I Was a Sword When I Reincarnated Chapter 258 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 258 Tanpa Istirahat Bagi Yang Lelah

Fran dan aku menavigasi jalan kami melalui interior kapal, hanya untuk akhirnya menghentikan diri kita sendiri di depan tembok yang terlihat rata-rata. Sepertinya tidak ada yang luar biasa, tetapi kami yakin itu berfungsi sebagai pintu masuk ke ruangan yang berisi perangkat yang memperkuat pertahanan naga air. Suarez telah memberi kami deskripsi yang cukup menyeluruh ketika kami bertanya di mana kami harus menemukannya.

Kami menyelidiki dinding dengan mengetuknya beberapa kali dan memastikan bahwa ruang di belakangnya memang tampak kosong. Sang pangeran telah memberi tahu kami dengan tepat apa yang harus kami lakukan untuk mengakses ruangan itu, dan aku menghafal semua langkah yang diperlukan, tetapi kami memutuskan untuk menghindari ritual sang pangeran melalui penggunaan kekuatan kasar. Metode yang kami jelaskan terlalu rumit; kami hanya tidak ingin repot dengan itu.

“Fmph. ”

Fran mengayunkanku beberapa kali dan mengisi dinding dengan sayatan sebelum memberikannya tendangan ringan. Luka itu sendiri sangat bersih sehingga mereka membiarkan permukaan kayu mempertahankan bentuknya, tetapi kekuatan yang dia terapkan dengan kakinya telah menyebabkan strukturnya yang sekarang tidak stabil runtuh. Hal pertama yang kami lakukan ketika kami melangkah ke dalam ruangan adalah menatap perangkat di dalamnya. Saya tidak dapat membantu tetapi segera memikirkan hal yang kami lihat sebagai produk keanehan. Saya hanya pernah melihat satu perangkat lain menyukainya. Itu adalah keanehan teknologi, yang dibuat dari penyatuan sihir dan mesin, sepasang konsep yang saling bertentangan.

Bagian ajaib, inti perangkat, terdiri dari dua bagian yang lebih kecil: kristal raksasa, dan patung yang mendukungnya. Meskipun kristal itu bersinar seperti permata, mataku lebih tertarik ke dasarnya, ukiran yang dibuat dengan hati-hati yang tampaknya terbuat dari tulang.

Bagian mekanis, cangkang perangkat, dipasang untuk melampirkan inti kristal dan dukungan yang menahannya. Bentuknya hampir menyerupai mesin mobil sport; pipa logam menonjol keluar dari itu dengan cara yang sama seperti knalpot.

Semua dalam semua, perangkat aneh itu tampak seperti keluar dari permainan yang menggabungkan elemen steampunk dengan yang lebih fantastis. Dengan kata lain, itu tampaknya jenis perangkat yang akan ditemukan di F * inal F * ntasy, sebagai lawan dari sesuatu yang akan tersandung saat bermain Dr * gon Qu * st. Seperti alat penggerak Algieba, itu mengingatkan saya pada banyak alat berat meskipun saya tahu fungsinya berasal dari seperangkat prinsip magis yang bertentangan dengan hukum fisika.

“Mmph. ”Fran mendengus ketika dia merasakan gelombang energi magis yang tiba-tiba menembus tubuhnya.

“Sial, benda itu menghabiskan banyak sekali MP,” pikirku.

Ruangan itu dibangun sedemikian rupa sehingga energi magis tidak akan menghindarinya. Kami tidak dapat merasakan jumlah energi magis yang berputar-putar di dalamnya sampai kami masuk. Perangkat itu jelas sangat kuat; itu akan mudah dideteksi seandainya ruangan itu tidak di manaproof.

Tunggu Bagaimana jika kita hanya mengambilnya saja? Menghancurkannya sepertinya akan membuang-buang barang yang sangat bagus. Naga air akan kehilangan buff-nya bahkan jika aku hanya memasukkannya ke dalam penyimpanan dimensionalku. Sebenarnya tidak ada alasan untuk tidak mengambilnya, kan?

Saya memutuskan untuk mencuri perangkat, tetapi memutuskan untuk menyimpan rinciannya nanti.

“Aku akan ingin mengambil barang ini untuk diri kita sendiri nanti, tapi mari kita letakkan suar dan kembali ke geladak untuk saat ini. ”

“Nn. ”Fran mengakui saran saya, berbalik, dan bersiap-siap pergi.

Dia awalnya berencana untuk berjalan kembali ke geladak, tetapi rencananya dibatalkan saat aku selesai memasang suar. Perahu tiba-tiba mulai bergetar keras dari kiri ke kanan dan bolak-balik secara acak.

“Gempa bumi …?” Fran bergumam.

“Mungkin rasanya seperti itu karena kita berada di dalam kapal. Sesuatu mungkin terjadi. Ayo cepat kembali ke geladak. ”

“Nn!” Dia mengangguk.

Fran bergegas ke geladak, melesat melewati koridor kapal yang bergoyang dan berlari menaiki tangga dalam perjalanan. Kekuatan semata-mata yang membuat kapal terus bergoyang sepanjang perjalanannya tampaknya menunjukkan perubahan besar dalam status quo.

Setibanya di sana, kami berharap melihat naga air beterbangan, tetapi kami malah disambut oleh pemandangan yang sepenuhnya di luar harapan kami.

“B-apaan itu !?”

“Kaki gurita besar?” Fran memiringkan kepalanya dengan bingung.

“Tunggu! Keparat! Itu adalah tentakel kraken! ”

“Oh. ”

Si kucing mengangguk ketika mengamati sulur-sulur yang panjang, tebal, dan menggeliat. Beberapa perasa kraken sudah melingkari naga, mengikatnya dan memaksanya untuk tunduk pada serangan gurita besar.

“Apa !?” Aku mengerang ketika aku melihat kapal kami dari sudut mataku. “Sesuatu benar-benar merusak salah satu tiang Algieba!”

“Itu kamu!” Melihat dia muncul dari bagian dalam kapal perang, Mordred bergegas dan mengisi Fran dengan status quo.

“Apa yang terjadi?” Sekali lagi, dia memiringkan kepalanya dengan sikap bertanya.

“Yah, begitu …”

Dia menguraikan keadaan saat ini dengan menjelaskan apa yang terjadi antara ketika kami pergi dan ketika kami kembali.

Mordred membawa Suarez ke naga agar dia bisa memerintahkannya untuk mundur — persis seperti yang telah kita diskusikan sebelumnya. Sayangnya, sang pangeran punya ide lain. Meskipun kami tidak berniat, Suarez khawatir bahwa kami akan mengeksekusinya begitu ia mengeluarkan perintah, jadi ia memberi tahu naga air bahwa ia ingin naga itu mengamuk. Mordred segera berusaha mengancamnya untuk membatalkan perintah, tetapi dia menolak. Tidak ada rasa sakit atau hukuman yang cukup untuk memaksa kerajaan yang terlalu bermartabat tunduk.

Terbebas dari belenggu, naga air melepaskan serangan nafas ke arah Algieba. Itu merobohkan salah satu tiang galleon dan merusak deknya dalam proses itu. Kapal kami cukup kokoh untuk menahan hantaman, tetapi tidak akan bertahan lama jika serangan berlanjut. Untungnya, dan sayangnya, naga itu diserang oleh sekelompok kraken tepat sebelum dapat meluncurkan proyektil kedua.

“Itu, kraken?” Fran menunjuk ke moluska, nadanya dipenuhi rasa ingin tahu.

“Mereka bertiga. “Mordred mengerutkan kening. “Kurasa kamu bisa mengatakan mereka secara teknis menyelamatkan kulit kita, tetapi sepertinya melaksanakan rencana lama kita adalah hal yang mustahil. Mari kita menunda menghancurkan perangkat augmentasi naga untuk saat ini. ”

“Oke . ”

“Oke . ”

Seperti biasa, penilaian Mordred gagal mengecewakan. Naga air lebih kuat dari kraken – mereka hampir pasti akan keluar di atas diberi skenario satu lawan satu – tetapi perbedaan kekuatannya tidak cukup signifikan bagi naga untuk mengambil dua kraken, apalagi tiga. Naga air kami saat ini bernasib cukup baik dalam pertempuran, tetapi hanya karena pertahanannya telah didukung. Tampaknya agak rentan binasa saat perangkat yang mendukungnya dinonaktifkan, terutama mengingat bahwa itu sudah dalam proses diserang di semua sisi.

Dan jika naga air mati, kraken kemungkinan akan mengarahkan pandangan mereka pada Algieba. Mempertahankannya tidak diragukan lagi demi kepentingan terbaik kita.

“Tidak bisakah membunuh semua?” Tanya Fran sambil menatap keempat monster yang ada di sana

“Aku pikir kita bisa, tapi itu mungkin bukan ide yang bagus. “Aku bergumam.

Kedua jenis monster itu adalah pemburu yang sangat terspesialisasi. Naga air itu sangat ofensif, dan cukup cekatan. Kraken memiliki pertahanan yang luar biasa, dan mereka dikenal untuk regenerasi. Saya yakin bahwa kami bisa mengalahkan keempat monster terlepas dari spesialisasi mereka selama kami menggunakan Kanna Kamui dan Black Lightning Advent, tetapi melakukan itu akan membuat kami kelelahan — dan itu terlihat sangat pendek.

Tempat kami saat ini disebut Sarang Kraken. Itu tidak hanya mungkin, tetapi agaknya kemungkinan kraken akan terus menyerang kami bahkan setelah kami meninggalkan daerah sekitar naga air, Menguras diri sendiri tidak bijaksana.

“Menurutku kita mungkin harus mencoba melarikan diri sementara naga air dan kraken saling berpapasan,” saran Mordred.

“Oke . Kembali ke Algieba? ”

“Ya. Bisakah saya membuat Anda memindahkan kami lagi? Semua orang kami sudah berdiri di dek dan menunggu Anda. ”

Mordred jelas sudah mempertimbangkan pilihan kami dan sampai pada kesimpulan sebelum bahkan sebelum kami kembali. Baik pelaut dan petualang telah diatur sehingga mereka siap untuk berangkat pada saat itu juga.

Semua petualang hadir dan diperhitungkan, tetapi kami telah kehilangan beberapa pelaut dalam pertukaran itu.

Sangat disayangkan, tapi begitulah yang terjadi. Saya merenungkan. Huru-hara adalah jenis pertempuran berantakan. Tidak mungkin semua orang yang berpartisipasi di dalamnya keluar hidup-hidup.

Mengesampingkan pikiran yang relatif menyedihkan itu, aku membuka Gerbang Dimensi agar para penyintas bisa kembali ke Algieba.

Sejujurnya, saya kecewa. Saya benar-benar ingin membunuh naga air. Aku ingin intinya dan bahan-bahan yang bisa kami rampas dari mayatnya. Saya juga benar-benar ingin mencuri perangkat yang mendukung pertahanannya, tetapi sepertinya saya harus menyerahkan semuanya. Keamanan Fran jauh lebih penting daripada jumlah perolehan material apa pun.

Semua pelaut dan petualang, Mordred samping, pergi melalui portal, meninggalkan Fran dan ranker B sebagai dua individu terakhir yang tersisa di kapal musuh.

“Beri aku waktu sebentar. “Dia memerintahkan. “Aku akan mengucapkan mantra untuk membuat mereka lebih sulit mengejar kita. ”

“Melakukan apa?”

“Aku tidak bisa berbuat terlalu banyak melawan monster sekuat ini, tapi setidaknya aku bisa mengurungnya sedikit. ”

“Aku tidak bisa berbuat terlalu banyak melawan monster sekuat ini, tapi setidaknya aku bisa mengurungnya sedikit. ”

Mordred menarik keluar ramuan dari salah satu sakunya dan menelan isinya dalam sekali tegukan. Menilai cairan aneh memungkinkan saya untuk mengidentifikasi itu sebagai item yang secara drastis meningkatkan kemahiran seseorang dalam sihir lava dan kecakapan magis secara keseluruhan selama beberapa menit.

“Ada penghasilan sepanjang tahun,” gerutu B serang.

“Itu mahal?”

“Ya, tapi itu sepadan. Ini sangat efektif dan tidak memiliki efek samping. ”

Tunggu, berapa banyak yang dihasilkan seorang ranker B dalam setahun? Hmm … Mungkin sekitar tiga juta setahun, kurasa? Tunggu, ramuan itu menghabiskan tiga juta? Kotoran! Meskipun saya kira itu sepertinya sepertinya akan sia-sia …

Mengkonsumsi ramuan itu telah meningkatkan kekuatan sihir Mordred dengan faktor lima. Dia segera mengambil keuntungan dari kemampuannya yang diperkuat dan membaca mantra.

“Perintah Vulcan!”

Kedua jangkar kapal melayang dari posisi masing-masing ke Mordred. Dia memanipulasi dua gumpalan logam selebar 10 meter, meleburnya dan menggabungkannya untuk membentuk seekor ular baja yang masif — suatu prestasi yang mustahil jika dia tidak mengkonsumsi ramuan mahal.

Ular logam besar mematuhi perintahnya. Ia membungkus dirinya di sekitar gurita besar dan naga yang mereka serang dan mengikat mereka saat mengeras. Meskipun ukuran mereka, monster tidak dapat melarikan diri. Mantra-Nya mengunci mereka di tempat.

“Wah …” Dia santai bahunya dan menghela napas. “Aku sudah memperkuatnya sebanyak yang aku bisa, tapi itu tidak akan bertahan terlalu lama melawan monster sekuat itu. Mari kita pergi dari sini . ”

“Baik . ”Fran meraih Suarez — yang telah dibuat tak sadarkan diri setelah menolak terlalu sering mendengarkan Mordred — dan mengikuti petualang yang lebih berpengalaman melalui portal dan kembali ke Algieba.

Setelah melewati gerbang, dia berbalik dan memberi kami pandangan gambar yang lebih besar dari seluruh pertunangan naga-kraken. Terus terang, itu tampak seperti pertarungan antara beberapa monster raksasa yang sering Anda lihat di P * wer R * ngers.

“Wow . ”Fran menatap mereka ketika mereka berjuang melawan satu sama lain dan ikatan logam yang baru mereka temukan.

“Setiap kapal yang terperangkap di dalamnya pasti akan tenggelam. “Aku merenung.

Mantra Mordred telah membantah naga air kesempatan mengejar kami. Kami akan, tanpa ragu, dapat membuka jarak antara itu dan kami sehingga kami dapat melarikan diri.

“Lebih. ”

“Ya ampun, masih ada lagi !?” Pernyataan Fran membuatku panik.

Kraken lain muncul di buritan kapal naga air, tampaknya tertarik oleh keributan.

“Ya ampun, masih ada lagi !?” Pernyataan Fran membuatku panik.

Kraken lain muncul di buritan kapal naga air, tampaknya tertarik oleh keributan.

“Man layarnya! Kecepatan penuh ke depan, bawa kami keluar dari sini segera! “Jerome berteriak.

“Tuan. Di sana, lihat. ”

“Wher — Oh sial. Kamu pasti sudah bercanda . ”

Baru pada saat itulah saya menyadari bahwa, dengan “lebih banyak,” Fran tidak merujuk pada kraken, melainkan, kedatangan jenis makhluk lain, yang kelihatannya datang langsung dari dunia mimpi buruk.

“Fran! Dapatkan perhatian kru! Pastikan itu diperhatikan! ”

“Nn. Musuh besar! ”Dia diam-diam mengangguk dan menyuarakan persetujuannya sebelum berteriak dengan suara yang cukup keras untuk didengar semua pelaut.

“Besar…? Sialan! ”

“Apa-apaan itu !?”

“Kamu pasti bercanda!”

“Sial, sial!”

“Oh ayolah!”

Mata mereka melebar saat mereka melihat makhluk yang dia arahkan perhatiannya.

“Yah, kurasa tidak ada istirahat untuk yang lelah. “Aku menggerutu ketika aku memeriksa fitur monster itu.

Makhluk aneh itu adalah salah satu yang saya kenali pada pandangan, yang saya sangat meragukan saya akan pernah bisa melupakan.

Tubuhnya ditutupi kulit lapisan tebal yang terbuat dari merah dicampur dengan coklat kekuningan. Kepalanya tampak sangat mirip kepala anemon laut, tetapi, dengan taring besar yang melapisi bagian dalam mulutnya.

Makhluk yang dikenal sebagai parasit yang menjangkiti samudera dan lintah hidupnya.

Seorang midgard wyrm.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •