In Different World with Naruto System Chapter 139 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 139 Pergi ke Menara Babel

“Jadi, apa yang akan kita lakukan sekarang?” Mendengar Ren Tianyou, Li Jianrong tersenyum tipis, dan merasa lega di dalam hatinya, karena setidaknya ada 2 orang yang menemani Ren Tianyou yang siap membantunya pada saat dibutuhkan. Sebagai anggota dari 100 klan kuno, ia dengan jelas memahami bahwa jenis kekuatan besar umat manusia ini tidak mudah untuk dihadapi.

“Sebelum hal lain, aku masih memiliki masalah kecil yang perlu dilakukan. Jika tidak ada yang bisa kamu lakukan di sini, maka kamu bisa bergegas ke Ailer Empire. Dan setelah saya menyelesaikan masalah kecil ini, saya juga akan segera bergegas ke sana. Ketika semua dikatakan dan dilakukan, kecepatan saya jauh lebih cepat daripada Anda. ” Ren Tianyou berkata kepada mereka berdua.

“Ada masalah? Ada apa? ”Mendengar Ren Tianyou, Yan Xinluo berkata dengan sedikit terkejut. Dia tidak mengerti apa masalah lain yang lebih penting daripada pergi ke klan Ximen. Li Jianrong juga dengan penasaran menatap ke arah Ren Tianyou dan ingin tahu apa masalah ini.

“Sebelum pergi ke klan Ximen, aku ingin pergi ke Tower of Babel. ” Ren Tianyou melihat ke arah akademi, sedikit menghela nafas, dan menjawab mereka. Jika dia pergi ke klan Ximen sekarang, sesuai dengan temperamennya, dia pasti akan menyebabkan kekacauan besar di tempat itu. Dan pada saat itu, jika dia bertemu dengan orang-orang yang dulu menggertaknya, dia pasti akan melakukan pembunuhan besar-besaran. Katakanlah, untungnya dia bisa memusnahkan klan Ximen sepenuhnya, atau dia bisa menghancurkan sebagian klan Ximen, setelah itu, dia pasti akan mengejar untuk membunuh di seluruh benua ini. Dan pada saat itu, dia benar-benar tidak bisa kembali ke akademi, dan dia tidak akan memiliki kesempatan lagi untuk pergi ke Menara Babel. Akibatnya, Ren Tianyou memutuskan untuk menjelajahi Tower of Babel terlebih dahulu, dan setelah menyelesaikan masalah ini, ia akan langsung menuju ke klan Ximen.

“Baiklah, aku harap kamu bergegas secepatnya. Kami akan bergerak hanya setelah Anda tiba di sana. ” Mendengarkan Ren Tianyou, Li Jianrong mengangguk dan berkata. Dia jelas tahu bahwa Ren Tianyou dapat menggunakan sihir ruang untuk bepergian, karena dia secara pribadi mengalami sihir ruang mistis dari Ren Tianyou. Jadi dia setuju dengan Ren Tianyou.

“Kalau begitu, kita sekarang akan bergegas ke kaleng Ximen Ailer Empire. Kemudian kami akan mencoba mencari tahu lebih banyak tentang keadaan saat ini, dan melakukan persiapan kami. ” Yan Xinluo berkata kepada Ren Tianyou.

“Oke, kalau begitu, Macan Putih dan Void, kalian berdua bergegas ke Kekaisaran Ailer. Setelah saya selesai menjelajahi Tower of Babel, saya juga akan segera bergegas ke sana. “Ren Tianyou mengangguk, dan setuju dengan Yan Xinluo.

“Yah, kalau begitu kita pergi. “Li Jianrong mengangguk, setelah itu baik Li Jianrong dan Yan Xinluo menghilang dari lokasi itu. Melihat tempat dari mana keduanya menghilang, Sharingan secara tidak sadar memanifestasikan dirinya, dan niat membunuh yang sangat padat dan kuat terlihat jelas di dalamnya. “Klan Ximen ………. Huh! ”

……………….

Kemudian pagi berikutnya, di dalam kantor dekan, dekan Long Feilu duduk di kursi. Dan ada lebih dari 10 orang berdiri di depannya. Hari ini orang-orang ini bersiap untuk memasuki Menara Babel, dan Ren Tianyou secara alami ada di antara mereka.

Setelah kembali ke akademi Supreme Light kemarin, dia langsung pergi ke aula Yuan Selatan dan menyerahkan item persidangan dengan tugas penembakan. Dan tentu saja orang yang bertanggung jawab atas aula Yuan Selatan berseru kagum pada efisiensi Ren Tianyou. Setelah menyelesaikan formalitas penugasan, ia memperoleh kualifikasi untuk memasuki Menara Babel. Tetapi Tower of Babel hanya bisa dibuka pada jam 10 setiap hari, dan dekan akademi secara pribadi akan memimpin mereka di sana. Jadi Ren Tianyou terpaksa menunggu selama sehari, dan ketika dia tiba di kantor dekan, Ren Tianyou tetap menjadi terkejut. Dia melihat beberapa orang yang akrab di antara sekelompok orang yang akan memasuki Menara Babel pada saat ini. Feng Wu dari villa Flame phoenix, dan juga Li Xinyun yang telah menamparnya di antara kelompok. Ketika mereka melihat Ren Tianyou, keduanya sangat terkejut, namun reaksi kedua wanita ini tidak memiliki kesamaan satu sama lain. Melihat Ren Tianyou, Feng Wu melepaskan niat bertarung yang samar-samar terlihat, dan matanya juga menyala, dia jelas tidak puas karena kalah berkelahi melawannya. Adapun Li Xinyun, ekspresinya bahkan lebih kompleks. Terakhir kali dia memeluknya, dan dia menamparnya, dan tamparan itu masih segar dalam ingatannya.

“Oke, semua orang ada di sini. Ikuti saya, saya akan membawa Anda ke Menara Babel. Long Feilu melihat bahwa waktunya hampir tiba, dan kemudian memandang orang-orang yang akan memasuki Menara Babel hari ini. Setelah itu dia bangkit dan memerintahkan Ren Tainyou dan yang lainnya untuk mengikutinya dan mulai berjalan menuju interior ruangan, ya, interior ruangan.

Long Feilu berjalan ke sudut ruangan, dan di bawah mata para siswa yang penasaran, dia memutar balok batu yang menonjol di dinding. Tiba-tiba bersamaan dengan suara ‘ka’, ‘ka’, dinding di depannya mulai naik dan memperlihatkan jalan yang redup.

“Ikuti aku . “Long Feilu diberitahu, lalu memimpin dan memasuki jalan gelap. Melihat Ren Tianyou dan yang lainnya tercengang, maka semua orang memasuki jalan redup ini secara berturut-turut mengikuti Long Feilu.

Memasuki jalan redup ini, mereka melihat beberapa lampu ajaib kecil di dinding, samar menerangi jalan ini. Jalan redup ini sangat pendek, setelah berjalan kurang dari satu menit, mencapai ujung jalan ini. Dan sebuah ruangan kecil sempit muncul di depan Ren Tianyou dan yang lainnya. Tidak ada apapun di dalam ruangan ini, dengan pengecualian formasi sihir di tanah kamar ini. Energi berwarna perak-putih telah menggambarkan seluruh formasi sihir ini, dan formasi ini dipenuhi dengan aura misterius.

“Pembentukan transmisi luar angkasa?” Pada saat ini, Feng Wu yang berada di sisi Ren Tianyou menggunakan tangan kanannya untuk menutupi bibir merah panas seksi yang berapi-api, dan berseru kaget.

“He he, tidak pernah menyangka kalau penglihatan gadis kecil ini sebagus ini. ” Mendengar suara mengejutkan Feng Wu, Long Feilu terkejut bahwa seseorang mampu mengenali formasi transmisi ruang angkasa yang pada dasarnya sudah punah dari benua Angin Divine. Hanya sedikit kekuatan benua ini yang masih memiliki formasi transmisi ruang angkasa. “Ya, ini adalah formasi transmisi ruang angkasa. Kita akan menggunakan formasi sihir ini untuk pergi ke Tower of Babel. ”

Mendengar Long Feilu, setiap siswa terkejut, dan mereka semua melihat formasi ajaib ini. Bagi mereka formasi transmisi ruang ini hanyalah mitos, tetapi hari ini mereka memiliki kesempatan untuk secara pribadi mengalami formasi transmisi ruang ini, jadi semua orang sangat bersemangat.

Meskipun Ren Tianyou sudah memiliki Mangekyo dari Obito, dan bisa menggunakan doujutsu ruang-waktu, namun dia tidak bisa membantu tetapi penasaran dengan formasi sihir ini. Jadi dia dengan hati-hati mengamati formasi sihir ini dengan Saringannya. Saat ini ia dapat menggunakan ninjutsu ruang-waktu dengan mengandalkan Mangekyo dari Obito, tetapi pada dasarnya masih mustahil baginya untuk menggunakan ninjutsu ruang-waktu tanpa mengandalkan doujutsu-nya. Jadi dia berpikir bahwa jika dia mempelajari formasi sihir ini, maka mungkin ini bisa membantunya untuk belajar Hiraishin no Jutsu (Dewa Guntur Terbang), atau bahkan mengembangkan ninjutsu ruang-waktunya sendiri.

Tetapi waktu tidak menunggu orang, dengan sangat cepat Long Feilu memberi tahu mereka semua untuk berdiri di atas formasi sihir, setelah itu ia bersiap untuk mengaktifkan formasi transmisi ruang. Ren Tianyou tidak punya pilihan selain enggan pergi dan berdiri di atas formasi sihir dengan siswa lain. Melihat bahwa semua siswa berdiri di atas formasi sihir, Long Feilu juga memasuki formasi sihir, dan melemparkan beberapa core ajaib ke dalam beberapa lubang kecil di sekitar formasi sihir. Setelah itu dia mulai diam-diam menggumamkan mantra sihir. Dengan sangat cepat sinar berwarna perak bangkit dari formasi sihir dan mengelilingi mereka semua. Setelah itu bersamaan dengan suara ‘desir’, semua orang menghilang dari ruangan ini.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •