In Different World with Naruto System Chapter 126 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 126 Pembunuhan

Jauh di kota Sea Heaven, Ren Tianyou secara alami tidak tahu apa-apa tentang masalah Kekaisaran Cahaya. Dia juga tidak tahu bahwa bunga kasa ungu megah yang baru saja dia serahkan sudah diserahkan ke tangan orang yang telah mengeluarkan misi ini.

Setelah menyelesaikan misi, Ren Tianyou baru saja meletakkan kartu tentara bayaran dan lencana baru, keterampilan tempur peringkat surgawi dan kartu kristal ajaib di dalam cincin ruangnya. Setelah itu dia berjalan keluar dari guild tentara bayaran ini.

Dia memupuk Chakra, jadi ini keterampilan bertarung surga peringkat dunia yang berbeda tidak berguna baginya. Meskipun tidak ada gunanya, namun ia bisa meneliti dan membuat taijutsu sendiri. Mungkin suatu hari dia mungkin bisa membuat taijutsu terlarang yang kuat seperti merak pagi, harimau sore atau lebih.

Berdiri di jalan, dan menyaksikan keramaian orang banyak, Ren Tianyou santai. Sekarang dia telah menyelesaikan tugasnya di akademi, langkah selanjutnya adalah menjelajahi Menara Babel.

“Sekarang aku akan melihat sendiri seperti apa perpindahan ruang klan iblis ini, yang menakuti banyak orang di benua ini. ” Mengambil napas dalam-dalam, Ren Tianyou berjalan ke luar kota dan mempersiapkan dirinya untuk kembali ke akademi cahaya Tertinggi.

Tepat pada saat itu, Ren Tianyou tiba-tiba merasakan niat membunuh yang kuat dengan persepsi mentalnya. Tetapi niat membunuh ini tidak ditujukan kepadanya, dan juga tidak ditujukan kepada orang lain, melainkan secara otomatis dipancarkan. Ren Tianyou melihat ke arah lokasi dari mana niat membunuh ini datang dengan terkejut. Dan seorang pria muda dengan rambut perak panjang mengenakan jubah tua muncul di hadapan Ren Tianyou.

Pria muda ini memiliki wajah bersudut, sepasang alis seperti scimitar, tanda berlian berwarna putih di dahinya, dan ada labu anggur yang digantung di pinggangnya. Dan yang paling aneh bagi Ren Tianyou tentang pria ini adalah, dia membawa 3 pedang, rapier, belati dan pedang besar, dan tubuhnya secara otomatis memancarkan niat membunuh yang kuat. Setiap pejalan kaki keluar dari jalannya seolah-olah mereka menghindari binatang buas zaman purba.

“Niat membunuh yang cukup bagus, seolah-olah dia baru saja membunuh manusia. Dan sepertinya jumlah orang yang telah meninggal karena tangannya sama sekali bukan jumlah yang kecil. ” Melihat pemuda ini, Ren Tianyou berpikir dalam hatinya.

Kemudian dia melihat cincin yang diukir Zero di atasnya, dan lebih jauh lagi ingat sisa 9 cincin serupa dan 9 jubah hitam dengan awan merah tercetak di dalamnya, “Hei hei, benar-benar mengantuk untuk waktu yang lama dan seseorang mengantar bantal, orang ini adalah pilihan terbaik untuk kursi White Tiger grup saya. Dewa pembantai – Harimau putih! ”

Setelah memikirkan hal ini, Ren Tianyou membatalkan rencana untuk segera kembali ke akademi Supreme Light, sebaliknya berbalik dan mengikuti pria ini. Tetapi pada saat ini, Ren Tianyou jelas menemukan bahwa beberapa orang juga diam-diam mengikuti orang ini. Dan semuanya tidak biasa.

“F ** k, siapa pria ini, sebenarnya memiliki kebencian terhadap begitu banyak orang, sepertinya aku bukan satu-satunya yang memikirkannya. “Menemukan bahwa beberapa orang mengikuti jejak orang ini, Ren Tianyou berpikir tanpa daya.

Pria itu tiba-tiba berjalan menuju pintu keluar kota. Ren Tianyou dan beberapa orang berekor di belakang pemuda berambut putih ini sepanjang jalan di luar kota. Setelah berjalan sekitar 20 menit setelah meninggalkan kota, anak muda ini memasuki hutan kecil dan berhenti, lalu berbalik, dia dengan dingin berteriak, “Kalian semua keluar!”

Setelah anak muda ini berteriak, bersama dengan beberapa ‘desir’, ‘desir’ …… terdengar, 7 ahli dengan tingkat kekuatan setidaknya Swordsmaster muncul dan mengelilingi anak muda ini.

“Huh, kau bajingan, kami akhirnya menemukanmu. Kali ini kita akan melihat di mana Anda akan berlari. “Salah satu pria paruh baya yang memegang pedang besar dan mengenakan baju zirah berbicara kepada orang ini dengan suaranya yang penuh kebencian.

“Ya itu betul . Kami 7 bersaudara sedang mencari Anda selama 3 bulan, dan akhirnya kami menemukan Anda di sini. Sekarang kita akan membalas bos kita. “Namun seorang pria lain yang telah mengelilingi anak muda itu meraung.

…………………

Setelah mendengar kata-kata dari 7 Sowrdsmaster ini yang dipenuhi dengan kebencian, anak muda ini menjawab mereka seolah-olah dia tidak merasakan tekanan bahkan setelah mereka sudah mengelilinginya, “Siapa kamu? Apakah kita saling mengenal?”

Setelah anak muda ini berbicara, semua 7 Swordsmaster langsung terdiam sesaat. Kemudian masing-masing dan setiap orang bergetar, dahi mereka dipenuhi dengan garis-garis hitam, setelah itu mereka benar-benar meledak ke arah anak muda ini, “Kamu bajingan, kamu membunuh bos kami dan sekarang kamu benar-benar berpura-pura bodoh. ”

“Aku akan membunuh idiot bodoh ini. ”

…………………. .

Ren Tianyou yang bersembunyi di balik pohon tidak jauh dari tempat ini, mendengar percakapan orang-orang ini, dia tanpa daya menggunakan tangan kanannya untuk menutupi wajahnya, “Ai, aku harus mengatakan bahwa orang ini benar-benar terlalu mengerikan. Dengan jenis keterampilan mengejek yang tak tertandingi ini, saya tidak tahu apakah akan baik atau buruk baginya untuk bergabung dengan grup saya. ”

Tapi Ren Tianyou tidak punya waktu untuk mendesah, karena pertengkaran sudah dimulai, jadi dia menahan diri dari memikirkan hal-hal yang tidak berguna dan melihat-lihat. Setelah mendengar ejekan yang tak tertandingi dari anak muda ini, semuanya meledak dengan amarah yang ekstrim, mereka segera melepaskan pertempuran qi, dan memegang pedang besar di tangan mereka, mereka berlari ke arahnya.

“Ding”, “ding” ……………. . 7 suara tabrakan logam terdengar. Tepat ketika pedang dari 7 orang itu hendak mengenai tubuh anak muda ini, anak muda ini segera mencapai pinggangnya, kemudian rapier segera muncul di tangannya, dan melambaikan rapier ini dengan tangan kanannya, dia dengan kuat memblokir serangan ini 7 laki-laki.

Setelah itu anak muda ini meletakkan tangan kirinya di tanah, sementara tangan kanannya menghalangi serangan orang-orang ini, dan menggunakan kakinya untuk menendang orang-orang ini. Seiring dengan ‘peng’, ‘peng’…. . terdengar, semua 7 segera dikirim terbang dengan tendangan ini.

Setelah berdiri dengan kuat, anak muda ini memandangi orang-orang yang terbaring di tanah, dan berkata dengan acuh tak acuh, “Meskipun saya tidak tahu siapa Anda, tetapi karena Anda berinisiatif untuk menyerang saya, Anda adalah musuh saya. Karena kamu adalah musuhku …………. ”

Rapier di tangannya tiba-tiba melepaskan niat pedang yang menjulang, yang disertai dengan pertempuran qi berwarna putih yang tak terbatas, “Karena kamu adalah musuhku, kamu harus mati. ”

“Desir. “Anak muda ini segera berubah menjadi sinar cahaya putih dan tiba di depan seorang pria yang baru saja berdiri. “Gaya 9 pedang, gaya 1 – gaya cahaya mengalir!”

“Desir. “Sinar ini langsung menembus tubuh pria ini. Dan di belakang tubuhnya siluet anak muda yang memegang rapier muncul.

Dan lelaki yang tubuhnya ditusuk itu merasa tubuhnya kaku, dan perlahan-lahan dia melihat ke bawah pada tubuhnya sendiri, dan melihat sebuah pola pedang besar melukai tubuhnya.

“Kecepatan bagus, pedang bagus. Ini adalah kata-kata terakhir yang terlintas di benak pria ini, kemudian dia kehilangan kesadarannya selamanya dan jatuh ke tanah.

Satu gerakan dan satu Swordsmaster langsung terbunuh. Melihat ini Ren Tianyou tidak bisa membantu tetapi menyipitkan matanya. Di bawah Mangekyo Sharingan-nya, langkah pemuda berambut perak ini sangat lambat, jadi dia bisa melihat dengan jelas semua gerakan anak muda itu.

“Lima tahun. ”Melihat pria itu terbaring di tanah, 6 orang lainnya meraung kesedihan. Lima orang tua yang mengobrol dan tertawa dengan mereka hanya beberapa menit yang lalu, sekarang langsung berubah menjadi mayat. Bagaimana ini bisa tidak membuat mereka sedih dan marah.

Tetapi bahkan setelah membunuh seseorang, anak muda ini tidak memiliki sedikitpun perubahan ekspresi di wajahnya, seolah-olah dia belum membunuh orang. Bahkan Ren Tianyou yang bersembunyi tidak jauh dari tempatnya tidak memiliki perubahan ekspresi, karena ini adalah benua angin Dewa, setiap hari banyak orang terbunuh, tempat ini bukan masyarakat yang damai seperti dunia asli Bumi Ren Tainyou. Sejak datang ke dunia ini, Ren Tianyou sudah melihat banyak sekali pemandian darah, dan ini telah menyebabkan dia muntah berkali-kali sebelumnya, tapi sekarang sudah lebih dari 2 tahun di dunia ini, jadi hatinya sudah mengeras.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •