In Different World with Naruto System Chapter 161 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 161 5 Susanoo

Di bawah tatapan Ximen Batian dan Lima Tua yang bersemangat, dan di bawah tatapan kesedihan dan amarah yang dipenuhi dengan penyesalan Macan Putih, Burung Vermilion, dan Void, Enam Tua memegang pedang besarnya dengan cepat maju ke arah Ren Tianyou dari belakang berubah menjadi cahaya keemasan. Ren Tianyou memutar kepalanya, dan dengan tenang melihat Enam Tua yang mendekat dengan cepat yang memegang pedang besarnya. Setelah itu sejumlah besar kekuatan mata muncul dari kedua Mangekyo Sharingan yang berwarna merah darah.

“SUSANOO!”

Seiring dengan emisi sejumlah besar kekuatan mata dari mata Ren Tianyou, energi berwarna merah-ungu yang dingin dan mengancam dengan cepat menyebar dari permukaan tubuh Ren Tianyou. Dan di bawah kendali dua mata Ren Tianyou, energi ini dengan cepat berubah menjadi kerangka berwarna merah-ungu yang sangat besar. Dan di bawah dukungan kekuatan mata Ren Tianyou, kerangka besar berwarna merah-ungu ini dengan cepat naik, berubah menjadi dewa iblis raksasa lebih dari 30 meter. Seluruh tubuh dewa iblis raksasa ini mengungkapkan kekuatan jantung berdebar-debar, dan seluruh tubuhnya terbakar dengan api berwarna merah-ungu, dan secara keseluruhan itu tampak seperti dewa iblis yang mampu menghancurkan surga dan memusnahkan bumi.

“Ding!” Bersamaan dengan suara yang mirip dengan suara bertabrakan logam, pedang besar yang dipegang oleh Old Six yang diisi dengan Saint Dragon Battle Qi berwarna emas, langsung menusuk membran energi eksterior Susanoo. Dan karena pertahanan Susanoo yang sangat kuat, meskipun Old Six telah mengerahkan kekuatan penuhnya dalam serangan ini, pedang besar ini bahkan tidak mampu menusuk sedikit pun.

“Apakah ini raksasa yang dijelaskan oleh Yue’er yang digunakan untuk membunuh Kakak Sulung dan Kakak Kedua?” Melihat kemunculan tiba-tiba dewa iblis besar, mata Enam Tua melebar, dan dia segera mengingat deskripsi Yue’er tentang kondisi itu. perkelahian di mana Nomor Satu dan Old Kedua terbunuh.

“Datang ke pengadilan atas kematian. ” Melihat tetua klan Ximen itu, Ren Tainyou mencibir dengan jijik, tidak melihat ke belakang, hanya menggerakkan tangan kanannya. Seiring dengan gerakan tangannya, Susanoo di sekitar tubuhnya, di bawah kendalinya juga melambaikan tangan kanannya ke punggungnya. Seolah-olah orang dewasa menampar anak sampai mati, tangan besar Susanoo menampar Enam Tua.

Tapi apakah ini mudah untuk merobohkan Old Six yang merupakan ahli peringkat dewa menengah? Ketika Old Six merasakan gerakan besar, dia dengan cepat memotret dari kenang-kenangannya, lalu dengan erat mencengkeram pedang besarnya, tubuhnya langsung berubah menjadi cahaya mata keemasan yang menyilaukan dan menghilang dari sana. Tangan kanan besar Susanoo menampar udara kosong, dan menyapu tangannya tiba di dinding di dekatnya, langsung menghancurkannya. Vermilion Bird di ujung dinding yang lain hampir jatuh.

“Kalian semua pergi ke atap halaman belakang. Jangan terjebak dalam serangan Susanoo saya, saya akan menemukan Anda setelah menyelesaikan ini. ” Ren Tianyou melihat Macan Putih dan dua lainnya di dekat dinding dan perlahan membuka mulutnya.

“Oke!” Melihat Susanoo besar di sekitar tubuh Ren Tianyou, selain itu energi sedingin es yang membuat jantung mereka berdebar, mereka buru-buru menjawab, karena mereka juga tahu, mereka tidak akan dapat membantu Ren Tianyou di saat ini situasi.

…………….

“Swish!” Penatua keenam memegang pedang besar jatuh di tanah di samping Ximen Batian dan Lima Tua, dan terengah-engah. Beberapa saat yang lalu, dia beruntung menyelinap pergi dengan cepat, jika tidak, sangat mungkin baginya untuk tidak bisa keluar dari tamparan dewa iblis raksasa itu. Jika dia tidak siap untuk melarikan diri sebelumnya, maka dia benar-benar tidak bisa melarikan diri.

“Apakah ini dewa iblis raksasa yang dibicarakan Yue’er?” Melihat Susanoo yang tinggi di sekitar tubuh Ren Tianyou, Ximen Batian dan mata lainnya berkilau dengan ketidakberdayaan yang mendalam.

“Mari kita coba dan lihat apakah kita bisa menerobos keterampilan rahasianya dengan gerakan besar kita?” Lima Tua memiliki tampilan yang ditentukan di wajahnya, melihat kakak ke-4 dan Tujuh Tua jatuh di depan matanya sendiri, bagaimana dia bisa menyerah dan menerima takdir, tidak peduli berapa banyak harga yang harus dia bayar, dia akan menghabiskan semua kekuatannya untuk membunuh Ren Tianyou untuk membalas mereka.

“Baik . ”Ximen Batian dan Old Six menjawab. Setelah itu Ximen Batian menoleh dan berteriak kepada Ximen Feng dan yang lainnya, “Fenger, Yueer, kalian cepat-cepat mengungsi ke halaman belakang, kalau tidak kalian semua akan tersapu dalam pertempuran ini. ”

“Ya, Ayah. ” Ximen Feng buru-buru menjawab, dan cepat mengungsi ke halaman belakang, pada saat yang sama anggota klan Ximen lainnya juga dengan cepat mengikutinya. Hanya mata Ximen Yue’er yang melintas, dan ketika tidak ada yang memperhatikannya, dia perlahan menghilang dari halaman.

Melihat orang-orang dari klan Ximen ingin meninggalkan tempat ini, White Tiger dan yang lainnya mengambil senjata mereka dan bersiap untuk terlibat dalam pertempuran, karena Ren Tianyou sebelumnya mengatakan bahwa tidak ada yang harus pergi dari halaman ini.

“Harimau Putih, biarkan mereka pergi, hanya mengawasi mereka sudah cukup. ” Pada saat itu, suara Ren Tianyou melayang dan mengganggu tindakan mereka, ” Setelah saya menghabisi orang-orang ini, giliran mereka. ”

“Baik . ” Mendengar suara Ren Tianyou, Macan Putih dan lainnya menjawab, kemudian perlahan-lahan meletakkan senjata mereka, dan juga perlahan-lahan menarik qi pertempuran mereka, memungkinkan Ximen Feng dan yang lainnya meninggalkan tempat ini.

Memutar kepalanya, Ren Tianyou melipat tangannya di depan dadanya, dan api berwarna ungu di permukaan susanoo terbakar bahkan lebih keras. “Sekarang, bagaimana kamu ingin mati?”

“Bajingan, jangan memandang rendah orang lain. ” Mendengar nada bicara arogan Ren Tianyou, Old Six yang memiliki temperamen buruk tidak bisa menahan diri untuk tidak meraung lebih dulu. Kemudian Saint Dragon Battle Qi yang berwarna emas dengan cepat mengalir ke pedangnya yang besar, dan kekuatan yang hebat terkondensasi di atas pedangnya yang besar. Ximen Batian dan Old Five juga mengumpulkan kekuatan yang tangguh di tangan kanan mereka dan menyerang.

“Langit naga yang membubung tinggi membelah pedang!”

“” Tinju naga! “”

Ximen Batian dan yang lainnya meraung keras, lalu dari tangan kanan Ximen Batian dan Old Five, gelombang energi spiral berwarna emas besar keluar, yang berubah menjadi bola energi berwarna emas besar dan langsung menembak ke arah Susanoo Ren Tianyou.

Tinju Naga adalah keterampilan unik yang hanya bisa digunakan dalam bentuk salib surgawi Saint dragon. Sama seperti namanya, skill ini mampu mengirim kepalan naga terbang ke arah lawan. Kekuatan di balik tinju ini sangat hebat, dikatakan bahwa tinju ini bahkan bisa menembus skala naga keras dari naga yang sebenarnya.

Dan pedang besar emas di tangan Old Six langsung memanjang dengan cepat, dan berubah menjadi pedang besar emas sepanjang 7 atau 8 meter. Setelah itu dengan membelah momentum langit dan bumi, pedang itu melesat ke arah Ren Tianyou.

Melihat 3 serangan yang dipenuhi dengan aura mengerikan mendekat ke arahnya, Ren Tianyou hanya berdiri di sana melipat tangannya di depan dadanya, sambil tanpa henti mencurahkan kekuatan mata yang sangat besar tanpa sedikitpun fluktuasi dalam ekspresinya.

Ketika 3 serangan ini hampir mendarat di Susanoo, pola di mata Ren Tianyou tiba-tiba berputar dengan cepat, tiba-tiba api berwarna ungu di permukaan Susanoo dibakar dengan keras, lalu lengan kiri besar dengan cermin Yata tiba di dalam dirinya, untuk bertahan melawan serangan ini. Bersamaan dengan suara ‘honglong’, 3 serangan ini sebenarnya dipantulkan dan dikirim terbang di luar penghalang yang mengelilingi villa gunung naga Soaring, hanya menyisakan riak kecil di penghalang.

“Apa?” Melihat pukulan akhir dari mereka semua benar-benar tercermin dan dikirim terbang, Ximen Batian dan 2 lainnya benar-benar tercengang.

“Apakah ini sebatas kekuatanmu? Dan di sini saya terutama menggunakan Susanoo, benar-benar terlalu mengecewakan. ” Masih melipat lengannya, kata Ren Tianyou dengan nada kecewa.

“Bajingan pembenci!” Mendengar nada mengejek Ren Tianyou, Ximen Batian dan 2 lainnya tiba-tiba merasakan wajah mereka terbakar, lalu saling memandang, dan mereka semua tiba-tiba melepaskan bola energi berwarna emas kecil, mengumpulkan mereka bersama, kemudian di bawah kendali mereka, 3 bola energi ini terbang menuju langit.

Setelah terbang ke langit, dengan suara ‘hong’, 3 bola energi berwarna emas ini meledak. Setelah itu 3 lubang hitam besar muncul di langit, kemudian Ximen Batian dan yang lainnya meraung secara bersamaan, “” Ayo, rekan pertempuranku. “” ”

Setelah mereka bertiga meraung, di bawah tatapan mengejutkan dari Tian Tianyou, 3 raungan naga yang keras terdengar dari dalam lubang hitam itu. Setelah itu bersama dengan 3 kepala naga besar, naga besar berwarna merah, kuning dan cyan bosan keluar dari 3 lubang hitam besar itu, dan mendarat di sisi Ximen Batian dan yang lainnya.

“Apa yang terjadi di sini untuk kalian bertiga memanggil kita secara bersamaan?” Naga api merah itu bertanya kepada Lima Tua.

“Adelieya, kita berada dalam masa kritis pertarungan, jadi kami tidak punya pilihan lain selain mencari bantuanmu. Old Five menjawab naga api itu di sisinya. Wajahnya mengungkapkan ekspresi setengah tersenyum setengah tersenyum, bagaimana mungkin dia pernah berpikir bahwa hari yang penuh kegembiraan untuk Ximen caln tiba-tiba berubah menjadi keadaan ini.

“Apa yang terjadi?” Naga angin berwarna Cyan juga bertanya pada Enam Tua. Setelah itu dengan hati-hati melihat sekelilingnya, terutama melihat penghalang, dan lebih jauh lagi melihat bentuk Susanoo besar Ren Tianyou, naga besar ini tidak bisa membantu tetapi dengan cepat mundur.

“Seperti Bulaici ini…. “Old Six membuka mulutnya dan menjelaskan dengan singkat semua yang terjadi di sini.

Setelah mendengar penjelasan singkat Enam Lama, naga tanah berwarna kuning bumi itu berbalik dan menatap Ren Tianyou, lalu membuka mulut naganya, “Jadi orang ini adalah pembunuh Adelaide. ”

“Ya Buluke!” Ximen Batian berjalan ke sisi naga bumi ini, dan berkata.

“Bagus, terakhir kali orang ini melarikan diri dari daerah menangis Dewa, mari kita lihat di mana dia akan melarikan diri kali ini. Kalian menghentikannya, aku akan kembali ke Pulau Naga dan memberitahu Yang Mulia Kaisar Naga. Paling lama setelah 10 menit, pasukan utama klan naga kami akan tiba di sini. Pada saat itu, aku akan menyiksa jiwanya di bawah nyala naga. ” Naga besar Buluke dengan tegas menatap Ren Tianyou, bahkan dia sendiri merasakan bahaya ekstrem dari Susanoo di sekitar Ren Tianyou, jadi dia memutuskan untuk kembali ke Pulau Naga untuk meminta bala bantuan.

“Oke, Buluke, segera kembali, kita akan mengulur orang ini. ”Adelieya setuju dengan Buluke, dan Bulaici di samping juga mengangguk setuju.

“Oke, aku akan segera kembali. “Selesai berbicara, tubuh Buluke langsung berubah menjadi cahaya kuning bumi dan menghilang, kembali ke Pulau Naga untuk memanggil bala bantuan.

“Apakah anggota klan Naga juga berpartisipasi? Benar-benar merepotkan. ” Melihat penampilan 3 naga besar, selain melihat hilangnya satu naga, mata Ren Tianyou menyala, menggelengkan kepalanya, ” Tapi itu tidak apa-apa, seperti ini situasinya akan menjadi lebih kacau lagi. ”

Pada saat ini, di bawah tatapan ingin tahu Ximen Batian dan yang lainnya, Susanoo di sekitar tubuh Ren Tianyou perlahan-lahan menghilang, mengungkapkan tubuh Ren Tianyou.

“Apa yang sedang terjadi? Apakah dia kehabisan energinya? ”Melihat hilangnya Susanoo, Ximen Batian berkata dengan terkejut, dan wajahnya menunjukkan ekspresi bersemangat.

“Tidak sesederhana itu, lihat saja dia, apakah itu penampilan seseorang yang telah kehabisan kekuatannya?” Old Five menggelengkan kepalanya. Dalam satu pandangan sekilas pada kulit Ren Tianyou, dia tahu bahwa dia tidak kelelahan.

“Sepertinya kalian sangat suka perkelahian kelompok. “Ren Tianyou memandang Ximen Batian dan yang lainnya, lebih jauh lagi 2 naga besar di sisinya, lalu menunjuk mereka, dia menghitung,” 1, 2 ……. . 5, 5 ahli peringkat dewa, sangat bagus, 5 lawan satu, itu tidak adil. “Selesai berbicara, Ren Tianyou membuat tanda tangan,” Kage Bunshin no Jutsu! (Shadow Clone Jutsu!) ”

Seiring dengan serangkaian ‘peng’, ‘peng’, ‘peng’ …………. . terdengar, tiba-tiba beberapa asap putih muncul di sekitar Ren Tianyou, lalu 5 persis sama Ren Tianyou muncul di sekitarnya.

“Doppelganger?” Melihat 5 klon muncul di sisi Ren Tianyou, mata Ximen Batian melintas dengan terkejut, tetapi melihat gerakan selanjutnya Ren Tianyous benar-benar menakutkan tiga manusia dan 2 naga.

Tiba-tiba energi berwarna merah-ungu muncul di sekitar tubuh semua 5 klon Ren Tianyou, perlahan terkondensasi menjadi Susanoo, yang mengeluarkan aura mengerikan.

Ren Tianyou hanya berdiri di belakang melipat tangannya di depan dadanya, lalu berkata sambil tersenyum, “Ini disebut adil. ”

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •