I Was a Sword When I Reincarnated Chapter 236 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 236 Permintaan Spar

『Sepertinya sudah waktunya untuk melakukan hal yang diminta Gamud untuk kita lakukan. Mengapa kita tidak pergi saja? 』

「Nn. 」

『Jadi kita akan bertarung dengan beberapa petualang muda …?』

「Siap melakukan yang terbaik. 」

『Aku uh … cukup yakin bukan itu yang dia ingin kau lakukan. 』

「Nn?」

Jika ada, kita harus lebih fokus pada menahan cukup. Ada peluang bagus Fran akan menghancurkan harapan dan impian para petualang jika dia mengalahkan mereka terlalu buruk. Saya tahu bahwa Gamud berpikir baik tentang kelompok dan semua, tetapi saya sangat meragukan mereka adalah pertandingan Fran. Ketua Kelompok itu tampaknya menyadari bahwa sifat permintaannya adalah untuk mengalahkan mereka. Namun, saya ragu mereka akan menjadi sangat lemah. Tidak akan ada alasan bagi Gamud untuk meminta Fran khususnya untuk memperdebatkan mereka jika mereka setidaknya tidak akan mampu untuk bertarung.

Kemudian lagi, itu mungkin tidak terjadi. Gamud tidak pernah membuktikan dirinya bukan tipe pendidik yang akan melempar cewek dari tebing dan menyuruhnya terbang, hanya untuk membantunya mengembangkan rasa ketinggian. Bagaimanapun, tidak ada gunanya duduk-duduk dan merenung. Kami bisa mengetahuinya ketika kami melihat mereka.

Dengan mengingat hal itu, kami meninggalkan ruangan yang Regus raih dan kembali ke bawah. Saya pikir mungkin tidak akan ada masalah dengan kami hanya melompat langsung ke kamar guildmaster, tapi saya merasa seperti itu melanggar pipa Adventurer ‘Guild. Untuk itu, saya meminta Fran melapor dengan berbicara dengan salah satu dari banyak resepsionis guild.

「Gamud di sini?」

Meskipun begitu, dia akhirnya melewatkan seluruh bagian pelaporan karena dia langsung meminta Gamud.

「Selamat pagi Fran. Kami sudah menunggu kedatangan Anda. Silakan ikuti saya . 」

Wanita yang menjawab pertanyaan Fran menuntun kami bukan ke kantor Gamud, melainkan ke ruangan yang berbeda di belakang. Ruangan tersebut tampak seperti gudang senjata, karena penuh dengan segala macam peralatan.

Menunggu kami di kamar itu adalah guildmaster, semuanya cocok dan siap untuk pergi.

「Saya senang Anda berhasil!」

「Nn. Mengapa lapis baja? Bergabung di spar? 」

Suara Fran jelas dipenuhi dengan antisipasi. Sayangnya untuknya, dia akhirnya menyangkal permintaannya dengan menggelengkan kepalanya sebagai penolakan.

「Tidak. Saya hanya akan bertindak sebagai wasit. Baju besi yang aku kenakan seharusnya menjadi kemungkinan, kau tahu, kalau-kalau aku terkena. Saya tidak akan ambil bagian sama sekali sendiri. 」

「Oh. 」

Pada awalnya, Fran bereaksi dengan kekecewaan, tetapi dia segera ingat bahwa dia akan melawan sekelompok petualang sehingga dia berhasil memberikan sedikit anggukan termotivasi.

「Mmph. 」

『Jangan menghancurkan mereka terlalu keras, oke?』

「Nn. Akan melakukan yang terbaik. 」

Uhh … bukan itu maksudku …

Fran menekan kedua tangannya untuk mengekspresikan betapa dia termotivasi. Menjadi jelas bagi saya bahwa saya tidak bisa lagi melakukan apa pun untuk para petualang yang akan ia lawan, tetapi berdoa agar mereka memiliki lebih banyak kekayaan dalam kehidupan mereka berikutnya.

“Apakah kamu siap?”

「Kapan saja. 」

「Kapan saja. 」

「Kalau begitu mari kita pergi. Saya cukup yakin anak-anak nakal saat ini menggunakan fasilitas kami demi pelatihan. 」

Gamud membawa kami ke tempat latihan dalam ruangan dengan diameter sekitar 30 meter. Dindingnya terlihat cukup tebal, Anda mungkin tidak akan dapat merusak apa pun di luar ruangan dari dalam kecuali Anda benar-benar menginginkannya.

「Kumpulkan, anak nakal!」

“Apa yang baik?”

“Selamat pagi!”

Sup ‘Sup. 」

「Heya!」

Saya hanya berharap dua atau tiga orang, tetapi ternyata ada sembilan. Kepribadian mereka sangat bervariasi. Para peserta memasukkan semuanya, mulai dari penjahat bermalas-malasan hingga jenis yang sangat tegang yang punggungnya lurus dengan antusiasme.

Menilai mereka memungkinkan saya untuk mengetahui bahwa mereka jauh lebih kuat daripada yang saya harapkan sebelumnya. Dua yang terkuat adalah peringkat D yang layak. Satu adalah level 27 Phantom Swordsman, dan yang lainnya, level 26 Flame mage. Sisanya rata-rata berada di level 22. Bahkan yang paling lemah, pengintai, telah berhasil mencapai level 20.

「Pelatihan hari ini akan menjadi perdebatan. 」

Para petualang segera mulai berbicara di antara mereka sendiri saat Gamud mengisi mereka tentang apa yang sedang terjadi. Sepertinya alasan untuk ini lebih karena mereka kebetulan kelompok yang suka mengobrol daripada yang lain.

“Lagi?”

「Bisakah kita melawan Forrund saja? Saya lebih suka itu. 」

「Ya, saya tahu benar? Bapak . Gamud sangat buruk dalam menahan diri. 」

「Ya, saya tahu benar? Bapak . Gamud sangat buruk dalam menahan diri. 」

「Ya ampun! Diam!”

Teriakan Gamud segera membawa keheningan kembali ke tempat latihan.

“Baik . Mengapa Anda tidak memperkenalkan diri? 」

「Nn. Fran. 」

Setiap tatapan petualang menembak ke arah Fran ketika dia memperkenalkan dirinya sebelum beralih ke salah satu pelindung kelompok.

Saya tidak mengerti mengapa mereka mengganggu sampai setelah saya menilai dia.

Baru pada saat itulah saya mengetahui bahwa dia, Red, memiliki akses ke penilaian Tingkat 7. Dengan kata lain, mereka memandangnya karena mereka sendiri tidak mampu mengukur kekuatan Fran. Mereka harus bergantung padanya untuk mengisinya karena mereka masih terlalu hijau untuk bisa melihat tingkat keahliannya sekilas.

Sayangnya bagi mereka, itu sia-sia. Statistik nyata Fran ditutup-tutupi dan disembunyikan. Dia tidak akan bisa mengambil apa pun selain omong kosong acak yang kami putuskan dengan kartu statnya.

Red akhirnya mengangkat bahu dan membuat ekspresi yang hampir membuatnya tampak seperti mengolok-olok Fran. Gerakan itu tampaknya merupakan ekspresi dari fakta bahwa mereka akan segera terlibat dalam pertarungan bukanlah sesuatu yang patut dicatat.

Pesannya membuat teman-temannya bersantai. Jika saya menebak, saya akan mengatakan bahwa mereka mungkin berasumsi bahwa mereka harus melawan Fran karena dia akan bergabung dengan mereka.

「Dia akan mengajak kalian semua hari ini. 」

「… Apakah kamu yakin?」

Salah satu anggota kelompok menanggapi Gamud dengan nada bertanya.

“Saya . Tidak perlu menahan diri. Bersikaplah kasar seperti yang Anda inginkan. Apakah Anda siap, Fran? 」

「Nn. 」

“Saya . Tidak perlu menahan diri. Bersikaplah kasar seperti yang Anda inginkan. Apakah Anda siap, Fran? 」

「Nn. 」

Kata-kata Gamud membuat semua orang di grup menabung untuk yang terlihat serius mulai menyeringai. Mereka tampaknya berasumsi bahwa instruksi Gamud diarahkan pada mereka dan bukan pada Fran. Kemungkinannya, mereka berpikir bahwa Gamud ingin mereka memukuli Fran sedikit untuk menunjukkan padanya bahwa dia masih punya cara untuk pergi.

「Catat itu. 」

Saya harus mengatakan, Gamud sedikit menyebalkan. Dia sengaja membuat kata-katanya mudah disalahpahami sehingga akan lebih mudah bagi Fran untuk menghancurkan harga diri mereka.

Karena itu, aku harus mengakui bahwa sebagian besar petualang yang dikumpulkan Gamud memang cukup berbakat. Mereka hanya terjebak seperti yang seharusnya. Tetap saja, membuat Fran menendang mereka sedikit demi kebaikan adalah keuntungan mereka.

「Yang pertama adalah Dewfo. 」

「Anda serius ingin saya pergi dulu?」

「Apa, apakah kamu tidak mau?」

「Yah, aku tidak akan mengatakan itu …」

Orang pertama yang diperintahkan Gamud untuk bertarung adalah yang bertingkat tertinggi, Pendekar Phantom.

Fran melirik guildmaster untuk mengecek niatnya, yang dia jawab sambil tersenyum dan mengedipkan mata. Melihatnya kelelawar bulu mata memenuhi saya dengan rasa jijik, tetapi saya masih berhasil mendapatkan pesan itu. Dia ingin kita segera meledakkan kelompok itu segera.

『Jangan terlalu keras padanya, kau dengar?』

(Nn. Tidak akan membuat tidak bisa diperbaiki dengan Greater Heal. )

『Ya ampun! Itu bukanlah apa yang saya maksud!”

Secara pribadi, saya sudah sedikit lebih di sisi Heal Tengah hal sendiri. Tetapi sayangnya untuk Dewfo, Fran sudah menarik saya dan dengan senang hati mulai berjalan menuju pusat medan perang.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •