I Was a Sword When I Reincarnated Chapter 317 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 317 Api Mare

Setelah melahap batu ajaib Dullahan, saya menerima sejumlah besar poin. Saya pikir ini menegaskan bahwa alasan Valkyrie tidak memiliki banyak poin adalah karena jiwanya telah dikonsumsi dan hasilnya melemahkan Magic Stone-nya.

Saya bisa mendapatkan poin yang cukup, cukup sehingga saya hampir pada evolusi lain, dan saya juga mendapat banyak keterampilan. Sebagian besar keterampilan berasal dari makhluk jahat dan saya bisa mendapatkan resistensi Abnormalitas Mental.

「Kalau begitu, ayo rawat musuh yang tersisa, Fran, kali ini izinkan saya memberikan dukungan. 」- Mare

「Salin itu!」 – Fran

「Baiklah, aku akan menyerahkannya padamu. 」- Mare

「En!」 – Fran

「Aku tidak bisa bangun lagi, tetapi kentang goreng seperti ini masih berupa sepotong kue. 」- Mare 「 1 」

Lady Nona, gunakan ini. 」- Kuina

「Ramuan Kebangkitan?」 – Mare

「Ya, saya pikir sesuatu seperti ini mungkin terjadi jadi saya siap」 – Kuina

Kuina memberikan Mare apa yang tampaknya merupakan ramuan ajaib, dari mana dia mengeluarkannya?

Jika saya tidak salah, dia mengambilnya dari bawah roknya, benda itu sangat misterius.

“Apa itu?”

「Ramuan Kebangkitan. 」

Tampaknya menjadi ramuan yang memungkinkan seseorang untuk kita Bangkit kembali. Biasanya, Kebangkitan dalam pertukaran untuk kekuatan memaksa tekanan berat pada tubuh, menggunakannya berkali-kali itu sulit, dan bahkan lebih sulit jika seseorang sudah lelah secara fisik, tetapi ramuan itu menghilangkan ketegangan yang disebabkan oleh Kebangkitan memungkinkan seseorang untuk menggunakannya lagi.

Namun, terdengar mencurigakan untuk memaksa Kebangkitan, saya bertanya-tanya apa efek samping lain yang mungkin ada.

「Apakah ada efek sampingnya?」

「Tidak masalah meminumnya sekali. Satu-satunya hal yang terjadi adalah indra penciuman Anda memburuk selama beberapa hari. 」

Saya kira jika Anda adalah Magic Beast yang akan menjadi agak buruk, tapi sekali lagi, sisi baiknya adalah dapat Bangkit lagi, jadi saya kira itu sebenarnya adalah perdagangan yang baik.

「The Magic Beasts tersebar. 」

Seperti yang dia katakan, Magic Beast sudah mulai melarikan diri, meskipun begitu, Evil Beings yang tersisa masih bersedia untuk bertarung. Jika memungkinkan, kita harus memusnahkan mereka di sini sebelum mereka dapat melarikan diri.

Bahkan jika pasukan keamanan telah dikirim untuk melindungi para pengungsi, kekuatan mereka masih tidak cukup untuk merawat banyak Magic Beasts. 「2」

『Kita tidak bisa membiarkan mereka pergi. 』

Ramparts yang kami bangun dengan Great Wall masih relatif utuh, ada beberapa lubang yang dibuat oleh Valkyrie tetapi itu bisa diperbaiki, dan setelah itu selesai, kita bisa menggunakan dinding untuk menghancurkan Magic Beast.

Dengan menggunakan sihir, kita mendorong Binatang Sihir dan makhluk jahat ke dinding yang kita bangun untuk membatasi pergerakan mereka. Mereka bergegas menuju kemacetan, mencoba menerobos, tapi tentu saja, itu diblokir.

Makhluk-makhluk ajaib didorong ke dinding dan sebagian besar dari mereka jatuh dalam parit. Sebelum mereka bisa memanjat, kami mengubur mereka di dalam dengan sihir tanah. Sejauh ini, semuanya berjalan sesuai rencana.

Di tempat pertama, Magic Beast telah jatuh ke dalam kekacauan total. Mereka telah diserang oleh Fran dan saya, ditekan oleh Llinde, dan melihat komandan mereka dibunuh.

Dan sekarang, didorong oleh sihir Mare dan Frans, Evil Beings juga jatuh ke dalam kekacauan dan bergabung dengan Magic Beast dalam membenturkan tembok.

「Fran yang bagus! Dengan cara ini lebih mudah untuk berurusan dengan mereka semua! 」

Maka, Mare memulai pembantaiannya.

Mereka yang berada dalam jangkauannya dia menebas dengan pedangnya, dan untuk semua orang, dia menggunakan Sihir Api. Llinde juga menyediakan dukungan dari udara, mirip dengan bagaimana Fran dan saya berkoordinasi.

「KuOoooo!」

“Apa yang harus kita lakukan……”

(Jadilah dukungan Mare)

『Tentu saja tetapi tidak bisakah kita membunuh beberapa?』

Mare mungkin akan marah jika kita melangkah terlalu jauh, tetapi batu si binatang ajaib begitu menggoda. Ok, menghancurkan semua monster Sihir adalah prioritas utama, untuk saat ini, selain itu, kita belum bisa memastikan kemenangan, masih ada Murellia yang memimpin Valkyrie, jadi sebaiknya selamatkan kekuatan kita.

Kami mendirikan tembok besar lainnya, menyematkan lebih jauh dan mengelilingi binatang ajaib yang mencoba melarikan diri. Saya sedikit enggan untuk menggunakan sihir, tetapi lebih penting untuk menghancurkan Magic Beasts saat ini.

「Haaaa!」

“Transformasi!”

Fran dan aku membunuh para Magic Beast di dekat kami dan menggunakan Mana dan Life Thief Skill untuk pulih, lalu kami terus mengurung sisa Magic Beast yang tersisa.

『Oke, itu dia!』

「En!」

Butuh waktu, tapi kami berhasil mengekspos Makhluk Jahat dan Sihir dengan Great Wall, sekarang yang tersisa adalah membantu Mare menghabisi mereka.

Namun, itu mungkin tidak perlu karena saya bisa merasakan sumber besar pengumpulan sihir di dalam Tembok Besar.

Mare tampaknya menggunakan Golden Flame of Extinction, tetapi ada juga jejak putih dan emas yang menyelimuti tubuhnya sehingga dia mungkin juga menggunakan api pucat.

『Terlihat berbahaya …』

「Pikir itu akan menimpa kita?」

Fran dan aku berdiri di atas tembok besar memandang ke bawah pada para Binatang Sihir ketika Kuina bergegas melewati kita dan memperingatkan kita untuk melarikan diri.

「Ini akan memukul semua orang! Kita harus pergi! 」

Tampaknya bahkan Kuina, yang telah bertarung bersama Mare, waspada dengan teknik yang kuat. Di atas, saya juga melihat Llinde mundur tinggi di udara.

『Fran, kita harus lari sekarang!』

「En!」

Kami mengikuti Kuina dengan terburu-buru, lalu ….

Dari sisi lain Tembok Besar, pilar api besar muncul, dari jauh, itu menyerupai letusan gunung berapi.

Dinding itu sendiri tidak dapat mempertahankan tingkat kekuatan dan panas dari serangan Mare dan dengan suara ‘Buku Buku’, dinding itu mulai runtuh dan meleleh.

『Waa ……』

Jika kita tidak bergerak, ledakan itu akan menelan kita atau kita akan ditelan oleh Magma dari dinding yang meleleh.

「Mare sangat energik hari ini. Serangan seperti itu di luar imajinasi. 」

「Dia pergi terlalu jauh. 」

Fran Kuina dan aku berhasil pergi dan sekarang menyaksikan pilar api emas-putih terus meningkat. Sebuah pusaran panas merusak dinding, dan baik Binatang Sihir maupun Makhluk Jahat tidak akan bertahan. Sesungguhnya tidak ada kata yang lebih baik dari ‘Pemusnahan’. Apa yang seharusnya masih lebih dari 1000 Magic Beasts telah dihapus dengan satu pukulan.

「Apakah kuda akan baik-baik saja?」

Dia akan baik-baik saja tetapi mungkin menjadi sedikit lelah. Apinya tidak bisa melukainya, tapi itu yang membuatnya sedikit ceroboh. Karena dia tidak bisa melukai dirinya sendiri, dia sedikit mengabaikan daerah sekitarnya dan telah menyebabkan masalah, mungkin saya harus “mendidik” dia dengan baik nanti.

Itu benar-benar menakutkan, saya harap “Pendidikan” Kuina bisa sampai ke Mare, tetapi untuk saat ini, pertempuran berakhir pada akhirnya dan akhirnya, kita dapat mengambil waktu sejenak untuk bersantai.

Catatan TL:

“1 inci . 314 – Evil Stone, Mare telah kehabisan status Kebangkitannya melalui penggunaan Golden Interception Flame dan karenanya tidak dapat menggunakannya kembali.

「2」 Dalam Ch. 310 – Mare dan Kuina Bergabung dalam Pertempuran, Mare telah mengirim pesan kepada Lord of Greengoat, memintanya untuk mengirim pasukan keamanan untuk melindungi para pengungsi.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •