I Was a Sword When I Reincarnated Chapter 289 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 289 Sarang Goblin
TL: SupremeTentacle
ED: Sebas Tian

Berlari ke tempat para goblin terlihat adalah hal pertama yang dilakukan Fran setelah setuju untuk memusnahkan mereka. Dia memastikan untuk menjaga dirinya tersembunyi selama perjalanan sehingga dia tidak akan menakuti musuh sebelum dia menemukan mereka.

“Tuan, bagaimana menemukan sarang?”
“Kita mungkin harus menemukan jejak mereka atau membuntuti mereka. ”
“Oke . ”
“Mungkin yang terbaik bagi kita untuk berpisah. Urushi, Anda keberatan tetap di sini dan melihat apakah Anda dapat menemukan sesuatu? ”
“Pakan!”

Hidung Urushi sangat mengesankan. Aku berani bertaruh bahwa dia akan dapat menemukan sarang goblin dengan indra penciumannya selama itu ada di dekatnya.

“Adapun kita, Fran, kita mungkin harus mulai dengan berburu para goblin yang terlihat oleh penjaga. ”
“Nn. ”
“Pastikan kamu membiarkan beberapa orang hidup sehingga mereka dapat membawa kita kembali ke markas mereka. ”
“Oke . ”

Tidak butuh waktu lama bagi kami untuk menemukan goblin. Mereka tidak terlalu jauh dari tempat kami bertemu grup terakhir.

“Aneh. ”
“Ya…”
“Beristirahat?”
“Meragukannya…”

Itu hampir terlihat seperti para goblin sedang menyelidiki daerah berbatu, yang dengan sendirinya, sudah cukup aneh.

Yang lebih membingungkan adalah fakta bahwa kelompok goblin ini sama bersenjatanya dengan yang terakhir. Bahkan, peralatan mereka cukup identik.

Segera jelas bagi saya bahwa mereka berasal dari sarang yang sama dengan kelompok terakhir. Satu-satunya perbedaan yang diinformasikan oleh keterampilan penilaian saya adalah bahwa kelompok kedua bahkan lebih lemah daripada yang pertama. Kombinasi kelemahan mereka yang jelas dan jumlah mereka yang lebih kecil membuat saya merasa seolah-olah mereka relatif rendah dalam rantai komando; mereka mungkin hanya omelan sehari-hari Anda.

Tapi itu menimbulkan pertanyaan. Seberapa baikkah yang dibutuhkan gerombolan goblin untuk mempersenjatai setiap orang dengan geraman rendahnya dengan peralatan semacam ini? Seperti orang suci, mereka goblin, bukan ksatria. Ya Dewa!

“Sepertinya mereka benar-benar mungkin telah melahirkan seorang raja atau semacamnya … Tidak mungkin mereka terkoordinasi seperti ini sebaliknya. ”
“Nn. ”

Oke, ya, sepertinya kita harus menemukan sarang itu dan melenyapkannya ASAP.

“Mulailah dengan pemimpin. Jika kita membunuhnya, maka sisanya mungkin akan mulai berjalan. Kita mungkin harus membiarkan setidaknya mereka bertiga hidup. Ada sepuluh dari mereka, jadi saya kira itu berarti Anda dapat membunuh hingga tujuh. ”
“Baik . ”
“Baiklah, ayo lakukan ini!”
“Nn!”

Saya memindahkan kami di belakang goblin yang tampaknya bertanggung jawab atas kelompok itu. Fran dengan cepat mengirimnya dan yang ke samping dalam satu gerakan.

Saya memindahkan kami di belakang goblin yang tampaknya bertanggung jawab atas kelompok itu. Fran dengan cepat mengirimnya dan yang ke samping dalam satu gerakan.

“Gyaooo!”
“Gya gya!”
“Lambat. ”

Para goblin menyadari bahwa mereka sedang diserang dan berusaha bereaksi, tetapi mereka tidak mampu. Fran memotong dua lagi sementara aku memanggang tiga dengan mantra api.

Ketiga goblin yang tersisa mulai menoleh dan melihat sekutu mereka. Mata mereka mengembara ke sana ke mari di antara mayat-mayat yang terpotong dan mayat-mayat yang terbakar api sebelum akhirnya mereka menyadari bahwa hanya mereka yang selamat dari serangan kami.

“Gyahiii!”
“Gyoeeheee!”
“Hyahohiii!”

Para goblin melepaskan apa yang saya anggap sebagai jeritan ketika mereka berbalik dan mulai melarikan diri. Secara alami, kami memilih untuk tidak menyerang meskipun mereka membuat mereka benar-benar rentan. Kami diam-diam mulai mengejar mereka, memastikan bahwa kami tetap tersembunyi bahkan saat bepergian.

Tak satu pun dari para goblin yang berbalik saat mereka berlari ke depan dengan segala yang mereka miliki. Mereka sangat ketakutan sehingga mereka mengencingi celana mereka dan menghancurkan diri mereka sendiri ketika mereka berlari.

“Sempurna,” kata Fran.

Para ibu sialan itu goblin! Beraninya mereka menunjukkan Fran sesuatu yang sangat kotor !? Aku bersumpah pada Dewa bahwa aku akan “membasmi hama” keluar dari mereka begitu mereka membawa kita kembali ke sarang mereka.

Para goblin tidak bisa merasakan kita, jadi tidak butuh waktu terlalu lama bagi mereka untuk sampai pada kesimpulan bahwa kita tidak lagi mengejar mereka. Mereka melambatkan diri untuk berjalan cepat. Meskipun mereka pikir mereka aman, mereka terlalu takut untuk berhenti, jadi mereka terus maju ketika mereka dengan takut menatap sekeliling.

Mereka melewati selangkangan di antara satu sama lain. Para goblin bergiliran minum darinya saat mereka berinteraksi satu sama lain. Gerakan mereka anehnya seperti manusia.

Sesuatu tentang seluruh skenario ini terasa … tidak menyenangkan. Saya ingat mengejar Goblin di belakang ketika saya masih menjelajahi Plains Iblis Serigala. Goblin-goblin ini bodoh, tapi yang kutemui saat itu bahkan bodoh. Mereka secara acak mulai bermain-main dan tidur siang, seolah-olah mereka tidak bisa fokus pada apa pun terlalu lama.

“Tuan. Disana ”

“Tuan. Disana ”
“Apakah itu basis mereka? Itu terlihat seperti itu . ”

Sarang yang kami temukan tampak seperti terkandung di suatu tempat di dunia seratus goblin. Saya melihat beberapa pejuang goblin dan pencuri berbaur dengan yang lainnya.

“Di sana. ”

Fran mengarahkan perhatianku pada bagian spesifik dari pangkalan goblin.

“Sial, apa itu raja goblin !? Sialan, para penjaga itu benar! ”

Yah, setidaknya mereka tidak bersembunyi di gua. Mereka berada di tempat terbuka membuat mereka jauh lebih nyaman.

“Hah, itu aneh. Mereka semua punya peralatan yang sama persis. ”

Bagaimana itu bisa terjadi? Seperti, membunuh satu atau dua kelompok tentara bayaran tidak cukup untuk mempersenjatai seluruh kelompok goblin dengan omong kosong yang sama persis.

“Tidak masalah jika musnah. ”
“Ya benar . ”

Fran benar. Di samping Raja, semua goblin hanyalah gerutuan yang sangat lemah.

Kami bertiga membuntuti segera berlari ke raja dan mulai membuat semacam laporan. Saya tidak bisa mengerti bahasa mereka, tetapi saya tidak perlu. Aku tahu mereka membuat semacam laporan tentang Fran.

“Baiklah kalau begitu . Sepertinya raja goblin punya bola. ”

Dia segera mulai mengumpulkan pasukannya begitu ketiga goblin selesai dengan laporan mereka. Berdasarkan gerakannya, sepertinya raja berniat membawa seluruh gerombolan ke lokasi Fran.

“Kita mungkin harus mengurungnya agar tidak ada yang lolos. ”
“Nn. Oke . ”

“Kita mungkin harus mengurungnya agar tidak ada yang lolos. ”
“Nn. Oke . ”

Fran dan aku sama-sama mendahului dengan melemparkan Thunder Wall, mantra yang datang dengan Lightning Magic level kedua. Kami berdua memfokuskan energi magis kami untuk membuat lima dinding besar. Secara khusus, Fran menciptakan dua, dan saya menciptakan tiga. Mereka datang bersama untuk membentuk semacam pentagon, melampirkan semua goblin di dalamnya. Panel petir besar tiba-tiba muncul di sekitar para goblin. Mereka berdengung dengan listrik, dan jelas memiliki kemampuan untuk menyetrum apa pun yang mereka sentuh.

“Gogogyaaaooooh !?”
“Agyaga!”

Wow, warnai aku terkesan.

Raja goblin tetap rasional saat ia memerintahkan bawahan untuk menyerang tembok. Seorang prajurit goblin segera memenuhi dan menghancurkan kapaknya ke pagar listrik, hanya untuk menerima kejutan tiba-tiba dan jatuh di tempat. Meskipun prajurit itu belum mati, untuk sementara dia kehilangan kemampuan untuk bergerak.

Kami kemudian melempari para goblin dari langit dengan segala macam sihir petir. Baru setelah mereka semua mati barulah kita akhirnya membatalkan kandang.

“Sepertinya kita sudah selesai. Aku pergi berkeliling menyerap semua inti. ”
“Nn. ”
“Sebagian besar peralatan mereka rusak oleh sihir kita, tapi aku cukup yakin sebagian dari itu setidaknya masih bisa digunakan. ”
“Nn. Akan disimpan. ”
“Ya, lebih baik membawanya kembali ke desa. ”

Membunuh para goblin telah memberi Fran banyak pengalaman. Itu berhasil mendorongnya melewati ambang pintu.

“Terima kasih! Sepertinya Anda telah mencapai level 46. ”
“Nn!”

Topi level Fran telah berubah karena evolusinya, tetapi baru sekarang kita benar-benar menghancurkan topi lamanya. Menembus level 45 yang lalu benar-benar menanamkan rasa kemajuan yang kuat. Saya tidak sabar untuk melihat Fran terus tumbuh ke titik di mana dia akan mampu mengalahkan bahkan Beast Lord dan semua orang di levelnya.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •