yah, menurut Buluke, Adelieya dan Bulaici itu, dua idiot bodoh ini tetap tinggal untuk membantu klan Ximen, jadi ke mana mereka pergi?” Pada saat ini, naga suci Xilaisite berhenti bertengkar, melihat sekeliling, dan berkata dengan bingung.

“Biarkan aku memberitahumu tentang itu. ” Pada saat itu, suara Ren Tianyou memasuki telinga 5 orang setengah baya yang bentuk aslinya adalah naga. “Kedua kadal itu sudah lama mati di tanganku. ”

“Apa katamu?”

“Bajingan! Katakan itu lagi . ”

……………

Setelah mendengar Ren Tianyou, mereka semua 5 langsung menatap Ren Tianyou dengan ekspresi marah, kulit menjadi tidak sedap dipandang, dan mengutuk Ren Tianyou.

“Aku hanya menyatakan fakta. ” Ren Tianyou dengan acuh tak acuh mengangkat bahunya, dan kalimat berikutnya dari Ren Tianyou benar-benar membuat marah 5 naga ini hampir menyebabkan mereka meledak. “Yang disebut Adelaide atau semacamnya, pedangku memotong kepalanya dan mati. ”

“Tapi kedua kadal itu bahkan lebih menyedihkan. ” Ren Tianyou melihat ekspresi 5 naga yang tidak sedap dipandang itu, dan dengan senyum di wajahnya, dia menambahkan, “Mereka 2 bahkan tidak meninggalkan mayat mereka, karena mereka langsung diubah menjadi bubuk oleh seranganku. ”

“Roar, Bajingan, aku, ayahmu akan membantaimu. ” Mendengar kata-kata Ren Tianyou, Naga Api Adilasi yang memiliki emosi yang sangat keras meraung marah. Kemudian tubuhnya langsung berubah menjadi sinar nyala api dan menembak ke arah Ren Tianyou. Dalam sekejap mata, dia muncul di depan Ren Tianyou, dan mengayunkan tangan kanannya ke kepala Ren Tianyou. “Pergilah ke neraka, kau bajingan. ”

“Huh, tegar selamanya – Waktu berhenti!” Melihat Adilasi di depannya, Ren Tianyou mencibir dengan jijik. Meskipun kecepatannya sangat cepat, tetapi di bawah Mangekyo Sharingan dari Ren Tianyou, itu bukan apa-apa. Seiring dengan sejumlah besar kekuatan mata memancar keluar dari mata kirinya, tiba-tiba aura misteri yang mendalam menyebar ke segala arah, dan tinju awalnya akan mengenai kepalanya, tiba-tiba berhenti, dan sosok naga api juga terhenti di langit mempertahankan tindakannya sebelumnya.

“Konoha Daisenpu! (Badai Daun Parah!) ”Segera setelah Adilasi berhenti di udara, Ren Tianyou langsung menendang kepalanya. Dan bersamaan dengan suara ‘peng’, Adilasi langsung ditendang terbang. Dan saat berada di udara, efek Time stop yang Ren Tianyou gunakan pada tubuh Adilasi berakhir, dan dia juga langsung bangun, terbang beberapa meter ke belakang dan akhirnya menstabilkan tubuhnya.

“Adilasi, kamu baik-baik saja?” Melihat Adilasi ditendang terbang kembali, 4 naga superior datang dan bertanya pada Adilasi dengan prihatin.

“Aku baik-baik saja!” Adialsi menggelengkan kepalanya, lalu menyeka darah yang mengalir keluar dari sudut mulutnya dengan tangan kanannya, dan mengusap wajahnya yang sakit, sambil menatap Ren Tianyou dengan kulit yang aneh.

“Adilasi, apa yang terjadi beberapa saat yang lalu?” Jus saat ini, naga es Keluoyi bertanya dengan bingung. Saat itu ketika mereka mendengar kata-kata Ren Tianyou, mereka semua marah, jadi mereka hanya mendengar Adilasi meraung marah, lalu melihat dia sudah ditendang terbang kembali.

“Aku juga tidak tahu apa yang terjadi pada waktu itu. Tepat ketika tinju saya akan mengenai orang ini, saya tidak tahu apa yang terjadi, tetapi tubuh saya sudah terlempar ke belakang. ”Adilasi menggelengkan kepalanya, karena dia juga tidak tahu apa yang terjadi pada waktu itu.

Ini adalah doujutsu dari mata kiri Ren Tianyou—- memperkuat kemampuan selamanya untuk mengendalikan waktu. Faktanya, pada saat dia dipengaruhi oleh doujutsu Ren Tianyou ini, kesadaran Adilasi benar-benar padam, itu berarti dia tidak dapat mengetahui apa yang terjadi dalam waktu itu, atau memiliki memori interval waktu itu . Ini adalah kemampuan waktu yang kuat.

“Hei, karena kamu telah mengatur barisan yang begitu megah untuk menyambutku, aku juga harus menganggap ini serius. ” Ketika semua 5 naga bingung, suara Ren Tianyou memasuki telinga mereka. Setelah berbicara dia menggigit jari jempol kedua tangannya, dan darah mengalir keluar dari jari jempolnya, setelah itu Ren Tianyou dengan cepat membuat serangkaian segel tangan, lalu kedua tangan menekan ke bawah di langit. Tiba-tiba dua segel rune misterius menyebar di sekitar langit di langit dari tangannya.

“Kuchiyose no Jutsu! (Memanggil Jutsu!) ”

Seiring dengan suara Ren Tianyou, ‘peng’, ‘peng’, dua suara terdengar dan dua asap putih besar tiba-tiba muncul di langit. Setelah itu dua suara datang dari dalam asap ini.

“Ha ha, Tianyou, kamu akhirnya memanggil ore-sama, kuharap aku bisa bertarung dengan memuaskan kali ini. ”

“Karena kamu memanggilku, itu berarti musuh sudah muncul, apakah itu benar Tianyou?”

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •