I Was a Sword When I Reincarnated Chapter 268 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 268 Mare Duel
Penerjemah: SupremeTentacle
Editor: Exkalamity

Kami mengikuti Mare dan Kuina keluar Scorpion Lion Forest sehingga Fran bisa berdebat dengan Mare. Pesta kami sangat kuat sehingga kami langsung melenyapkan semua goblin dan makhluk lemah lainnya yang kami temui. Mare dan Fran akan segera menagih pada monster malang yang mereka temukan. Mereka berkompetisi untuk membunuh begitu kuat sehingga saya merasa bahkan seekor manticore tidak bisa selamat dari serangan gabungan keduanya.

Kami bernegosiasi untuk menjaga agar semua inti monster dikalahkan di sepanjang jalan dan menyerahkan semua bahan yang tersisa ke Mare dan Kuina. Mereka tidak terlalu keberatan karena yang mereka inginkan hanyalah uang. Kuina bertanggung jawab untuk mengangkut semua monster yang kita kalahkan. Dia memasukkan bahan-bahan itu ke dalam semacam tas barang yang menarik. Itu memiliki celah kecil, tetapi akan menyedot barang-barang di dalamnya dan tidak memiliki masalah menyimpan hal-hal yang lebih besar dari itu.

Kedua kucing itu mengobrol dan berdebat makanan favorit mereka saat mereka berjalan. Kuina, di sisi lain, sebagian besar tetap diam. Dia malah fokus meneliti lingkungan sekitar untuk potensi bahaya. Telinganya akan bergerak dan sesekali berkedut. Sangat sulit untuk membaca ekspresinya. Saya tidak tahu apa yang dia pikirkan.

Kami melakukan perjalanan melalui Scorpion Lion Forest secara efektif tanpa hambatan, membutuhkan waktu sekitar dua jam untuk melewatinya. Keluar dari hutan, kami mendapati diri kami disambut oleh dataran terbuka yang luas.

“Bagaimana kalau kita mulai !?” usul Mare.

“Nn!” Kata Fran sambil meraih gagangku.

Kedua prajurit itu, keduanya gembira dengan gagasan tentang seorang taji, berbalik untuk berhadapan ketika mereka bersiap untuk mengambil senjata mereka — hanya untuk diganggu.

“Berhenti di sana,” kata Kuina sambil memegangi kepala Mare dengan cakar besi.

“Apa sekarang !?” teriak Mare.

“Kamu akan mengganggu orang lain yang ingin menggunakan rute ini jika kalian berdua berdebat di sini,” kata Kuina, menyesuaikan tepi kacamatanya dengan tangannya yang bebas. “Silakan bergerak sedikit lebih jauh ke dataran sehingga kamu tidak akan berada di jalan siapa pun. ”

Saya harus mengakui, dia benar. Saya sangat ragu bahwa duel akan berakhir hanya dengan benturan pedang. Keduanya kemungkinan akan menghancurkan jalan jika kita tidak pindah.

Jadi, kami terus berjalan selama sepuluh menit dan berhenti begitu kami yakin tidak ada yang penting di dekatnya.

“Oke, ini sudah cukup,” kata Kuina. “Ingat dua hal: jangan saling bunuh, dan jangan bangun. ”

“Itu sudah jelas!” Mare mengeluh.

“Nn!”

“Tapi kamu tidak perlu menahan terlalu banyak. Aku bisa menyembuhkan kalian berdua bahkan jika kamu membawa satu sama lain ke ambang kematian. ”

Mare tertawa. “Aku tidak sabar menunggu! Ini benar-benar akan menjadi ujian keterampilan saya! ”

“Sama. ”

“Apakah serigala itu akan bergabung denganmu dalam pertempuran? Saya tidak keberatan jika berpartisipasi. ”

“Keuntungan numerik?”

“Itu bukan masalah. “Mare mengambil pisau yang dibawanya di punggungnya, mengangkatnya ke langit, dan berteriak,” Llinde! ”

Lampu merah memancar dari bilahnya dan dari cahaya itu muncullah seekor naga.

“Kyuooohhh!”

“Lucu,” adalah jawaban pertama Fran.

Itu cukup kecil, tapi tetap saja naga. Jika saya harus menebak, saya akan menganggapnya sebagai anak kecil.

“Monster Weapon?”

“Nuhahahaha! Luar biasa, bukan? ”Jawab Mare. “Pedangku tidak lain adalah Llinde, Dragonblade!”

Kemampuan Mare untuk menghalangi saya menilai dia tidak berlaku untuk pedangnya. Saya bisa menilai keduanya dan naga yang muncul darinya.

_______________________________________________________________

Statistik Umum
Nama: Dragonblade Llinde
Serangan: 963
MP: 669
Daya tahan: 887
Konduktivitas Magis: B +

Keterampilan
Resistensi api
Perbaikan sendiri
Panggil Dragonsoul

_______________________________________________________________

S-Sial, benda itu kuat! Sial, itu bahkan lebih banyak menyerang daripada aku! Dan itu Senjata Monster untuk di-boot? Sial, maksudku itu tidak mengesankan seperti Godblade, tapi itu masih tanpa keraguan pedang sihir kelas tinggi.

T-Tapi aku masih benar-benar senjata yang lebih baik. A-aku punya keterampilan dan barang-barang. A-aku pasti tidak lebih buruk j-hanya karena punya naga.

_______________________________________________________________

Informasi Umum
Nama: Llinde
Spesies: Naga (Dragonsoul)
Status:
HP: 887
MP: 669
STR: 120

STR: 120
VIT: 100
AGI: 300
INT: 200
MGC: 400
DEX: 100

Keterampilan

Flame Breath: Lv 6
Teknik Fang: Lv 4
Seni Fang: Lv 5
Deteksi Kehadiran: Lv 4
Regenerasi: Lv 5
Resistensi terhadap Status Abnormal: Lv 5
Resistensi terhadap Kelainan Mental: Lv 5
Mengisi: Lv 6
Deteksi Panas: Lv 5
Penerbangan: Lv 8
Magic Fire: Lv 5
Roar: Lv 4
Naga Ajaib: Lv 5
Timbangan Bertulang
Nullifikasi Api
Manipulasi Sihir

Keterampilan Unik
Prinsip Api: Lv 6 [1]

Keterangan: Tidak Ada

_______________________________________________________________

_______________________________________________________________

Alasan mengapa naga itu kurang deskripsi adalah kemungkinan karena itu dikaitkan dengan bilah dan hidup di dalamnya. Selain itu, itu cukup kuat. Itu bukan pertandingan untuk Urushi, tapi itu cukup kuat untuk dianggap sebagai ancaman peringkat D. Keterampilannya yang unik rupanya memungkinkannya memanipulasi api di sekitarnya.

“Llinde di sini akan membawa serigalamu itu. ”

“Mengerti,” kata Fran. “Urushi, jangan kalah. ”

“Pakan!”

“Hal yang sama berlaku untukmu, Llinde! Tunjukkan pada mereka apa artinya memiliki kebanggaan naga! ”

“Kyuooohhh!”

“Ini tiang, jadi tidak ada perasaan keras dari kalian terlepas dari hasilnya,” kata Kuina. “Apakah aku membuat diriku jelas?”

“Tentu,” Mare menegaskan.

“Nn”

Maka, keduanya memulai duel mereka. Mereka tidak segera saling menyerbu keluar dari gerbang. Pertandingan dimulai dengan tidak ada pejuang yang mau melakukan langkah pertama.

Keduanya malah saling menatap dengan bilah mereka terangkat. Mereka hanya membuat sedikit tipuan untuk saling menjaga. Saat aku berpikir keduanya akan selamanya terjebak dalam jalan buntu, Mare tiba-tiba menyerbu.

“Haaaahhh!”

“Fmph!”

Cincin tajam dari baja di atas baja bergema di seluruh dataran ketika kedua gadis muda itu melepaskan battlecries mereka.

Mare cukup ahli pedang. Dia bisa menyeberang dengan Fran dan menahannya melalui serangan singkat. Tapi sayangnya untuknya, Fran memegang skill Sword Lord Arts, yang memberinya keunggulan dan membuatnya secara bertahap membanjiri musuhnya melalui teknik belaka.

“Hahahah! Mengesankan, Putri Petir Hitam! Saya berharap tidak kurang dari suku yang namanya telah diukir menjadi legenda! ”

“Juga terkesan. Tidak buruk . ”

“Karena frustrasi, aku harus mengakui bahwa keahlianku gagal melampaui kemampuanmu. Saya tidak punya pilihan selain menaikkan taruhan. ”

“Ayo!”

Keduanya tampaknya rukun; mereka entah bagaimana menemukan waktu untuk berdagang kata-kata meskipun terlibat dalam pertukaran pukulan yang sengit.

Mare menyerang Fran dengan sihir api, tetapi si kucing hitam berhasil menangkal mantranya hanya dengan menggunakan pedangnya dan penghalang sebelum membalas tembakan dengan mantranya sendiri. Fran adalah tipe pejuang yang lebih gesit, jadi serangannya datang dalam bentuk serangan tanpa henti. Di sisi lain, Mare lebih merupakan tipe kekuatan. Dia meluncurkan lebih sedikit serangan, tetapi masing-masing jauh lebih kuat. Kedua gadis itu tersenyum ketika mereka tanpa ragu meluncurkan serangan yang masing-masing membawa kekuatan mematikan. Jelas bahwa keduanya tidak mau menyerah pada yang lain.

Beberapa serangan berbasis api Mare akan datang tanpa nyanyian. Saya tidak tahu apakah serangan ini adalah mantra magis atau apakah itu merupakan ciri spesiesnya. Saya curiga itu yang terakhir, tetapi pada saat yang sama saya sangat meragukannya. Dia terlalu putih untuk menjadi Catkin Merah.

Memikirkan Red Catkin, aku ingat bahwa Beast Lord pernah menyebutkan bahwa dia punya anak perempuan, tapi aku sangat ragu mengatakan anak perempuan akan berkeliaran di sekitar melakukan hal-hal seperti petualang dengan pelayan di sisinya …

Tunggu … itu sepertinya mungkin melihat bagaimana Beast Lord adalah siapa dia …

Aku melihat ke arah Urushi dan musuhnya.

“Grrr!”

“Kyuuoooh!”

“Grrr!”

“Kyuuoooh!”

Serigala dan naga terlibat dalam pertempuran kecepatan tinggi. Keduanya menggunakan ruang terbuka lebar yang mereka berikan semaksimal mungkin, berusaha mengejar satu sama lain tanpa tertangkap. Mau tak mau aku kaget dengan kecepatan Llinde. Itu bisa menghasilkan ledakan kecepatan yang melebihi Urushi pada kecepatan tercepatnya meskipun yang terakhir memiliki stat kelincahan yang lebih tinggi.

Tentu saja, kemampuannya untuk terbang berkontribusi sebagian untuk kecepatannya, tetapi bagian yang lebih besar tampaknya dikaitkan dengan nyala api yang akan mengalir di belakangnya setiap kali dipercepat. Tampaknya menggunakan sesuatu yang mirip dengan mantra Burnia. [2]

Yang mengatakan, kecepatan adalah satu-satunya hal yang Dragonling miliki di Urushi. Serigala lebih unggul di setiap kategori lainnya. Dia memegang keunggulan dari awal hingga akhir meskipun dia menahan diri. Aku yakin dia pada akhirnya akan menang jika aku membiarkannya, jadi aku mengalihkan perhatianku pada Fran.

Dia dan Mare masih dengan senang hati bertukar pukulan, tapi pemenangnya sudah jelas. Mare memiliki banyak luka, tapi Fran hanya mengalami beberapa goresan ringan. Tangan Mare diikat. Fran adalah pendekar pedang yang lebih baik dan penyihir yang lebih baik dari keduanya. Tidak ada yang bisa dia lakukan.

Menyadari itu, Mare menggunakan sihir apinya untuk membuat celah dan menjauhkan diri dari lawannya. Sepertinya dia masih memiliki sesuatu di lengan bajunya. Fran bertahan melawan mantranya, dan memiliki lebih dari cukup kebebasan untuk mengejar, tetapi tetap bertahan. Dia ingin melihat apa yang direncanakan Mare untuk dilakukan.

Mata Mare dipenuhi dengan kegembiraan. Pertempuran itu memberinya dorongan adrenalin, yang menyebabkan suaranya naik dan melolong seperti binatang buas.

“… Datang. ”

Sejumlah besar energi magis mulai berkumpul di dalam tubuh Mare. Ada begitu banyak sehingga menyebabkan udara di sekitarnya mulai berderak dengan energi. Apakah dia bangun? Atau mungkin menggunakan beberapa keterampilan lain?

Saya tidak tahu. Saya hanya tahu bahwa dia sedang mencoba sesuatu yang besar, jadi saya memusatkan perhatian saya padanya dengan harapan mencari tahu apa itu.

Ekspresi Fran identik dengan Mare. Dia bersemangat melihat apa yang akan terjadi selanjutnya, untuk melihat tantangan yang harus dia atasi — tetapi ternyata tidak. Sesuatu muncul di belakang Mare dan menyebabkan energi sihir yang mulai dia bangun menghilang.

“Ngyaaah!”

“Ya ampun. Apakah Anda serius untuk melanjutkan dan melakukan itu, Nyonya? ”

“K-Kuina …”

Kuina tiba-tiba muncul di belakang Mare dan menuangkan banyak air ajaib ke kepalanya. Basah yang tiba-tiba menyebabkan si kucing terkejut dan melompat sebelum berbalik kembali ke arah Kuina dengan tatapan penuh kebencian.

Tentu saja, aku sudah mengambil tindakan Kuina sebelumnya. Saya memiliki penjaga saya terhadapnya untuk berjaga-jaga. Dia tiba-tiba menghilang menggunakan apa yang saya anggap sebagai sihir ilusi, tetapi saya tidak keberatan karena dia mengarahkan tindakan selanjutnya pada Mare dan bukan Fran. Fran juga menangkap gerakan pelayan itu. Namun, Mare tidak. Semua fokusnya diarahkan pada Fran.

“Dan apa tepatnya yang kukatakan tentang mencoba membunuh lawanmu, Nyonya?”

“T-Tapi aku akan kalah jika aku tidak mencoba tindakan drastis …” rengek Mare.

“Dan mengapa kamu begitu keras kepala untuk menang atau kalah?”

“Mmph …”

“Baik?”

“B-Baiklah, aku minta maaf!”

Jadi, begitulah akhir perdebatan dengan pasangan itu meminta maaf kepada Fran. Dia sedikit kecewa dengan bagaimana semuanya berakhir, tetapi masih cukup puas, jadi dia akhirnya membiarkan semuanya terjadi. Itu adalah tempat yang bagus untuk berhenti. Fran mulai merasa panas juga. Kami berhasil menghindarinya dan Mare benar-benar mencoba untuk saling membunuh, jadi ini mungkin dan semuanya bisa berakhir.

_______________________________________________________________

[1] Lit. Prinsip manipulasi api, tapi itu terdengar lemah

[2] Ingat, ini adalah mantra yang digunakan Fran untuk mempercepat.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •