I Was a Sword When I Reincarnated Chapter 280 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 280 Greengoat
TL: SupremeTentacle
ED: Exkalamity

Raymond membuka peta besar dan menyerahkannya kepada Fran.

“Schwarzkatz terletak di dekat kaki pegunungan ini yang berfungsi sebagai perbatasan kita,” katanya. “Ini perjalanan tiga sampai empat hari dengan kereta bertanduk, tapi aku curiga kamu punya cara untuk menempuh jarak itu lebih cepat. Dalam hal ini, saya sarankan Anda berhenti di Greengoat. Ini adalah salah satu pusat perdagangan terbesar di negara itu. Banyak jalan utama bertemu di sana. ”
“Nn. Terima kasih. ”
“Dan di sini ada surat rekomendasi yang diperintahkan Tuan Binatang Buas untuk saya tuliskan untuk Anda. “Dia menyerahkan surat kepada Fran yang dihiasi dengan segel lilin mewah.
“Saya percaya itu adalah segalanya dalam agenda. Jika Anda tidak memiliki masalah lebih lanjut, saya akan permisi di sini. Semoga perjalanan Anda aman dan sejahtera. ”

Raymond keluar dari kamar. Dia pergi dan kami memiliki semua yang kami datangi, jadi sudah waktunya bagi kami untuk pergi juga.

“Akan pergi juga,” kata Fran.
“Aww, sudah?” Tanya Kiara.
“Nn. Sampai jumpa Kiara, Guen. ”
“Bye Fran,” kata Guendalfa. “Dan uhh … tentang hal itu … ketika kita pertama kali bertemu …”
“Nn. Tidak masalah . Aku memaafkanmu . ”
“Hmm? Apa ini? ”Kata Kiara. “Kenapa dia memaafkanmu, bocah? Apa yang kamu lakukan padanya? ”
“T-Tidak! Saya tidak melakukan- ”
“Guen berkelahi”
“Gahhhhh!” Guendalfa menutupi kepalanya dengan tangannya dan meringkuk di lantai.

Fran menjelaskan secara terperinci pertemuan pertama kami dengan Guendalfa, dimulai dengan dia menjadi anak bangsat yang sombong dan diakhiri dengan Fran yang menjatuhkannya dengan satu pukulan. Setelah mendengarkan cerita kami, Kiara mengarahkan pandangan marah pada Guendalfa.

“Aku tidak percaya kamu!” Teriaknya, mengayunkan tinjunya ke bagian atas tengkoraknya, “Mengapa kamu masih begitu terobsesi dengan pamanmu?”

“Aku tidak terobsesi!” Dia tergagap. “Aku tidak peduli tentang pengkhianat itu. Dia-”
“Itu benar yang membuatmu bocah ingus ingus! Anda berusia lebih dari 20 tahun dan Anda masih membuat ulah atas kepergian Gold. Merupakan suatu kehormatan untuk melayani Beast Lord, dan Anda tidak harus memikirkannya dengan cara lain. ”
“Tapi-”
“Tidak ada tapi! Berhentilah menjadi begitu tidak dewasa. Aku tahu kau gila dia meninggalkan suku tanpa memberitahumu terlebih dahulu. Sudah mengatasinya. ”
“Urk …”

Guendalfa tidak bisa menemukan cara untuk membalas, jadi dia hanya duduk dengan marah di lantai dengan kerutan di wajahnya. Kiara menoleh ke pelayan, Mia.

“Mia. Keluarkan ingus ini dari kamar saya. ”
“Dimengerti, Nyonya Kiara. ”

Mia mencengkeram kerah baju Guendalfa dan menyeretnya keluar ruangan. Kiara kembali ke Fran dan memeluknya.

“Kembalilah dan kunjungi,” katanya.
“Nn. Kiara, jangan memaksakan diri terlalu keras. ”
“Ha ha ha! Aku tidak bisa menjanjikan itu padamu. Saya mencoba berevolusi. ”
“Nn. Kemudian dorong diri cukup untuk menghindari kematian. ”

Tampaknya baik Kiara maupun Fran adalah tipe orang yang terus-menerus mendorong diri mereka sendiri ke batas mereka untuk mencapai tujuan mereka. Saya dapat melindungi Fran di sepanjang jalan tetapi hal yang sama tidak dapat dikatakan untuk Kiara. Kuharap dia tetap aman, demi Fran.

“Aku tidak akan mati,” kata Kiara. “Aku belum merasakan ini hidup selama bertahun-tahun!”

Dia bergeser ke pintu yang terbuka.

“Sebenarnya, saya merasa sangat senang sehingga mengapa saya tidak memulainya dari makhluk jahat. Saya pikir saya hanya akan menemani Anda dan- ”
“Tidak secepat itu, Nyonya Kiara. “Mia tiba-tiba muncul di belakang Kiara dan meraih pundaknya.
“Sialan, Mia! Biarkan aku pergi! Bagaimana Anda bisa kembali ke sini secepat itu? Saya pikir saya bilang untuk menghapus bocah ingus ingus itu. ”
“Aku punya perasaan bahwa kamu akan mencoba untuk melesat saat aku pergi jadi aku hanya membuangnya di lorong di sudut. ”
“Nrrrgh!”

“Nrrrgh!”

Setelah perjuangan singkat, Kiara menyerah mencoba melarikan diri dari pelayan.
“Sepertinya aku tidak bisa pergi, jadi tidakkah kamu akan tinggal bersamaku sedikit lebih lama?”
“Tidak bisa. Perlu pergi. ”
“Saya melihat . “Kiara tersenyum lembut. “Kalau begitu, kunjungi lagi!”
“Akan melakukan!”

Dengan itu, kami keluar dari kamar Kiara. Kami berbelok di tikungan dan menemukan Guendalfa masih duduk di tanah dan merajuk, jadi Fran memintanya untuk mengawal kami keluar. Guendalfa tampak bersemangat kembali dan dia dengan senang hati menemani kami keluar dari kastil dan terus bersama kami sampai kami mencapai gerbang depan kota.

“Baiklah kalau begitu . Aman, Putri Petir Hitam. ”
“Nn. Kamu juga . Berhenti berkelahi. ”
“Haha ya. Saya agak belajar pelajaran saya dengan cara yang sulit. ”

Begitu di luar, Fran memanggil Urushi dalam bentuknya yang besar dan menaiki dia.

“Pergi Urushi! Pergi!”
“Pakan!”

Urushi berlari melintasi langit. Kami meninggalkan ibu kota sekitar tengah hari. Hanya setelah melakukan perjalanan selama sekitar delapan jam, kami akhirnya dapat melihat beberapa lampu kota muncul dari luar cakrawala.

“Sudah terlambat, Fran. Saya pikir itu Greengoat di kejauhan. Mari kita turun ke sana dan menemukan sebuah penginapan di mana kita bisa makan dan beristirahat. Kita bisa melanjutkan perjalanan di pagi hari. ”
“Nn. Urushi, turun. ”

***

2 jam kemudian, Fran berbaring dengan tenang di tempat tidur, baru saja selesai makan malam.

Apa itu tadi? Kami melewati kota ini terlalu lancar! Tidak ada yang menatap ketika kami tiba di gerbang kota dan penjaga membiarkan kami lewat tanpa masalah. Tidak ada yang memberi kami masalah di guild ketika kami juga menjual tikar monster kami. Kami juga tidak terganggu selama proses check in. Aku bersumpah demi Dewa, aku sudah terbiasa dengan Fran yang dilecehkan sehingga ditinggal sendirian sebenarnya lebih menggangguku. Oh sial, apa aku benar-benar membawa sial? Apakah sesuatu yang buruk akan terjadi pada Greengoat sekarang?

“Tuan, ada apa?” Tanya Fran, setengah tertidur.
“Tidak ada yang besar. Saya pikir itu aneh bahwa tidak ada seorang pun di Greengoat yang mengacaukan kita. ”

“Tidak ada yang besar. Saya pikir itu aneh bahwa tidak ada seorang pun di Greengoat yang mengacaukan kita. ”
“Itu adalah hal yang buruk?”
“Ini bukan . Saya akan membiarkannya pergi. ”

Saya memutuskan untuk mengesampingkan masalah ini dan membiarkan Fran beristirahat. Anehnya, keesokan paginya sama lancarnya. Kami berhasil berangkat dari Greengoat tanpa hambatan.

Jadi tidak ada yang benar-benar terjadi ketika kami berada di Greengoat? Ya ampun, saya kira memang ada yang pertama kali untuk semuanya.

Segera setelah saya memikirkan itu, Fran dan saya melihat dua petualang berdiri di kedua sisi jalan sekitar dua puluh meter dari tempat kami berada. Mereka tidak melakukan apa-apa selain hanya berkeliaran di sekitar dan dengan curiga menjelajahi sekeliling mereka. Kami saat ini sedang mengendarai Urushi jadi kami melambat dan menjaga kami tetap terjaga karena mereka mengarahkan pandangan mereka kepada kami, tetapi sekali lagi, tidak ada yang terjadi. Ketika kami melewati mereka, kami melihat bahwa dua petualang itu bukan kulit binatang, tetapi manusia. Saya pikir kami berada di tempat yang bersih setelah melewati mereka, tetapi kemudian tiga petualangan menunggang kuda muncul dari sisi jalan dan berhenti di depan kami, menghalangi jalan kami ke depan. Dua lagi keluar dan berhenti di belakang kami. Kami dikelilingi.

“Wah Kami berhasil sampai di sini tepat waktu! ”Kata seorang.
“Ya! Apa gerangan serigala itu? Gila sekali cepat! ”
“Orang-orang di tanah seharusnya memberi sinyal lebih cepat pada kita. ”

Salah satu dari pria itu turun.

“Oi kamu! Apakah Anda Fran, Putri Petir Hitam? ”Kata salah satu petualang.
“Nn. ”

Dia tersenyum jelek. Keempat petualang lainnya turun dan bergerak ke dalam, mengencangkan lingkaran di sekitar Fran.

Apakah orang-orang ini serius menyerang kita ketika Urushi berada di tempat terbuka? Dia bahkan dalam bentuknya yang besar. Apakah mereka berani? Atau benar-benar bodoh?

“Baiklah kalau begitu . Mungkin agak mendadak, tetapi Anda akan kehilangan hidup Anda di sini! ”
“Jika Anda ingin mengutuk sesuatu, maka kutukan pada hari Anda dilahirkan menjadi beastkin!”

Lima petualang masing-masing meraih ke dalam tas mereka dan mengeluarkan bola ungu besar. Saya menilai mereka.

“Fran! Bola-bola itu menciptakan bongkahan kabut beracun yang melemahkan segala yang ada di dalamnya. Mungkin terlalu lemah untuk memengaruhi Anda, tetapi saya pikir saya akan mengirim Anda untuk berjaga-jaga. Urushi. Anda memiliki keterampilan Nullify Poison. Pergi sia-siakan mereka. ”
“Pakan”

Para lelaki melempar bola langsung ke arah Fran, tetapi aku memindahkannya tinggi-tinggi ke langit sebelum mereka mencapai. Statistik para petualang sangat rendah sehingga saya merasa seperti saya menonton mereka dalam gerakan lambat. Setelah kehilangan target mereka, bola meledak, menutupi area di bawah kami dengan kabut ungu tebal.

“Apakah kita mendapatkannya?” Kata salah seorang pria.

Saat berikutnya bayangan hitam besar muncul dari kabut dan mengambil pria itu di rahangnya. Setelah menggelengkan kepalanya dengan keras beberapa kali, bayangan itu melonggarkan cengkeramannya dan membuat mayat lelaki yang dikunyah itu terbang.

“Apakah kita mendapatkannya?” Kata salah seorang pria.

Saat berikutnya bayangan hitam besar muncul dari kabut dan mengambil pria itu di rahangnya. Setelah menggelengkan kepalanya dengan keras beberapa kali, bayangan itu melonggarkan cengkeramannya dan membuat mayat lelaki yang dikunyah itu terbang.

“Haiiii-!”

Empat lainnya berbalik dan berlari tetapi Urushi jauh lebih cepat untuk mereka. Dua dari mereka digigit kepalanya dan dua lainnya disematkan di bawah cakarnya yang besar. Dua pria pertama yang mengawasi jalan ditusuk oleh tombak Sihir Kegelapan.

Aku memeriksa sekeliling kami saat kami turun untuk melihat apakah ada penyerang lagi, tapi hanya tujuh orang itu.

“Anak baik!” Kata Fran.
“Gila!”

Lima dari tujuh pria itu tewas. Dua yang terakhir pasti akan kehabisan darah dalam beberapa menit. Aku dengan cepat menyembuhkan mereka tetapi meninggalkannya di bawah cakar Urushi. Fran membangunkan mereka. Mereka membuat beberapa perlawanan tetapi proses Fran kami yang benar dan mencoba memukuli mereka setengah mati kemudian menyembuhkan mereka berulang-ulang membuat mereka dengan cepat melonggarkan lidah mereka.

“Aku benar-benar tidak tahu siapa yang mempekerjakan kita! Saya tidak pernah melihat wajahnya! ”
“Lelaki itu baru saja meninggalkan kami uang dan juga bola racun ini. ”
“Beri tahu kami bahwa ini bisa menundukkan bahkan binatang buas yang terkuat. ”
“Dia berbohong kepada kita!”
“Tolong jangan bunuh aku! Saya dijebak! ”

“Tuan. Apa yang harus dilakukan? ”
“Aku pikir kita harus membawa mereka ke penjaga. Mereka bukan ancaman lagi dan mereka sepertinya tidak punya teman lagi, jadi aman untuk menyerahkan mereka. Mereka mungkin pion sekali pakai atau sesuatu. Saya tidak terlalu yakin mengapa mereka benar-benar mengejar kita, tetapi jika saya harus menebak, saya akan mengatakan mereka mungkin hanya dikirim untuk mengganggu Anda. Tidak mungkin siapa pun dengan setengah otak dapat mengharapkan preman pada tingkat mereka untuk membawa kita keluar.
“Tidak apa-apa. ”

Kami kembali ke kota dengan kedua preman tergantung lemas dari mulut Urushi.

“Tuan, ada yang salah?” Fran memiringkan kepalanya ketika kami mendekati gerbang kota.
“T-Tidak, bukan apa-apa. Jangan khawatir tentang itu. ”
“Nn. Baik . ”

Sial, aku tidak percaya dia hampir memperhatikan. Aku tidak bisa memberitahunya bahwa diserang oleh orang-orang ini benar-benar membuatku merasa lega …

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •