I Was a Sword When I Reincarnated Chapter 315 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 315

Penerjemah: Makisima

Proofreader: B. D.

Fran dan aku menilai Dullahan saat kami bergegas menuju Kuina, yang saat ini melibatkannya dalam pertempuran melawan Dullahan. Senjata Dullahan memang Pedang Batu Jahat tetapi rasnya adalah Roh, tidak seperti Valkyrie yang Dewa Jahat dalam nama dan ras.

Menurut apa yang dikatakan Valkyrie, sepertinya selama seseorang memegang Batu Jahat, itu akan melahap jiwa mereka. Bukankah itu seperti keadaan mengamuk? Yah, bukan hanya Batu Jahat tapi, sering kali, apa pun yang berkaitan dengan Dewa Jahat dapat membuat pengguna mengamuk. Jadi jika itu masalahnya maka kita harus mendekati Pedang Batu Jahat dengan hati-hati.

Tapi sekarang, Dullahan tampaknya tidak mengamuk sama sekali. Dia telah bertarung melawan Kuina dalam keheningan total, kemungkinan besar karena fakta bahwa dia adalah Hantu sekarang tapi … apakah dia benar-benar mengamuk?

Tidak, ada yang salah. Dullahan adalah Hantu jadi mungkin Batu Jahat tidak bisa menyerap jiwanya, lagipula, Hantu adalah makhluk tanpa jiwa.

Jika saya ingat kembali di ruang bawah tanah pulau terapung, ahli nujum Jean berbicara tentang Hantu. Selama waktu itu, saya tahu sedikit tentang hal-hal yang berhubungan dengan jiwa.

Apa pun yang berhubungan dengan jiwa diklasifikasikan dalam ranah Dewa, dan cenderung mustahil bagi manusia untuk memanipulasinya. Jika seekor makhluk mati, jiwanya ditarik kembali oleh kehendak surgawi. Dalam istilah awam, itu naik ke surga.

Pada pandangan pertama, Sihir Hantu tampaknya memanipulasi jiwa, namun ternyata tidak. Masalahnya, yang dimanipulasi oleh dendam hebat yang timbul dari sisa-sisa sihir atau batu ajaib yang dikendalikan oleh sisa roh binatang sihir yang mati, tidak lebih dari mayat, oleh karena itu, Dullahan yang kita hadapi sekarang haruslah tanpa jiwa juga. Adapun mengapa batu ajaib bisa memanipulasi mayat, saya pikir itu pasti ada hubungannya dengan hal-hal seperti jiwa yang diciptakan oleh ahli nujum.

Untuk alasan itu, jiwa yang bisa dimakan oleh Batu Jahat tidak pernah ada di sana, jadi Dullahan seharusnya tidak mengamuk.

『Jadi … jika Fran dan Mare terpotong oleh pedang itu, bukankah itu akan menjadi bencana?』 – Aku

Senjata semacam itu bisa mengubah Valkyrie hanya dengan dia memegangnya, jika Fran atau Mare terpotong olehnya, auranya akan mengalir ke tubuh mereka. Jika itu terjadi, bukankah itu akan menelan jiwa mereka?

Meski begitu, selama aura batu Jahat tidak memasuki tubuh, jiwa tuan rumah tidak akan didominasi, kan?

Tidak, mungkin saya terlalu optimis.

(ShiShou …)

『Fran, apakah kamu memperhatikan sesuatu juga?』 – Aku

Di sekitar Kuina, aura jahat dirasakan. Penilaian tentang Kuina menunjukkan bahwa dia telah terinfeksi oleh aura jahat. Dan di bahunya, luka yang sangat kecil mulai bernoda hitam.

Saya memberi tahu Fran apa yang baru saya temukan, dan mengingatkannya untuk berhati-hati.

『Fran jangan biarkan Pedang Batu Jahat menyentuhmu, jika tidak, kamu mungkin akan terkikis dari dalam seperti Valkyrie!』

(Dipahami!)

Saya tidak tahu apakah Sihir Pemulihan atau Sihir Pemurnian dapat membersihkan aura jahat. Fran memberi tahu Mare apa yang aku berikan padanya dan mengingatkannya untuk berhati-hati, tetapi ketika aku sedang mempertimbangkan apakah akan memberi tahu Mare tentang Kuina telah dipengaruhi oleh aura jahat …

“Apa! Kuina telah … oleh pedang itu? NuOo! Saya datang sekarang, Kuina! 」- Mare

『Ah-, dia pergi. “- Saya

Yah, mau bagaimana lagi, kita hanya perlu membantu.

『Fran, seperti yang kamu lihat, kekuatan Mare sangat besar. Mari kita tinggalkan pelanggaran padanya dan pada gilirannya kami akan memberikan dukungan. “- Saya

Brilliant Lighting Rush akan dibutuhkan untuk pukulan terakhir melawan Dullahan’s the Evil Stone jadi saya ingin menghindari menggunakannya langsung dari kelelawar.

「Paham!」 – Fran

Mare telah memotong pertarungan antara Kuina dan Dullahan.

[Kuina! Saya datang untuk membantu!] – Mare

[Nona, berhati-hatilah terhadap pedang itu, setiap kali menusukku, aku bisa merasakan tubuhku terpengaruh oleh sesuatu. ] – Kuina

[Aku tahu, bertindaklah sebagai pendukung!] – Mare

[Ya!] – Kuina

Setelah mendengar kata-kata Mare, Kuina mundur dengan patuh. Ini bukan hanya hubungan tuan-pelayan antara seorang putri dan seorang penjaga, aku bisa dengan jelas merasakan kepercayaan Kuina pada Mare, Dia tidak ragu dengan kemampuan Mare untuk melindunginya.

「Ini Hantu, tidak bisa merasakan sakit. Sekarang, ilusi saya tidak dapat memengaruhinya. Ini berbeda dari berkelahi dengan seseorang. 」- Kuina

「Ya, Anda sangat tidak kompatibel dengan Dullahan. 」- Mare

「Bukankah aku sudah mengatakan itu sejak awal?」 – Kuina

「Nevermind itu, beri aku dukungan!」 – Mare

「Dipahami!」 – Kuina

Seperti yang Anda harapkan, koordinasi mereka sangat baik. Mare melepaskan apinya, sementara Kuina pindah ke titik buta Dullahan untuk menyerang. Serangan Mare tidak pernah menghalangi Kuina, dan juga, karena Kuina, keseimbangan Dullahan tidak aktif, tidak dapat menyerang Mare.

「Dorya!」 – Kuina

「——」 – Dullahan

Kuina menyelinap di belakang Dullahan yang terlalu sibuk dengan api Mare untuk memperhatikannya, lalu, secara tak terduga, dia berhasil meraih dan mengayunkan Dullahan hanya dengan satu tangan, tanpa susah payah.

Tubuh Dullahan naik di udara sesaat sebelum jatuh kembali, dan tanpa henti berdetak, Mare melepaskan ledakan api, meniupnya lagi.

Kuina dengan terampil menghindari tertangkap oleh ledakan dan mundur dari jangkauannya. Koordinasi yang sempurna.

Dullahan perlahan bangkit, tidak dapat menentukan apakah dia mendapat kerusakan. Meskipun dia jauh lebih lemah dari Valkyrie dalam hal pertempuran, daya tahannya masih tangguh dan dia menggunakan Pedang Batu Jahat. Akan lebih baik untuk bekerja sama dengan Mare dan sepertinya dia memiliki ide yang sama, dia sudah mulai menutupi dirinya dengan api pucat, sambil mengajar Kuina dan Fran.

「Kita harus keluar lagi, bisakah kamu menanganinya Fran?」 – Mare

「Un!」 – Fran

「Kuina, kamu memblokir perisainya!」 – Mare

「Dipahami!」 – Kuina

Semuanya bermain seperti terakhir kali, Mare menggunakan Pale Inferno, Fran menggunakan Kanna Kamui, dan saya menggunakan Broken Sky dari belakang. Saat saya sedang memikirkan taktiknya …

「Fran!」 – Mare

「En?」 – Fran

「Apakah saya tetap bisa menghancurkan orang ini? Anda membunuh Valkyrie terakhir kali, bukan? 」- Mare

Kalau dipikir-pikir, Mare juga meningkatkan EP-nya untuk menjadi lebih kuat. Sama seperti Manticore, Mare lebih tertarik pada EP daripada bahan (mengacu pada batu ajaib).

「Akankah orang yang melakukan serangan terakhir mendapatkan EP?」 – Mare

「Saya tidak tahu! Namun pemenangnya jelas akan mendapatkan banyak EP. 」- Fran

「Lalu … aku akan memberimu binatang ajaib dan makhluk jahat, bisakah kamu menyerahkan yang ini padaku?」 – Mare

“Apa? Anda orang yang serakah! Baik, saya akan memberi Anda, tidak ada gunanya berdebat tentang hal itu. 」- Fran

「Terima kasih. 」- Mare

「Jangan menyebutkannya, sebagai yang lebih tua, saya harus berperan. 」- Fran

Sepertinya mudah untuk menarik senarnya jika kamu menampilkan akting seperti senpai.

Ketika Fran dan Mare sedang berbicara, Kuina bisa menyingkirkan Dullahan dari perisainya. Dia menciptakan celah dengan sihir ilusi, meraih perisai, dan melemparkannya jauh,

“Itu dia! Hancurkan musuh! Pale Inferno! 」- Mare

「Haaa!」 – Fran

Mengikuti Mare’s Pale Inferno adalah Fran Kanna Kamui. Fran berusaha untuk melepaskan dan dengan demikian hanya sekitar setengah sekuat Kanna Kamui saya.

Tetap saja, karena Evil Stone yang kita lawan sebelumnya perlu banyak dikalahkan, nyatanya, serangan semacam ini akan berlebihan bagi musuh biasa. Dan meskipun kami sepakat untuk membiarkan Mare menghabisinya, aku masih berharap batu ajaib itu tidak menguap.

Pergi keluar adalah pilihan yang tepat. Pedang Batu Jahat, gigih sampai akhir, melepaskan penghalang untuk melindungi Dullahan tanpa perisai, tetapi bahkan kemudian, kombinasi Kanna Kamui dan Pale Inferno menghancurkan penghalang dan memukul Dullahan secara langsung, menghasilkan ledakan.

Sebelum ledakan dan kobaran api mereda, Fran langsung menuju Dullahan, mengangkatku ke atas bahunya.

『Teknik Pedang Dewa ・ Langit Rusak』

「——」 – Dullahan

Api Mare menelan tubuhku saat aku memotong baju besi Dullahans. Saya mengiris baju besi tebal dengan mudah, semudah memotong tahu, merobek Dullahan. Apakah ini kekuatan Teknik Pedang Lord?

Namun, setelah membunuh Dullahan, jaring laba-laba seperti retakan mulai muncul di pedangku. Teknik Lord Pedang tampaknya menyebabkan beban yang luar biasa di atasnya. Tapi aku bisa menyembuhkan secara instan bahkan ketika aku dilebur oleh api Mare, jadi kerusakan ini hanya sepotong kue. Namun, jika aku adalah pedang normal, aku akan berubah menjadi bubuk halus sebelum bahkan menabrak lawan dengan teknik itu.

Dampak dari waktu ini benar-benar tidak dapat dibandingkan dengan waktu ketika Fran menggunakan Broken Sky di Valkyrie. Serangan sebelumnya setidaknya setengah tahan lama seperti sekarang, tapi kekuatan menyerang kali ini hampir membuatku menjadi krisis yang menghancurkan, Mungkin itu karena fakta bahwa aku tidak terlalu mahir dalam Teknik Lord Sword. Tetap saja, aneh kalau hanya Fran yang bisa mengerahkan kekuatanku yang sebenarnya.

Perpecahan dan retakan yang mengerikan terdengar, dan celah di pedangku melebar. Meski begitu, aku merasakan perasaan menghancurkan batu ajaib Dullahan. Kekuatan sihir mengalir.

Suara mengerikan dari logam yang membelah dan retak bergema, dan retakan pada pedangku melebar menjadi celah, tetapi bahkan tetap saja, aku merasakan serpihan batu ajaib Dullahan sementara kekuatan sihir mengalir ke dalam diriku.

『Gotcha! Magic Stone! 』- Aku

Catatan TL:

[1] Hantu: Kata dalam bahasa Jepang adalah ‘死 霊’ – Shiryo , yang berarti jiwa orang mati .

[2] mengamuk: Dalam bahasa Jepang, itu adalah ‘暴走’ – ぼ う そ う , menjadi balistik atau di luar kendali.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •