I Was a Sword When I Reincarnated Chapter 298 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 298 Awal Pertempuran
Editor: Sebas Tian

Kami bersiap untuk meluncurkan serangan pre-emptive kami saat kami menyaksikan pasukan monster di bawah kami.

“Baiklah, aku siap. Bagaimana denganmu, Fran? ”
“Juga siap. ”
“Pakan!”

Tidak banyak yang menahan kami sekarang karena kami bertiga sudah mempersiapkan diri, jadi kami memberi Fran sinyal.

“Bangun!”

Kami bertiga mulai menghujani tentara saat Fran terbangun. Pertempuran itu pasti berlangsung lama, jadi kami tidak bertindak sejauh mengaktifkan Brilliant Lightning Rush. Kerugian bunuh diri membuatnya sulit untuk digunakan mengingat keadaan.

“Ekato Kernauros!”
“Waktunya pertunjukkan! Kanna Kamui! ”
“Aroooo!”

Petir Fran, yang menghujani daerah yang luas, menyebabkan kehancuran yang merajalela. Para monster yang menjadi sasaran serangan melolong kesakitan saat tubuh mereka terkoyak oleh pencahayaan magis. Demikian juga, Kanna Kamui saya, yang telah mendarat tepat di tengah-tengah barisan depan, menelan lebih dari seratus monster, mengakhiri mereka sebelum mereka bahkan dapat membuat suara. Urushi, satu-satunya dari kita yang tidak menggunakan sihir pencahayaan, telah pergi dengan pendekatan yang lebih tidak langsung. Dia telah mengeluarkan kabut beracun ke lingkungan kita, yang menyebabkan monster yang menghirupnya mengamuk karena mereka mengalami rasa sakit yang hebat.

“Gyaaaoooo!”

Para monster mulai melolong dan menjerit dalam kebingungan ketika mereka berusaha mencari tahu dari mana serangan tiba-tiba itu berasal. Kebingungan dengan cepat menyebar melalui jajaran mereka. Operasi Pre-emptive Strike berhasil.

“Terus dengan rencananya!”
“Nn!”

Urushi mulai berlari berputar-putar di atas pasukan ketika aku menarik batu dan pohon keluar dari persediaanku dan menjatuhkannya pada monster di bawah. Demikian juga, Fran juga menindaklanjuti dengan menembakkan panah ajaib yang menyala-nyala.

Kami dulu memiliki semua racun di rawa-rawa, tetapi kami menggunakan sebagian besar untuk membuat makanan lezat ketika kami berada di Barbra. Bahkan bagian terakhir yang tersisa telah dikonversi menjadi air dengan sifat restoratif.

Sebagian besar batu-batu raksasa yang kami peroleh ketika pulau-pulau terapung hancur sudah lenyap. Saya telah membuang semuanya kecuali lima dari mereka ke dalam perut seorang midgard wyrm. Mereka tidak akan dapat menyebabkan kehancuran yang terlalu luas karena jumlahnya sedikit, tetapi itu tidak berarti saya akan berhemat untuk menjatuhkan mereka. Tentu, mereka tidak akan benar-benar membunuh terlalu banyak, tetapi saya yakin itu mungkin akan membingungkan mereka atau membuat mereka takut. Maksudku, lihat seberapa besar mereka. Selain itu, tujuan kami selalu hanya untuk menghentikan mereka, dan mereka akan membuat beberapa kendala yang cukup bagus.

Taktik itu akhirnya menjadi sangat efektif. Beberapa monster akhirnya jadi bingung sehingga mereka panik dan mulai berlarian seperti ayam tanpa kepala, berteriak sepanjang jalan.

“Selanjutnya, kita hancurkan barisan depan!”
“Nn!”
“Ruff!”

“Ruff!”

Kami mendarat tepat di depan pasukan dan memutar darah kami sampai sebelas.

“Gya, gyagya !?
“Gii!”

Tekanan besar yang dipancarkan Fran menyebabkan keresahan menyebar melalui barisan mereka. Barisan depan, satu-satunya bagian dari pasukan yang menatapnya, mundur selangkah dalam ketakutan, hanya untuk didorong kembali ke arahnya oleh orang-orang miskin yang tidak tahu apa-apa yang berdiri di belakang.

Sebagian besar monster yang menghuni barisan depan lemah. Mereka secara kasar masuk ke dalam empat kategori: makhluk jahat, binatang buas, skalies, dan mayat hidup. Makhluk-makhluk jahat, yaitu, orc dan goblin, hampir tidak dilengkapi dengan baik seperti yang telah menyerang Schwartzekatze hanya beberapa hari sebelumnya. Penampilan mereka jauh lebih khas dari norma spesies mereka. Mereka cukup terbatas hanya pada kain dan tongkat kayu. Tunggu, apa semua monster yang lemah ada di depan sehingga mereka bisa bertindak sebagai pelindung daging atau apalah? Saya sangat berharap tidak. Itu akan berarti bahwa dalang memiliki kepala yang baik di pundaknya, dan saya yakin tidak mau harus berurusan dengan taktik gila.

“Haaah!” Fran langsung masuk ke barisan mereka dan mulai menebas setiap goblin dan serigala yang dia dekati.

Tindakannya tepat dan efisien. Dia langsung menilai kekuatan musuh di sekitarnya sebelum melepas yang lebih lemah dengan mengambil inti mereka dan menghancurkan kepala yang lebih kuat. Sejujurnya, kami sebenarnya tidak perlu mengejar inti monster apa pun, tetapi tidak perlu, dan karena Fran hanya mengejar mereka jika mereka tidak akan mengurangi efisiensinya, aku tidak punya ragu dengan metodenya. Ini tidak seperti monster-monster ini yang sangat langka atau apa pun. Ya, ini akan berhasil. Jika kita menumpuk cukup banyak mayat bersama-sama, kita mungkin bisa membuat tumpukan yang cukup besar untuk memperlambat sisa pasukan dengan membuatnya mengambil jalan memutar atau sesuatu.

“Ambil ini! Blast Flame! Bahaya Gale! Guntur Web! Blast Flame! Bahaya Gale! ”

Dengan strategi dalam pikiran, saya memusatkan perhatian pada penciptaan mayat sebanyak mungkin. Semua mantra yang aku luncurkan memiliki tipe yang sama. Mereka memiliki efek luas, tetapi mereka lemah. Aku meningkatkan kekuatan mereka sedikit dengan menempatkan lebih banyak mana ke setiap pemain, tapi tidak ada yang bisa kulakukan tentang sifat mantra. Setiap pemain cukup kuat untuk membunuh goblin, meninggalkan orc setengah mati, dan lepas landas sekitar seperlima dari kesehatan maksimum seorang ogre.

Semua monster yang kami gunakan mantra lemah, tetapi mereka harus diberantas. Mereka yakin akan menyerang setiap penduduk desa yang mengungsi yang kebetulan mereka temui jika kita membiarkan mereka maju atau berpencar. Membongkar gerombolan secara keseluruhan jauh lebih penting daripada menghilangkan anggota terkuatnya.

Semua monster yang kami gunakan mantra lemah, tetapi mereka harus diberantas. Mereka yakin akan menyerang setiap penduduk desa yang mengungsi yang kebetulan mereka temui jika kita membiarkan mereka maju atau berpencar. Membongkar gerombolan secara keseluruhan jauh lebih penting daripada menghilangkan anggota terkuatnya.

Tentu saja, tidak semua monster rentan terhadap kerusakan magis. Tapi mereka yang menentang seranganku hancur berkeping-keping saat mereka mendekati Fran atau Urushi.

Peran utama Urushi adalah berfungsi seperti sesuatu di sepanjang jalan pintas. Dia menutupi bintik-bintik buta Fran dan menyerang semua yang mengejarnya dengan kabut berbisa. Mau tak mau aku terkesan oleh keracunan mantra. Racunnya cukup manjur untuk melumpuhkan goblin secara permanen, jika tidak langsung membunuhnya saat terpapar. Satu-satunya masalah adalah itu agak terlalu kuat. Kita tidak bisa menggunakannya di dekat sekutu atau jika kita di kota.

Itu sangat kuat, bahkan, bahkan mampu merusak Fran jika dia menghirupnya. Untungnya, serigala itu cukup bijaksana untuk tidak menembakkannya ke arahnya, dan aku melindunginya dengan meniup semua yang melayang dengan sihirku. Tentu saja, itu masih sedikit berisiko, tetapi kami tidak memiliki kebebasan untuk benar-benar peduli. Kami harus memusnahkan monster sebanyak yang kami bisa secepat mungkin.

“Haaaaah!”
“Guntur Web!”
“Gila!”

Maka, pertempuran berlanjut. Kami dikelilingi di semua sisi, tapi kami tetap membunuh musuh kami. Metode kami efektif. Tentara telah berhenti. Itu berhenti maju untuk fokus pada memindahkan kita keluar dari jalannya. Mereka hanya pernah bergerak melewati kita untuk mengelilingi kita dengan lebih baik. Terima kasih Dewa .

Satu-satunya masalah adalah bahwa mantra casting tanpa henti telah mengambil cukup banyak pada MPku. Kami harus segera beralih ke gaya pertempuran yang berbeda.

Tentu saja, saya telah menggunakan Sihir Absorpsi secara bebas. Aku merenggut semua yang aku bisa dari musuh kami setiap kali pedangku menyerang mereka. Tapi itu masih belum cukup. Konsumsi saya jauh melebihi asupan saya.

“Aku akan berhenti casting sebentar dan fokus pada dukungan saja. ”
“Nn. ”

“Nn. ”

Aku terus mengeringkan semua yang dia potong dari sihirnya setiap kali dia mengayunkanku. Akan butuh sedikit waktu bagiku untuk memulihkan semua MPku mengingat sifat lemah dari monster yang saat ini kita terkunci dalam pertempuran, tetapi akhirnya akan pulih. Dan itulah yang penting. Kehilangan waktu adalah sesuatu yang tidak bisa dihindari.

Kami harus menjadi yang terbaik jika kami ingin dapat menurunkan anggota tentara yang lebih kuat.

Para monster mulai mendekat dengan lebih kuat ketika mereka menyadari bahwa mereka tidak lagi akan dilempari mantra saat mereka masuk. Namun demikian, Fran tetap tidak terluka. Orang lemah di depannya tidak bisa menyebabkan kerusakan padanya.

“Kamu memegang dengan baik-baik saja?” Tetap saja, aku khawatir. Catkin itu tidak terluka, dan aku telah memulihkan staminanya dengan sihirku sepanjang pertempuran, jadi aku tahu bahwa dia tidak merasakan beban fisik yang nyata. Tetapi hal yang sama tidak dapat dikatakan untuk pikirannya. Dia pasti akan merasa lelah pada akhirnya, dan benar-benar tidak ada yang bisa kulakukan untuk segala jenis kelelahan mental.

“Nn. Baik . ”

Namun jawabannya, menunjukkan bahwa kekhawatiran saya tidak perlu. Saya tahu bahwa dia tidak hanya memasang front, bahwa dia sebenarnya baik-baik saja. Sejauh yang dia ketahui, mengalahkan musuh yang muncul di depannya semudah berjalan-jalan di taman. Wow . Dia benar-benar telah tumbuh. Hal ini agaknya menguras habis dari punggungnya ketika kami membantu Jean menyerbu satu penjara bawah tanah itu.

Tentu saja, jalan-jalan di taman masih semacam latihan, dan Fran memang sedikit lelah. Napasnya sudah mulai compang-camping, tapi pada dasarnya itu saja.

“Kita masih punya banyak pertempuran untuk kita, jadi jangan terlalu memaksakan dirimu dulu. ”
“Nn!”

***

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •