I Was a Sword When I Reincarnated Chapter 300 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 300 A Preemptive Strike yang Sukses (?)
Editor: Sebas Tian, ​​Joker

Kami dengan tenang mengamati lima monster peringkat C yang berkumpul di sekitar kami dan berusaha mencari celah. Mereka mengepung kami, jadi kami harus tetap waspada. Ada kemungkinan gerombolan, pasukan yang terus maju, akan bubar jika kami duduk terlalu lama, dan akan jauh lebih sulit untuk memusnahkan mereka jika mereka tidak berkumpul di satu tempat.

Dan jika kami gagal dalam pemusnahan kami, banyak penduduk desa, kucing hitam atau yang lainnya, akan diserang. Mereka tidak akan bisa mengungsi ke Greengoat.

Membiarkan pertahanan kita turun dan menyelam akan menjadi tindakan bunuh diri. Kami tidak akan bisa mengalahkan lima musuh sebelum kami kecuali kami tetap tenang. Maka, dengan pikiranku yang kembali tenang, aku segera menyusun rencana dan memberi tahu Fran tentang isinya.

“Urushi. Bisakah kau menahan Crimson Wolf? ”
“Guk guk!”

Kin kepada Dewa Serigala, salah satu gelar Urushi, memberinya kemampuan untuk mengintimidasi serigala lain. Dengan demikian, sepertinya dia akan memiliki cakar di Crimson Wolf, bahkan jika keduanya memiliki peringkat yang sama.

“Fran, fokuslah pada iblis. Dia akan menjadi yang paling merepotkan dari kelompok itu. Jangan menahan diri jika Anda pikir itu akan membuat Anda dalam masalah. Jangan ragu untuk menggunakan Brilliant Lightning Rush atas kebijakan Anda. ”
“Nn!”

Saya benar-benar tidak ingin berurusan dengan tipu daya apa pun, dan sihirnya memungkinkannya mendukung sekutunya juga. Ya, pasti membawa benda itu secepatnya.

Fran mengeluarkan Phantom Pyroxene Blade dari inventarisnya dan melengkapinya. Sementara mereka berdua menahan lawan mereka masing-masing, aku akan mengalahkan yang terakhir tiga.

Para monster membuat kami tetap terkepung dan menatap untuk mengantisipasi tindakan kami. Tindakan Fran, menggambar senjata baru, telah menyebabkan mereka meningkatkan pertahanan mereka lebih jauh. Justru kehati-hatian mereka yang berlebihan memungkinkan saya untuk mengumpulkan kekuatan magis yang cukup untuk tindakan selanjutnya.

“Ayo pergi!”

“Nn!”
“Kanna Kamui!”

Ada sedikit keterlambatan sebelum mantra diaktifkan, di mana aura magis memancar dari tubuhku secara drastis menambah dirinya sendiri. Para monster bereaksi terhadapnya dan segera melancarkan serangan.

Tapi mereka sudah terlambat.

Sebuah petir putih raksasa yang bahkan lebih besar daripada Graphite Hydra, yang terbesar dari lima, turun dari langit dan menelan seluruh ular hitam legam. Kemampuannya untuk beregenerasi akan jauh terlalu menjengkelkan jika dibiarkan sendiri, jadi aku membantingnya dengan kerusakan yang bisa meledak. Cahaya Kanna Kamui segera memudar. Dan dengan itu pergi mayat ular berkepala banyak itu. Serangan itu bahkan membakar konsep monster menjadi debu. Tidak ada tulang atau skala yang tersisa. Yang tersisa hanyalah kawah besar yang terletak tepat di tempat beberapa saat yang lalu.

Gempa susulan, semburan angin kencang, menyerang empat monster yang tersisa. Pasukan itu begitu hebat sehingga mengancam untuk menjatuhkan masing-masing dari empat binatang buas dari kaki mereka dan menyapu mereka jika mereka tidak berhati-hati untuk menjaga diri mereka tetap kuat ditanam di tanah di bawah. Konon, keempatnya sudah benar-benar kaku. Melihat kematian sekutu mereka secara instan telah membekukan mereka.

Respons mereka, atau lebih tepatnya, ketiadaannya, membuktikan bahwa mereka masih belum terbiasa berperang dan kerumitannya. Membeku di tengah pertempuran adalah kesalahan besar, salah satu yang terbukti fatal bagi Steel Titan Bear yang berada di sisi Hydra.

“Kamu milikku!”
“Roarrrrrrrrrrrr !?”
Aku berteleportasi di belakang ursine logam dan mengebor punggungnya dengan ketapel telekinetik. Ketidakmampuannya bereaksi membuat saya mendapat pukulan kritis; Saya menghancurkan intinya dengan satu pukulan.

Jika tidak terkejut, beruang itu mungkin akan mampu mendeteksi serangan dan, paling tidak, bergerak untuk melindungi tanda vitalnya. Tapi seperti sekarang, beruang itu tidak memiliki kapasitas untuk memahami bahkan sampai aku, sebuah pedang, dapat bergerak sendiri dan memetiknya dari semua yang dimilikinya.

Satu-satunya dari empat monster yang tersisa untuk bereaksi, iblis, tidak dapat mengubah nasib beruang. Fran sudah terlibat dalam pertempuran dan menguncinya.

Tetap saja, pertahanan berat beruang itu mengesankan. Niat saya adalah untuk menusuknya terus menerus, tetapi saya hanya bisa mencapai intinya, sekali lagi menunjukkan bahwa itu bukan goreng kecil.

Dan tentu saja, trik yang sama tidak akan berhasil untuk kedua kalinya. Ketiga monster yang tersisa sudah tahu bahwa aku bisa bergerak sendiri. Pemandangan saya yang membunuh salah satu sekutu mereka praktis telah membakar pikiran mereka. Mereka tidak akan membiarkan penjagaan mereka turun lagi.

Dan tentu saja, trik yang sama tidak akan berhasil untuk kedua kalinya. Ketiga monster yang tersisa sudah tahu bahwa aku bisa bergerak sendiri. Pemandangan saya yang membunuh salah satu sekutu mereka praktis telah membakar pikiran mereka. Mereka tidak akan membiarkan penjagaan mereka turun lagi.

Aku mencoba untuk memberi monster kejutan lain dengan mendorong jenazah beruang ke dalam inventaris sihirku, tetapi yang membuatku cemas, mereka tidak membeku kali ini. Namun, saya tidak terlalu keberatan. Saya telah melakukan cukup banyak untuk memperbaiki situasi kami. Dua dari lima musuh kita sudah mati. Merasa lega atas keberhasilan saya, saya kembali ke sisi Fran.

“Baiklah, tinggal tiga yang tersisa. Mari kita lakukan!”
“Oke . ”
“Pakan!”

Urushi memprovokasi serigala merah dengan serangan sebelum menyeretnya ke suatu tempat yang agak jauh sehingga mereka bisa terlibat dalam duel. Taring merah tua tampaknya telah memberi perhatian ekstra pada Urushi, yang diberikan karena keduanya adalah jenis monster yang sama, jadi itu menerima tantangannya segera.

“Dan sekarang yang perlu kita khawatirkan adalah iblis dan serangga itu. ”
“Nn!”

Fran menangkapku dan bersiap untuk bertarung. Dia memastikan agar ujung pedangku mengarah ke iblis untuk memotong mantra menjengkelkannya secepat mungkin. Sayangnya, humanoid berkulit hitam sudah mundur jarak yang cukup jauh dan mulai melemparkan mantra pada kami untuk menjaga kami tetap terkendali.

Pelanggaran kami telah membuat makhluk itu waspada, yang sangat disayangkan. Saya ingin itu semakin dekat sehingga kami bisa menyelesaikannya dengan satu serangan bertenaga tinggi.

Kami akan dapat dengan cepat menghilangkan iblis jika kami memiliki Urushi di pihak kami, tetapi dia terjebak dalam kebuntuan dengan serigala lainnya.

Urushi lebih kuat dari sudut pandang sihir, tetapi taring merah tua mengungguli dia ketika datang ke kehebatan fisik. Secara keseluruhan, keduanya kira-kira sama. Anjing hitam itu bersembunyi di balik bayang-bayang dan meluncurkan sihir kegelapan dari kejauhan, sementara yang merah mengabaikan konsep pertahanan dan malah fokus untuk bergegas masuk untuk memberikan satu pukulan kritis dengan kobaran api.

Sepertinya duel mereka akan berlanjut untuk beberapa waktu; kami sendirian.

Baik Kumbang Adamantit dan iblis sangat cepat, dan mobilitas mereka semakin ditekankan oleh kemampuan mereka untuk mengudara. Lebih buruk lagi, mereka bekerja bersama. Ketika kami memilih untuk menyerang satu, yang lain akan menyerang dan memaksa kami meninggalkan rekannya.

Serangan-serangan The Adamantite Beetle akhirnya menjadi sakit di pantat untuk berurusan dengan meskipun tidak memiliki statistik ofensif terbaik. Itu bisa menggunakan mana sebagai pendorong dengan menembakkannya keluar dari belakang, yang pada gilirannya memungkinkannya untuk mendapatkan jumlah propulsi eksplosif.

Serangan-serangan The Adamantite Beetle akhirnya menjadi sakit di pantat untuk berurusan dengan meskipun tidak memiliki statistik ofensif terbaik. Itu bisa menggunakan mana sebagai pendorong dengan menembakkannya keluar dari belakang, yang pada gilirannya memungkinkannya untuk mendapatkan jumlah propulsi eksplosif.

Kami bahkan tidak bisa menghindarinya hanya dengan mengawasinya. Kami harus hati-hati mengamati aliran mana dan meletakkan segala sesuatu untuk menghindari serangan yang masuk saat ia mulai bersiap untuk menyerang.

Dan tentu saja, iblis itu tidak mengizinkan kami untuk memusatkan perhatian pada kumbang sebanyak yang saya inginkan.

Itu datang pada kami dengan pisau saat kami berpaling darinya, yang terbuat dari racun racun. Itu menggunakan elemen yang sama untuk menembakkan mantra saat menutup celah. Menonton perkelahian Urushi telah memungkinkan iblis untuk menyimpulkan bahwa Fran tidak memiliki pertahanan terbaik melawan serangan berbasis racun. Serangan itu tidak terlalu cepat, jadi Fran menghindarinya dan menghindari kerusakan.

Atau setidaknya itulah yang seharusnya terjadi.

“Guah!”
“Fran!”

Serangga raksasa itu menyerang Fran saat dia melirik iblis itu. Dia menyadari saat makhluk itu mulai berakselerasi, dan menyiapkan pertahanannya, tetapi mereka mudah patah.

Ternyata kumbang itu mampu tidak hanya menggunakan sihirnya sebagai propelan, tetapi juga mengembunnya di tanduknya untuk meningkatkan kerusakannya. Kekuatan pukulannya mampu menembus menembus penghalang yang dia lemparkan.

Kedua lengan kanan dan kaki kanannya akhirnya membungkuk dengan cara yang salah. Kepalanya juga berdarah cukup banyak. Tapi itu bahkan bukan yang terburuk. Seluruh sisi kanan ususnya telah direnggut oleh tanduk kumbang.

Saya segera membuang Heal yang Lebih Besar, tetapi mantranya tidak cukup kuat untuk menutup luka.

“Fran! Gunakan Regenerasi Instan! Sekarang juga!”

Satu-satunya respons yang saya dapatkan darinya adalah batuk.

“Bisakah kamu mendengarku, Fran !? Anda harus menggunakan Regenerasi Instan !! ”

Teriakan kedua saya terdengar padanya, saat dia mengangguk sambil meringis, wajahnya berubah kesakitan. Lukanya kemudian dengan cepat mulai menutup. Untungnya, dia berhasil tepat waktu.

“Bisakah kamu mendengarku, Fran !? Anda harus menggunakan Regenerasi Instan !! ”

Teriakan kedua saya terdengar padanya, saat dia mengangguk sambil meringis, wajahnya berubah kesakitan. Lukanya kemudian dengan cepat mulai menutup. Untungnya, dia berhasil tepat waktu.

Satu-satunya masalah adalah Fran adalah seorang humanoid. Tidak seperti pedang atau lendir, tubuhnya tidak terdiri dari serangkaian fitur sederhana, mudah didefinisikan. Untuk itu, keterampilan akhirnya menjadi tidak efisien sejauh biaya berjalan. Itu akhirnya menghabiskan sebagian besar dari mana.

“Apakah kamu baik-baik saja?” Tanyaku padanya ketika aku memasang penghalang.
“Nn …” Dia berhasil memeras balasan di antara napas yang acak-acakan.
“Apa yang terjadi?”
“Datang entah dari mana. ”

Saya mengangguk kepala metaforis saya setuju. Dia dan saya telah melihat hal yang sama. Serangan yang diluncurkan kumbang itu tidak terasa seperti sesuatu yang membuat kami lengah karena itu berasal dari titik buta. Rasanya lebih seperti serangan yang baru saja tiba-tiba muncul dari udara yang tipis.

Untuk sesaat, saya curiga kumbang itu telah berteleportasi, tetapi tidak memiliki keterampilan untuk membiarkannya melakukannya. Saya yakin akan hal itu. Itu memang memiliki keterampilan Spionase, tetapi levelnya terlalu rendah untuk menjadi relevan.

“Yah, itu monster tingkat tinggi untukmu. Hal terkutuk punya beberapa trik di lengan bajunya. ”
“Tapi akan menang. ”
“Anda betcha . ”

Meskipun dia berada di ambang kematian hanya beberapa saat sebelumnya, roh Fran masih belum berkurang. Dia masih siap untuk masuk dan memberikan semua yang dia miliki. Tapi itu hanya yang diharapkan. Ketahanan Fran selalu menjadi sifatnya yang paling menonjol.

“Baiklah, ayo jaga diri kita terus dan lakukan ini!”
“Nn!”

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •