I Was a Sword When I Reincarnated Chapter 286 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 286 Perjamuan dengan Black Catkin
TL: SupremeTentacle
ED: Posisi sekarang kosong. Mengambil aplikasi. Tes itu sulit. Terapkan jika Anda berani.

Kucing hitam itu dipecat. Mereka terus bercakap-cakap dengan bersemangat satu sama lain saat kami berjalan kembali ke desa. Dari segi konten, percakapan mereka agak serius. Mereka sungguh-sungguh berusaha membentuk partai dan belajar lebih banyak tentang daerah di mana mereka bisa berburu makhluk jahat. Lingkungan sekitar Schwarzekatze hampir sepenuhnya tanpa monster, jadi satu-satunya pilihan mereka adalah pergi ke ibukota atau berlayar ke Gilbard, benua yang baru saja aku dan Fran datangi.

Saya senang mereka termotivasi, tetapi saya juga agak khawatir. Mereka mungkin akan mati jika mereka mendorong diri mereka terlalu keras segera. Kita mungkin terlalu banyak mengaduknya.

“Mungkin ide yang bagus bagimu untuk berkeliaran di Schwartzekatze dan melatih mereka sedikit. ”
“Tapi kemudian tidak akan melakukan pelelangan. ”

Fran menggelengkan kepalanya dengan tidak setuju.

“Ya, aku tahu, tapi aku agak khawatir mereka akan keluar dan membunuh diri mereka sendiri tanpa benar-benar menyelesaikan sesuatu, kau tahu?”
“Tidak bisa tinggal. Perlu menepati janji. ”
“Aku tidak begitu yakin apakah kamu bisa menyebut apa yang terjadi membuat janji. Saya tahu Gallus meninggalkan kami surat dan yang lainnya, tetapi kami tidak pernah mengiriminya balasan. Secara teknis kami tidak menjanjikan apa pun kepada siapa pun. ”
“Masih tidak .

“Yah … kalau kamu bilang begitu. ”

Fran dengan tegas menolak saran saya dan tidak meninggalkan ruang untuk negosiasi. Dia bisa menjadi sangat keras kepala ketika datang ke hal-hal seperti ini. Kucing hitam muda itu benci menjadi plin plan. Dia selalu berpegang pada apa pun yang dia putuskan tanpa berpikir dua kali. Tidak ada gunanya berdebat dengannya, jadi saya mengangkat bahu metaforis saya dan memberhentikan.

Saya ingin dia merawat kucing hitam lainnya, tetapi saya tidak ingin membuatnya kembali pada kata-katanya. Kekuatan tekadnya adalah salah satu hal yang paling menarik tentang dirinya.

Kucing hitam yang menemani kami dalam serangan itu mulai membual tentang eksploitasi mereka begitu kami kembali ke desa. Mereka berbicara tentang bagaimana mereka membunuh goblin, dan bagaimana mereka menyaksikan kekuatan heroik Fran. Masing-masing dari mereka memiliki suara mereka dipenuhi dengan kebanggaan dan semangat. Bahkan mereka yang telah memutuskan untuk tidak bertarung lagi berbicara dengan baik tentang pertemuan itu.

Menyaksikan para pemuda yang bersemangat, kepala desa membungkuk kepada Fran.

“Terima kasih, Putri Petir Hitam. “Suaranya meneteskan rasa terima kasih dan kegembiraan.
“Aku tidak bisa cukup berterima kasih atas apa yang telah kamu lakukan. ”
“Bukan masalah besar. “Fran mengangkat bahu.
“Itu untuk kita. Suku kami akhirnya memiliki kekuatan dan keteguhan yang kurang. Semua ini tidak akan mungkin terjadi tanpa Anda. Saya harus berterima kasih atas semua yang telah Anda lakukan. Anda membuat kami bangga menjadi kucing hitam. ”
“Bagus,” kata Fran, dengan anggukan.

Dia berhenti sejenak untuk membuka penyimpanan dimensionalnya dan mengekstraksi sebagian isinya. Secara khusus, dia mengeluarkan semua armor yang baru saja dia rampas dari para goblin.

“Ini, bisakah pergi dari sini?”

“Ini, bisakah pergi dari sini?”

Semuanya terbuat dari besi. Sejauh menyangkut para veteran, barang-barang itu tidak berguna. Tapi itu masih sangat bagus dibandingkan dengan apa yang bisa didapatkan oleh kebanyakan petualang segar.

“Maaf, aku tidak cukup ikuti. Apa maksudmu? ”Ketua menggaruk bagian belakang kepalanya ketika dia menatapnya dengan tatapan bingung yang jelas.
“Tidak perlu. ”
“K-Kau menawarkan untuk memberikannya kepada kita !? Kami tidak mungkin menerimanya. Saya yakin itu akan menghasilkan banyak uang jika dijual, jadi sebaiknya Anda pegang itu. ”
“Bukan masalah besar. Punya cukup uang . ”
“A-Apa kamu yakin? Bisakah kita benar-benar memiliki semuanya !? ”
“Nn. ”
“T-Terima kasih banyak! Aku akan memastikan anak-anak desa memanfaatkannya dengan baik! ”
“Nn. Bagus Lalu ini juga. ”
“K-Kau memberi kami semua itu !?”

Mata kepala itu tampak menonjol dari rongganya ketika Fran membuang banyak peralatan yang kami simpan di gudangnya. Kami telah menjarahnya dari mayat goblin, bandit, bajak laut, dan semua hal lain yang telah kami bunuh dalam perjalanan kami. Sebagian besar rusak, tetapi tidak ada yang benar-benar diperbaiki. Barang-barang kulit hanya bisa dijahit kembali, sedangkan barang-barang logam bisa dilebur dan diolah kembali.

Alasan kami tidak menjualnya karena guild itu hanya berurusan dengan bagian monster. Armor dan sejenisnya perlu dibawa ke toko-toko dan pedagang, dan baik Fran maupun aku tidak benar-benar ingin melalui kesulitan menjual semuanya.

Alasan kami tidak menjualnya karena guild itu hanya berurusan dengan bagian monster. Armor dan sejenisnya perlu dibawa ke toko-toko dan pedagang, dan baik Fran maupun aku tidak benar-benar ingin melalui kesulitan menjual semuanya.

“Tidak perlu ini. Tidak bisa repot untuk menjual. Akan senang jika kamu mengambil. ”
“Terima kasih! Terima kasih banyak!”

Kepala mulai menangis. Dia menafsirkan tindakan Fran sebagai kemurahan hati, dan kata-katanya sebagai alasan.

Dia sepertinya sangat tersentuh. Sayang sekali Fran benar-benar mengatakan yang sebenarnya. Dia hanya memutuskan untuk memberinya semua barang itu karena dia terlalu malas untuk menjualnya.

***

Jadi, sisa hari berlalu dengan tenang. Malam itu, Schwartzekatze mengadakan perjamuan. Kota itu mengadakan pesta besar-besaran, semua demi menyambut Fran. Tanah mereka tidak subur, jadi kami tidak benar-benar mengerti dari mana mereka mendapatkan uang atau pasokan untuk mengadakan acara tersebut.

Kepala desa memberi tahu kami bahwa ia berencana menggunakan jatah darurat desa. Tentu saja, tidak mungkin kami membiarkan itu terjadi. Kami datang untuk berkunjung, bukan menguras aset desa. Kami akhirnya memasok semua makanan sebagai gantinya. Ada banyak barang di penyimpanan kami. Kami memiliki daging, sayuran, biji-bijian, telur, dan ikan dari semua tempat.

Awalnya, si kucing hitam ragu-ragu menggunakan bahan makanan kami. Sebenarnya, mereka bahkan mencoba menolak, tetapi Fran akhirnya memaksa mereka untuk patuh dengan menjelaskan bahwa dia benar-benar perlu membersihkan kekacauan besar yang menjadi inventarisnya. Dia mengatakan kepada mereka bahwa dia memiliki begitu banyak makanan sehingga benar-benar mustahil baginya untuk menyelesaikan semuanya, dan bahwa dia membutuhkan penduduk desa Schwartzekatze untuk membantunya memolesnya.

Lagi-lagi, kepala desa akhirnya tersedak air mata sukacita. Dia menganggap Fran sebagai pahlawan sejak awal, tapi sekarang, dia mulai menganggapnya sebagai sesuatu yang lebih dari sekadar itu.

Istri kepala suku itu sebenarnya telah mengajari kami resep untuk rebusan catkin hitam tradisional. Rasanya agak biasa-biasa saja, tetapi saya masih merasa agak menarik karena cara pembuatannya. Itu telah dimasak dalam pot berbentuk aneh. Tong besar itu tebal seperti dinding, dan memiliki bentuk keseluruhan bola keseimbangan. Memasak di dalamnya telah menghangatkan seluruh ruangan, kemungkinan karena sesuatu di sepanjang garis efek inframerah jauh.

Daging dan sayuran akar yang mengisi pot melunak dengan sangat cepat. Istri kepala desa telah menambahkan dua bumbu utama: garam, dan bumbu fermentasi yang menyerupai kecap. Dia kemudian membiarkan panci duduk di atas terbuka dan membiarkannya rebus, kadang-kadang diaduk sampai kental dan sirup.

Semua dalam semua, ternyata seperti sesuatu sepanjang garis rebusan bergaya Jepang. Saya memutuskan untuk tidak hanya menghafal resepnya, tetapi juga meningkatkannya agar saya bisa membuat Fran menjadi versi yang lebih enak dari sup yang telah memberi makan orang-orangnya selama beberapa generasi.

Daging dan sayuran akar yang mengisi pot melunak dengan sangat cepat. Istri kepala desa telah menambahkan dua bumbu utama: garam, dan bumbu fermentasi yang menyerupai kecap. Dia kemudian membiarkan panci duduk di atas terbuka dan membiarkannya rebus, kadang-kadang diaduk sampai kental dan sirup.

Semua dalam semua, ternyata seperti sesuatu sepanjang garis rebusan bergaya Jepang. Saya memutuskan untuk tidak hanya menghafal resepnya, tetapi juga meningkatkannya agar saya bisa membuat Fran menjadi versi yang lebih enak dari sup yang telah memberi makan orang-orangnya selama beberapa generasi.

Istri kepala sekolah juga ingin tahu tentang resep kami, jadi kami mengajarinya cara membuat persediaan, khususnya dari tulang dan sayuran.

Dia bukan satu-satunya yang memasak badai. Banyak penduduk desa lain yang bergabung juga. Akhirnya ada satu ton makanan, seperti yang diharapkan dari jamuan makan. Semua penduduk desa sangat senang melihat jumlah yang harus mereka makan.

Mereka memulai perjamuan dengan praktis menyembah Fran. Banyak dari kucing hitam menari ketika mereka menyanyikan lagu-lagu yang akan selalu mereka ulangi ketika dihadapkan dengan kesulitan.

Awalnya, suasananya hampir khusyuk. Tetapi seiring berlalunya waktu, orang-orang mulai mabuk. Mereka bersorak dan mulai meriah. Mereka minum bersama, dinyanyikan dari lagu-lagu yang dinyanyikan, dan menari dengan periang yang benar-benar kontras dengan suasana khidmat yang dimulai dengan jamuan makan.

Meskipun banyak yang mati mabuk, penduduk desa gagal melupakan penghargaan mereka. Mereka mulai berkerumun di sekitar Fran; semua orang ingin mengucapkan terima kasih kepadanya setidaknya sekali.

Mereka semua meninggalkan lingkaran begitu mereka mengucapkan kata-kata penghargaan mereka tetapi jumlah orang yang berkumpul di sekelilingnya tidak berkurang sedikit pun. Bahkan, semakin banyak yang mulai berbaris dan berkerumun di sekelilingnya saat minuman keras mulai menghampiri mereka.

“Kamu baik-baik saja, Fran?”
“Nn. Baik . “Dia tampak bahagia.

Benar, baginya, ini pasti mimpi yang menjadi kenyataan. Dia selalu ingin berevolusi, baik untuk dirinya sendiri, dan untuk sukunya.

Banyak kucing hitam terus bernyanyi sepanjang malam dengan senyum di wajah mereka. Fran diam saja, dan ekspresinya tetap seperti biasa, tetapi aku tahu bahwa menjadi pusat perhatian telah membawa kegembiraannya.

Aku benar-benar ingin mendorong Fran untuk tinggal sebentar, tapi aku tahu dia tidak akan berubah pikiran. Saya tidak ragu dia akan mengatakan kepada saya bahwa dia ingin pergi dalam beberapa hari. Tapi tahukah Anda, tidak apa-apa. Yang penting adalah dia menikmati waktu yang dihabiskannya di sini.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •