I Was a Sword When I Reincarnated Chapter 293 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 293 Insiden Di Utara
Editor: Joker

Meskipun kami tidak menemukan apa pun, sekeras apa pun penampilan kami, baik Fran maupun Urushi tidak bisa tenang. Baik si kucing maupun si serigala memiliki indera yang lebih baik daripada saya. Saya memercayai naluri mereka dan menyimpulkan bahwa * sesuatu * telah serba salah.

“Kata Whaddya, kita malah mencoba naik ke langit? Mungkin lebih mudah untuk mencari tahu apa yang salah dengan cara itu. ”
“Nn. ”
“Guk. ”

Dengan Fran di punggungnya, Urushi menendang tanah dan dengan cepat naik. Kami bertiga kemudian menggunakan titik pandang buatan untuk memeriksa lingkungan kami. Atau setidaknya kami mencoba. Langit mendung; awan menghalangi bulan dan bintang. Terlalu gelap bagi kami untuk melihat detail yang signifikan.

“Hmm …”
“Tidak melihat apa-apa. ”Tidak seperti saya, Fran bisa melihat dalam kegelapan, jadi dia setidaknya bisa menjelajahi sekeliling kita.
“Bagaimana denganmu, Urushi?”
“Merengek…”

Untuk beberapa alasan aneh, serigala itu tampak bersikeras melacak penyebab kegelisahannya. Urushi terus melihat sekeliling meskipun matanya gagal mendeteksi apa pun. Dia tetap waspada dan bahkan mencoba mengendus-endus, tetapi dia masih tidak dapat menemukan apa-apa, karena dia tidak tahu apa yang seharusnya dia menghirup.

Dan saat itulah hal itu terjadi. Sepotong sinar rembulan sejenak menembus awan dan membuat saya bisa melihat sesuatu.

“Wow…”
“Menguasai?”

“Kurasa aku baru saja melihat sesuatu bergerak ke sana …”
“Kemana?”
“Eh, salahku. Itu ke utara. ”
Itu terjadi beberapa kilometer jauhnya dari kami. Sekilas, tempat itu terlihat berada di dekat bagian hutan yang paling tandus. Tidak ada yang menghalangi pandangan saya. Saya akan bisa melihat semuanya jika masih hari, atau jika tidak ada banyak awan. Namun sayang, kami tidak punya pilihan selain bekerja di bawah kondisi sub-optimal yang ada.

Jarak membuatnya jadi bahkan Fran tidak bisa melihat apa pun, meskipun memiliki penglihatan malam.

“Bisakah kamu membuat kami sedikit lebih dekat, Urushi?”
“Pakan!”

Urushi melaju melewati langit. Dia memindahkan kami langsung ke utara dengan semua presisi dari kompas. Bulan mengintip menembus awan selama sedetik lagi sekitar setengah perjalanan Urushi.

“Tuan, lihat?”
“Yup, sejelas hari. ”
“Grrrrr …”

Meskipun saya hanya melihatnya sekilas, saya yakin dengan apa yang baru saja saya saksikan. Sekelompok besar monster perlahan berbaris lurus ke selatan. Skala kelompok sepenuhnya meledak di luar proporsi. Itu jauh lebih dari sekadar nilai satu sarang atau paket. Ada begitu banyak sehingga gurun itu sendiri telah dikaburkan dari pandangan. Hanya ada monster, monster, dan lebih banyak monster sejauh mata memandang. Itu adalah pasukan yang benar.

Saya tidak tahu tujuan akhirnya, tetapi pada tingkat ini, itu akan bertabrakan dengan Schwartzekatze.

“Kotoran! Kita perlu lebih dekat dan memastikan apa yang kita lihat! ”
“Pakan!”
“Apa dan mengapa?”

“Apa dan mengapa?”
“Aku tidak tahu, tapi bagaimanapun, kita punya satu situasi yang sangat sulit di tangan kita!”

Butuh Urushi lima menit lagi untuk sampai tepat di atas gerombolan itu. Kami sekarang berada cukup jauh untuk melihat mereka dengan mata telanjang, bahkan tanpa bantuan bulan. Saya tidak perlu berhitung untuk mengetahui bahwa pasukan itu setidaknya memiliki sepuluh ribu kepala.

Pawai mereka kaku dan mantap. Jelas bahwa mereka dikendalikan. Saya tidak tahu sejauh mana monster itu dimanipulasi, tetapi setidaknya, siapa pun yang bertanggung jawab atas mereka memiliki cukup pegang pada mereka untuk membuat mereka diam saat mereka bergerak.

“Apa sekarang?”
“Akan sangat sulit bagi kita untuk mengambil semua ini hanya dengan kita. ”
“Tapi penduduk desa tidak bisa bertarung. ”
“Ya aku tahu . Jujur, sesuatu seperti ini membutuhkan pasukan, jika ada. ”
“Nn. ”
“Pertama-tama, kita harus kembali ke desa dan mengungsikan semua penduduk desa. ”
“Oke . Pertama, serangan pendahuluan? ”
“Jangan. Mereka terlalu banyak. Kita tidak dapat memeriksa untuk melihat seberapa kuat masing-masingnya, dan mungkin ada sesuatu yang terlalu kuat untuk kita tangani agar bercampur dengan semua gerombolan sampah. ”

Kami akhirnya harus lari jika benar-benar ada yang kuat. Satu-satunya tempat untuk mundur adalah desa, dan memimpin monster yang kuat akan ada satu setengah bencana di dalam dan dari dirinya sendiri.

“Aku tahu kamu ingin bertarung, tapi kita mungkin harus menunggu sampai kita setidaknya mengosongkan Schwartzekatze terlebih dahulu. ”
“Oke . ”
“Baiklah Urushi, kembali ke desa! Kecepatan penuh di depan! ”

“Baiklah Urushi, kembali ke desa! Kecepatan penuh di depan! ”
“Pakan!”
“Cepat!” Tambah Fran.
“Guk guk!”

Pemberhentian pertama kami adalah rumah kepala sekolah. Urushi menyalak dan melolong untuk menarik perhatiannya saat kami mendekat.

“Kepala! Buka! Sekarang! ”Fran melompat dari punggung Urushi dan mulai mengetuk pintu begitu dia mendarat.
“A-Ada apa, Putri?” Serigala itu berhasil membangunkannya, jadi dia segera menjawab pintu, menggosok matanya yang lelah seperti dia.

“Keadaan darurat!”
“Ke-darurat apa …?”
“Gerombolan monster. Menuju desa. ”
“A-Apa !? Sudah cukup bahkan kau menjadi panik ini, Nyonya !? ”
“Nn. Di gurun sekarang. Kelompok besar Butuh pasukan. ”
“A-Apa !? Mereka hanya ke utara !? Aku akan segera membangunkan para penjaga! ”
“Evakuasi. Harus segera dimulai. ”
“Dimengerti, Nyonya!”

“Ada apa, Kepala?” Beberapa kucing hitam, terbangun oleh suara Urushi, bergabung dengan kami tepat sebelum kepala berangkat, jadi dia segera mengikat mereka dan meminta mereka untuk membantu. Prosesnya berjalan jauh lebih tanpa rasa sakit daripada di tempat lain. Semua kucing hitam mempercayai Fran, jadi mereka langsung percaya peringatan itu begitu mereka mendengar bahwa dia adalah sumbernya.

“Dengarkan dengan baik! Sang Putri telah menemukan pasukan besar monster berbaris tepat untuk kita! Ada begitu banyak dari mereka sehingga mereka mengisi seluruh gurun! ”

“Ada apa, Kepala?” Beberapa kucing hitam, terbangun oleh suara Urushi, bergabung dengan kami tepat sebelum kepala berangkat, jadi dia segera mengikat mereka dan meminta mereka untuk membantu. Prosesnya berjalan jauh lebih tanpa rasa sakit daripada di tempat lain. Semua kucing hitam mempercayai Fran, jadi mereka langsung percaya peringatan itu begitu mereka mendengar bahwa dia adalah sumbernya.

“Dengarkan dengan baik! Sang Putri telah menemukan pasukan besar monster berbaris tepat untuk kita! Ada begitu banyak dari mereka sehingga mereka mengisi seluruh gurun! ”
“Apa?”
“S-Serius …? Apa-apaan ini !? ”Sepasang suami istri mulai panik, tetapi kepala suku menghentikan mereka sebelum mereka benar-benar kehilangan akal.

“Tetap tenang, jangan kehilangan ketenanganmu! Mereka dekat, tapi mereka belum di gerbang kita dulu. Kami punya cukup waktu untuk mengatur evakuasi selama semua orang melakukan bagiannya! Bangun semua orang dan siapkan mereka untuk pergi! Berpisah sehingga Anda dapat membangunkan semua orang secepat mungkin. ”
“K-mengerti!”
“Tentu, kepala!”
“Terima kasih . Aku akan membangunkan para penjaga sementara itu. ”

Kucing hitam itu bergerak cepat. Menurut mereka, mereka cukup terbiasa dengan ini. Lari adalah satu hal yang mereka kuasai.

Banyak yang hidup sebagai pengembara sebelum menetap di Schwartzekatze. Mereka memoles kemampuan mereka untuk melarikan diri dengan berlari dari monster dan bandit yang mereka temui dalam perjalanan mereka. Bahkan, latihan evakuasi tampaknya merupakan bagian dari kehidupan sehari-hari di Schwartzekatze. Mereka akan mengadakan pelatihan kira-kira setahun sekali.

“Di mana kita harus mengungsi?” Satu kucing hitam bersuara.

Namun, kali ini agak berbeda. Biasanya, evakuasi sederhana karena yang harus dilakukan kucing hitam hanyalah menemukan desa terdekat. Tapi kali ini, mereka tidak tahu harus ke mana. Schwartzekatze adalah salah satu desa terkuat di sekitarnya. Tidak ada pemukiman terdekat memiliki dinding yang cukup besar untuk menahan lebih dari sepuluh ribu monster.

“Kita mungkin harus menuju ke Greengoat,” jawab kepala suku.

Penduduk desa pandai melarikan diri, tetapi itu tidak berarti mereka bisa melampaui monster. Mereka perlu menyiapkan semua barang mereka untuk segera pergi sehingga mereka bisa memulai sedini mungkin. Tapi tetap saja, banyak yang meragukan mereka akan mampu melakukannya sepenuhnya.

Balasan kepala untuk keprihatinan mereka tenang dan rasional. “Tidak masalah, kita harus memastikan informasinya menyebar. Kita harus menyebar dan mengirim orang ke mana-mana. Kami berdua akan memperingatkan desa-desa terdekat lainnya dan meminta orang-orang kami pergi ke Greengoat untuk memberi tahu tentara apa yang terjadi. ”

“Nn,” Fran setuju.

Meskipun pertempuran belum dimulai, itu sudah berubah menjadi perlombaan melawan waktu.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •