I Was a Sword When I Reincarnated Chapter 252 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 252 Fran Sebagai Guru

Hari ini adalah hari setelah Fran memutuskan untuk menerima tiga petualang yang dia temui di guild sebagai murid sementara.

Masih pagi-pagi sekali, tetapi dia sudah mengumpulkan mereka sehingga mereka bisa memulai pelatihan hari berikutnya.

「Pertama, peregangan. 」

「Peregangan? Apa itu peregangan? 」

Liddick merenungkan kata yang jelas-jelas tidak pernah didengarnya, seolah merenungkan maknanya.

「Saya tidak tahu, tapi saya pikir itu mungkin sesuatu yang berkaitan dengan semacam pelatihan super!」

「Apakah kamu yakin? Bagiku itu terdengar seperti mantra. 」

Pada gilirannya, Miguel dan Naria menjawabnya, masing-masing dengan interpretasi latihan mereka masing-masing.

Ternyata peregangan sebenarnya bukan sesuatu yang biasanya dilakukan orang di dunia ini. Mereka memang melakukan latihan pemanasan, tetapi tidak ada yang dimaksudkan untuk meningkatkan fleksibilitas seseorang. Konsep peregangan, seperti yang saya tahu, benar-benar asing bagi mereka. Faktanya, Fran sendiri baru mulai melakukan peregangan setelah aku menyuruhnya dan memberitahunya bahwa itu baik untuknya. Dan sekarang, dia mengambil sedikit informasi itu dan menyebarkannya.

「Lakukan pemanasan sebelum berolahraga. 」

「Er, baiklah, tetapi apakah sebenarnya ada gunanya?」

Liddick mulai mempertanyakan latihan ini sebelum Fran bisa menunjukkan atau menjelaskan.

「Nn. 」

「Huh, menarik. Bisakah Anda menjelaskan apa intinya? 」

“Pemanasan . Banyak manfaatnya. 」

“Banyak? Bisakah Anda memberikan beberapa contoh spesifik? 」

「Nn? Banyak, banyak. 」

Meskipun Fran tahu bahwa melakukan peregangan akan memperbaiki kondisinya, dia tidak dapat menjelaskan alasannya. Dia jelas telah melupakan semua teori di baliknya meskipun aku ingat dengan jelas menjelaskannya kepadanya tidak terlalu lama setelah kami pertama kali bertemu. Sejauh yang dia ketahui, peregangan hanyalah latihan rutin yang dia lakukan ke dalam tubuhnya demi menjadi lebih kuat.

Ketiga muridnya awalnya bereaksi terhadap penjelasannya yang jelas tidak lengkap dengan tatapan tercengang. Mereka butuh beberapa saat untuk menggelengkan kepala bebas dari keraguan mereka dan mulai mengikuti instruksinya.

「A-Apa kita benar-benar perlu melakukan ini?」

「Diam dan lakukan saja, idiot! Lihat, bahkan Teach sendiri yang melakukannya. 」

Liddick terus bertanya, tetapi Miguel membungkamnya dengan teriakan.

「B-Benar …」

Meskipun spearman masih tampak tidak yakin, dia merasa bahwa logika anggota partainya baik dan dapat dipercaya.

「Aku yakin dia melakukannya karena suatu alasan kita peringkat yang lebih rendah bahkan tidak bisa mulai membungkus kepala kita. 」

Merasakan hal itu, Miguel menambahkan argumen lain yang meyakinkan pada akhir penjelasannya.

「Y-Ya, Anda tahu apa, Anda mungkin benar. Mereka bahkan bernilai Ms. Waktu Fran, jadi mereka pasti juga berharga untuk kita! 」

Menyebutkan kurangnya pengetahuannya menyebabkan Liddick mengevaluasi kembali pendiriannya lagi. Mengingat kesalahannya sendiri membuatnya jauh lebih bersedia untuk menerima latihan yang tidak dikenal meskipun tujuannya masih diselimuti misteri.

“Kamu benar . Saya yakin gerakan ini akan menghasilkan semacam efek luar biasa! 」

Seperti Miguel, Naria juga memutuskan untuk mematuhi instruksi Fran.

「Ya, itu ada hubungannya dengan mengapa dia begitu kuat meskipun dia masih sangat muda!」

Miguel mengambil kurangnya penjelasan sebagai dorongan untuk mulai berteori mengapa Fran ingin mereka memperluas.

“Itu benar! Mungkin ada hubungannya dengan membuat pelatihan lebih efisien. 」

Penguatan terus menerus yang diberikan oleh anggota-anggota pestanya pada akhirnya menyebabkan Liddick memberikan jawaban yang lebih masuk akal.

「Pasti itu!」

「Sial, apakah aku suka suara itu. Ini membuat saya hella dipompa! 」

Naria dan Miguel, tanpa ragu-ragu, mengaitkan kesimpulannya yang tampaknya logis itu.

Dan yang mengejutkan, meski terlalu banyak minum, itu tidak terlalu jauh dari jawaban yang benar. Peregangan tidak memiliki efek ajaib yang mereka harapkan, tetapi itu mengurangi kemungkinan cedera. Oleh karena itu, secara teknis memang memiliki potensi untuk memungkinkan seseorang untuk berlatih lebih efisien.

「Peregangan, diajarkan oleh Guru. 」

「Tuanmu, mengajar?」

「Nn. 」

「Orang seperti apa tuanmu?」

「Luar biasa. Master terbaik di dunia. Membuatku kuat. 」

“Wow! Dia terdengar sangat mengesankan! 」

「Guru adalah yang terbaik. 」

Liddick berhenti sejenak untuk membiarkan Fran memberi komentar sebelum melanjutkan.

「Dan dia adalah orang yang mengajarimu cara melakukan peregangan? T- 」

「Lihat, aku menyebutnya! Peregangan ini pasti memiliki semacam efek drastis! 」

「Lihat, aku menyebutnya! Peregangan ini pasti memiliki semacam efek drastis! 」

Merasa divalidasi, Miguel memotong komentar Liddick dengan komentarnya sendiri.

「Mari kita lakukan peregangan semua!」

Tidak ada dari dua murid Fran yang lain yang tidak setuju dengan saran Naria.

Mereka semua benar-benar gung ho tentang hal itu, dan karena itu, dimulai dengan mencoba memaksa tubuh mereka sejauh yang mereka bisa. Untungnya, Fran, yang menyadari bahwa mereka salah memahami tujuan latihan, menghentikan mereka sebelum mereka melukai diri mereka sendiri. Dia dengan sabar terus menginstruksikan mereka sampai mereka mulai melakukan peregangan yang lambat namun menyeluruh seperti yang seharusnya dilakukan.

Fran melakukan pekerjaannya sebagai guru mereka dengan sangat baik. Ketiganya tergerak oleh fakta bahwa dia, seseorang yang jauh lebih kuat dari mereka, bersedia untuk mengajar mereka dengan hati-hati. Rasa hormat mereka padanya telah berkali-kali disokong meskipun yang ia ajarkan kepada mereka hanyalah peregangan.

「Selanjutnya, perdebatan. 」

「Eh?」

「Serius?」

「A-Siapa yang harus kita lawan?」

Naria, Miguel, dan Liddick bereaksi sesuai urutan itu. Yang pertama membocorkan suara untuk mewakili kejutan tercengang, yang kedua menyatakan keyakinannya, dan yang ketiga akhirnya mengajukan pertanyaan dengan harapan tanggapan yang menguntungkan.

Bahkan hanya mempertimbangkan kemungkinan perdebatan dengan Fran telah menyebabkan warna tampak mengering dari ketiga wajah trio. Mereka jelas ingat benar-benar lumat olehnya hanya beberapa hari yang lalu.

Tak satu pun dari mereka yang ingin melawannya. Mereka semua berharap bahwa dia akan membuat mereka berdebat satu sama lain sebagai gantinya.

Sebuah harapan yang tanpa ampun dia hancurkan.

「Nn. Saya satu per satu. 」

“…Baik . 」

Mengundurkan diri dari kematian, Liddick mengangguk dan mengakui gagasan itu.

「Aku bisa membiarkanmu pergi dulu jika mau. 」

「Nah, Anda bisa langsung saja, Miguel. 」

「Maaf Naria, tapi aku dengan Miguel. Wanita pertama, Anda lihat. 」

「Sialan kau Liddick, kau pengkhianat!」

Fran mulai bosan melihat pertengkaran yang menyedihkan dari ketiganya, jadi dia mengangkat salah satu tangannya dan menunjuk ke arah Miguel.

「Pendekar Pedang pertama. 」

「S-Serius …?」

“Percepat . 」

“Percepat . 」

「Paham, Ajarkan. 」

「Lakukan lebahmu. 」

「Jangan mati di sana kawan. 」

「O-Oh, tutup mulut! Kalian berdua akan mengikutiku langsung ke neraka dalam beberapa detik. 」

Miguel melangkah, wajahnya diwarnai oleh keputusasaan.

「Kamu menyerang. 」

「S-Aku pergi! Oraaaaaahhhh! 」

Miguel datang tepat ke arah Fran dengan pedangnya bergerak. Bahkan tidak ada sedikit pun keraguan dalam gerakannya; dia berayun untuk membunuh karena dia tahu seberapa kuat dia, dia sebenarnya.

Namun, para pelaut terdekat tidak. Yang mereka lihat hanyalah seorang lelaki kejam menyerang seorang gadis kecil dengan pedang besar di tangannya. Tidak semua dari mereka menyaksikan pertempuran kemarin berlangsung, sehingga sebagian besar menilai berdasarkan penampilan dan menganggap bahwa Miguel jauh lebih kuat dari Fran.

Mereka mendapati pemandangan dia mengajarinya, hal yang telah mereka tonton sampai sekarang, menghibur dan lucu. Itulah tepatnya mengapa perubahan aktivitas yang tiba-tiba menyebabkan mereka mulai berteriak panik.

Tetapi kekhawatiran mereka tidak perlu. Peristiwa tragis yang mereka harapkan tidak pernah terjadi.

「Anginnya terlalu besar. 」

「Toryaaah!」

「Kekuatan penting, tetapi tidak ada gunanya jika tidak bisa mengenai. 」

「Shiiit!」

「Ayunan yang lebih kecil. 」

「Haaaah!」

「Terlalu terburu-buru. 」

「Grgghhh!」

Fran pada dasarnya tidak repot-repot membalas. Dia malah menghabiskan waktunya menghindari sambil memberinya nasihat. Dia juga akan dengan ringan mengetuknya setiap kali dia membuka celah untuk menunjukkan kepadanya apa yang perlu dia kerjakan.

Menyaksikan keduanya menyebabkan para pelaut membeku; mereka benar-benar tercengang.

Sejauh menyangkut Miguel, bagaimanapun, keadaan berjalan kira-kira seperti yang diharapkan. Satu-satunya hal yang tidak diperhitungkannya adalah Fran tidak benar-benar akan membalas. Dia senang melihat bahwa dia terus menginstruksikan dia sebagai lawan hanya benar-benar menghancurkannya.

Dia akhirnya tenggelam ke lantai benar-benar kelelahan setelah mempertahankan serangan habis-habisan selama sekitar 10 menit.

「Nn. Serangan terakhir, tidak buruk. 」

「T-Terima kasih banyak!」

「Nn. Serangan terakhir, tidak buruk. 」

「T-Terima kasih banyak!」

「Selanjutnya, spearman. 」

「Tentu saja!」

Liddick mengambil tempat Miguel dan memulai serangan hebat kedua pada Fran. Dia mencoba untuk secara strategis memiringkan dan menggeser serangannya sehingga mereka memukul, tapi dia benar-benar melihat semua taktiknya dan mempertahankan pertahanan tanpa cacat.

「Terlalu banyak berpikir sebelum menyerang. 」

「Kuh!」

「Terlalu mudah dibaca. Lebih banyak variasi. 」

「Haaah!」

「Tidak buruk, tapi terlalu lambat. 」

Dia kurang lebih memperlakukannya seperti dia memperlakukan Miguel. Dia menghindari semua serangannya dan sesekali menekan telapak tangannya ke tubuhnya untuk menunjukkan bahwa dia telah melakukan kesalahan yang akan menyebabkan kematiannya. Pada akhirnya, Liddick, seperti Miguel, akhirnya pingsan karena kelelahan.

Terakhir adalah Naria. Menembak proyektil dari haluan sangat berbahaya mengingat kami berada di sebuah kapal dengan sekelompok orang di atasnya, dan Fran tidak benar-benar dapat menawarkan terlalu banyak saran terkait haluan. Karena itu, ia malah fokus mengajar Naria cara menggunakan pedang pendeknya.

Metodenya tetap sama, tetapi dia memastikan untuk menyerang sedikit lebih sering karena dia ingin Naria lebih terbiasa memblokir daripada yang lainnya.

「Lebih banyak perhatian untuk memblokir. Kurang menyerang. 」

“Oke!”

「Menghindar jika tidak bisa memblokir. 」

「Ow!」

「Gunakan belati untuk kontrol. Tipuan. 」

Naria akhirnya menghasilkan sedikit lebih cepat daripada Miguel dan Liddick. Saya tidak benar-benar menyalahkannya. Dia menggunakan senjata yang tidak biasa, dan kebutuhan untuk memblokir serangan Fran telah menguras energinya dengan sangat cepat.

Tapi bagaimanapun juga, Fran puas. Dia membuktikan dirinya mampu berfungsi sebagai guru.

「Archer, terus berlatih dengan pedang pendek. 」

“Oke!”

「Pendekar Pedang, tombak, fokus pada gerakan kaki yang ofensif. 」

Mereka bertiga mengangguk setelah Fran memberi mereka umpan balik. Dia telah berhasil menghilangkan kelemahan mereka.

「Archer, bisa juga tetap berlatih dengan membungkuk. 」

Namun terlepas dari itu, dia terus memanggil mereka dengan senjata mereka sebagai lawan dari nama mereka, dan bukan karena itu hanya bagaimana dia ingin merujuk mereka. Justru itu adalah sesuatu yang perlu dikaitkan dengan salah satu kebiasaan buruknya: melupakan semua yang dia tidak benar-benar tertarik. Dengan kata lain, meskipun dia tertarik menjadikan mereka sebagai muridnya, dia belum benar-benar membawanya ke salah satu dari tiga orang itu sendiri. Mau tak mau aku bertanya-tanya apakah ada di antara mereka yang bisa membuatnya mengingat nama mereka sebelum Algieba mencapai tujuannya.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •