I Was a Sword When I Reincarnated Chapter 85 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 85 Kota Dharz

「Meninggalkan. 」

「Jaga dirimu di luar sana. 」

『Apakah Anda yakin tidak apa-apa bagi kami untuk meninggalkan Anda dengan semua hal yang harus dilakukan?』

「Saya tidak keberatan. Tugas yang Anda tinggalkan pada saya hanyalah tugas yang berhubungan dengan profesi. 」

Jean sembuh sedikit selama beberapa hari terakhir. Dia akhirnya bisa berjalan lagi, meskipun dia masih harus meminjam pundak Bernado.

Jean mengatakan bahwa dia akan menangani semua hal administrasi yang perlu dilakukan. Lebih khusus lagi, dia akan melaporkan masalah tersebut kepada guild dan negara dengan menyerahkan buku harian itu kepada pihak yang berwenang. Dia juga akan memurnikan bagian-bagian dari pulau terapung yang putus dan jatuh begitu dia selesai dengan semua dokumen dan yang lainnya. Dia berkata bahwa kita tidak perlu khawatir tentang itu karena kita masih di tengah perjalanan. Dia punya waktu, dan meskipun saya agak cenderung tidak setuju, dia bersikeras kami tidak.

Yang mengatakan, saya cukup bersyukur bahwa dia mau keluar dan menangani semuanya. Paling tidak, aku akan memastikan bahwa aku benar-benar membuang lempengan batu raksasa yang ada di penyimpanan dimensionalku. Menurut Jean, kita harus bisa membuangnya di gunung berapi atau di mana saja yang berat pada elemen bumi. Jika kita melakukan itu, roh jahat yang memiliki batu secara alami akan pergi. Tempat-tempat lain yang memungkinkan kita bisa membuangnya termasuk dasar lautan, bagian dalam ngarai, atau benar-benar apa pun di sepanjang garis itu.

「Dan dengan itu, saya mengucapkan selamat tinggal. 」

「Nn. Nanti. 」

“Pakan!”

“Jaga dirimu!”

Fran menaiki punggung Urushi. Kami segera berangkat setelah mengucapkan selamat tinggal.

「Kembalilah dan kunjungi suatu hari. Anda akan selalu disambut di sini. 」

Kami bergerak sangat cepat sehingga laboratorium tampak menghilang dalam sekejap mata.

『Dia pria yang cukup baik. 』

「Nn. 」

『Kita benar-benar harus kembali dan mengunjunginya beberapa waktu ke depan. 』

“Guk guk!”

Jika kami tetap pada jadwal, kami sudah lama meninggalkan Dharz dan naik kapal ke selatan, tetapi kami belum mencapai kota. Untungnya, semuanya terlihat baik-baik saja. Tidak ada lagi hambatan antara kami dan kota.

Saya tenggelam dalam pikiran ketika kami bepergian.

Apakah itu lich … benar-benar lich? Yah, maksudku, kurasa secara teknis, tapi, maksudku seperti … siapa sebenarnya yang kita lawan? Apakah kita melawan orang yang menulis buku harian atau kepribadiannya yang lain?

Maksud saya, sepertinya bagi saya seluruh alasan kepribadiannya terpelintir adalah karena Tungku Malice atau apa pun namanya, tetapi, kami akhirnya menghancurkan tungku itu. Saya cukup yakin bahwa “jahat” yang dikendalikan oleh lich sebelum kita menghancurkan tungku, tapi bagaimana dengan setelahnya?

Apakah kita bisa bertahan hidup jika Lich benar-benar mati? Apakah dia menahan pada akhirnya, atau …?

Yah, tidak ada gunanya memikirkannya sekarang. Bukannya aku benar-benar bisa sampai pada kesimpulan.

“Menguasai?”

『Jadi lich mana yang benar-benar kita hadapi pada akhirnya …?』

「Nn?」

『Tidak, bukan apa-apa. Saya hanya senang bahwa Lich dan Stephan bisa meneruskan. 』

「Nn. 」

Dua hari berlalu dalam sekejap mata.

Kota tepi laut Dharz akhirnya berada dalam pemandangan kami.

“Saya dapat melihatnya!”

「Ooohh !!」

Pandangan kami tentang kota meluas saat kami mendaki bukit. Pemandangan yang menanti kita di puncaknya adalah pemandangan yang menakjubkan, lautan yang memancarkan safir cemerlang di samping kota tepi laut yang indah. Meskipun kota itu sendiri sedikit lebih kecil dari Alessa, kota itu membawa aura keanggunan. Dermaga dipenuhi dengan kapal dari segala bentuk dan ukuran, hampir tampak seperti keluar dari sebuah lukisan.

「Pakan guk guk!」

『Ada apa Urushi?』

「Laut. Senang 」

『Oh, benar, sekarang setelah kamu menyebutkannya, aku tidak berpikir dia pernah melihat lautan sebelumnya. 』

“Kulit!”

『Baiklah, kalau begitu, kenapa kita tidak menuju ke pantai sebentar lagi?』

“Pakan!”

Urushi mulai dengan cepat mengibas-ngibaskan ekornya ke sana kemari. Dia tampak sangat bersemangat.

「Menyenangkan. 」

“Sangat?”

「Nn. Belum pernah ke pantai sebelumnya. 」

Ah benar Fran dulunya adalah seorang budak, jadi dia mungkin tidak pernah mendapat kesempatan untuk bermain di sisi laut terlepas dari kenyataan bahwa dia sudah berada di atas kapal sebelumnya. Saya kira kita bisa menghabiskan sedikit lebih banyak waktu di dan sekitar pantai sebelum kita pergi. Ini tidak seperti Kota Barbra pergi ke mana saja hanya karena kita tidak terburu-buru, kan?

『Baiklah, apa pendapatmu tentang piknik di tepi pantai?』

“Kari?”

『Kari bukan jenis makanan yang akan kamu makan di piknik … Aku sedang memikirkan sesuatu di sepanjang garis sandwich. 』

「Sandwich kari?」

『Baiklah. . Saya kira beberapa tidak sakit. 』

「Nn!」

「Wooooooof?」

『Aku tahu, aku tahu, aku akan menyiapkan sesuatu untukmu juga. Apa pendapat Anda tentang daging yang mengandung tulang? 』

“Guk guk!”

Saya tidak tahu apakah mereka senang karena kami piknik, atau hanya karena makanannya …

Yang mengatakan, kami tidak bisa langsung menuju ke pantai segera. Pertama-tama kami harus menemukan tempat untuk menghabiskan malam, lebih disukai tempat yang nyaman. Ada kemungkinan bahwa kami harus tinggal di kota selama beberapa hari sebelum kami dapat menemukan kapal yang menuju tujuan kami.

Yang mengatakan, kami tidak bisa langsung menuju ke pantai segera. Pertama-tama kami harus menemukan tempat untuk menghabiskan malam, lebih disukai tempat yang nyaman. Ada kemungkinan bahwa kami harus tinggal di kota selama beberapa hari sebelum kami dapat menemukan kapal yang menuju tujuan kami.

『Urushi, bisakah kamu menyusut sedikit? Kami akan berjalan sepanjang jalan. 』

「Pakan. 」

Serigala besar segera berubah menjadi mode yang lebih kecil, lebih seperti anjing sebelum mengejar Fran. Keduanya segera menemukan jalan yang membawa kami langsung ke kota.

Tampaknya kami juga bukan satu-satunya orang di jalur itu. Kami bertemu dengan sekelompok kelompok berbeda yang bepergian ke dan dari kota. Untuk beberapa alasan aneh, mereka selalu bergerak keluar dari jalan kami saat mereka melihat kami.

Saya akhirnya menulis itu sebagai kesalahan Urushi. Fran dan aku pada dasarnya melihatnya sebagai seekor anjing karena kami mengenalnya dengan cukup baik, tetapi masuk akal bagi orang kebanyakan untuk melihatnya dan pergi “omong kosong, serigala hitam!” Itu benar-benar masuk akal bagi mereka untuk ingin hindari kami. Untungnya, dia memiliki lambang untuk membuktikan bahwa dia familiar dengan Fran, jadi tidak ada yang berbalik, menjerit, dan melarikan diri begitu mereka melihatnya. Konon, jika dia sendirian, mereka mungkin sudah mengirim beberapa petualang untuk mengejarnya.

Kami segera tiba di pintu masuk kota, tanpa sengaja mengintimidasi semua yang kami lewati di jalan.

Saya mengharapkan penjaga kota untuk meminta inspeksi atau sesuatu, tetapi saya terkejut, kami berhasil bertahan dengan cukup mudah. Yang perlu kami lakukan hanyalah memamerkan dokumentasi kami dan membayar biaya masuk 300 Golde. [1]

『Baiklah, kenapa kita tidak mencari penginapan atau yang seperti itu dulu?』

「Bukan pantai?」

『Kami akan pergi setelah kami menemukan tempat tinggal. Meskipun … kota itu memang terlihat cukup hidup. 』

Kota ini sedikit lebih kecil dari Alessa dulu, tetapi tampaknya ada sekitar dua kali lebih banyak orang yang keluar. Itu kota pinggir laut bagimu, tebakan.

『Maksudku, kamu mungkin tidak ingin berkemah lagi meskipun akhirnya tiba di kota, kan?』

「Ofc. 」[2]

『Di mana kau bisa mengambilnya …? Terserah . Ngomong-ngomong, mari kita cari tempat tinggal. Kita mungkin harus melihat pada guild petualang juga sehingga kita bisa menjual barang. 』

Salah satu kesamaan paling jelas yang dibagikan Dharz dengan Alessa adalah kenyataan bahwa kedua jalan utama mereka praktis berserakan di penginapan. Karena kami memiliki begitu banyak untuk dipilih, kami memutuskan untuk mencari sesuatu yang sedikit lebih tinggi. Yang lebih murah bisa menjadi tidak bersih, jadi saya pikir mungkin lebih baik bagi kita untuk menghindarinya.

「Penuh lagi. 」

『Hmm. . itu aneh . 』

Kami mengunjungi lima penginapan yang berbeda, tetapi tidak ada satu pun yang memiliki kamar kosong. Pada awalnya, saya curiga bahwa pemilik toko sengaja menolak layanan kami, baik karena Fran terlalu muda, atau karena mereka tidak ingin mengajukan Urushi, tetapi tampaknya mereka benar-benar mengatakan yang sebenarnya.

『Kenapa kita tidak pergi saja ke guild untuk sementara waktu? Mereka mungkin bisa membantu kita. 』

「Nn. 」

Kami dengan cepat diarahkan ke guild setelah menanyakan lokasinya.

Cabang Dharz tampak jauh lebih kecil daripada yang didirikan di Alessa.

「Halo. 」

“Selamat datang!”

Kami disambut oleh suara yang dalam dan menakutkan ketika kami membuka pintu guild, dan pada saat itulah aku mulai mengasihani para petualang Dharz. Resepsionis Alessa adalah seorang wanita muda yang cantik di masa jayanya. Di sini, mereka terjebak dengan dude buff ass. Oh betapa tidak adilnya dunia ini.

「Apakah Anda memerlukan sesuatu dari guild, nona muda?」

「Ingin menjual bahan. 」

「Maaf nona kecil, tapi kami hanya membeli dari petualang di sekitar bagian ini. 」

“Tidak masalah . Petualang. 」

“Tidak masalah . Petualang. 」

「A-Apa? Anda seorang petualang peringkat D? Dan kartu … tampaknya menjadi masalah nyata. Beri aku waktu sebentar. 」

Pria itu memegang kartu guild Fran hingga ke salah satu kristal guild. Itu dibaca tanpa masalah, dengan demikian membuktikan keasliannya.

「A-Ini nyata! Jadi Anda benar-benar petualang peringkat D, nona kecil !? 」

Resepsionis buff berteriak kaget. Suaranya begitu keras sehingga menarik beberapa petualang yang duduk diam di dalam gedung.

Sekitar 20 petualang telah berkumpul di sekitar bar yang ditempatkan di pusat gedung dalam hitungan menit.

「Man Moj, kamu baru saja menarik kakiku di sini, kan?」

「Ayo, itu pasti palsu. Kau tahu itu, aku tahu itu, sudahlah. 」

Dan begitulah reaksi semua orang – bukan berarti itu penting. Mojh, si resepsionis, sudah memverifikasi integritas kartu itu.

Cukup mengherankan, para petualang lainnya tidak akan diam sama sekali, jadi kami tidak bisa benar-benar mendapatkan tempat.

「Masih membeli?」

「R-Benar. Salahku . Kau yang asli, jadi aku bisa membeli apa pun yang kau punya. 」

「Nn. Tempat itu ok? 」

「Y-Tentu. 」

Fran benar-benar mengabaikan semua petualang lainnya meskipun fakta bahwa mereka membuat keributan besar dan langsung menuju ke Counter Exchange Bahan. Dia mulai menempatkan bahan di atas lembaran kulit yang mereka gunakan untuk pertukaran bahan.

Secara khusus, dia pertama-tama menempatkan semua bahan dari 10 atau lebih binatang ajaib yang kami temui dalam perjalanan kami di sini sebelum mengikuti dengan beberapa hal yang kami ambil dari mayat hidup dalam penjara bawah tanah lich.

Kami tidak menjual semua bahan yang kami dapatkan dari ruang bawah tanah tersebut karena beberapa dapat digunakan untuk mencampur ramuan dan sejenisnya. Satu-satunya yang kami jual adalah yang tidak bisa digunakan untuk apa pun kecuali baju besi.

Semakin banyak bahan yang dia tumpuk, semakin keras petualang mendapatkannya, tetapi setelah tumpukan mencapai ketinggian tertentu, kegembiraan mereka mulai mereda; suara riuh itu dengan cepat digantikan oleh murmur rendah.

Dan pada saat dia mulai mengeluarkan material dari binatang sihir peringkat D, semua orang sudah berhenti berbicara sama sekali. Ruangan itu menjadi sunyi.

“Itu saja . 」

「…」

「Nn?」

「…」

“Halo?”

「Maaf … aku hanya sedikit terkejut. 」

“Transaksi . 」

「Saya akan langsung melakukannya, tetapi ada banyak hal yang harus saya lalui. Ini akan memakan waktu sekitar satu jam untuk diproses. Apakah Anda keberatan menunggu, atau …? 」

(Apa sekarang?)

『Mari kita coba meminta kamar atau sesuatu padanya. 』

(Oke . )

Jadi, Fran bertanya kepada Mojh tentang penginapan yang mungkin masih memiliki lowongan, hanya untuk menerima … kurang dari jawaban yang menguntungkan.

(Oke . )

Jadi, Fran bertanya kepada Mojh tentang penginapan yang mungkin masih memiliki lowongan, hanya untuk menerima … kurang dari jawaban yang menguntungkan.

「Cukup sulit untuk mendapatkan ruangan di sepanjang musim ini. 」

“Mengapa?”

「Seperti yang saya yakin Anda tahu, Perayaan Lunar akan segera hadir. 」

「Nn. 」

「Jadi, ya, itu. Itu adalah sesuatu yang terjadi setiap musim. Barbra mengadakan festival besar setiap bulan ketiga, dan sebagai hasilnya, banyak orang cenderung berkumpul di sini untuk pergi dengan kapal. Berkat itu, penginapan selalu berakhir benar-benar penuh. 」

「Ohh …」

Sial, sepertinya kita sebenarnya harus berkemah di suatu tempat.

Fran sepertinya tahu apa itu Perayaan Makan Malam Bulan, jadi kurasa itu mungkin salah satu perayaan rutin dunia ini.

『Hei Fran, ada apa Perayaan Perayaan Bulan ini?』

(Festival. )

『Ya, maksud saya, saya sudah banyak berpikir. 』

(Bulan purnama . )

『Tapi bukankah bulan purnama agak seperti normal?』

(Hanya saat jamuan. )

Saya mencoba memahami apa yang dikatakan Fran kepada saya.

Lunar Banquet adalah sesuatu yang hanya terjadi setiap 3 bulan sekali.

Dunia ini memiliki tujuh bulan yang berbeda. Ada satu yang besar, dan enam yang lebih kecil. Rupanya, satu-satunya waktu Anda bisa melihat ketujuh sekaligus dengan yang besar penuh adalah selama festival.

Jika itu hanya terjadi setiap tiga bulan sekali, maka saya kira itu berarti mereka hanya mendapatkan bulan “penuh” empat kali setahun.

Oh! Aku mengerti sekarang . Tanggal yang ditandai pada kalender yang kami temukan di Alessa seharusnya dilambangkan sebagai Perayaan Bulan.

Hari ini tanggal dua puluh enam, jadi itu berarti harus ada lima hari lagi sampai itu terjadi.

Alih-alih duduk di dalam guild dan hanya menunggu seluruh proses keluar, kami memutuskan untuk mengunjungi beberapa penginapan lagi sementara itu. Sayangnya, semua dari sepuluh penginapan aneh yang kami kunjungi dipesan hingga penuh. Satu-satunya kamar yang tersisa disediakan untuk para bangsawan dan sejenisnya.

Apa yang menyakitkan di pantat …

『Sepertinya kita belum berhasil menemukan apa pun … Oh well, itu tidak bisa membantu. Mari kita kembali ke guild untuk saat ini sehingga kita bisa mengambil uang tunai yang mereka miliki. 』

「Nn. 」

Lebih buruk datang ke terburuk, kami akan meminta serikat untuk membiarkan kami meminjam seperti salah satu sudut kedai minuman mereka atau sesuatu.

[1] Saya mengubahnya lagi karena seseorang memiliki saran yang sangat bagus di komentar. Terima kasih!

[2] Di sini, Fran mengatakan “tentu saja” dengan cara yang dilakukan orang-orang di Jepang pada 1920-an ~ 1980-an. Saya tidak bisa memikirkan cara kuno tetapi tidak muluk-muluk untuk mengatakannya, jadi saya hanya menggunakan bahasa gaul internet modern, karena dia juga seharusnya tidak mengetahuinya.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •