I Was a Sword When I Reincarnated Chapter 255 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 255 Awal Melee

Fran dengan sepenuh hati meminta maaf kepada Jerome, Mordred, dan semua orang yang menaruh kepercayaan mereka padanya begitu dia kembali ke Algieba. Jujur, saya ingin melakukan hal yang sama. Aku adalah orang yang terus berbicara tentang bagaimana kita bisa melakukannya, tetapi Kapal Naga Air telah membuatku benar-benar memakan kata-kataku. Saya merasa sangat buruk tentang kenyataan bahwa Fran akhirnya meminta maaf sebagai pengganti saya.

Sialan, Kapal Naga Air! Aku bersumpah aku akan menenggelamkan pantatmu untuk ini!

Aku berharap semua orang marah pada kami dan mulai meneriaki kami, tetapi yang mengejutkanku, tidak ada yang melakukannya.

「Jadi kamu menyerang naga air dengan cara yang sama seperti kamu menyerang kapal bajak laut yang kita temui kemarin?」

「Nn. 」

「Jika itu tidak akan mengambil kerusakan dari serangan yang cukup kuat untuk menenggelamkan kapal dalam satu pukulan, maka kami tidak bisa menyalahkanmu. 」

Beruntung bagi kami, mereka dapat memahami keadaan kami.

「Sepertinya satu-satunya harapan kita untuk memenangkan ini adalah naik ke kapal utama mereka dan mengambil apa pun atau siapa pun yang mengendalikan naga. 」

「Kedengarannya benar. 」

Kapten mengangguk ketika memikirkan saran Mordred.

「Pengetahuan tentang metode kontrol?」

「Tidak ada di sini. Bagaimana dengan Anda, kapten? 」

「Saya tidak punya detail, tapi saya tahu keluarga kerajaan sudah menangani mereka sejak lama. 」

「Lalu, tangkap royalti?」

「Sepertinya ide yang bagus. Kita mungkin bisa memikirkan cara menghentikan naga sialan itu jika kita melakukannya. Atau mungkin, jika kita beruntung, kita bahkan bisa mencari tahu bagaimana kita bisa mencurinya dari mereka, kapal dan semua. 」

“Baik . 」

Kami bisa membawakan suvenir mewah yang bagus untuk Beastkin’s Country. Yang mengatakan, mencari tahu bagian itu hanya tujuan peregangan. Untuk saat ini, fokus utama kami adalah menghentikan Perang Naga Air dari melakukan hal itu.

「Satu-satunya masalah adalah kita tidak tahu bagaimana naik ke kapal. Sejauh yang saya tahu, satu-satunya kesempatan kami adalah menabrak mereka entah bagaimana. 」

「Dapat meninggalkanku. 」

「Anda sudah menemukan sesuatu, putri?」

「Nn. Dapat memindahkan semua orang ke kapal musuh secara instan. 」

Akhirnya giliran Gerbang Dimensi untuk bersinar.

Akan sulit bagi kami untuk membuka gerbang ke tempat mana pun di luar jangkauan visi kami, tetapi Kapal Naga Air sudah cukup dekat agar deknya dapat dilihat dengan mata telanjang. Menghubungkan kapal kami dan kapal mereka adalah tugas yang mudah.

Keyakinan kami disambut oleh serangkaian tatapan yang tampak skeptis. Fran baru saja gagal secara spektakuler meskipun berbicara banyak, dan sihir ruang / waktu adalah elemen yang sangat langka, sehingga sebagian besar tidak akan curiga curiga bahwa dia bisa menggunakannya.

Menyadari bahwa kami membutuhkan sesuatu untuk mendukung klaim kami, aku menyuruh Fran mengambil topi kapten melalui gerbang jarak super pendek.

“Wow! Itu mantra yang sangat canggih …! 」

「Kamu bahkan bisa menggunakan sihir ruang / waktu? Warna saya terkesan. 」

「Itu guru kami untuk Anda!」

Petualang dan pelaut sama-sama bereaksi terhadap penyingkapan kami dengan kaget; mereka mulai berbicara satu sama lain dan membuat banyak suara.

「Jadi Anda bisa menggunakan mantra yang baru saja Anda lemparkan untuk membawa kami ke kapal musuh?」

Cara tercepat untuk mendapatkan kembali ketenangannya dan kembali ke bisnis adalah Mordred. Kami benar-benar beruntung memiliki dia dan level kepalanya di atas kapal.

「Nn. Dapat menghubungkan gerbang ke dek kapal. 」

「Saya kira itu berarti kita harus menjaga kapal ini sejauh mungkin dari kapal mereka. 」

Demikian juga, Jerome juga cukup cepat untuk mulai merenungkan mantera dan implikasinya.

「Nn. Tidak ada gunanya menaiki musuh jika kapal tenggelam. 」

「Apakah Anda pikir kami benar-benar dapat berlari lebih cepat dari armada mereka, kapten? Sepertinya saya lebih cepat dari kita. 」

「Ya benar, mereka pasti akan menyusul. Algieba yang solid, tapi terkonsentrasi tidak dapat memastikan bahaya. 」

Melindungi kapal kami sendiri adalah suatu keharusan, jadi kami mengusulkan untuk membagi pasukan kami. Secara khusus, ide kami adalah meminta Mordred memimpin sekelompok orang di atas kapal musuh, sementara Fran menenggelamkan seluruh armada secepat mungkin sebelum bergegas untuk memperkuatnya.

Tidak butuh waktu lama untuk rencana itu divalidasi sebagai pilihan terbaik kami mengingat situasi saat ini.

「Baiklah anak laki-laki, mari razia kapal musuh, menendang keledai, dan mengambil nama. Apakah kamu siap!?”

Mordred menembakkan orang-orang itu ketika dia bangkit dan mempersiapkan dirinya untuk naik kapal bajak laut.

“””Ya pak!”””

“””Ya pak!”””

「Fran, jika kamu bisa. 」

「Nn. 」

Saya membuka gerbang.

Dengan Mordred memimpin, pasukan kami mulai berdatangan dan menyerang kapal musuh. Strategi yang kami gunakan adalah pendekatan wastafel atau berenang. Entah kita menang, dan semuanya berjalan baik, atau kita benar-benar kacau. Jika kapal tenggelam, kita sudah selesai, jadi tidak ada gunanya tinggal di kapal dan hanya menunggu. Jadi, secara harfiah setiap petualang dan pelaut yang kami miliki di kapal akhirnya mengikuti Mordred ke kapal musuh, termasuk tiga murid Fran yang riang.

「Sudah waktunya untuk bersinar, Ajarkan, jadi kita mulai!」

Liddick menyiapkan senjatanya saat dia bersiap untuk menuju portal.

「Sudah waktunya untuk memamerkan semua yang telah Anda ajarkan kepada kami!」

「Kami pasti akan menangkap komandan musuh! Lihat saja kami! 」

Demikian juga, Miguel dan Naria benar-benar memompa diri mereka ketika menunggu giliran mereka untuk melakukan serangan mendadak.

「Jangan terlalu memaksakan diri. Sangat penting, tetap hidup. 」

“””Ya Bu!”””

Dan dengan itu, mereka pergi.

Secara pribadi, saya tidak benar-benar ingin melihat salah satu dari mereka mati karena satu-satunya alasan bahwa Fran akan sedih jika mereka melakukannya. Semoga mereka tidak berusaha terlalu keras.

Saya mulai mendengar jeritan, sebagian besar jeritan bajak laut, bocor dari mana gerbang terhubung. Pasti ada satu ton sumur yang bisa berlayar di atas kapal, tapi aku menduga bahwa sekutu kita agaknya tidak akan kalah mengingat kita memiliki Mordred. Tetap saja, demi kepentingan terbaik kita, kita akan meledakkan semua kapal lain secepat mungkin.

「Saatnya bertindak. 」

“Anda betcha . 』

“Pakan!”

「Kami mengandalkan Anda, putri!」

「Nn!」

Kami bertukar beberapa kata dengan Jerome, menutup gerbang, dan segera bertindak. Waktu adalah esensi, semakin lama kami mengambil, semakin banyak korban yang akan diderita oleh sekutu kami. Karena itu, kami memutuskan untuk menggunakan kecepatan penuh sejak awal.

“Menguasai! Siap!”

“Menguasai! Siap!”

“Di atasnya!”

「Urushi, kecepatan penuh di depan. 」

“Pakan!”

Saya berubah menjadi bentuk pedang anti-kapal yang pertama kali saya adopsi beberapa hari yang lalu ketika Urushi terjun langsung ke kapal musuh. Fran mengangkat dan mengayunkanku begitu kita melewatinya. Kombinasi dari kekuatan serangannya dan dorongan tambahan yang dihasilkan oleh kecepatan Urushi membuatnya bisa memotongnya seperti pisau panas menembus mentega.

Hanya satu serangan yang dibutuhkannya untuk membawa pedangku dari depan kapal sampai ke belakang, membagi dua dan menenggelamkannya sekali jalan. Meskipun dia tidak bisa terus menggunakan gravitasi untuk keuntungannya, Urushi menolak untuk memperlambat. Dia memompa kakinya berulang-ulang, membawanya dari kapal ke kapal.

Tidak satu pun dari pesawat yang ia lewati selamat. Masing-masing dan setiap orang terbelah menjadi dua. Para perompak tidak lambat bereaksi, mereka segera mulai membombardirnya dengan serangan mereka, tetapi tidak berhasil. Tidak mungkin bagi mereka untuk mengenai Urushi dengan kecepatan tertinggi.

Sementara Urushi dan Fran menargetkan kapal-kapal terdekat, aku fokus pada yang sedikit lebih jauh. Kekuatan Thor’s Hammer menghantam setiap kapal terlalu jauh di luar jangkauan teman saya.

Urushi berhasil mempertahankan kecepatannya selama 10 menit penuh, cukup waktu bagi kami untuk berputar-putar dan menenggelamkan semua kapal armada, mengesampingkan unggulan.

「Nn. Hanya Water Dragon Warship yang tersisa. 」

『Kami sangat beruntung bahwa semua kapal lain cukup kecil untuk kami tenggelam dalam satu pukulan. 』

「Urushi, pergi ke Water Dragon Warship. 」

“Pakan!”

Yang harus kita lakukan sekarang adalah menghentikan Kapal Naga Air sebelum mencapai Algieba. Dengan kata lain, kami mungkin perlu naik kapal dan menemukan mantan pangeran.

Fran melompat dari punggung Urushi segera setelah kami tiba, dan mulai memotong bajak laut yang kebetulan berada di tempat ia mendarat.

「Haaaaah!」

「Higyaaah!」

「S-Sial, lebih banyak musuh!」

Dia kehilangan aura kuat haus darah setelah mengirim beberapa musuh, satu cukup kuat untuk menghentikan setiap bajak laut di dekatnya di jalur mereka. Saya menggunakan waktu yang mereka habiskan untuk bergerak cepat menilai mereka semua, tetapi gagal menemukan siapa pun yang tampak penting di sekitar kami.

『Hei Fran, kamu lihat bagaimana, di sana, ada seorang pria dengan tombak pantat besar? Dia seorang eksekutif. Hal yang sama berlaku untuk mage yang berdiri tepat di sampingnya. 』

「Hanya perlu menangkap mereka?」

“Kurang lebih . Mari kita singkirkan semua orang karena mereka mungkin akan menghalangi ketika kita menginterogasi eksekutif mereka. 』

「Nn. Oke . 」

“Kurang lebih . Mari kita singkirkan semua orang karena mereka mungkin akan menghalangi ketika kita menginterogasi eksekutif mereka. 』

「Nn. Oke . 」

Fran mengangguk sebelum menyerbu gerombolan perompak.

「Gyaaaah !!」

「Hiiiii !!」

Para perompak panik ketika dia memotong jalan mereka. Saat dia bergabung dengan keributan adalah saat mereka menyadari bahwa mereka akan hancur. Dia bergerak sangat cepat sehingga mereka bahkan tidak mampu melihatnya, apalagi melacaknya. Setiap kali dia muncul, sekutu mereka akan mengerang menjerit saat mereka dibantai seperti domba. Tapi meski begitu, mereka masih tidak akan terlalu melihat dia. Garis pandang mereka berantakan oleh air mancur darah yang meletus dari mayat teman-teman mereka.

Hanya setelah membunuh sepuluh atau lebih pembajak, dia akhirnya berhenti untuk mengeluarkan ancaman.

「Pilih. Melompat ke laut atau mati. 」

Dia berbicara dengan nada rendah dan mengintimidasi yang hanya bisa didengar oleh mereka yang berdiri di dekatnya, namun separuh dari perompak yang hadir bereaksi terhadapnya dan segera menjatuhkan diri ke laut.

Setengah lainnya, setengah sisanya, berhasil menjaga kecerdasan mereka tentang mereka dan tetap di geladak meskipun ada ancaman. Saya tidak tahu apakah keputusan mereka berasal dari kesetiaan, atau mungkin sesuatu seperti kepercayaan mereka sebagai bajak laut, tetapi mereka memilih untuk bertarung. Sia-sia.

「Membuat pilihan? Lalu mati. 」

Fran melangkah maju.

Kami secara telepati memberi tahu semua sekutu kami untuk bergerak di belakangnya; semua orang di depannya adalah bajak laut.

Jadi, saat dia mengambil langkah kedua, dia mengayunkanku.

Aku mengulurkan pedangku dan membentuk wujud umumku menjadi katana sepanjang lima meter saat dia bergerak dan mengaktifkan teknik pedang. Meskipun dia hanya mengayunkan satu kali, kombinasi wujud dan serangan hebatnya telah menuai 20 perompak dan melukai banyak lagi.

Semua perompak yang selamat dari serangan itu jatuh ke geladak, mengerang kesakitan. Mengabaikan mereka, dia terus melangkah maju, tatapannya hanya terfokus pada dua eksekutif yang kami lihat sebelumnya. Tidak ada yang bisa bergerak. Keduanya balas menatapnya, membeku ketakutan.

… Tunggu. Kenapa pria dengan tombak itu membuat wajahnya berlumuran darah?

『Jadi eh … Fran …』

(Nn. Membuat kesalahan kecil. )

Rupanya, kami kebetulan membuat sayatan kecil di dahi si penombak. Kami sangat beruntung. Kami akan membunuhnya secara tidak sengaja sebelum dia memberi tahu kami apa yang ingin kami ketahui seandainya ia sedikit lebih dekat. Yang mengatakan, hampir terbunuh membuatnya benar-benar takut setengah mati, jadi di dinding, segala sesuatunya akhirnya berhasil.

「Bagaimana cara mengendalikan naga air?」

「O-Ya Dewa!」

「IIII akan memberitahumu semua yang aku tahu! T-Tolong, jangan bunuh aku! 」

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •