I Was a Sword When I Reincarnated Chapter 287 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 287 Nona . Kursus Sihir Fran

Perjamuan itu jelas membuat Fran sedikit lelah. Dia bangun sedikit lebih baik dari biasanya pada hari berikutnya. Tidak ada hal khusus yang harus dia lakukan, jadi dia mulai berkeliaran di sekitar desa setelah memakannya.

Semua orang, Fran, membungkuk padanya. Tindakan itu merupakan indikasi yang jelas akan penghormatan mereka. Rasa hormat ini paling jelas pada orang yang lebih tua, karena banyak yang bahkan berlutut saat mereka memandangnya.

“Sangat tenang di sekitar sini. ”
“Nn. Hanya ladang, tidak ada yang lain. ”

Schwartzekatze adalah desa pertanian. Banyak kucing hitam yang tinggal di sini menghabiskan hari-hari mereka di ladang. Hanya beberapa yang terpilih adalah pemburu; sebagian besar daging desa berasal dari pedagang keliling dan pedagang keliling. Dan karena desa itu miskin, ia tidak mampu membeli banyak, sehingga sebagian besar anggotanya pada dasarnya adalah herbivora.

Anak-anak muda sangat kurus dan lemah. Kerangka mereka sangat kekurangan daging sehingga saya khawatir apakah mereka benar-benar dapat hidup mengingat betapa suburnya tanah di sekitarnya. Bagiku itu tidak terlihat seperti mereka mampu bertahan lama.

Sebagian besar kucing hitam yang lebih tua hidup melalui pemerintahan Beastlord sebelumnya. Meskipun mereka masih pengecut, mereka tahu bahwa mereka akan digunakan sebagai umpan dan daging, jadi mereka setidaknya membangun massa otot dan yang lainnya. Mereka tidak seperti anak-anak muda, yang tahu bahwa mereka tidak perlu melangkah di medan perang. Itu, dikombinasikan dengan fakta bahwa mereka pikir mereka lemah, telah benar-benar merampas kemauan mereka untuk memperkuat diri.

Itulah sebabnya mereka menghabiskan hidup mereka perlahan-lahan di ladang. Dan itulah sebabnya mereka tidak pernah belajar ambisi. Tak satu pun dari mereka yang pernah mempertimbangkan untuk mencoba berevolusi sebelum kedatangan Fran.

Mereka yang memang ingin berevolusi perlu membunuh seribu makhluk jahat. Tapi tentu saja, itu bukan satu-satunya batasan, itu hanya yang ditempatkan pada mereka sebagai hukuman. Mereka masih perlu mencapai level 45 sebelum mereka benar-benar bisa bangun. Dan seperti yang saya lihat, tidak ada anggota suku yang memiliki keyakinan untuk menjalani pertempuran sebanyak itu.

Meskipun begitu, Fran tidak khawatir, dan untuk alasan yang bagus. Tidak seperti saya, dia sudah tahu masalah ini sejak awal. Saya yakin bahwa dia tidak hanya memikirkannya, tetapi juga sampai pada kesimpulan bahwa tidak mungkin bagi sikap suku itu untuk mengambil 180 tiba-tiba. Tampaknya dia tidak berharap ada catkin hitam lainnya untuk berkembang dalam beberapa tahun ke depan. Mungkin saja perlu beberapa dekade bagi seseorang untuk memenuhi semua persyaratan yang diperlukan.

“Ingin melakukan satu hal. ”

“Apa?”
“Ingin mengajarkan metode pelatihan sihir. ”
“Masuk akal . ”

Yang perlu dilakukan seseorang untuk berevolusi adalah membunuh seribu makhluk jahat dan membatasi level mereka. Tapi yang akan dilakukan hanyalah mengubah seseorang menjadi Black Tigerkin. Untuk menjadi Black Heavenly Tigerkin, penting untuk tidak hanya mempelajari sihir petir, tetapi juga meningkatkan statistik MGC dan DEX seseorang. Mengumpulkan statistik tidak terlalu sulit. Yang harus Anda lakukan adalah bekerja segmen pelatihan khusus stat ke dalam rutinitas Anda, dan Anda akan lebih atau kurang bebas di rumah. Sihir kilat, bagaimanapun, jauh lebih sulit diperoleh. Casting magic petir tidak hanya membutuhkan afinitas untuk elemen, tetapi juga level tinggi dalam sihir api dan angin. Sangat tidak mungkin bagi Black Heavenly Tigerkin yang lain untuk muncul kecuali Suku Kucing Hitam melatih anggotanya yang lebih muda dalam seni sihir. Fran tahu bahwa meninggalkan teknik yang diperlukan untuk tindakan seperti itu akan sangat bermanfaat bagi spesiesnya.

“Ya, aku tidak mengerti kenapa tidak. Lakukan untuk itu. ”

Amanda telah mengajari kami segala hal yang perlu kami ketahui tentang pelatihan berorientasi sihir. Saya yakin kami akan bisa meneruskan pengetahuan itu selama kami menggabungkannya dengan beberapa contoh langsung. Maka, Fran mulai mencari kepala desa. Desa itu cukup kecil, jadi tidak butuh waktu lama baginya untuk melihat dia mendiskusikan sesuatu dengan sekelompok anggota suku yang lebih muda, sebuah ekspresi serius menghiasi wajahnya selama ini.

“Ketua. Pagi ”
“Selamat pagi, Putri Petir Hitam. ”
“Sesuatu yang salah?”
“Semuanya baik-baik saja, terima kasih. Beberapa anak muda mengatakan mereka ingin memulai pelatihan, jadi mereka datang kepada saya untuk meminta nasihat, dan kami membicarakannya. ”

Anak-anak muda yang dimaksud adalah wajah-wajah yang saya kenali. Mereka adalah anggota kelompok yang bergabung dengan Fran dalam ekspedisinya yang membunuh goblin.

“K-Kami ingin menjadi kuat!” Kata seseorang.

“K-Kami ingin menjadi kuat!” Kata seseorang.
“Saya tidak tahu apakah saya akan benar-benar berhasil berevolusi, tetapi saya ingin mencoba. Saya muak hanya melarikan diri, ”klaim yang lain.
“Sedangkan aku, aku hanya ingin menjadi cukup kuat untuk setidaknya melindungi diriku dan semua orang di sekitarku,” tambah yang ketiga.

Sepertinya Fran benar-benar berhasil mempengaruhi mereka.

Mendengar pendapat mereka membuat teman kucing saya bertelinga mengangguk dengan puas sebelum membuka mulut untuk berbicara.

“Oke . Waktu yang tepat. Punya ide. ”
“Aku mungkin mendorong keberuntungan kita di sini, tetapi apakah kamu mungkin mau melatih mereka?” Tanya kepala.
“Agak? Akan mengajarkan cara belajar sihir. ”
“Betapa indahnya!”

Suku Kucing Hitam secara keseluruhan telah lama melupakan teknik yang diperlukan untuk membangkitkan bakat magis seseorang. Dan karena itu, para anggotanya berpikir bahwa mendapatkan kemampuan untuk memberikan sihir akan sama dengan menjalani mimpi.

“A-Apa benar mungkin bagi kita untuk belajar sihir?” Tanya kepala sekolah.
“Mungkin. Tidak semua akan memiliki kedekatan. ”
“Ya, tapi ada yang mau, kan?”

“Ya, tapi ada yang mau, kan?”
“Nn. Angin dan api mungkin biasa terjadi. ”

Sihir petir secara efektif adalah spesialisasi suku kucing hitam, jadi itu hanya masuk akal bagi banyak anggota mereka untuk memiliki ketertarikan pada api dan angin.

“Adakah yang sudah bisa menggunakan sihir?” Tanya Fran.

Jika orang seperti itu ada, maka kita bisa membuat tugas lebih mudah pada diri kita sendiri dengan mengubahnya menjadi instruktur penyihir desa. Sayangnya, sepertinya kita telah meningkatkan harapan kita. Kepala desa menanggapi dengan memberi tahu kami bahwa tidak ada desa di pedalaman seperti Schwartzekatze yang akan menjadi rumah bagi seorang magic caster. Penyihir dalam permintaan tinggi di seluruh. Tidak ada alasan bagi siapa pun dengan bakat sebanyak itu untuk tetap tinggal di daerah yang dikelilingi oleh tanah subur.

“Baik . Kemudian kumpulkan penduduk desa. ”
“B-Segera! Saya akan ambil semua orang yang tersedia! ”
“Tu—”

Fran mencoba memberi tahu kepala desa bahwa tidak ada masalah dalam menunggu sampai penduduk desa selesai dengan pekerjaan hari itu, tetapi dia lari sebelum dia bisa.

Hanya butuh sepuluh menit baginya untuk kembali. Dia akhirnya mengumpulkan hampir 200 catkin hitam. Mereka berkumpul dan duduk di sekeliling Fran, mata mereka penuh harapan dan antisipasi. Setiap orang desa hadir, kecuali mereka yang benar-benar tidak dapat meninggalkan pos mereka.

“Akan mengajarkan cara melatih sihir,” kata Fran, dengan acuh tak acuh.
“Ya, Bu!” Sebagian besar kucing hitam itu menjawab sekaligus. Suara-suara mereka bergemuruh di seluruh desa dengan volume yang tak pernah kubayangkan mungkin dari kelompok yang pemalu.
“Tembak dulu. ”

“Ya, Bu!” Sebagian besar kucing hitam itu menjawab sekaligus. Suara-suara mereka bergemuruh di seluruh desa dengan volume yang tak pernah kubayangkan mungkin dari kelompok yang pemalu.
“Tembak dulu. ”

Maka, kuliah Fran dimulai. Isinya cukup mencerminkan apa yang dikatakan Amanda ketika dia baru memulai. Dia mengatakan kepada mereka untuk bekerja dengan api dan nyala setiap hari, untuk menatapnya, mendekatinya, dan bahkan menyentuhnya sambil memutuskan diri untuk dibakar. Dia menjelaskan kepada anggota suku bahwa mereka perlu membiasakan diri dengan api sejauh melihatnya dalam mimpi mereka jika mereka ingin melemparkan sihir api.

Mendengar penjelasannya telah menyebabkan seluruh suku kucing hitam terdiam.

Saya kira pelatihan itu terdengar terlalu keras dan fanatik.

Satu-satunya yang berbicara adalah kepala.

“A-Dan melakukan itu akan memungkinkan kita untuk belajar cara melemparkan sihir api?”
“Nn. Jika afinitas. ”
“Dimengerti. Saya akan menyiapkan tempat bagi anggota suku kami untuk segera berlatih. ”

Kupikir Fran harus memberikan sedikit lebih banyak wawasan tentang teori agar anggota suku benar-benar percaya padanya, tapi aku salah. Mereka semua dengan mudah diyakinkan. Mereka tidak khawatir apakah mereka benar-benar dapat mentolerir pelatihan. Mereka juga tidak peduli dengan efektivitasnya. Mereka hanya menerima setiap kata yang dia katakan dan percaya padanya.

“Selanjutnya, angin. ”

Fran terus menjelaskan semuanya dengan nada biasanya. Suku itu gusar meskipun fakta bahwa dia sendiri tidak terdengar sangat bersemangat atau antusias. Mereka terus mendengarkannya sampai kuliahnya berakhir, mata mereka dipenuhi dengan semangat yang berapi-api.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •