I Was a Sword When I Reincarnated Chapter 288 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 288 Kepala Desa Fran …?

Banyak catkin hitam Schwartzekatze duduk di dekat api unggun atau mulai mengipasi diri mereka sendiri begitu kuliah Fran berakhir. Dia tidak hanya mengajari mereka tentang dua elemen yang diperlukan untuk sihir kilat, tetapi juga tentang sihir air dan tanah. Tampaknya topik itu cukup menarik di sana-sini, karena sepasang kucing hitam mulai mempraktikkan metode yang dia sebutkan untuk mereka berdua. Kekuatan yang dilatih penduduk desa meyakinkan saya bahwa setidaknya satu atau dua penyihir akan muncul pada waktunya. Atau begitulah pikirku, sampai aku sadar.

“Tunggu, bukankah mereka perlu mendapatkan manipulasi sihir untuk benar-benar melemparkan barang-barang?”

Amanda telah memberi tahu kami bahwa keterampilan memanipulasi sihir adalah kunci untuk belajar ilmu sihir, dan aku sangat meragukan bahwa setiap penduduk desa Shcwartzekatze sudah memiliki keterampilan itu. Hanya berinteraksi dengan energi magis yang melimpah di lingkungan alami di sekitar mereka tidak cukup untuk benar-benar mengajari mereka cara memanipulasi mana.

“Ketua. ”
“Ya apa itu?”
“Nn. Berdiri disini . ”
“Tentu. ”

Kepala desa dengan patuh mendengarkan perintah Fran dan berdiri tepat di depannya sementara dia mengangkat telapak tangan dan mulai fokus.

“A-Aku merasakan semacam sensasi aneh. Apa yang terjadi?”
“Nn. Menggunakan sihir. ”

Dia mencoba mengambil kendali mana kepala melalui penggunaan keterampilan manipulasi sihirnya. Sangat mengejutkannya, ternyata berhasil dengan sangat baik. Dia tidak bisa mendapatkan kontrol penuh, tapi setidaknya dia berhasil mendapatkan kemampuan untuk mengacaukannya dan mengaduknya.

“Merasa?”
“Saya bisa! Saya tidak tahu apa itu, tetapi saya bisa merasakan sesuatu! ”

“Nn. Energi ajaib ”
“Saya melihat!”

Hah, itu ide yang cukup solid.

“Nn. Dapatkan semua orang. Bentuk garis. ”
“Segera!”

Kepala desa berlari mengitari alun-alun kota dan mengumpulkan semua penduduk desa di hadapan Fran. Mereka hanya perlu sekejap untuk membentuk sepasang garis yang sangat rapi.

Jadi, baik Fran dan saya mulai bekerja. Kami mulai memanipulasi mana dalam setiap catkin hitam secara bergantian untuk membuat mereka terbiasa dengan aliran mana. Tak satu pun dari kami yang benar-benar tahu persis seberapa efektif tindakan itu, tetapi kami yakin itu setidaknya lebih baik daripada membiarkan penduduk desa Schwartzekatze sama sekali tidak menyadari apa yang seharusnya dirasakan dengan memanipulasi energi magis.

Kami membutuhkan sedikit waktu untuk memeriksa setiap catkin hitam, tetapi tidak satu pun dari kami yang peduli. Kami tidak benar-benar memiliki hal lain untuk dilakukan.

“Terima kasih banyak,” kata kepala suku.
“Bukan masalah besar. ”
“Itu, untuk kita! Anda tidak hanya mengajari kami bahwa itu benar-benar mungkin untuk berkembang, tetapi juga membimbing kami dalam sihir. Kami sangat berterima kasih atas tindakan Anda sehingga kami tidak bisa mengungkapkannya! ”

Sepasang kucing hitam lain berdentang dan mengatakan bahwa apa yang baru saja kami ajarkan kepada mereka biasanya akan dianggap sebagai informasi rahasia saat mereka mengangguk setuju.
Sihir bukanlah satu-satunya hal yang menjadi fokus penduduk desa. Beberapa menanyakan pertanyaan Fran tentang permainan pedang juga. Jumlah mereka cukup banyak, jadi Fran akhirnya mengadakan kuliah kedua tidak terlalu lama setelah dia selesai, yang pertama berfokus pada aspek pertempuran yang lebih fisik.

Dia mengajari mereka cara memegang pedang mereka, cara mengayunkan mereka, dan apa yang perlu mereka lakukan untuk meningkatkan. Pengalaman yang dia dapatkan dari melatih ketiga muridnya benar-benar telah ditunjukkan. Dia berhasil memberikan penjelasan yang efektif dan bermakna meskipun masih berbicara dengan cara pendiam yang biasa.

Kombinasi kuliah sihir dan permainan pedang menyebabkan popularitas Fran meroket dan mencapai tingkat yang lebih tinggi. Tampaknya semua Schwartzekatze memujanya. Saya cukup yakin kepala itu akan benar-benar bersedia menyerahkan jabatannya kepadanya jika dia memintanya.

Kombinasi kuliah sihir dan permainan pedang menyebabkan popularitas Fran meroket dan mencapai tingkat yang lebih tinggi. Tampaknya semua Schwartzekatze memujanya. Saya cukup yakin kepala itu akan benar-benar bersedia menyerahkan jabatannya kepadanya jika dia memintanya.

Ngomong-ngomong, kepala sekolah akhirnya mendekati Fran tidak lama setelah dia selesai menjawab sebagian besar pertanyaan murid barunya.

“Sejujurnya, aku ingin kamu mengambil alih sebagai ketua sehingga kamu bisa memimpin penduduk desa kami dan mengajari mereka cara kamu. ”

Sial, aku menyebutnya.

“Berangkat dalam beberapa hari. ”
“Saya melihat…”

Sial bagi penduduk desa, Fran menolak. Ekspresi kecewa segera muncul di semua wajah mereka.

“Tapi akan melakukan yang terbaik saat masih di sini. ”
“Kedengarannya luar biasa dan menakjubkan. Terima kasih!”

Kepala suku itu bangkit dan mulai menyanyikan pujian Fran begitu dia menyuarakan bahwa dia bersedia membantu.

Sialan, aku benar-benar harus memberikannya kepada Fran. Dia pasti salah satu yang paling hebat untuk tetap benar-benar tidak terpengaruh oleh fakta bahwa mereka semua memujanya dan sial.

Begitu Fran selesai berbicara dengan ketua, dia memulai sesi pelatihan lain yang berpusat pada sihir. Tetapi tidak seperti dua lainnya, sesi pelatihan ketiga gagal mencapai penyelesaian.

“C-Chief!”
“Apa itu?”

Penjaga dogkin merah yang menemani kami dalam perburuan goblin berlari ke alun-alun kota. Dia kehabisan napas dan terengah-engah sebanyak yang dia bisa. Pandangan sekilas sudah cukup untuk mengatakan bahwa sekali lagi ada semacam darurat.

Penjaga dogkin merah yang menemani kami dalam perburuan goblin berlari ke alun-alun kota. Dia kehabisan napas dan terengah-engah sebanyak yang dia bisa. Pandangan sekilas sudah cukup untuk mengatakan bahwa sekali lagi ada semacam darurat.

“Kami telah menemukan kelompok goblin lain!”
“Apa!? Ada berapa dari mereka? ”
“Hanya ada sepuluh, tapi itu tidak normal bagi mereka untuk sering datang. ”
“Hmmm … Kamu benar. Itu benar-benar aneh. ”

Tunggu apa? Bukankah goblin seharusnya ada di mana-mana? Seperti, aku bersumpah mereka subur sekali, jadi melihat mereka seharusnya tidak terlalu mengejutkan, bukan?

Fran berbagi pendapat saya, jadi dia bertanya kepada kepala, hanya untuk mengetahui bahwa sebenarnya tidak pernah ada banyak makhluk jahat di sekitar Schwartzekatze.

Sebagian besar anak muda yang menemani kami kemarin belum pernah melihat seorang goblin sebelumnya. Mereka dilahirkan dan dibesarkan di Schwartzekatze, tempat itu, untuk sebagian, damai dan tanpa makhluk bermusuhan dengan suku kucing hitam. Diserang dua hari berturut-turut begitu luar biasa sehingga itu berarti ada sesuatu yang salah.

“Mungkin ada sarang di dekat sini. ”
“Hmmm … kuharap tidak akan terjadi penyerbuan … Schwartzekatze akan berada dalam masalah besar jika para goblin melahirkan seorang raja. ”
“Ya … Kita harus menemukan sarangnya sesegera mungkin. “Dogkin merah meringis.

Jika dua puluh goblin sudah lebih dari cukup untuk menjatuhkan desa ke dalam keputusasaan, maka seluruh sarang pasti akan menyebabkan kehancuran total. Atau setidaknya itu sudah dalam keadaan normal. Fran saat ini ada di kota, dan sangat tidak mungkin ada bahaya untuk datang ke desa selama dia ada di sana. Penduduk desa Schwartzekatze benar-benar beruntung. Mereka akan kacau jika sarangnya muncul lebih awal atau lebih lambat.

“Ketua. Akan memeriksa daerah sekitarnya. ”
“A-Akankah kamu benar-benar melakukan itu untuk kami?”
“Nn. Tapi tidak bisa membawa semua orang. ”
“Saya mengerti . Yang akan kami senangi adalah bobot mati. ”

“Nn. Tapi tidak bisa membawa semua orang. ”
“Saya mengerti . Yang akan kami senangi adalah bobot mati. ”

Sang kepala desa sepertinya berpikir bahwa Fran akan mengalami kesulitan melindungi semua pertempuran tengah kucing hitam lainnya, tetapi itu tidak benar. Kami sudah lama menjadi cukup kuat untuk membunuh seratus goblin dalam waktu kurang dari sepuluh menit, bahkan sambil menjaga semua orang yang ikut dengan kami aman.

Alasan kami tidak ingin membawa semua catkin hitam lainnya adalah karena kami perlu berkeliling secepat mungkin jika kami ingin menemukan sarang goblin. Secara khusus, kami akan berteleportasi. Dan karena kami perlu menghancurkan sarang goblin secepatnya, kami menilai bahwa akan jauh lebih efektif bagi kami untuk pergi sendiri.

“Goblin baru, di mana?”
“K-Mereka melayang-layang di tempat yang sama dengan yang kita temukan terakhir kali. ”
“Oke . Jangan biarkan siapa pun meninggalkan desa. Sebut orang-orang yang melihat ke belakang. ”
“Ya Bu, saya akan segera menyelesaikannya!”

Wow . Pengaruh Fran benar-benar berguna.

Ketaatan penjaga itu memungkinkan kami untuk fokus pada masalah yang dihadapi.

“Akan pergi sekarang. ”
“Semoga beruntung dalam perburuanmu. ”
“Nn. ”

Saya tahu dia mengatakan keberuntungan, tetapi untuk beberapa alasan aneh, saya bisa bersumpah itu terdengar seperti “gob luck. “Maksudku, kita berburu goblin, jadi kurasa itu cocok.

“Baiklah, ini untuk berharap kita menemukan sarang goblin lebih cepat daripada nanti. ”

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •