In Different World with Naruto System Chapter 131 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 131 Bakufu Ranbu (Tari Bom Ledakan)

Dia melihat bahwa pedang besar yang ada di tangan Li Jianrong beberapa saat sebelumnya tiba-tiba muncul tepat di atas kepalanya, dan langsung menusuk ke kepalanya.

Seni pedang rahasia petir gelap – bentuk ke-2 – awan petir petir, prinsip utama serangan ini adalah untuk mengalihkan perhatian lawan dengan jiwa gemetar guntur yang diciptakan dengan niat pedangnya, kemudian menggunakan metode misterius untuk langsung mentransfer nya senjata tepat di atas kepala musuhnya. Dan sementara musuh sedang terganggu karena suara guntur yang keras, menggunakan senjata ini untuk tiba-tiba menyerang dan mendaratkan pukulan fatal ke musuh.

“Kamui!”

Tepat setelah Ren Tianyou menggunakan kamui dari mata kanannya, pedang besar itu langsung menusuk tubuh Ren Tainyou dan menusuk tanah. Tiba-tiba suara ledakan yang memekakkan telinga terdengar, dan tanah di sekitarnya langsung terbelah, menciptakan kawah yang dalam.

“Desir!” Ren Tianyou melompat keluar dari awan debu dan mendarat di tanah di depan awan debu. Kemudian melihat Li Jianrong di depannya, Ren Tianyou berkata dengan tak berdaya, “Kamu benar-benar kejam, langsung menggunakan gerakan membunuh seperti itu. Apakah kamu benar-benar ingin membunuhku? ”

“Bukankah kamu masih hidup dan menendang, dan juga ……. . ” Mendengar Ren Tianyou, Li Jianrong menarik rantai besi dengan tangan kanannya, dan pedang dewa gelap dengan cepat terbang kembali ke tangannya dari tengah kawah yang dalam. “Dan aku juga tidak percaya bahwa kamu akan mati dengan mudah. ”

“Terima kasih atas kepercayaanmu, karena seperti ini, aku juga akan serius. ” Mendengar Li Jianrong, Ren Tianyou sedikit tersenyum, lalu melepaskan kekuatan mata yang sangat besar dari Mangekyo Sharingan kanannya.

“Kamui!”

Seiring dengan suara Ren Tianyou, ruang di depannya tiba-tiba mulai berubah, dan riak ruang berbentuk spiral muncul dan menyebar ke segala arah.

“Ini adalah……… . . sihir ruang angkasa? ”Melihat ruang di sekelilingnya berubah, kulit Li Jianrong tiba-tiba berubah. Di antara semua elemen, ruang adalah elemen yang paling misterius dan sulit untuk ditangani. Dia tidak punya waktu untuk berpikir mengapa Ren Tianyou memiliki sihir ruang angkasa yang paling misterius ini, dia segera memegang pedang besarnya dengan erat dan dengan hati-hati mempersiapkan dirinya untuk menjaga terhadap serangan apa pun.

“Katon—— Bakufu Ranbu! (Gaya api – Tari Bom Ledakan!) ”

Ren Tianyou dengan cepat membuat serangkaian segel tangan, lalu mengeluarkan api powerul dari mulutnya. Selanjutnya ia dengan cepat menggunakan kamui mata kanannya, dan menciptakan riak ruang menuju Li Jianrong. Dan karena riak ruang ini, nyala api ini menutupi area yang sangat luas, dan kecepatan nyala api ini juga sangat cepat.

Setelah menggunakan ninjutsu ini, Ren Tianyou dicap dengan keras di tanah dengan kaki kanannya, dan segera melompat seperti panah yang ditembakkan dari busur di dalam pusat pusaran api, dan dia dengan cepat maju ke arah Li Jianrong yang berada di udara bersama dengan pusaran api ini. Selain itu, ia terus-menerus melepaskan kekuatan mata dalam jumlah besar dari mata kanannya, untuk menjaga riak ruang di sekitarnya.

Melihat api yang tak terbatas itu, dan lebih jauh Ren Tianyou di tengah pusaran api yang masuk itu, kulit Li Jianrong berubah sangat, dan dia dengan tegas melambaikan pedang besarnya dengan tangan kanannya. Kemudian dia dengan cepat menuangkan qi pertempurannya ke arah pedang dewa gelapnya, setelah itu pedang pedang pedang dewa gelap melintas dengan pedang qi kuat berwarna putih yang menyilaukan.

“Seni pedang rahasia petir gelap – bentuk ke-3 – bentuk pedang segudang!”

Bersamaan dengan suara Li Jianrong, tiba-tiba pedang pedang energi yang tak terhitung jumlahnya terbang keluar dari pedang pedang dewa gelap, dan belasan pedang energi puluhan demi ribuan ini mengarah ke pusaran api raksasa yang masuk. Setelah itu Li Jianrong melemparkan pedang dewa gelap ke depan, lalu dengan berat menendang gagang pedang dewa gelap ini dengan kaki kanannya, yang menyebabkannya berubah menjadi cahaya dan langsung maju ke arah Ren Tianyou.

Melihat pedang pedang energi yang tak terhitung jumlahnya itu, lebih jauh lagi pedang dewa gelap yang berada di tengah-tengah pedang pedang energi itu, Ren Tianyou mengerutkan kening. Saat ini dia menggunakan kekuatan mata kanannya untuk mempertahankan riak ruang Bakufu Ranbu (Tari Bom Ledakan), jadi dia tidak bisa menggunakan kamui untuk mentransfer tubuhnya ke dimensi kamui. Tetapi bahkan dalam kasus ini, Ren Tianyou tidak memiliki ekspresi ketakutan di wajahnya.

Pada saat itu cincin ruang di tangan kanannya menyala, lalu 10 kunai muncul di kedua tangan Ren Tianyou. Setelah itu ia dengan kuat mulai pada bilah pedang yang masuk dengan Sharingan-nya, dan ketika nyala Bakufu Ranbu (Tari Bom Ledakan) melakukan kontak dengan bilah pedang ini, banyak dari bilah pedang itu segera ditelan oleh api. Tetapi ada juga banyak pedang yang melewati pusat pusaran api tanpa melakukan kontak dengan api. Dan pedang dewa gelap itu juga salah satunya, dan masih maju ke Ren Tianyou.

Sharingan Ren Tianyou perlahan-lahan berputar, dan jalur serangan ini perlahan muncul di otak Ren Tianyou melalui Sharingan. Setelah itu dia melambaikan tangan kanannya, dan 5 kunai di tangan kanannya langsung menembak ke arah serangan pedang pedang dari pedang dewa gelap. Tetapi jika seseorang melihat dengan seksama, orang akan menemukan bahwa jarak antara 5 kunai ini lebih dari 10 sentimeter, dan sudut pengambilan gambar juga berbeda.

“Dang!” Kunai pertama menghantam sisi pedang pedang pedang dewa gelap, kemudian pedang pedang pedang dewa gelap sedikit cenderung ke samping. Setelah mengenai bilah pedang dewa gelap, kunai pertama ini segera bangkit kembali oleh kekuatan rebound dari pedang ini. Dan setelah memantul kembali secara kebetulan, sudut terbang kunai pertama ini menghalangi kunai kedua, jadi kunai kedua menabrak kunai pertama ini, dan kunai pertama ini lagi terbang ke arah pedang dewa gelap, lalu lagi menabrak bilahnya, mengubah sudutnya sedikit. Hanya dengan cara ini, 5 kunai berturut-turut mengenai bilah pedang dewa gelap, dan berhasil menyimpang arah terbangnya.

Setelah itu Ren Tianyou melemparkan kunai di tangan kirinya di depannya, lalu dengan ringan menginjak kunai itu, dan dia segera meminjam kekuatan 5 kunai dan bergantung pada kemampuan untuk melihat semuanya dengan jelas dari Sharingan, dia dengan sempit menghindari semua energi lainnya. Pedang pedang yang telah berhasil melewati pusat nyala api.

Dan melihat bahwa serangannya telah gagal, Li Jianrong segera mulai terbang ke langit. Setelah itu dia menarik rantai besi dengan tangan kanannya, dan pedang dewa gelap terbang kembali dan tiba di tangan kanannya. Setelah itu dia terbang di langit, lalu dia melambaikan tangan kanannya yang memegang pedang dewa gelap dan menebas ke arah Ren Tianyou. Segera pedang pedang besar terbang keluar dari pedang dewa gelap, dan pedang pedang ini dengan cepat memanjang, dan menjadi pedang pedang yang panjangnya lebih dari 10 meter, dan maju menuju Ren Tianyou.

Mendarat di tanah, dia melihat ke arah pedang pedang energi yang maju dengan cepat, Ren Tianyou sedikit tersenyum, “Sudah terlambat untukmu. ” Setelah itu dia dengan berat menginjak tanah dengan kaki kanannya, dan menghadap ke arah pedang pedang yang masuk, dia bergegas menuju Li Jianrong.

“Swish!” Bilah pedang energi besar langsung memotong tubuh Ren Tianyou dan mendarat di tanah, setelah itu suara ledakan memekakkan telinga terdengar.

Ketika Li Jianrong di udara melihat bahwa serangannya telah berhasil memotong Ren Tianyou, dia mengerutkan kening. Karena dari ekspresi Ren Tainyou, sepertinya memotong tubuh adalah masalah sepele baginya. Dia bahkan tidak memiliki perubahan ekspresi bahkan setelah dipotong, kemudian tubuhnya secara bertahap melepaskan energi berwarna hijau, dan aura mengerikan perlahan menyebar ke semua arah dari tubuhnya.

“Hachimon Tonkou —- Dairoku —- Keimon, kai! (Delapan Gerbang Dalam – Gerbang ke-6 – Gerbang sukacita, buka!) ”

Teriak Ren Tianyou, aura berwarna hijau muncul di sekelilingnya, dan saraf biru muncul di dahinya. Setelah itu dia langsung terbang di atas Li Jianrong, lalu mulai dengan cepat meninju banyak pukulan. Dan seiring dengan setiap pukulan, nyala api membubung di udara, dan nyala api ini melesat ke segala arah dengan Ren Tianyou sebagai pusatnya. Semua tinju dan nyala api ini melaju ke arah Li Jianrong, dan pemandangan ini tampak sangat indah.

“Asa Kujaku! (Merak Pagi!) ”

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •