I Was a Sword When I Reincarnated Chapter 301 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 301 Teror yang Dibuat oleh Ilusi
Editor: Sebas Tian, ​​Speedphoenix

“Baruooo!” Iblis itu melengking ketika menyerang kita tepat sebelum kita bisa mempersiapkan diri untuk serangan lain dari serangan Beetle Adamantite.
“Diam,” kata Fran.

Bug besar sekali lagi menabrak kami saat iblis menarik perhatian kami. Tapi kali ini, kami tidak ketahuan. Saya menggunakan kombinasi telekinesis dan penghalang untuk mencegah Fran dari mendapatkan pukulan langsung, tapi kami tetap menjadi gelombang kejut yang kuat. Aku merenungkan serangan itu dan cara kerjanya ketika aku menyembuhkan lengan kiri Fran, yang sekali lagi hancur.

Kami tidak dapat mendeteksinya sampai saat itu akan mengenai kami. Saya sangat meragukan bahwa kami akan dapat menghindari serangannya kecuali jika kami dapat fokus pada mereka.

“Maaf Fran, tapi aku akan membatalkan mantra Haste sebentar. ”
“Oke . ”
“Kamu mungkin harus mengelola sendiri untuk sedikit. ”
“Nn. Tidak masalah . Rush Petir Cemerlang! ”

Saya telah menggunakan tergesa-gesa, mantra ruang / waktu untuk mempercepat pikiran kita sehingga kita bisa lebih baik berurusan dengan monster, karena mereka memiliki statistik kelincahan yang tinggi. Meskipun kedengarannya bagus dan keren, mantranya memang memiliki kekurangan. Memperlambat persepsi kita tentang waktu mengubah suara di sekitar kita. Indera pendengaran kami bukan satu-satunya indra yang juga terdistorsi. Itu mengacaukan sebagian besar indera lain dan bahkan menumpulkan efek Deteksi Kehadiran.

Itu tidak melakukan apa pun selain menghalangi dalam kasus-kasus seperti yang sekarang, di mana kami membutuhkan keterampilan deteksi kami agar berfungsi penuh. Aku ingin kami terus memegang Brilliant Lightning Rush untuk saat ini. Skillnya lebih cocok untuk pertarungan yang lebih pendek daripada pertarungan yang lebih panjang, lebih panjang, tapi kami tidak punya banyak pilihan. Kami tidak akan bisa mengalahkan dua monster sebelum kami tanpa Tergesa-gesa jika kami tidak meningkatkan kelincahan kami.

Setan sekali lagi mulai menyerang kami meskipun ada perubahan aura Fran. Kucing itu mengangkat saya dalam upaya untuk memblokir pisau monster itu, tetapi itu tidak berhasil. Pedang beracun itu menyelinap menembusku dan mendaratkan pukulan tepat ke tubuh Fran.

Itu membuktikan dirinya layak peringkat dengan sesaat memberdayakan pisau dengan energi magis tambahan sehingga bisa menembus penghalang.

Luka yang diterimanya dari serangan itu sejujurnya bukan masalah besar. Masalah yang lebih besar adalah dia menjadi sasaran racunnya. Itu jelas menyebabkannya rasa sakit yang sangat besar, karena gerakannya segera tumpul sebagai tanggapan. Kumbang masuk untuk ronde ketiga, tetapi Fran sudah melihatnya melakukan serangan yang sama dua kali. Dia tidak akan membiarkan dirinya menerima serangan ketiga tanpa balas dendam.

Itu datang dari belakang dan mengarahkan tanduknya lurus ke jantungnya, tetapi dia bereaksi. Dia memutar tubuhnya cukup untuk menghindari pukulan fatal. Serangga itu masih mengangkat bahu kanannya dan merenggut seluruh lengannya, tetapi dia menanggung rasa sakit dan memasukkan tangan kirinya ke mata kanan makhluk itu.

Sebuah retakan keras bergema saat dia memasukkan semuanya ke sikunya ke dalam kantung mata kumbang dan membalas dengan mantra.

“Ledakan Petir!”
“Sialan, benda itu tangguh!”

Serangan langsung pada otaknya menyebabkan serangga memekik dan menggeliat. Tetapi, meskipun menderita beberapa luka bakar, Kumbang Adamantite hidup terus. Itu masih bergerak.

“GAGGGGGGIIIIIIIIIIIIIIIII!”
“Uwah …”

“Uwah …”
“Fran!”

Peretasan keras makhluk itu menyebabkan lengan Fran, yang masih di dalam tubuhnya, dicabut langsung dari soketnya. Potongan-potongan keras cangkangnya telah bertindak seperti gunting dan memotong anggota tubuhnya menjadi dua.

“Sembuh Lebih Besar! Penangkal! Greater Heal! ”

Saya melemparkan beberapa sihir penyembuhan pada Fran, yang kehilangan kedua tangannya, sambil tetap berdiri dengan telekinesis. Dia memfasilitasi proses dengan menggunakan regenerasi sesaat, jadi dia berhasil mengembalikan tubuhnya ke keadaan biasa. Tapi sayangnya, melakukan hal itu sangat merugikannya. Banyak dari mana yang telah terkuras, dan stamina fisiknya bersamanya.

Aku terus merenungkan semua yang baru saja terjadi ketika aku menyembuhkan Fran. Ada yang salah. Baik tuduhan Beetle Adamantite maupun bilah iblis itu tampaknya tidak … benar. Ada sesuatu yang tidak biasa terjadi.

Setan itu adalah seorang caster yang keterampilan seni pedangnya hanya level enam. Tidak masuk akal bagi Fran untuk tidak dapat bertahan melawan serangannya, bahkan jika dia harus berurusan dengan musuh lain pada saat yang sama. Mengingat itu, saya memutuskan untuk menilai iblis untuk kedua kalinya.

“Tunggu! Semuanya masuk akal sekarang! Benda sialan itu punya Ilusi Sihir! ”

Keterampilan tingkat empat kemungkinan jauh lebih efektif daripada yang saya berikan untuknya. Saya curiga ada kemungkinan besar itu mengacaukan lebih dari sekadar indera penglihatan kita.

Ini adalah pertama kalinya kami bertarung melawan musuh yang mampu mendistorsi indera kami, jadi aku akhirnya meremehkan betapa menakutkannya sihir itu. Yang mengatakan, saya mungkin harus menegaskan bahwa hipotesis saya benar sebelum melompat ke kesimpulan.

Saya muncul semua keterampilan deteksi saya dan mengamati gerakan iblis ketika bergerak untuk serangan lain dan mengkonfirmasi bahwa kecurigaan saya tepat. Setan telah menyembunyikan lengan aslinya dan menghasilkan set lain dengan sihir ilusi.

Aspek yang paling menakutkan adalah bahwa lengan asli iblis itu tidak dapat dideteksi melalui cara standar. Aku bahkan tidak bisa merasakan kehadiran mereka. Dan untuk memperburuk keadaan, lengan palsu bisa menghasilkan suara. Aku bisa mendengar mereka mengukir di udara ketika iblis bergerak untuk menyerang. Fran benar-benar tertipu. Namun, saya tidak. Saya segera menggunakan telekinesis untuk mengarahkan diri saya dan memblokir serangan iblis.

Aspek yang paling menakutkan adalah bahwa lengan asli iblis itu tidak dapat dideteksi melalui cara standar. Aku bahkan tidak bisa merasakan kehadiran mereka. Dan untuk memperburuk keadaan, lengan palsu bisa menghasilkan suara. Aku bisa mendengar mereka mengukir di udara ketika iblis bergerak untuk menyerang. Fran benar-benar tertipu. Namun, saya tidak. Saya segera menggunakan telekinesis untuk mengarahkan diri saya dan memblokir serangan iblis.

“Tuan?” Tanya Fran, ingin tahu mengapa tiba-tiba aku mulai menyentak.
“Aku akan fokus pada pertahanan, kamu fokus pada pelanggaran!”
“Nn!”

Kami menjalankan rencana. Fran melancarkan serangan serangan sementara aku menangkis apa pun yang dilontarkan iblis itu padanya.

Seperti yang diperlihatkan di Schwartzkatze, saya tidak cocok untuk Fran atau Urushi dalam hal intuisi. Naluri saya tidak setajam mereka. Tapi aku bisa menebusnya dengan kemampuanku untuk melihat melalui ilusi seperti yang baru saja kita hadapi. Hal-hal yang menyimpangkan panca indera hampir tidak efektif pada saya seperti pada rekan-rekan saya, karena indra saya merupakan konstruksi anorganik sejak awal. Saya tidak memiliki mata untuk melihat, saya hampir tidak memiliki rasa sentuhan, dan bahkan saya tidak tahu persis mengapa itu bahkan mungkin bagi saya untuk mendengar. Dan itu semua indera yang saya miliki. Saya tidak punya selera. Saya tidak memiliki indra penciuman. Saya hanya bisa melihat, merasakan, dan mendengar.

“Giiiiiiiiiii” Iblis itu melengking ketika pergi untuk pukulan lain.
“Usaha yang bagus, tapi aku bisa melihat menembusmu!”

Mantra iblis itu sangat efektif tidak hanya menciptakan ilusi, tetapi juga menyembunyikan. Dan itulah tepatnya trik di balik kumbang yang muncul entah dari mana.

Mengetahui triknya adalah setengah pertempuran. Memahami hal itu memungkinkan saya untuk mengembangkan mekanisme yang dapat saya atasi. Tubuh kumbang terselubung ilusi. Tapi itu tidak berarti itu tidak ada di sana. Udara di sekitarnya masih akan bergeser saat berlari. Aku bisa mendeteksinya, bahkan jika Fran tetap tidak bijaksana.

Saya meluncurkan mantra ke arah kumbang saat itu mulai bergerak. Itu memiliki resistensi sihir, jadi saya tidak repot-repot dengan ofensif.

“Belok Shield!”

Saya meluncurkan mantra ke arah kumbang saat itu mulai bergerak. Itu memiliki resistensi sihir, jadi saya tidak repot-repot dengan ofensif.

“Belok Shield!”

Aku malah menggunakan mantra yang dimaksudkan untuk mengubah jalur proyektil musuh.

Beetle Adamantite sangat besar. Tapi, dengan menanamkan mantra dengan mana sebanyak mungkin dan kemudian menggabungkannya dengan telekinesis, aku bisa mengarahkannya cukup untuk mengubah tujuannya.

Tentu saja, saya tidak berharap serangan kumbang untuk langsung mengakhiri iblis. Tujuan saya bukan untuk itu terjadi. Yang saya inginkan hanyalah sebuah pembukaan, dan itulah yang kami dapatkan.

Dan Fran, sebagai Fran, bukan tipe orang yang mengabaikan celah.

“Haaah!”

Setan melompat mundur dengan panik untuk menghindari serbuan kumbang. Fran mengejarnya dan memberikan pukulan berat dengan pedangnya, membelah tubuhnya menjadi dua.

“Sudah berakhir!” Teriak Fran. Dia kemudian memutar saya dan menggunakan saya untuk menghancurkan inti iblis dalam sekejap. Pertempuran telah berubah menjadi pertarungan pedang sederhana, yang di dalamnya ia memiliki keuntungan luar biasa.

Kumbang itu segera menilai bahwa situasinya telah berubah menjadi mengerikan, sehingga ia memberi kami kecepatan lebih dari yang diperlihatkan hingga saat ini. Tampaknya itu telah mengaktifkan semacam kartu truf dan bermaksud untuk menusuk kita di samping sisa-sisa iblis. Saya harus memuji kumbang itu. Seruan penilaiannya tidak terlalu buruk meskipun itu adalah serangga literal.

Tetapi hilangnya dukungannya berarti bahwa itu bukan lagi ancaman. Saya menghancurkan bug yang masuk dengan melakukan teleportasi di atasnya dan menusuknya dengan ketapel telekinetik.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •