I Was a Sword When I Reincarnated Chapter 292 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 292 Malam yang Berpusat di Sekitar Fran
Editor: Sebas Tian, ​​Joker

Tiga pesta malam berturut-turut sepertinya agak terlalu berlebihan, jadi kami berbicara dengan kepala desa dan memintanya untuk tidak mengadakan perjamuan lagi. Alih-alih, Fran menghabiskan malam itu untuk memberi tahu penduduk desa tentang perjalanannya.

Semuanya berawal karena beberapa anak, yang akhirnya terbiasa dengan Fran, mendekatinya dan bertanya tentang petualangannya. Dia segera mulai memutar ceritanya, meskipun dengan cara yang biasa. Dia tidak terlalu hebat dalam melebih-lebihkan hal-hal atau membumbui mereka, jadi ceritanya akhirnya menjadi jauh lebih realistis daripada heroik. Namun penduduk desa, baik tua maupun muda, tetap berkumpul di sekelilingnya. Yang diperlukan hanyalah beberapa saat bagi seluruh desa untuk bersatu ke sisinya. Dia memberi tahu mereka tentang lich, menggambarkan eksploitinya di turnamen Ulmutt, dan akhirnya menyimpulkan semuanya dengan memberi tahu mereka apa yang terjadi di kapal.

“Kemudian diselamatkan oleh Leviathan. ”
“Woahhh!”
“Itu luar biasa!”

Seluruh desa mengambil napas kolektif saat dia membungkus semuanya. Setiap anggota terakhir dari populasinya sangat tegang sehingga mereka mulai berkeringat. Tapi tidak ada yang menyadarinya sampai dia selesai. * Itu * hanya seberapa banyak perhatian yang mereka berikan padanya.

“Apa yang terjadi selanjutnya!?”
“Aku tidak sabar untuk mendengar lebih banyak!”
“Mmph. “Fran mengerutkan kening. Dia pada dasarnya memberi tahu penduduk desa semua yang dia mau, jadi dia bingung harus berkata apa. Setelah beberapa saat berunding, dia memutuskan untuk berbicara sedikit tentang mitologi.

Secara khusus, dia memutuskan untuk berbicara tentang alasan kucing hitam tidak dapat berevolusi, karena dia memutuskan bahwa kemungkinan tidak akan ada salahnya memberi tahu anggota sukunya tentang kutukan mereka.

“Sulit membayangkan sekarang. Namun di masa lalu, catkin hitam berstatus tinggi. ”

Kucing hitam itu sepertinya merasakan bahwa Fran akan menyelami topik yang sama sekali berbeda, tetapi mereka tetap bersemangat dan mendengarkan dengan penuh minat. Namun, semakin dia berkata, semakin ekspresi mereka berubah. Mereka perlahan-lahan menyadari betapa beratnya kisah yang diceritakan kepada mereka, jadi mereka mulai menganggap ceramahnya dari sudut pandang yang lebih serius.

Meskipun mereka tidak cukup serius, mereka tetap diam. Mereka memastikan untuk tidak berbicara sehingga mereka tidak akan melewatkan satu kata pun. Mereka mengetahui bahwa Suku Kucing Hitam telah, pada satu titik, memerintah atas semua binatang buas lainnya sebagai Tuan Binatang Buas, bahwa penguasa mereka telah kehilangan kendali setelah menemukan metode untuk menyerap kekuatan dewa jahat, dan bahwa hukuman surgawi adalah alasan mereka ‘ d kehilangan kemampuan untuk berevolusi. Melalui kata-kata Fran, mereka memahami bahwa belenggu mereka ada demi penebusan. Mereka perlu membunuh makhluk jahat untuk menebus dosa yang dilakukan oleh nenek moyang mereka.

“Nn. Itu saja . ”

Kali ini, si kucing hitam tetap diam bahkan setelah Fran selesai berbicara. Mereka mengalami kesulitan mencerna semua informasi yang baru saja mereka makan.

Yang pertama bergerak adalah kepala.

“Terima kasih . Terima kasih banyak untuk memberi tahu kami tentang masa lalu kami. “Dia berlutut saat berbicara dengannya.
“Nn. ”
“Kita harus belajar dari ini!” Kepala desa berbalik ke arah penduduk desa ketika dia mengangkat suaranya. “Dengar, saudara-saudaraku! Nenek moyang kita telah melakukan dosa besar yang mematikan, dosa yang tidak bisa kita habiskan dengan meratapi waktu! Kita harus bergerak maju sambil menebus semua yang telah mereka lakukan untuk membuktikan kepada para dewa bahwa lunak adalah keputusan yang tepat! Ini mungkin sulit, tetapi jalan balasan bukan tanpa manfaat, itu juga jalan yang akan membawa suku kita ke evolusi. Kami akhirnya bisa berubah! Kita tidak perlu lagi menjadi anak kucing lemah yang ditinggalkan dalam kegelapan! Kita bisa berhenti berlarian tanpa tujuan, hidup dalam kesendirian, dan bertahan dari kekerasan yang tidak adil! Kita harus mengikuti jalan kita sendiri! Kita harus mengukir mereka dengan kekuatan, martabat, dan kehormatan! Kami kucing hitam harus menjadi lebih kuat! Kita harus cukup kuat untuk menebus dosa-dosa kita! Dengan ini saya menyatakan bahwa desa akan mendukung upaya ini, apa pun biayanya! Meskipun saya tidak akan memaksa Anda, saya akan mendorong Anda untuk setidaknya mencoba! Mari kita semua bekerja menuju penebusan, bersama! ”

Sobat, saya bisa melihat mengapa kepala desa mendapatkan posisinya. Benar-benar harus memberinya, dia pandai membuat orang benar-benar bersemangat.

Seluruh desa tetap diam, tetapi niat warga jelas. Mata mereka menyala dengan gairah berapi-api yang sama dengan yang baru saja dinyalakan kepala itu dalam hati mereka.

Dan karena alasan itulah keheningan hanya berlangsung sesaat.

Seluruh desa bergetar ketika raungan suara menggelegar menembusnya. Setiap kucing hitam berdiri dan mulai bertepuk tangan.

“Aku akan berevolusi! Saya bersumpah atas nama saya! ”

“Aku akan berevolusi! Saya bersumpah atas nama saya! ”
“Memalukan . Saya terlalu tua untuk mencoba berevolusi sendiri, tetapi itu tidak berarti jack! Saya akan memastikan saya memberi Anda anak muda semua dukungan yang saya bisa! ”
“Dan aku akan menggunakan keahlianku untuk menuliskan kata-kata sang putri di atas batu! Aku bahkan akan membuat monumen dan memasangnya di alun-alun ini! ”

Setiap penduduk desa terakhir mengakui dan menerima setidaknya beberapa bagian dari pidato kepala suku. Meskipun tidak semua dari mereka memutuskan bahwa mereka sendiri akan mencari evolusi, mereka setidaknya setuju untuk berkontribusi pada upaya, dengan satu atau lain cara. Fakta bahwa mereka berdua menebus dan bekerja menuju tujuan pribadi mereka sendiri pada saat yang sama berfungsi untuk mengantar bola ke rumah.

Wow . Saya benar-benar tidak berpikir bahwa mereka akan mempercayai kita dengan mudah. Mereka juga tidak marah pada para dewa. Itu satu set penuh harapan di sana. Maksud saya seperti, sial, berbicara tentang saleh. Mereka tampaknya benar-benar berpikir bahwa itu adalah kesalahan mereka, dan bahwa tidak ada yang bisa disalahkan dari para dewa. Padahal, kurasa masuk akal melihat bagaimana para dewa di sini benar-benar ada.

Orang-orang dewasa mulai merayakan kebijakan yang baru ditemukan itu dengan menghilangkan alkohol. Aku tidak ingin Fran minum, jadi aku menyuruhnya bergabung dengan anak-anak lain untuk sementara waktu.

“Aku senang mereka mempercayai kita. ”
“Nn. ”
“Sepertinya suku kucing hitam itu penuh dengan orang-orang yang baik hati dan percaya. “Saya ingin menindaklanjuti pernyataan itu dengan memberi tahu Fran bahwa tidak ada yang salah dalam membuat pilihan untuk tinggal, tetap di Schwartzekatze, bahkan jika itu hanya untuk sementara waktu lebih lama—

“Pergi besok . ”

– Tapi dia memotongku sebelum aku bisa.

“Sudah?”
“Nn. Semua yang ingin dikatakan sudah dikatakan. ”
“Kamu yakin ingin pergi? Ini cukup mendadak. ”

“Kamu yakin ingin pergi? Ini cukup mendadak. ”
“Tidak bisa tinggal. Terlalu nyaman di sini. Perlu pergi. ”
“Maksudku, bukankah itu alasan lebih untuk—”
“Keputusan final. Besok ”

Sepertinya tidak ada yang meyakinkannya.

“Baik . Saya kira kita selalu bisa datang lagi lain kali. ”
“Nn!”

Lagipula, Schwartzekatze tidak akan naik dan menghilang.

***

Malam tiba, pesta berakhir, dan kedamaian kembali ke desa. Seperti penduduk Schwartzekatze, Fran dan Urushi sudah tertidur lelap — atau setidaknya begitu. Keduanya tiba-tiba bangkit bersamaan.

Apa kita diserang !? Tidak mungkin … Aku tidak merasakan apa-apa, dan gerakan Fran sedikit lesu pada mereka, jadi aku ragu apakah itu …

“Apa yang salah?”
“Nn …?”
“Pakan…?”

“Nn …?”
“Pakan…?”

Tak satu pun dari keduanya mengerti alasan mereka tiba-tiba terbangun. Mereka tidak dapat mengidentifikasi reaksi mereka. Mereka melihat sekeliling dan mencoba mencari sumber gangguan.

“Baik?”
“Tidak tahu. ”
“Ruff. ”

Tetapi kesimpulan mereka persis sama dengan kesimpulan saya: tidak ada yang luar biasa.

Sih? Apakah ada gempa di suatu tempat atau sesuatu? Eh, tunggu, benar, gempa bumi tidak biasa di sini seperti saat mereka kembali di Jepang sehingga semua orang mungkin akan menendang keributan yang jauh lebih besar jika ada.

Kami memutuskan untuk melihat-lihat desa kalau-kalau ada monster yang menyelinap melalui penggunaan keterampilan sembunyi-sembunyi.

Tetapi sekali lagi, kami tidak dapat menemukan sesuatu yang terlalu jauh dari biasa. Yang kami lihat hanyalah pemabuk yang terpampang di sisi jalan. Kami tidak tahu di mana masing-masing tinggal, jadi kami tidak bisa membawanya pulang, tetapi setidaknya kami memastikan untuk memindahkan mereka ke rumput sebagai lawan hanya membiarkan mereka menghadap pertama di tanah.

Meskipun pencarian kami terbukti sia-sia, saya sangat meragukan bahwa mungkin ada kebetulan yang sama besar seperti Fran dan Urushi yang tiba-tiba terbangun pada saat yang sama tanpa alasan yang jelas.

“Aku tahu kita belum menemukan apa-apa, dan ini sudah terlambat, tapi mari kita terus mencari. ”
“Nn. ”

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •