I Was a Sword When I Reincarnated Chapter 98 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 98 Kisah Samping: Serid

Saya Serid Dinias, bendaharawan Kerajaan Fyrias.

Tugas saya saat ini ditugaskan untuk mengawasi Pangeran Flut dan Puteri Satia saat mereka berkembang menuju kedewasaan. Saya telah bersama mereka sejak tahun-tahun awal masa kecil mereka, tetapi baru-baru ini, saya mulai merasakan jarak di antara kami secara bertahap mulai tumbuh.

Keretakan emosional yang baru saja saya diskusikan disebabkan oleh seorang pria lajang, Salrut O’Randy, mantan ksatria Kerajaan Reidos. Terlepas dari statusnya sebelumnya, Salrut telah mendapatkan dirinya posisi di dalam istana Kerajaan. Dia telah memperoleh posisinya yang dinyatakan tidak adil melalui tindakan menyelamatkan Yang Mulia dari sekelompok pemberontak.

Dia mengaku sebagai seorang ksatria tanpa kerajaan, yang telah meninggalkan cara-cara Reidos. Asal usulnya tampak meragukan, dan karena itu saya segera menganggapnya sebagai mata-mata.

Namun, terlepas dari kecurigaan saya, Yang Mulia dan Yang Mulia sama-sama mempercayainya. Aku tidak bisa mengerti mengapa, tetapi tak satu pun dari keduanya yang menempatkan sedikit pun keraguan dalam diri lelaki itu. Saya mengerti bahwa dia menyelamatkan Yang Mulia dari situasi yang sebaliknya berbahaya, tetapi dia terlalu banyak memberi kepercayaan kepadanya karena sedikit alasan.

Saya akan mengakui bahwa keluarga kerajaan Kerajaan Fryias memang memiliki kecenderungan terlalu naif. Anggota keluarga agak terbuka dan sangat berhati-hati bila dibandingkan dengan bangsawan dari negara lain. Tetapi bahkan kemudian, saya merasa pilihan mereka aneh dan di luar jangkauan. Mereka terlalu percaya dan tidak waspada dalam hal yang berhubungan dengan mantan ksatria Reidosian.

Saya curiga bahwa pria itu memanipulasi pikiran Yang Mulia mereka dengan sihir, dan dengan demikian, orang-orang saya melakukan serangkaian penyelidikan. Yang paling penting, saya meminta para pria untuk memeriksa apakah Yang Mulia telah terpesona atau dicuci otak. Saya hampir yakin bahwa kecurigaan saya benar, namun, tidak satu pun dari ujian saya yang memberikan hasil positif. Terlebih lagi, Yang Mulia memiliki penghalang yang akan mengusir upaya yang lebih lemah, dan aku ragu dia mampu menggunakan mantra yang paling rumit.

Saya berusaha memperingatkan Yang Mulia tentang kecurigaan saya, tetapi mereka mengklaim bahwa mereka mempercayainya. Kegigihan saya yang terus-menerus membuat mereka mengusir saya dari sisi mereka dengan jengkel. Pilihan dan tindakan mereka telah membuat saya merasa malu seperti yang bisa dilakukan oleh seorang individu.

Namun, saya tetap tidak ragu untuk mencoba mengungkap tindakan Salrut. Bahkan, saya justru melakukan yang sebaliknya dan melanjutkan upaya saya. Saya mulai secara terbuka menyuarakan kecurigaan saya meski tahu bahwa Yang Mulia hanya akan menemui saya dengan keterasingan yang lebih besar. Demikianlah sejauh mana tekad saya.

Salrut benar-benar berhasil mendapatkan gelarnya sebagai mata-mata Reidos. Saya tidak dapat menemukan bukti yang akan memungkinkan saya untuk memberatkannya meskipun saya telah banyak berusaha. Namun, saya mempelajari motifnya.

Targetnya adalah Godblade Kerajaan Fyrias. Dia ingin mendapatkan Diabolos, The Demon Lord’s Blade.

Pedang pedang adalah pedang yang diceritakan dalam legenda, tetapi meskipun keberadaan mereka mirip dengan pengetahuan umum, keberadaan mereka sebagian besar tidak diketahui. Banyak yang bahkan telah sepenuhnya dilupakan sebagai akibat dari berlalunya waktu.

Pada saat ini, hanya ada lima Godblades dengan nama dan pemegang mereka yang dikenal dunia: Alpha, Bilah Asal, Berserk, Bilah Kegilaan, Ignius, Flameblade Brilliant, Gaia, Tepi Bumi, dan yang terakhir namun tidak kalah penting. adalah harta berharga negara kita, Diabolos, The Demon Lord’s Blade.

Diabolos dikatakan memiliki Raja Iblis kuno yang disegel di dalamnya, dan dia yang memegang pisau itu harus diberikan kata kekuatan Iblis Lord. Yaitu, kemampuan Godblade adalah untuk memanggil iblis yang tunduk, dan justru kemampuan itulah yang memungkinkan negara kita yang kecil dan rapuh untuk bertahan hidup selama berabad-abad.

Kelemahan bilah dikatakan sebagai ketidakefisienan relatifnya dalam pertempuran tunggal. Catatan menunjukkan bahwa seribu tahun yang lalu, penerus bilah, salah satu pangeran mahkota Kerajaan kita, telah menantang pengguna Crystalos, Bilah Air Suci untuk berduel. Dia dan Diabolos telah kehilangan meskipun Crystalos tidak menjadi Godblade. Yang mengatakan, Diabolos lebih dari menebus kekurangannya dengan sifat uniknya. Kemampuannya untuk memanggil iblis telah memungkinkan Kerajaan Fyria untuk mengubah gelombang waktu perang dan waktu lagi.

Salah satu sifat unik Diabolos adalah bahwa ia tidak dapat digunakan tetapi oleh beberapa orang tertentu. Khususnya, hanya mereka yang memiliki darah kerajaan Kerajaan Fyrias mengalir melalui nadi mereka bahkan bisa menyentuh pedang tanpa kehilangan jiwa mereka karenanya. Jika seseorang yang tidak memenuhi syarat berusaha untuk menggunakan pisau, mereka akan kehilangan nyawanya di tempat.

Banyak negara lain mengetahui kemampuan pisau untuk memaksa iblis masuk ke dalam pelayanan seseorang, tetapi sifat-sifat lainnya disimpan dengan hati-hati kecuali dari mereka yang memenuhi syarat untuk mengetahui rahasia nasional Kerajaan. Anggota keluarga kerajaan akan diberitahu tentang properti pedang pada ulang tahun kesepuluh mereka. Namun, mereka bukan satu-satunya individu yang diinformasikan. Raja juga akan memberi tahu Chamberlain Agung dan enam bawahannya yang dipilih sendiri tentang detail Godblade. Bilah juga akan dijelaskan kepada Perdana Menteri dan empat orang yang memimpin tentara negara.

Semua individu yang terpapar rahasia negara juga diberikan setan. Secara alami, saya memiliki satu di dalam diri saya juga. Jika hidup saya dalam bahaya, maka itu akan muncul dan melindungi saya dari bahaya. Terdaftar sebagai ancaman level D, jadi sebenarnya cukup kuat. Namun, saya sendiri adalah bendahara belaka. Saya kekurangan darah bangsawan, dan karena itu, saya tidak bisa mengendalikan tindakan iblis.

Sementara memiliki iblis di sisi seseorang mungkin terdengar nyaman, saya dapat memastikan bahwa itu tidak selalu demikian. Setan itu mengandung fitur lain yang secara bersamaan bertindak sebagai semacam belenggu. Mereka yang berusaha untuk menginformasikan ketidaktahuan tentang properti Godblade akan segera dirampok suara mereka dan diubah menjadi bisu, semua untuk tujuan menjaga kerahasiaan. Sifat unik terakhir iblis berfungsi untuk tujuan yang sama. Yaitu, iblis yang dipanggil memiliki kemampuan untuk menyembunyikan diri dari mereka yang mampu menilai. Meskipun penilaian memang keterampilan yang langka, itu bukan keterampilan yang sepenuhnya gagal terwujud, dan dengan demikian, kemampuan terakhir ini dapat dikatakan sebagai misi penting dalam pelestarian rahasia negara kita.

Mereka yang memiliki darah bangsawan secara alami diberikan setan dengan kualitas lebih tinggi, ancaman tingkat C. Mereka berfungsi untuk berfungsi sebagai wali yang sangat baik. Mereka bahkan mampu menyembuhkan luka dan menghilangkan status abnormal apa pun. Mereka begitu kuat sehingga mereka bahkan bisa membalikkan luka paling mematikan dalam beberapa saat.

Namun, hal ini mengarah pada bagian komplikasi yang adil. Kekuatan iblis memungkinkan anggota keluarga kerajaan untuk melarikan diri dari situasi paling berbahaya. Jadi, mereka biasanya cenderung tidak terlalu berhati-hati; mereka gagal mengembangkan rasa bahaya yang sebenarnya.

Namun, hal ini mengarah pada bagian komplikasi yang adil. Kekuatan iblis memungkinkan anggota keluarga kerajaan untuk melarikan diri dari situasi paling berbahaya. Jadi, mereka biasanya cenderung tidak terlalu berhati-hati; mereka gagal mengembangkan rasa bahaya yang sebenarnya.

Dan justru itulah yang menyebabkan kejadian yang baru saja kita alami. Pangeran Flut dan Puteri Satia bersiap untuk perjalanan mereka ke Kranzel dengan jumlah pengawalan yang paling minim. Tampaknya Salrut telah menyatakan bahwa dia akan melindungi mereka berdua dalam perjalanan mereka, dan dengan demikian, Raja sendiri menyetujui rencana mereka.

Yang Mulia keduanya memiliki iblis di sisi mereka, dan mengatakan iblis tidak diragukan lagi akan melindungi mereka dari bahaya. Namun, tetap menjadi kenyataan bahwa mereka hanyalah anak-anak. Selalu mungkin bagi mereka untuk jatuh ke dalam semacam perangkap, dan dengan demikian, saya memutuskan bahwa yang terbaik bagi saya adalah menemani mereka. Saya berharap bahwa saya akan dapat menggunakan bahaya yang terjadi sepanjang perjalanan untuk menerangi mereka sehingga mereka akan lebih memahami risiko yang menanti mereka di masa depan.

Dan kemudian, Salrut bertindak. Suatu malam, dia membawa kembali bersamanya bukan hanya Yang Mulia, tetapi juga sekelompok anak yang saya anggap curiga. Saya akui bahwa mereka hanyalah anak-anak belaka, dan bahwa mereka tidak mungkin merugikan orang-orang Yang Mulia. Namun, saya sangat sadar bahwa banyak pembunuh mulai bekerja sejak usia muda, dan dengan demikian, saya berlatih dengan hati-hati. Aku sengaja menajamkan lidahku ketika menyapa mereka; Saya menguji reaksi masing-masing anak pada gilirannya untuk mengukur tujuan mereka.

Penyelidikan saya membuat saya percaya bahwa salah satu anak jauh lebih mencurigakan daripada yang lain. Orang yang saya pilih untuk diawasi adalah seorang anak kucing bertelinga kucing bernama Fran. Saya tidak dapat melihat orang terhormat di dalam dirinya terlepas dari seberapa keras penampilan saya. Selain itu, saya perhatikan dia menyelinap di sekitar gedung untuk berkomunikasi dengan Salrut.

Baik Pangeran dan Putri sepertinya menyukai dia. Namun, saya menolak untuk dibodohi. Saya kemudian memutuskan bahwa saya akan mengekspos inti dari karakternya dan dengan demikian, saya berusaha menghalangi dia. Diam-diam aku berharap dia menghakimi aku sebagai penghalang, karena dia akan tunduk pada kekuatan iblis jika dia berusaha untuk menyerangku.

Secara keseluruhan, saya mengira bahwa saya masih mengendalikan situasi, tetapi segera berputar jauh melampaui fantasi terliar saya.

Kami diserang oleh bajak laut saat kami melintasi lautan. Fran mengalahkan armada musuh dan bahkan pergi sejauh untuk membawa kembali kapten mereka, dan saat itulah twist terjadi. Kapten yang disebutkan di atas segera mulai menuduh saya merencanakan pembunuhan Pangeran dan Putri.

Saya telah terjebak dalam perangkap. Saya menjadi sasaran serangan yang gagal saya antisipasi.

Saya pingsan ketika saya mencoba memprotes situasi. Sangat disayangkan, iblis saya belum dipanggil karena tidak ada bahaya bagi hidup saya.

Ketika saya bangun, saya menemukan diri saya di lantai. Salah satu bawahan saya yang paling tepercaya, Naymario, telah mengkhianati saya karena musuh. Yang Mulia terus menatapku, mata mereka dipenuhi keraguan dan kecurigaan. Saya telah didorong ke sudut, dan hati saya dipenuhi tetapi putus asa.

Tapi kemudian, dia membantu saya. Fran telah mengaktifkan benda aneh yang bernama “Pedang Kebenaran. ”Yang mengejutkan saya, dia menggunakan pisau untuk membuktikan bahwa saya tidak bersalah. Menyaksikan barang yang dia miliki segera membuat saya mengerti bahwa itu adalah barang yang sangat berharga. Fungsionalitasnya sangat luar biasa sehingga saya merasakan dorongan untuk bertanya kepadanya apakah dia merasa terbuka untuk negosiasi mengenai kepemilikannya.

Tapi kemudian, dia membantu saya. Fran telah mengaktifkan benda aneh yang bernama “Pedang Kebenaran. ”Yang mengejutkan saya, dia menggunakan pisau untuk membuktikan bahwa saya tidak bersalah. Menyaksikan barang yang dia miliki segera membuat saya mengerti bahwa itu adalah barang yang sangat berharga. Fungsionalitasnya sangat luar biasa sehingga saya merasakan dorongan untuk bertanya kepadanya apakah dia merasa terbuka untuk negosiasi mengenai kepemilikannya.

Pada akhirnya, saya menyimpulkan bahwa dia juga hanya dimanipulasi oleh Salrut. Dia bukan dari kolaboratornya, juga bukan mata-mata Reidosian lainnya. Dia hanyalah seorang anak yang kebetulan memiliki keterampilan luar biasa dalam seni bertarung, dan itu saja.

Salrut benar-benar bodoh. Dia berusaha membunuh Yang Mulia mereka tanpa sedikit pun pengetahuan tentang iblis yang melindungi mereka. Tampaknya dia berusaha mengubah mereka menjadi budak juga, tetapi bahkan itu tidak ada artinya. Kerah yang menyebabkan perbudakan tidak berarti apa-apa di hadapan iblis yang melindungi Yang Mulia.

Merenungkan keadaan Salrut telah mendorong saya untuk lebih mengembangkan spekulasi saya. Saya sampai pada kesimpulan bahwa dia kemungkinan menemukan bahwa hanya anggota keluarga kerajaan yang bisa menyentuh Godblade. Karena itu, ia berusaha menggunakan salah satu bangsawan negara kami untuk memenuhi ambisinya. Namun, rencana itu pada akhirnya berakhir dengan kegagalan, dan karenanya, ia malah mengalihkan usahanya untuk mengurangi jumlah pengguna potensial. Jika kami tiba di Barbra, maka sang pangeran dan putri pasti sudah memperhatikan mereka. Selain itu, Kranzel memiliki jaringan informasinya sendiri, yang akan membuatnya sulit baginya untuk melakukan segala jenis gerakan. Karena itu, dia memilih untuk menghilangkan Yang Mulia sebelum dia kehilangan kesempatan.

Rencana seperti itu memang akan menyebabkan kerusakan negara kita jika itu berhasil. Pemegang potensial Godblade secara mengejutkan jumlahnya rendah. Pangeran kedua sakit-sakitan, tubuhnya tidak mampu menangani beban yang datang dengan menggunakan kekuatan Diabolos. Pangeran ketiga dan keempat sama-sama binasa dalam proses menaklukkan binatang ajaib. Sebagian besar putri kami sudah menikah, dan dengan demikian, mereka tidak lagi tinggal di dalam negeri. Selain itu, tampaknya bahwa Godblade itu sendiri memiliki semacam sifat yang rewel. Saya tidak bisa menjelaskan alasan fenomena ini terjadi, tetapi Godblade menolak untuk mengakui mereka yang telah dinikahkan sebagai pemegang potensial. Hal yang sama berlaku untuk anak-anak mereka meskipun fakta bahwa darah kerajaan Fyrias mengalir melalui nadi mereka.

Dengan kata lain, Godblade memiliki sangat sedikit pemegang potensial. Hanya ada enam orang yang berbeda yang berpotensi memamerkan kekuatannya: Yang Mulia Raja, Putra Mahkota, Putri Kelima, Pangeran Flut, Puteri Satia, dan Puteri Ketujuh. Jika Pangeran Flut dan Puteri Satia jatuh, maka Godblade akan kehilangan dua dari enam pembawa potensial. Dengan kata lain, Kerajaan Fyrias akan mengalami pukulan berat.

Penyebutan Pangeran Flut dan Puteri Satia mengingatkan saya akan keadaan mereka saat ini. Keduanya saat ini berada di dalam kabin kapal. Mulia mereka masih syok akibat pengkhianatan Salrut yang tiba-tiba. Saya tidak tahu bagaimana saya bisa memperbaiki suasana hati mereka, jadi saya tidak punya pilihan selain menunggu pemulihan mereka.

Saya benar-benar berharap bahwa mereka akan dapat menenangkan diri pada saat kedatangan kami, karena mereka harus menghadiri upacara yang diadakan di Barbra dengan cara yang sesuai dengan perwakilan Kerajaan Fyrias. Negara kita kecil. Laut terletak di sebelah barat kita, tetapi masing-masing tiga perbatasan kita yang lain mengarah ke kontak dengan negara lain. Di selatan kami adalah Kerajaan Reidos yang bermusuhan. Di sebelah utara dan timur kita terletak Kranzel, salah satu sekutu terbesar kita. Hubungan kita dengan Kerajaan Kranzel sangat baik, dan oleh karena itu sangat penting bagi Pangeran dan Putri untuk terlihat bersemangat.

Sangat beruntung bahwa kami dapat menghilangkan mata-mata Reidosian sebelum tiba di Kranzel, karena akan mungkin baginya untuk mencoba merusak hubungan antara negara-negara kami. Saya tidak bisa cukup berterima kasih kepada Nona Fran atas tindakannya; dia bahkan berhasil mengidentifikasi dan menyita salah satu benda sihirnya, sebuah cincin yang akan membuat orang-orang di sekitarnya kurang waspada dengan tindakannya.

Perjalanan kami melintasi lautan benar-benar penuh dengan tikungan dan belokan. Campur tangan Salrut telah menambah bahaya dan drama, tetapi bahkan itu tidak dimaksudkan untuk menjadi akhir dari semuanya. Nasib mengangkat kepalanya sekali lagi saat serangan bajak laut itu segera diikuti oleh munculnya binatang ajaib yang sangat besar. Makhluk yang mengancam akan mengakhiri hidup kita sangat kuat. Klasifikasi adalah ancaman tingkat A. Itu jauh melampaui apa pun yang dapat dilindungi iblis dari kami, dan sekali lagi, saya diserang oleh keputusasaan. Satu-satunya harapan saya pada saat itu adalah bahwa Yang Mulia akan menjaga kehidupan mereka.

Namun, ternyata tidak semua hilang. Miss Fran, entah bagaimana, sekali lagi berhasil menyelamatkan kami. Dia segera menggunakan skill yang belum pernah kulihat sebelumnya dan menyerang Midgard Wyrm yang mendekat dengan serangkaian pukulan keras. Masing-masing memiliki kekuatan sedemikian rupa sehingga saya bahkan dapat mengatakan dari jauh bahwa dia telah berhasil meninggalkan lubang besar di dalam daging binatang itu.

Kekuatannya berada di luar jangkauan pemahaman saya. Menyaksikan itu membuat saya berpikir kembali tentang sikap yang telah saya dekati. Tak perlu dikatakan, saya segera menyesali tindakan saya. Punggungku basah kuyup oleh keringat dingin sebelum aku menyadarinya.

Aku hanya bisa menghela nafas lega. Saya bersyukur bahwa dia telah mentolerir tindakan saya yang terlalu bermusuhan.

Kekuatannya berada di luar jangkauan pemahaman saya. Menyaksikan itu membuat saya berpikir kembali tentang sikap yang telah saya dekati. Tak perlu dikatakan, saya segera menyesali tindakan saya. Punggungku basah kuyup oleh keringat dingin sebelum aku menyadarinya.

Aku hanya bisa menghela nafas lega. Saya bersyukur bahwa dia telah mentolerir tindakan saya yang terlalu bermusuhan.

Dia mengingat pedangnya setelah serangan pertama dan menarik yang lain. Saya menyaksikannya ketika dia memanipulasi kedua senjata dan membentak binatang ajaib dengan serangan gencar lainnya. Tampaknya pisau keduanya memiliki kemampuan untuk membunuh musuh-musuhnya secara instan, namun, wrym yang diadu dengannya memiliki banyak hati, dan karenanya, banyak nyawa. Efek bilah kedua membuatnya gagal. Hasil akhir pertempuran tampaknya tidak dapat diprediksi; Saya tidak tahu bagaimana itu akan berakhir, dan karena itu, saya tidak punya pilihan selain menontonnya setiap tindakan saat adegan dibuka di depan saya.

Serangan terakhir yang dia gunakan terlibat dengan menusukkan salah satu pedangnya ke mulut binatang buas itu. Ia tenggelam di perut wyrm dan melakukan serangkaian tindakan yang tidak saya ketahui. Apa pun pedang itu tampaknya efektif, karena gerakan binatang itu tampak tumpul saat menjerit kesakitan.

Kapten kapal bersukacita, karena tindakan nona muda itu telah memungkinkan kami untuk melarikan diri dari binatang buas.

Dia kemudian mengambil pedangnya dengan apa yang tampak seperti sihir, menyarungkannya, dan bergerak menuju bajak laut. Nona muda itu menginstruksikan dia untuk memandu kapal ke markasnya dengan ekspresi acuh tak acuh. Dia tampak seperti tidak berkeringat meskipun sudah banyak upaya. Jadi, sekali lagi, saya dibuat mengakui kekuatannya, dan sekali lagi, saya dipaksa untuk berkeringat dingin.

Dia kemudian bertanya (mengancam) agar orang-orang yang hadir tidak mengungkapkan kemampuannya untuk maju. Permintaan yang sama berlaku untuk The Sword of Truth. Tidak ada yang berani menentangnya, kami semua mengangguk dengan hormat. Secara khusus, kalimat yang dia ucapkan adalah sebagai berikut.

「Jangan katakan. Kemungkinan akan menyebabkan penyesalan. 」

Wajar bagi kita untuk setuju dengan apa yang telah kita saksikan. Kecenderungan kami terhadap pemberian respons positif hanya ditingkatkan oleh serigala yang berdiri di belakang kami sambil menggeram dengan nada rendah dan mengancam.

Namun, ada satu hal yang menurut saya penting untuk diperhatikan. Hanya pedang panjangnya yang kembali padanya. Aku tidak tahu nasib nasib pedang yang lain, tetapi aku menduga bahwa dia telah kehilangan itu akibat pertempuran. Pedang keduanya tampaknya memiliki kualitas yang cukup besar karena bahkan memiliki kemampuan untuk langsung membunuh musuh-musuhnya. Saya merasa memalukan bahwa dia telah kehilangan itu.

Pertimbangan lebih jauh membuat saya mengerti bahwa pedang itu hanya meninggalkannya karena dia menggunakannya untuk melindungi kita. Itu tidak akan berlaku bagi kita untuk tidak memberikan kompensasi kepadanya. Salrut, pria yang secara teknis bertanggung jawab atas pekerjaannya, sekarang ditahan, jadi tidak perlu dikatakan lagi bahwa soal pembayarannya juga akan jatuh di pundak kami.

Namun, itu hanyalah sekunder. Pembayarannya adalah masalah yang sangat penting, tetapi tidak ada yang mendahului pengakuan dan ekspresi kesalahan saya sendiri. Cara saya memperlakukan itu tidak adil dan tidak sopan. Saya tidak tahu apakah dia akan memaafkan tindakan saya, tetapi saya merasa bahwa saya harus menawarkan kepadanya permintaan maaf saya yang paling tulus dan tulus.

「Permisi, Nona Fran. Apakah Anda memiliki waktu luang? 」

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •