I Was a Sword When I Reincarnated Chapter 89 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 89 Identitas Si Kembar

Fran dan Ksatria Hitam bertukar pukulan demi pukulan. Mereka berulang kali menghancurkan pedang mereka terhadap satu sama lain dan mengirimkan bunga api ke seluruh tempat persembunyian pedagang budak. Bentrokan bilah pada bilah berdering di seluruh gedung, tetapi Keheningan mencegah sedikit pun suara bocor di luar.

「Nuoooooohhhhhhhhhhhhhhh !!!!!!」

「Hah!」

Duel diseret keluar. Baik Fran maupun si ksatria gelap tidak bisa mendapatkan keunggulan di sisi lain. Status quo hanyalah macet – yang hanya masuk akal. Kedua belah pihak adalah pendekar pedang yang telah tersadarkan pada seni surgawi, setelah semua.

Baiklah, kurasa lebih baik aku membuatnya menjatuhkan pedangnya.

“Ha!”

「Argh !?」

Saya menggunakan Vibrating Impact dan Thunder Blade saat saya bersentuhan dengan pedangnya. Seperti yang diduga, kejutan tiba-tiba membuat tangan pria itu mati rasa; dia tidak bisa membantu tetapi menjatuhkan pedangnya.

Tapi dia tidak menyerah.

Dia segera mengangkat perisainya dan mulai mengucapkan mantra.

「Panah Gelap!」

Bukannya itu penting. Kami benar-benar kebal terhadap gelap, jadi panah dihapus sebelum menghantam kami.

“Mustahil!”

「Pembukaan. 」

「Guah!」

Pria itu berteriak ketika dia tersentak kaget, dan menciptakan celah yang terlalu jelas untuk dilewatkan oleh Fran. Dia segera memutar pedangnya dan menghancurkan kakinya dengan flatnya. Dia kemudian mengarahkan pedangku ke belakang leher pria itu ketika dia jatuh ke satu lutut.

Dan itu tadi. Pria itu telah kalah, dan karenanya, dia menatap Fran dengan wajah penuh frustrasi.

「Sangat disesalkan. 」

“Siapa?”

「Seorang pria yang tidak melihat alasan untuk memberikan namanya kepada orang-orang seperti Anda. 」

Anda tahu, dia cukup energik untuk pria paruh baya. Oh well, apa pun itu, ini saatnya untuk sedikit membuatnya kasar sehingga kita bisa mendapatkan info darinya.

『Urushi, keluar. 』

「Menggeram menggeram!」

「A-apa !?」

Heh. Sepertinya dia sangat ketakutan. Aku akan memulai interogasi, tetapi anak-anak keluar dari ruang bawah tanah tepat ketika aku akan menyarankan untuk memotong salah satu lengannya. Ketujuh orang itu mengintip dari tangga, dengan dua kembar seperti bangsawan di garis depan.

Yah, kurasa itu hanya masuk akal. Kami meninggalkan mereka di ruang bawah tanah, jadi mereka mungkin mulai merasa cemas. Syukurlah, pertempuran sudah berakhir.

「Tetap kembali. Tidak aman . 」

Mereka dengan takut berhenti di jalur mereka saat Fran memperingatkan mereka. Namun, wajah si kembar laki-laki, tiba-tiba berputar ketika dia melihat ksatria gelap itu.

「Salrut!」

“Pangeranku! Saya melihat bahwa Anda tidak terluka! 」

Tunggu apa? Anak itu adalah seorang pangeran? Keparat itu

「Anda datang untuk menyelamatkan kami …?」

“Putri! Saya senang Anda juga baik-baik saja! 」

Hah? Tunggu, jadi dia bukan salah satu dari pedagang budak? Errr, kurasa kita harus menyembuhkannya dulu atau apalah.

Sepuluh menit berlalu dalam sekejap mata saat kami mulai berjalan.

Kami menyembuhkan ksatria dan meminta dia menjelaskan apa yang sedang terjadi.

「Benarkah seorang pangeran dan putri?」

「Jelas. Pangeran dan puteri yang berdiri di depan Anda adalah anggota keluarga kerajaan Kerajaan Fyrias. Mereka berada di urutan keenam dan ketujuh untuk tahta masing-masing. 」

“Dan kau? Menjaga?”

「Tepatnya. 」

「Datang untuk membantu karena keluarga kerajaan diculik?」

「A-Seperti yang Anda katakan. 」

Rupanya yang terjadi adalah pangeran dan putri itu menyelinap keluar dan menculik diri mereka sendiri. Tentu saja, para penjaga tidak mengetahui hal itu – sampai mereka menyadari bahwa mereka tidak dapat menemukannya, yaitu. Aku sebenarnya agak mengasihani ksatria itu. Sepertinya dia mungkin akan disalahkan.

「Betapa tercelanya para tersangka penjahat itu! Mereka bahkan melangkah lebih jauh dengan menempatkan sesuatu seperti itu di leher Yang Mulia! 」

Ya … sepertinya sangat buruk bagi anggota keluarga kerajaan untuk terjebak dengan kerah budak di leher mereka. Bahkan, ksatria itu mungkin tidak bisa menjaga kepalanya di pundaknya lebih lama mengingat keadaan saat ini.

「Saya tidak akan pernah curiga bahwa mereka para pedagang akan berusaha memperbudak anak-anak dari usia yang begitu lembut … Nona muda, saya harus mengucapkan terima kasih kepada Anda. Saya tidak akan bisa mengambil pangeran atau putri dengan mudah jika bukan karena tindakan mulia Anda. 」

「Hanya melakukannya untuk diriku sendiri. 」

「Meski begitu, rasa terima kasih saya tetap tidak berubah, karena Andalah yang menyelamatkan lieges saya. Namun, saya ingin Anda menjawab tetapi hanya satu pertanyaan. Apa yang terjadi pada pedagang? Aku bahkan tidak melihat mayat mereka. 」

「Meski begitu, rasa terima kasih saya tetap tidak berubah, karena Andalah yang menyelamatkan lieges saya. Namun, saya ingin Anda menjawab tetapi hanya satu pertanyaan. Apa yang terjadi pada pedagang? Aku bahkan tidak melihat mayat mereka. 」

“Dibersihkan . 」

“Dengan apa yang berarti? Jumlahnya jauh lebih banyak dari beberapa. 」

「Nn? Ketrampilan 」

「Apa sebenarnya … Tidak, tolong jangan pikirkan pertanyaan itu lagi. Tidak sopan menanyakan detail keterampilan orang lain. 」

「Nn. 」

「Saya lebih dari bersedia untuk mempercayai kata-kata Anda mengingat saya telah menyaksikan kemampuan Anda. 」

Saya cukup bersyukur dia bertindak seperti itu. Dia mengabaikan umur Fran sehubungan dengan kekuatannya dan memperlakukannya dengan setara.

Ini sangat kontras dari bagaimana dia memperlakukan semua budak yang baru saja kita bebaskan juga … anak-anak. Bagi ksatria, anak-anak lain adalah orang-orang yang wajib dia lindungi.

『Kita mungkin harus segera keluar dari sini. Seharusnya masih ada beberapa pedagang budak lagi, dan mereka mungkin akan segera kembali. 』

「Nn. 」

『Akan sangat menyebalkan jika kita menabrak mereka di jalan keluar, jadi mari kita singkirkan semua kerah mereka selagi kita melakukannya. 』

Fran dengan mudah melepas semua kerah budak anak-anak dengan menimpa mantra perbudakan dengan kontrak kosongnya sendiri, sama seperti yang kulakukan padanya ketika kami baru saja bertemu.

Setiap orang terakhir di ruangan itu, termasuk Salrut, memandang Fran dengan ekspresi kaget di wajah mereka. Jelas, mereka tidak mengira kerahnya akan lepas semudah mereka. Syok butuh beberapa saat untuk tenggelam, tetapi begitu itu terjadi, ekspresi mereka mulai berubah menjadi sukacita.

Masuk akal juga. Nasib mereka akan berubah menjadi kejam mungkin. Mereka akan menjadi budak, sasaran pelecehan. Tetapi sekarang, mereka bebas. Kerah mereka hilang, dan mereka tidak lagi berisiko dijual sebagai barang dagangan.

「Sangat mengesankan. Untuk berpikir bahwa Anda bahkan akan fasih dalam seni sihir kontrak! 」

「Nn. 」

「Sekali lagi, saya ucapkan terima kasih. 」

Salrut berhenti sejenak sebelum melanjutkan.

「Saya berharap tidak mengatakan ini sebagai orang yang tidak menerima apa-apa selain bantuan Anda, namun, saya percaya itu adalah tugas saya untuk memberi tahu Anda bahwa akan lebih baik bagi Anda untuk tidak mengungkapkan kemampuan Anda untuk menggunakan sihir kontrak di segala jenis publik lainnya pengaturan. 」

“Mengapa?”

Magic Sihir kontrak jarang terjadi, dan sihir kontrak cukup kuat untuk membatalkan kontrak budak hanya bisa dikatakan semakin langka. Satu-satunya individu yang mungkin memiliki sihir kontrak tingkat tinggi seperti itu tidak lain adalah summoner dan pedagang budak. 」

Ah, saya mengerti. Jika Anda memiliki sihir kontrak tingkat tinggi, maka orang mungkin akan menganggap Anda terkait dengan bisnis perbudakan. Pedagang budak tidak disukai oleh masyarakat umum, bahkan jika mereka bukan jenis bawah tanah yang pergi tentang penculikan orang.

Understanding Pemahaman saya adalah bahwa Anda adalah orang yang menegor, tetapi penafsiran itu mungkin tidak dimiliki oleh semua orang. 」

Tatapan Salrut beralih ke Urushi. Dia saat ini berbaring merangkak dalam bentuk yang lebih seperti anjing. Dia dalam kondisi normal hanya beberapa menit yang lalu, tetapi kami membuatnya menyusut karena anak-anak takut padanya. Interpretasi Salrut tentang situasi itu kemungkinan besar bahwa Fran adalah seorang pemanggil yang kebetulan mengetahui cara menggunakan pedang.

「Harus segera pergi. 」

「Harus segera pergi. 」

「Poin yang sangat bagus untuk disampaikan. 」

「Kalau begitu, mengapa kita tidak mencari perlindungan di hotel yang telah kita sewa? Kami akan meninggalkan semua yang terjadi setelah Anda, Salrut. 」

「Ya, pangeranku!」

Tampaknya sang pangeran menawarkan agar semua orang menginap di hotel yang telah dipesannya. Itu ide yang cukup bagus. Setiap hotel dengan royalti di dalamnya pasti memiliki keamanan yang baik. Memikirkan hal itu, alasan kami tidak dapat menemukan penginapan yang layak mungkin karena masuknya tiba-tiba orang-orang seperti sang pangeran di sini. Mereka semua memiliki penjaga, pelayan, dan sebagainya, jadi mereka perlu memesan lebih banyak kamar daripada rata-rata orang.

Fran, Urushi dan Salrut menjaga anak-anak ketika mereka berjalan ke penginapan.

Saya pikir si kembar akan semua sombong dan sok, tetapi ternyata mereka adalah orang-orang yang baik meskipun royalti. Mereka tidak seperti bangsawan berotak sial seperti yang kuharapkan. Mereka pergi keluar dari jalan mereka untuk memastikan bahwa anak-anak lain baik-baik saja meskipun mereka semua adalah rakyat jelata. Mereka juga memastikan untuk memimpin ketika kami berjalan menuju penginapan untuk mengurangi ketakutan anak-anak lain. Meskipun mereka berdua hanya anak-anak, mereka masih melakukan tugas kerajaan dengan kemampuan terbaik mereka.

Meskipun saya kira mereka masih memiliki beberapa aspek seperti anak kecil, melihat bagaimana mereka menyelinap keluar tanpa memberitahu siapa pun dan yang lainnya. Yang mengatakan, mereka menghabiskan sisa perjalanan dalam keheningan relatif, jadi saya berasumsi mereka kemungkinan besar merefleksikan tindakan mereka.

Sedikit waktu berlalu, dan kami akhirnya tiba di depan penginapan yang terlihat sangat mewah. Pandangan sekilas memberi tahu saya bahwa itu adalah jenis yang biasanya hanya melayani kaum bangsawan. Bahkan, hanya melihatnya saja membuat saya merasa ingin meminta maaf kepada pangeran dan partainya. Ya, itu jelas bukan kesalahan mereka, kami tidak dapat menemukan tempat tinggal. Maksudku, aku tahu kita mencoba mencari sesuatu yang sedikit lebih tinggi, tapi ini? Ini jauh dari jangkauan.

Anak-anak semua menatap dengan mata lebar karena terkejut juga.

Penjaga gerbang hotel menatap kami dengan ekspresi curiga di wajahnya, tetapi, dia tidak repot-repot mengatakan apa-apa dan akhirnya membiarkan kami lewat.

「Untuk apa kamu berdiri di sana? Silahkan masuk . 」

「Jangan ragu untuk menikmati masa tinggal Anda. 」

Pangeran dan putri mendorong anak-anak lain untuk menemani mereka di dalam. Setelah sedikit bujukan, mereka menurut dan dengan malu-malu mengikuti si kembar ke pintu masuk.

「Ya kalau itu bukan pangeran. Selamat datang kembali di penginapan kami yang sederhana. 」

Kami disambut oleh staf penginapan meskipun itu sudah benar-benar larut malam. Namun setelah dipikir-pikir, saya kira kita seharusnya sudah mengharapkannya. Bagaimanapun, kita bepergian dengan royalti.

「Dan siapa yang akan menjadi anak-anak ini?」

「Sederhananya, beberapa hal terjadi. Bisakah Anda menyiapkannya di samping air panas? Saya percaya mereka perlu mandi. 」

“Baik…”

「Secara alami, saya akan membayar akomodasi mereka. Anda harus dapat memenuhi permintaan saya ini, benar? 」

「Kami mohon maaf atas ketidaknyamanan yang mungkin terjadi. Kami sepenuhnya menyadari betapa tidak masuk akal permintaan kami dapat muncul. 」

「Saya ragu ini akan menyebabkan komplikasi. Kami akan segera menyiapkan semuanya. 」

Huh, Anda tahu, saya tidak tahu apa yang seharusnya saya harapkan. Dia benar-benar seorang pangeran. Dia mampu berurusan dengan staf penginapan tanpa banyak masalah meskipun fakta bahwa mereka adalah orang dewasa dan dia tidak. Sang putri, di sisi lain, telah bertindak dan meminta maaf dengan cara yang lebih sederhana dan pengertian. Memiliki keduanya bekerja sama seperti itu membuatnya tampak seperti mereka menerapkan beberapa bentuk prinsip wortel dan tongkat.

「Apa yang diributkan ini?」

「Selamat malam Serid. Saya baru saja kembali. 」

「Ah, kalau itu bukan pangeran. Saya cukup khawatir dengan keselamatan Anda. 」

「Selamat malam Serid. Saya baru saja kembali. 」

「Ah, kalau itu bukan pangeran. Saya cukup khawatir dengan keselamatan Anda. 」

“Terima kasih . Saya minta maaf atas masalahnya. Sayangnya, saya gagal menavigasi jalan-jalan kota dan tersesat. 」

「Kamu tersesat, katamu?」

“Memang . Saya hanya bisa kembali karena Salrut berhasil menemukan lokasi saya. 」

Secara alami, sang pangeran tidak menyebutkan sedikit pun tentang tertangkap dan dikepung oleh pedagang budak.

“Saya melihat . Dan siapa sebenarnya anak-anak ini? Apakah Anda mungkin memilih untuk membeli sendiri sekelompok budak? 」

「Itu tidak benar. Hanya ada pembantu, jadi untuk berbicara. Mereka membantu saya menavigasi jalan-jalan kota. 」

“Saya melihat . Dalam hal itu, bisnis Anda dengan mereka harus berakhir, bukan? Anda banyak, tinggalkan tempat ini segera setelah Anda menerima pembayaran Anda. 」

Lelaki yang berbicara kepada kami itu tampak seperti bangsawanmu yang tipikal, macet, dan angkuh. Dia memelototi kami dan anak-anak hanya dengan cemoohan.

「Serid! Mereka adalah tamu di sini, segera tutup mulut. 」

“Apa!? Pangeran, saya tidak akan menerima itu. Apa pun yang kamu pikirkan? Berasosiasi dengan para petani kotor ini 」

「Serid. Aku bilang diam saja. Anak-anak ini adalah dermawan saya. 」

「Tsk …」

Hah! Melayani Anda dengan benar, Anda bajingan kotoran! Si kembar ada di pihak kita, bangsat!

Serid membuat satu tatapan penuh kebencian sebelum berbalik dan pergi.

「Maaf soal itu. Dia cukup mampu, tetapi dia tidak memiliki kemampuan untuk fleksibel pada saat-saat seperti ini. 」

「Tidak peduli. 」

Anak-anak juga tampaknya tidak terlalu peduli. Kebanyakan bangsawan seperti itu, jadi mereka terbiasa dengan itu.

「Apa rencanamu? Anda lebih dari bebas untuk bermalam jika Anda mau. 」

Salrut menoleh ke arah kami dengan tawaran yang murah hati.

『Kedengarannya bagus bagiku. Maksudku, ini lebih dari sekedar langkah dari tempat kecil yang kumuh yang bahkan tidak mandi. 』

「Nn. Akan ada dalam perawatan Anda. 」

“Megah! Saya akan menyiapkan kamar untuk Anda segera setelah saya memberi tahu pangeran tentang masalah yang menggembirakan ini. 」

Jadi, kami akhirnya menghabiskan malam di penginapan kelas super tinggi, semua berkat sang pangeran.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •