I Was a Sword When I Reincarnated Chapter 76 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 76 Di tepi

Kerangka Legendaris menjadi sangat kuat setelah melepaskan potensi latennya.

Ini memberikan serangan demi serangan, masing-masing dengan semua kekuatan dan teknik ahli pedang. Gerakannya sangat cepat sehingga hampir mustahil untuk dilacak. Bahkan mantra yang dilepaskan secara otomatis dari waktu ke waktu telah dihidupkan. Bahkan penghalang sihir level maksimalku tidak bisa menghentikan mereka lagi.

Urushi sudah lama dikalahkan, dan sihir Jean sama sekali tidak berhasil. Itu terlalu kuat.

“Ha!”

「Ka!」

Fran ditekan ke titik di mana dia tidak bisa lagi melakukan apa pun kecuali bertahan. HP-nya terus turun saat kerangka itu menyerang dengan serangan seperti badai. Tujuannya jelas untuk mengakhiri dia sebelum menghabiskan semua kekuatannya.

Fran berhasil menghindari setiap serangan fatal hanya dengan sedikit saja. Situasinya tidak terlihat bagus untuknya, tetapi, dia tidak menyerah. Matanya hampir tampak berkilau ketika dia mencari kesempatan untuk mengambil kembali momentum itu.

『Anda mungkin harus menggunakan Skill Taker. 』

「Nn!」

Sejujurnya, saya ingin menyimpannya sedikit lebih banyak sehingga kami bisa menggunakannya pada bos apa pun yang menunggu kami setelah ini, tetapi, sepertinya kami tidak punya pilihan lain. Menggunakannya sekarang tidak terlalu merugikan, mengingat bagaimana Fran dan aku bisa menggunakan skill masing-masing satu per satu. Lagi pula, kita punya kartu truf di lengan baju kita.

Yang mengatakan, saya bahkan tidak benar-benar tahu apakah pengambil keterampilan akan bekerja atau tidak. Aku bahkan harus mengacaukan skill mana yang harus dicuri. Pelepasan Potensi Laten mungkin tidak menonaktifkan bahkan jika kita mencurinya, tetapi mencuri keterampilan yang berbeda akan membuatnya tetap mempertahankan statistiknya saat ini, jadi saya tidak punya banyak pilihan selain setidaknya mencobanya.

『Gunakan sekarang!』

“Ha!”

「Ka?」

Fran mengaktifkan Skill Taker dan menargetkan Latent Potential Release kerangka itu. Semoga ini akan menurunkan statistiknya kembali seperti semula….

〈Target Skill Taker saat ini tidak dapat dicuri. Proses Gagal. 〉

Tunggu, apa-apaan ini !?

Efek Skill Taker adalah sebagai berikut: Skill Taker: Lv Max. Mencuri kelangkaan tingkat 10 dan di bawah keterampilan dengan tingkat keberhasilan 100%. Dapat digunakan sekali per target. Cooldown: 18 hari. Kisaran: Level skill * 1 meter.

Kita masih berada di tengah-tengah perkelahian, jadi tidak mungkin kerangka itu di luar jangkauan. Pelepasan Potensi Laten juga tidak memiliki level, sehingga seharusnya tidak menjadi masalah, yang berarti bahwa kelangkaan skill harus minimal 11. Sial, serius !? Atau tunggu, apakah itu karena itu diklasifikasikan sebagai keterampilan tambahan? Mungkinkah kita tidak bisa mencuri itu?

「Kakkaka!」

「Ku … Keahliannya …?」

『Gagal!』

「Lagi. 」

Fran mencoba menggunakan skill itu lagi.

「… Tidak bisa!」

Tapi dia tidak bisa. Tampaknya gagal mengambil skill juga menghabiskan salah satu penggunaan skill. Fran tidak akan bisa menggunakan skill taker selama 18 hari lagi!

Saya selalu bisa mencoba menggunakan milik saya … tetapi mungkin akan lebih baik untuk mengubah strategi kami sedikit. Sudah waktunya bagi saya untuk mengeluarkan kartu truf saya!

『Fran, aku akan melakukannya』

「Nn!」

Aku mulai memasukkan poin ke skill Divine Sword Art dan mengangkatnya sampai Lv 5 dalam sekali jalan. Itu adalah tipuan yang saya dan Fran pikirkan saat melakukan perjalanan melalui ruang bawah tanah. Tujuannya adalah untuk menangkap musuh yang lengah, dan untuk itu, kami sengaja membiarkannya di Lv 5 alih-alih menunjukkannya sepanjang jalan. Dengan begitu, kita juga bisa menggunakan trik yang sama persis di masa depan.

「Kaka?」

“Ha!”

「Ka-Kaka !?」

Gerakan Fran mengalami perubahan yang terlihat saat pengetahuannya tentang pedang semakin dalam. Setiap langkah yang dia ambil, setiap gerakan yang dia lakukan menjadi jauh lebih tepat. Beberapa saat sebelumnya, keduanya adalah pendekar pedang yang setara satu sama lain. Tapi, Fran dengan mudah melampaui kerangka itu dalam beberapa saat.

Berdasarkan apa yang kami alami, perbedaan tiga tingkat keterampilan akan menyebabkan kesenjangan dalam kekuatan yang terlalu lebar untuk dilintasi. Alasan kami memilih untuk meningkatkan level skill sebanyak empat adalah untuk menebus perbedaan dalam statistik. Konon, kerangka itu masih memiliki keunggulan. Tidak terasa lelah, dan tubuhnya efektif abadi.

Namun, perubahan tiba-tiba dalam kemampuan Fran membuatnya terlempar dan sejenak meredam gerakannya.

Dan dengan demikian, kami diberi satu kesempatan terakhir.

Dan dengan demikian, kami diberi satu kesempatan terakhir.

「Haaaa !!!」

Fran mengaktifkan Impact Slash, teknik pedang dewa Lv 1. Meskipun skill itu memiliki sedikit keterlambatan pemulihan setelahnya, itu masih mengesankan, dengan kekuatan penuh untuk memotong horizontal yang penuh dengan kekuatan murni. Kami berdua bekerja sama untuk menggabungkan Magical Convergence dan Sorcery-ku sehingga kami bisa menutupi serangan dengan Wind Blade Overboost. Serangan itu benar-benar satu dengan setiap serat terakhir dari makhluk kita di belakangnya; itu beberapa kali lebih kuat dari apa pun yang pernah kami lakukan di masa lalu.

Namun meski begitu, kerangka itu masih berhasil menangkisnya. Kekuatan yang luar biasa!

Lengannya cepat. Pada tingkat ini, itu akan bisa menjadi hit di hadapan kita. Kami akan berada dalam masalah.

Atau setidaknya begitulah keadaannya.

『Kami juga tidak berpikir untuk menghabisimu hanya dengan satu pukulan itu!』

「Nn. 」

『Maaf tentang ini, Fran. 』

「Tidak masalah. 」

Impact Slash biasanya akan berakhir dengan celah karena pengguna harus memutar pinggul mereka sepenuhnya sembilan puluh derajat saat memberikan ayunan.

Tapi aku memaksakan skill untuk mengakhiri sedikit lebih awal dari biasanya dengan menimbun dan kemudian tiba-tiba melepaskan sekelompok kekuatan telekinetik. Ini memungkinkan kami untuk membatalkan keterlambatan pasca-casting teknik, dengan biaya mengirimkan semua kekuatan dan kejutan segera kembali ke lengan Fran.

Dan hasilnya?

Serangkaian retakan keras bergema di seluruh ruang bos.

Lengan Fran patah, dan serat-serat ototnya tercabik-cabik. Suara-suara yang menyertai acara itu membuat saya merasa tidak nyaman, dan pikiran itu adalah kesalahan saya sendiri.

Tetapi meskipun kondisi Fran saat ini, kami masih perlu memberikan pukulan terakhir.

『Frannn!』

「Urahhh!」

Meskipun lengannya menjerit kesakitan, Fran berhasil mengaktifkan Snake Slash, sebuah seni pedang Lv 1. Meskipun aku bisa mendengar lengannya patah saat dia menusukkan pedangnya, aku meningkatkan kecepatan serangan dengan telekinesis. Kami tidak mampu menahan apa pun, bahkan sedikit pun.

Tumbukan benturan telah melempar kerangka itu sepenuhnya, itu belum memperbaiki posisinya.

Tumbukan benturan telah melempar kerangka itu sepenuhnya, itu belum memperbaiki posisinya.

「Aaaaahhhh!」

「Kakka!」

Persetan !? Meskipun kami berhasil mengacaukan postur kerangka itu, ia masih bisa bereaksi tepat waktu dengan memiringkan kepalanya ke belakang. Kotoran! Saya tidak akan berhasil!

Sial, apa yang harus saya lakukan? Apakah ada cara bagi saya untuk …. Tunggu! Iya nih! Saya tahu persis apa yang harus saya lakukan!

『Di sini kita gooooo! Pengubahan bentuk !! 』

Aku menipiskan pedangku untuk memanjang sekitar 20cm. Bentuk saya menjadi kurang seperti pedang panjang dan melengkung menjadi sesuatu yang mirip dengan estoc lama. Prosesnya menghabiskan 200 MP, tapi itu sepadan. Saya benar-benar bersyukur bisa mendapatkan keterampilan ini!

「Ka !!」

Kerangka benar-benar kehabisan pilihan. Aku terbang menembus tengkoraknya dan membelahnya menjadi dua batu ajaib.

「Ka … Ka」

Kerangka legendaris akhirnya berhenti bergerak.

「Kakakakakaaa」

Dan kemudian, itu tertawa. Itu tertawa berkotek yang tidak menyenangkan, mengganggu saat tubuhnya runtuh di bawahnya sendiri. Kerangka merah tua itu hancur menjadi tumpukan tulang, seolah-olah semua tindakan sebelumnya tidak lebih dari ilusi.

Tetapi bahkan kemudian, itu tetap memberikan kesan hantu, seolah-olah itu bisa bangkit lagi pada saat tertentu. Seperti yang diharapkan dari ancaman level B.

「Ugh …. 」

『Baiklah, saya akan memperbaikinya sekarang, Fran. Penyembuhan yang Lebih Besar! He

「Apakah kamu semua baik-baik saja?」

“Guk guk!”

Itu adalah pertempuran yang sulit, tetapi memenangkannya terbayar. batu ajaib kerangka itu bernilai lebih dari tiga ratus poin batu ajaib, dan aku berhasil mengetahui kemacetan penilaiannya, kontrol roh, dan ketahanan sihir, di antara banyak keterampilan berguna lainnya.

Kita harus dapat menyimpan Rilis Potensi Laten untuk setiap kali kita membutuhkan kartu truf.

Itu adalah pertempuran yang sulit, tetapi memenangkannya terbayar. batu ajaib kerangka itu bernilai lebih dari tiga ratus poin batu ajaib, dan aku berhasil mengetahui kemacetan penilaiannya, kontrol roh, dan ketahanan sihir, di antara banyak keterampilan berguna lainnya.

Kita harus dapat menyimpan Rilis Potensi Laten untuk setiap kali kita membutuhkan kartu truf.

Efek skill seharusnya berubah berdasarkan pada pengguna, jadi saya agak penasaran seberapa besar efeknya pada Fran dan saya. Saya berharap kami bisa mengujinya sekarang, tetapi biayanya HP, memiliki beberapa persyaratan lain dan bahkan memiliki cooldown 24 jam, jadi saya harus bertahan saja untuk saat ini.

“Saya baik-baik saja . 」

『Apakah kamu yakin? Apakah itu sakit di mana saja? 』

「Nn. Baik . 」

“Guk guk?”

Urushi menjilat lengan Fran. Dia juga tampaknya khawatir tentang dia juga.

「Terima kasih. 」

“Pakan!”

Jean pergi untuk mengambil tulang belulang itu.

『Bisakah Anda menggunakan itu untuk apa saja?』

Bones Tulang-tulang ini memiliki nilai bagus untuk digunakan sebagai katalis dalam praktik necromancy. Mereka sendirian lebih dari menebus setiap bit terakhir dari biaya ekspedisi ini. Hahahaha! Saya sangat berterima kasih 」

『Saya rasa itu berarti Anda dapat menggunakan ramuan dan sejenisnya sebebas yang Anda inginkan sekarang. 』

「Apa yang Anda rencanakan dengan peralatan kerangka?」

『Saya tidak tahu. Belum memikirkannya. 』

「Aku tidak membutuhkan pedang atau jubahnya, jadi aku akan menyerahkan kedua item ini kepadamu. Yang mengatakan, saya sangat ingin menjaga armor, orihalcum adalah bahan yang penyihir seperti saya temukan cukup berguna. 」

“Terdengar bagus untukku . Anda yakin? 』

Jean yang membuat permintaan agar kami ikut. Aku tidak akan keberatan bahkan jika dia memutuskan untuk mengambil semua jarahan untuk dirinya sendiri. Saya cukup bersyukur bahwa dia bersedia membaginya dengan kami.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •