In Different World with Naruto System Chapter 137 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 137 Memori dari kedalaman jiwa seseorang

Ren Tianyou hanya duduk kosong di kursi, dia bahkan tidak tahu bahwa dia sudah menjatuhkan gelas anggurnya. Kalimat terakhir “Ximen Feng dan Wang Yuxin akan menikah setelah 10 hari” dari Lan Yan terus bergema di otaknya.

Setelah mendengar kalimat ini, jiwa Ximen Tianlong yang sudah berasimilasi dengan Ren Tianyou mulai melonjak dari kedalaman jiwanya, dan gambar yang tak terhitung mulai muncul di otak Ren Tianyou.

……………….

“Hei, idiot, lihat barang bagus yang kubawa untukmu. ”Di taman bunga, seorang gadis kecil berusia 6 atau 7 tahun dengan rambut panjang mengenakan gaun putri berwarna putih, dengan gembira berbicara ke arah seorang bocah laki-laki kecil yang pucat dan kurus berpakaian.

“Yu kecil, apa hal-hal baik yang kamu bawa untukku?” Mendengar suara gadis kecil ini, wajah pucat dan kurus bocah lelaki kecil ini yang jelas-jelas terlihat tidak dalam kondisi baik menunjukkan senyum, dan dengan lembut Merasakan kilasan di matanya, dia berbicara kepada gadis kecil ini.

“Kau tahu, aku membawakanmu kue yang lezat. Saya benci makan kue pada siang hari, jadi saya khusus membelinya untuk Anda. Saya tahu bahwa Anda masih belum mendapatkan apa-apa untuk dimakan lagi, jadi cepatlah makan ini tanpa membuang waktu. “Gadis kecil ini mengeluarkan sapu tangan berwarna putih yang membungkus sesuatu, kemudian perlahan-lahan dia membuka bungkusnya untuk memperlihatkan kue yang lembut dan menyerahkannya ke tubuh kecil itu.

“Terima kasih, Yu Kecil. ”Mengambil kue, bocah lelaki kecil ini mengungkapkan rasa terima kasihnya dengan senyum di wajahnya. Kemudian dia langsung melahap kuenya, karena dia belum makan apapun selama sekitar 2 hari. Jika gadis kecil ini tidak memberinya makanan untuk dimakan berulang kali, maka dia pasti sudah mati kelaparan.

“Hee hee, makan pelan-pelan idiot, kalau ini enak, maka aku akan diam-diam membawakanmu lagi lain kali. ”Melihat bahwa anak lelaki kecil ini sedang terburu-buru, dan memikirkan keadaan anak kecil ini, gadis kecil ini mengungkapkan ekspresi sakit hati di wajahnya. Kemudian dia memintanya makan perlahan.

……………. .

“Ha ha, pukul dia sampai mati, bunuh bajingan ini. ”Di sudut terpencil, beberapa anak lelaki kecil yang mengenakan pakaian luar biasa telah mengelilingi bocah lelaki itu beberapa saat yang lalu, dan terus-menerus memukulinya. Setelah dipukul dan ditendang, segera tubuh bocah kecil ini dipenuhi banyak luka. Tetapi bocah laki-laki ini hanya melindungi kepalanya dengan kedua tangannya, dan menggigit giginya dengan kuat, dia bahkan tidak mengeluarkan suara kesakitan. Karena dia tahu itu, semakin dia menangis kesakitan, semakin bahagia orang-orang ini. Matanya menatap tajam wajah-wajah orang-orang ini, seolah-olah dia ingin mengukir wajah-wajah orang-orang ini dalam benaknya, dan matanya dengan jelas mengungkapkan kebencian yang sangat kuat.

“Anda bajingan . “Pada saat ini, gadis kecil itu tiba-tiba muncul, lalu memarahi orang-orang itu. Secara bersamaan melepaskan kekuatan magis berwarna cyan, dan di bawah kendali gadis kecil itu, itu berubah menjadi seekor phoenix dan meniup semua orang yang sedang dalam proses pemukulan terhadap anak kecil itu.

“Ayo pergi . ”

“Akan . ”

“Benih selir, kamu tidak akan seberuntung itu lain kali. ”…………. .

Orang-orang itu dengan cepat berdiri dari tanah, dan mulai melarikan diri, tetapi mereka tidak lupa mengancam anak kecil itu ketika melarikan diri.

“Idiot, kamu baik-baik saja?” Setelah melihat semua orang telah melarikan diri, gadis kecil ini buru-buru berlari dan datang ke sisi yang sudah penuh dengan luka anak kecil, dan dengan ekspresi menyakitkan di wajahnya, dia buru-buru mengambil saputangan putihnya yang murni, dan mulai membersihkan semua darah dan lumpur yang bercampur dengan kotoran pada bocah kecil itu.

“Aku Yu kecil baik-baik saja, aku sudah terbiasa dengan hal-hal ini. Anda tidak perlu khawatir tentang hal-hal ini. “Bocah laki-laki itu meraih tangan gadis kecil itu, dan dengan tenang berkata. Seperti yang dia katakan, dia sudah mulai terbiasa dengan hal-hal ini sejak dia berusia 3 tahun, pada dasarnya orang-orang ini akan selalu mengelilinginya dan memukulinya setiap kali dia menghadapi mereka. Tubuhnya sudah penuh dengan luka menganga, jadi dia tidak peduli tentang penambahan luka baru ini. Dibandingkan dengan banyak luka di tubuhnya, lesi baru ini sangat kurang.

“Wu wu, idiot, mengapa bajingan ini selalu memukulmu?” Mendengar kata-kata anak laki-laki kecil ini, gadis kecil ini merasa sakit di lubuk hati, kemudian dia tiba-tiba meneteskan air matanya dan bertanya sambil menangis.

“Tidak masalah, Yu Kecil. Yakinlah, orang-orang ini tidak akan bisa mengalahkan saya sampai mati. ”Melihat wajah menangis gadis kecil itu, bocah laki-laki itu segera panik, dan dalam kepanikan itu, dia menggunakan tangannya yang kotor untuk menyeka air matanya. Tetapi siapa yang mengira bahwa ketika dia baru saja menyentuhnya, dia menyadari bahwa tangannya kotor dan tiba-tiba tidak tahu apa yang harus dilakukan selanjutnya.

“Idiot. ”Mengenakan tangan bocah laki-laki ini di wajahnya, dan melihat wajahnya yang aneh, gadis kecil ini tiba-tiba mengubah air matanya menjadi tawa dan dengan ringan mengutuk sambil tersenyum.

…………….

Di dalam hutan kecil, anak laki-laki dan perempuan kecil yang sudah berusia 15 tahun itu duduk di bawah pohon, sementara dengan kuat memegang tangan mereka bersama. Bocah laki-laki itu mengangkat kepalanya dan memandang ke arah langit biru, dan berbicara dengan kebahagiaan di wajahnya, “Yu kecil, aku percaya kamu adalah Malaikat yang diturunkan oleh dewa untuk menyelamatkanku. Dalam hidup ini, bertemu dengan Anda adalah momen paling membahagiakan dalam hidup saya. ”

“Hee hee, apa yang kamu katakan bodoh, aku bukan Malaikat, aku hanya Yu Kecilmu sepanjang hidup. ”Mendengar apa yang dikatakan bocah lelaki itu, gadis kecil yang sudah dewasa itu memperlihatkan senyum yang memikat, dan dengan senang hati bersandar pada pelukan bocah itu, dia menjawab.

“En, kau adalah Yu Kecilku sepanjang hidup. Aku pasti akan menikahimu. ”Merasakan tubuh lembut kekasihnya dalam pelukannya, bocah lelaki itu berkata dengan penuh tekad.

……………

Di malam guntur dan kilat, di dalam hutan besar, sesosok makhluk berlari dengan cemas, dan raungan mengerikan binatang buas bisa terdengar di sekelilingnya. Setelah melihat dari dekat pada sosok ini, orang akan dengan mudah mengetahui bahwa sosok ini sebenarnya adalah bocah kecil itu.

Tiba-tiba, bocah lelaki ini tersandung akar pohon, dan jatuh ke tanah. Tanpa ada waktu untuk merasakan sakitnya, dia segera berjuang untuk berdiri, tetapi saat itu, suara datang dari belakangnya. Dia berbalik dan melihat seseorang mengenakan pakaian hitam yang memegang pedang tipis turun dari langit.

Setelah melihat orang ini yang mengenakan pakaian hitam, ia dengan cepat mundur karena takut, dan dengan cepat punggungnya menabrak pohon. Sekarang dia berada di jalan buntu.

“Ha ha, Ximen Tianlong, di mana Anda berlari sekarang?” Melihat ketakutan di wajah anak kecil itu saya. e. Ximen Tianlong, orang berbaju hitam ini tiba-tiba berkata sambil tersenyum.

“Kamu siapa? Mengapa kamu ingin membunuhku? ”Melihat orang itu dengan pakaian hitam, Ximen Tianlong bertanya.

“Huh, mungkinkah kamu bahkan tidak bisa menebak siapa yang ingin membunuhmu? Benih selir. ” Mendengar pertanyaan Ximen Tianlong, orang hitam ini tiba-tiba mendengus dingin dengan jijik.

“Mungkinkah …………” Mendengar kata-kata ini ‘benih selir’, Ximen Tianlong tiba-tiba membeku, dan ingat bahwa, hanya orang-orang klan Ximen yang menghinanya dengan mengatakan ini, dan berpikir bagaimana ia dikeluarkan dari klan, ia segera memikirkan seseorang yang menginginkannya mati, dan ingin menyuarakan nama orang ini.

Tetapi sebelum dia selesai berbicara, sebuah cahaya muncul, dan suara bocah kecil ini segera berhenti. Dan darah mulai mengalir keluar dari mulutnya, dan ketika dia melihat ke bawah, dia melihat bahwa pedang tipis telah menembus hatinya.

“Yu Kecil ……… jangan ………. dalam kehidupanku selanjutnya ……… aku …… pasti akan menikah ……… kamu. Merasakan bahwa kekuatan hidupnya secara bertahap menghilang, tiba-tiba sosok gadis kecil itu tiba-tiba muncul di hatinya, kemudian dengan ekspresi yang sangat tidak mau di wajahnya, dia perlahan-lahan pingsan, dan perlahan-lahan menutup matanya.

“Huh, kamu yang tidak punya kekuatan, ingin mengambil wanita dari putra tertua, kamu hal naif. ” Melihat Ximen Tianlong telah meninggal, orang dengan pakaian hitam mendengus dingin. Setelah itu dia mengeluarkan pedang tipis dari tubuh Ximen Tianlong, dan perlahan-lahan melayang pergi dan menghilang.

Tetapi orang dengan pakaian hitam itu tidak tahu bahwa, setelah dia pergi dari tempat ini, tiba-tiba energi berwarna ungu jatuh dari langit, dan langsung memasuki tubuh Ximen Tianlong. Dan jantungnya yang menusuk perlahan mulai pulih.

…………………

“Yu Kecil ………. ” Di restoran Fragrance Heaven, mulut Ren Tianyou yang duduk dengan kosong perlahan bergerak dan mengucapkan 2 kata ini, juga 2 tetes air mata perlahan jatuh dari matanya.

Faktanya setelah jiwa Ren Tianyou memasuki tubuh Ximen Tianlong, jiwa Ren Tianyou hanya mampu berhasil mengasimilasi dan menyerap kekuatan jiwa dan memori Ximen Tianlong dengan bantuan energi sistem, jika tidak Jiwa Ximen Tianlong akan menyerap jiwanya dan kembali hidup. Meskipun kekuatan Ximen Tianlong diabaikan dalam standar dunia ini, namun kekuatannya sebagai prajurit perantara jauh lebih kuat dibandingkan dengan Ren Tianyou yang berasal dari bumi.

Dan setelah menyerap jiwa Ximen Tianlong, sebenarnya, Ren Tianyou adalah Ximen Tianlong dan Ximen Tianlong adalah Ren Tianyou, hanya saja jiwa Ren Tianyou yang memegang kendali tidak lebih. Jadi setelah mendengar Wang Yuxin dan musuh pribadinya Ximen Feng akan menikah setelah beberapa hari, segera ia tidak mau percaya apa yang ia dengar dengan telinganya sendiri, dan dari kedalaman jiwanya, kenangan Wang Yuxin perlahan muncul dalam benaknya tanpa sadar.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •