I Was a Sword When I Reincarnated Chapter 296 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 296 Putuskan dan Persiapan
Editor: Sebas Tian, ​​Joker (Catatan Editor Saja)

Fran dan aku mendiskusikan tindakan kami saat kami kembali ke Urushi dan melesat pergi dari Greengoat.

Baik tentara maupun para petualang tidak dapat bertindak, setidaknya tidak segera. Tapi kami tidak bisa hanya duduk dan menonton sampai akhirnya ada sekutu di belakang kami. Penduduk Schwartzekatze memiliki kecenderungan untuk cukup mahir dalam seni melarikan diri, tetapi tidak ada cara mereka bisa berlari lebih cepat dari pasukan monster yang sebenarnya. Penduduk desa pasti akan ditelan oleh gerombolan yang masih berbaris jika dibiarkan sendiri.

Sesuatu harus dilakukan.

Kita mungkin bisa mengeluarkan yang lebih muda jika kita menempelkannya di kereta dan membuatnya bergerak cepat. Tapi semua itu benar-benar berarti menjatuhkan hukuman mati kepada sisa Schwartzekatze, dan itulah pilihan yang tidak ingin dilakukan Fran. Saya tahu kucing hitam muda itu cukup baik untuk memahami bahwa Schwartzekatze secara efektif merupakan perwujudan salah satu dari banyak aspirasinya, sebuah mimpi harfiah menjadi kenyataan. Sama sekali tidak ada kemungkinan dia meninggalkannya. Tidak masalah jika desa itu sendiri terbakar. Semuanya dapat dibangun kembali dan dipulihkan selama penduduk desa diselamatkan.

“Hal-hal terlihat agak sulit kali ini … Aku tidak benar-benar yakin kita akan dapat melakukan terlalu banyak. “Aku bergumam pada diriku sendiri secara telepati saat aku memikirkan pikiran-pikiranku. Aku benar-benar tidak ingin mengecewakan Fran. Tapi mari kita menjadi nyata di sini …
“Menguasai? Ada yang salah? ”Si gadis girang mengangkat telinganya saat dia mendengar suara saya.
“Dengarkan baik-baik, Fran. Satu-satunya cara warga Schwartzekatze akan berhasil dalam keadaan utuh adalah jika kita bertarung. Semuanya sendirian. Tidak ada bala bantuan yang berdiri di belakang kami. Ini semua kamu, aku, dan Urushi. ”
“Nn. ”
“Kau mengerti seberapa besar bahaya yang harus kita hadapi, kan?”
“Nn. Aku tahu . “Fran mengangguk. Ekspresinya serius dan tekadnya jelas seperti siang hari.

“Aku tahu apa yang akan kamu katakan, tapi aku hanya akan melanjutkan dan mengatakan ini padamu. Saya tidak berpikir kamu harus bertarung. Anda harus keluar dari sini, cepat. Bahkan, aku bahkan lebih jauh mengatakan bahwa kita harus meninggalkan Negara Beastkin. ”
“Maaf, Tuan. Akan bertarung. Tidak akan berubah pikiran. ”Jawaban Fran instan. Dia bahkan tidak berhenti untuk mempertimbangkan saran saya. Jelas bahwa dia mengarahkan pandangannya pada suatu tujuan, dan dia tidak akan berhenti sampai dia mencapainya, bahkan jika itu berarti berjuang sampai nafas terakhirnya.

“Tidak peduli apa?”
“Nn!”

Ya, saya pikir banyak. Dia bukan tipe orang yang meninggalkan sukunya. Maksudku, tidak ada salahnya mencoba, tapi sial. Dia begitu berkomitmen pada hal ini sehingga saya mulai khawatir bahwa saya akan kehilangan dia.

“Baik-baik saja maka . Maaf, mencoba menghentikan Anda. Jangan khawatir tentang itu, hanya aku yang menjadi tua konyolku. “Maksudku, siapa aku untuk mempertanyakan sejauh mana tekad Fran …?
“Tidak masalah . Tuan tidak konyol. Pedang yang luar biasa. ”
“Terima kasih. “Benar. Benar … Bagaimana saya bisa lupa? Aku pedang Fran. Tugas saya adalah membelah musuh-musuhnya dan mendukungnya dalam semua tujuannya, bukan membuat keputusan untuknya. “Kekeliruanku di sana, punya kentut otak. Saya baik-baik saja sekarang. ”
“Terima kasih, Tuan. Aku tahu . Memikirkan keselamatan saya. Tetapi tidak akan fokus pada keamanan. Akan menghemat catkin hitam lainnya. Dan akan membutuhkan kekuatanmu. ”
“Oke . Anda memiliki pisau saya. ”
“Nn!”
“Tapi itu mengatakan … Aku sangat ragu bahwa kita akan bisa mengambil semua monster itu sendirian. ”
“Nn. Aku tahu . ”

Kita mungkin bisa menanganinya jika itu hanya gerombolan besar dari para goblin, tapi hidup, menjadi pelacur itu, melemparkan kita untuk satu putaran. Aku tahu pasti ada banyak monster besar yang berbaur dengan tentara. Mungkin lebih baik untuk merencanakan yang terburuk dan berasumsi tentara mendapat peringkat A dan B di dalamnya.

Kita mungkin bisa menanganinya jika itu hanya gerombolan besar dari para goblin, tapi hidup, menjadi pelacur itu, melemparkan kita untuk satu putaran. Aku tahu pasti ada banyak monster besar yang berbaur dengan tentara. Mungkin lebih baik untuk merencanakan yang terburuk dan berasumsi tentara mendapat peringkat A dan B di dalamnya.

“Baiklah, hal pertama yang pertama, kita mengacaukan barisan depan dan melemparkannya ke dalam keadaan berantakan. Tidak masalah berapa banyak pasukan yang mereka miliki. Mereka tidak bisa terus bergerak maju jika terjebak kemacetan. “Aku berkata, dengan meyakinkan. Eh tunggu, itu tidak benar. Mereka hanya bisa melangkah atau menginjak rekan-rekan mereka dan terus berjalan. Kita harus menemukan cara untuk benar-benar memperlambat pasukan. Oh saya tahu! Mungkin kita bisa membangun tembok …

Mencari cara untuk menghentikan pasukan itu penting, tetapi memikirkan langkah-langkah yang akan kita ambil lebih dari itu. Seluruh pasukan mungkin akan menyerang kita dan menyerang kita begitu kita menyadari bahwa kita sedang menghalangi jalannya.

Kita harus mencari tahu apa yang perlu kita lakukan untuk menjaga pasukan tetap sibuk selama mungkin. Idealnya, kami ingin mengacaukan omong kosong dari orang yang memegang kendali dan membuat mereka membuat monster mundur, tetapi saya tidak benar-benar melihat itu terjadi. Dan begitu kita kehilangan kemampuan untuk menahan seluruh pasukan, kita harus beralih untuk membunuh semua yang mengarah ke arah yang akan dituju oleh si kucing hitam. Sebagian diriku meragukan bahwa kita akan mampu melawan semua musuh yang datang sementara kita juga melindungi suku.

Fran dan aku cukup pandai melakukan serangan, tetapi baik dia maupun aku tidak tahu banyak tentang memainkan peran sebagai pengawal. Bahkan kami tidak tahu seberapa baik kami bisa mengisi peran itu.

“Tidak masalah. Perlu melakukannya, jadi akan melakukannya. ”
“Poin diambil. ” Saya setuju . Sekali lagi, itu adalah peran saya untuk memberikan bentuk keinginannya, dan saya tidak akan mengecewakannya.

***

“Warga desa melihat. ”
“Oh bagus . Sepertinya mereka sudah mulai mengungsi. “Suku kucing hitam bergerak sebagai satu benjolan besar. Sepertinya seluruh desa telah bergerak bersama-sama. Kami turun dari langit dan mendarat tepat di depan mereka.

“Selamat datang kembali, Putri! Aku sangat senang melihatmu. ”Ketua, salah satu anggota yang memimpin kelompok itu, menyambutnya begitu kaki Urushi menyentuh tanah.
“Nn. Semuanya di sini? ”
“Tentu saja . ”

Melihatnya membuat wajahnya tampak lega. Tampaknya ketidakhadirannya menyebabkannya stres yang tidak semestinya, sebagian karena dia cemas apakah dia aman atau tidak. Wow, mereka cepat. Saya tidak berpikir mereka sudah sejauh ini. Sial, sebagian dari saya bahkan berpikir mereka mungkin masih kembali ke desa.

Melihatnya membuat wajahnya tampak lega. Tampaknya ketidakhadirannya menyebabkannya stres yang tidak semestinya, sebagian karena dia cemas apakah dia aman atau tidak. Wow, mereka cepat. Saya tidak berpikir mereka sudah sejauh ini. Sial, sebagian dari saya bahkan berpikir mereka mungkin masih kembali ke desa.

Ternyata seluruh desa benar-benar selesai berkemas tidak terlalu lama setelah kami memberi tahu mereka tentang situasinya. Mereka telah mengambil semua barang yang bisa mereka bawa dan berangkat sebelum fajar dengan makanan selama beberapa hari. Kelompok tersebut bepergian dengan anak-anak yang terbungkus di antara kelompok orang dewasa sehingga mereka bisa tetap aman jika terjadi serangan. Wow, uh. Mereka benar-benar terbiasa dengan ini.

Yang mengatakan, kecepatan keseluruhan mereka masih sangat lambat. Mereka tidak punya pilihan karena ada anak-anak dan orang tua di antara mereka. Paling tidak, butuh beberapa hari bagi mereka untuk sampai ke Greengoat.

“Tidak bisa mengawal kamu. Masih akan baik-baik saja? ”
“Kami akan baik-baik saja, Putri. Kami telah mempersenjatai diri dengan senjata yang telah Anda berikan dengan ramah kepada kami. Kami siap untuk apa pun, ”kata kepala suku.
“Semua peralatan ini bagus,” tambah kucing hitam lain. “Kami bukan pejuang terhebat, tetapi Anda tahu apa yang mereka katakan, bulu-bulu halus membuat burung yang baik. Dengan ini di tangan, bahkan kita bisa menangani monster yang muncul di sekitar bagian ini! ”
“Semuanya di sini akan baik-baik saja, begitu juga kamu, Putri!” Kata yang ketiga.

Setiap pria dewasa terakhir dipersenjatai. Mereka masih sangat lemah, tentu saja, tetapi mereka termotivasi dan setidaknya mampu bertahan melawan satwa liar di daerah itu.

“Akan pergi sekarang. ”
“Tolong, amanlah,” kata kepala suku.

Ketua tidak bertanya pada Fran kemana dia pergi. Juga tidak ada penduduk desa. Mereka sudah tahu. Mereka tahu bahwa mereka tidak akan bisa melarikan diri kecuali Fran melibatkan monster dalam pertempuran. Mereka tahu bahwa dia akan bertarung dengan semua yang dia miliki dan mempertaruhkan nyawanya. Untuk mereka .

Dan itulah sebabnya mereka tetap diam saat menyaksikannya pergi. Mereka bahkan tidak berusaha menghentikannya. Mereka memegang tekadnya terlalu tinggi untuk memalukannya.

***

Kami berpisah dengan suku kucing hitam dan menuju ke utara.

***

Kami berpisah dengan suku kucing hitam dan menuju ke utara.

Schwartzekatze segera muncul. Suasana sepi dan sunyi, seperti lilin dengan apinya padam. Hanya satu malam yang diperlukan untuk mengubah desa yang semarak itu menjadi kota hantu yang sesungguhnya. Tidak mungkin mengatakan bahwa, hanya beberapa jam sebelumnya, itu adalah tempat yang penuh dengan nyanyian dan tawa. Sekarang, satu-satunya suara yang saya dengar adalah suara angin, mendesis oleh rumah-rumahnya yang kosong.

“… Harus melindungi semua orang. ”
“Itu yang kita lakukan, Fran. Itu yang kita lakukan. ”
“Pakan!”
“Mengisi baterai terlalu nekat saja, jadi mari kita sedikit memikirkan rencana dan menyiapkan semuanya. ”
“Oke . ”

Meskipun saya ingin berhenti sebelum memulai, saya tidak ingin menahan kami terlalu lama. Akan lebih baik bagi kita untuk memulai serangan sebelum tentara berhasil berbaris melewati dataran. Akan jauh lebih mudah untuk menjaga seluruh pasukan ditembaki jika kita memiliki pandangan yang baik. Area di luar dataran berhutan dan pohon-pohon pasti menghalangi pandangan kami.

Tentu saja, tidak ada yang namanya makan siang gratis. Melawan mereka di dataran juga berarti mengekspos diri kita sendiri. Yang mengatakan, kita masih akan rentan terhadap serangan kejutan dari monster siluman bahkan jika kita memang memutuskan untuk memanfaatkan hutan, jadi benar-benar ada manfaat lebih daripada membahayakan dalam bertarung di dataran.

“Ya, sepertinya monster-monster itu kebanyakan langsung menuju ke selatan. ”
“Perlu cepat. ”
“Pakan!”

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •