I Was a Sword When I Reincarnated Chapter 230 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 230 Kembali ke Barbra

『Sobat, kita akhirnya kembali ke Barbra? Sudah pasti sejak kami terakhir di sini. 』

「Nn. 」

Hanya satu bulan iklan berlalu sejak kami meninggalkan kota, dan sejujurnya itu tidak banyak berubah selama kami pergi. Satu-satunya perbedaan nyata adalah bahwa sebagian besar barang yang telah dirusak oleh Makhluk Jahat telah diperbaiki. Keadaan kota saat ini membuat semuanya terasa seperti bukan masalah besar. Yang mengatakan, saya masih tidak bisa membantu tetapi merasa bahwa kami sudah jauh dari itu selama beberapa waktu.

『Mari kita mulai dengan mengunjungi semua orang yang kita kenal. 』

「Nn. 」

Tempat pertama yang kami kunjungi adalah Perkumpulan Koki karena tempat itu adalah yang terdekat. Sayangnya, orang yang akan kami kunjungi, hakim tua, tidak ditemukan.

Kami mencoba untuk pergi ketika kami mengetahui bahwa dia tidak ada di sana, tetapi salah satu resepsionis menghentikan kami sebelum kami melakukannya.

「Um, permisi, tetapi bisakah saya memiliki sedikit waktu Anda?」

「Nn?」

「Yang benar adalah kamu dan tuanmu telah memenuhi syarat untuk naik peringkat, jadi aku hanya ingin tahu apakah kamu tidak keberatan aku memberimu lebih banyak kartu guild yang terkini. 」

Saya tidak ingat fakta bahwa kami adalah bagian dari Chef’s Guild sampai resepsionis mengingatkan kami. Saya benar-benar lupa bahwa kami harus mendaftar untuk berpartisipasi dalam kontes memasak.

Dan itulah tepatnya mengapa saya tidak mengerti mengapa kami menaikkan peringkat koki kami. Satu-satunya hal yang kami lakukan adalah berpartisipasi dalam kontes, tetapi mereka akan membuat peringkat kami sebelum kami pergi jika itu sebabnya ini terjadi.

“Mengapa?”

「Resep kari yang Anda berdua bertanggung jawab telah menjadi sangat populer. Tingkat pertumbuhan Curry sangat eksplosif sehingga kemungkinan akan segera menyebar ke seluruh negara. 」

Saya agak senang mendengar kata-kata resepsionis. Fran mungkin pada akhirnya akan bersukacita jika kari menjadi begitu populer sehingga dia bisa membelinya di mana pun dia berada.

Contribution Kontribusi Anda untuk pengembangan ekonomi dan budaya negara kami telah memberi Anda hak untuk mendapatkan kartu guild perak. 」

Fran mengeluarkan kedua kartu kami dan meminta mereka menukar sepasang dengan perbatasan perak yang sudah disiapkan oleh guild untuk kami sebelumnya.

Kartu yang dikeluarkan oleh Chef’s Guild sangat berbeda dari yang dikeluarkan oleh Adventurer’s Guild dalam arti bahwa mereka tidak secara ajaib terpesona dengan cara apa pun. Membandingkan keduanya seperti membandingkan analog ke digital.

「Kartu itu berfungsi untuk menunjukkan bahwa Anda mendapat dukungan kami dalam semua upaya terkait bisnis yang Anda kejar di dalam kota. 」

「Nn. Oke . 」

Kami tidak benar-benar membutuhkan dukungan mereka, tapi hei, mengapa tidak, kan …?

「Harap diingat bahwa peringkat Anda dapat turun seiring waktu jika Anda tidak memperpanjang kartu Anda sebelum kedaluwarsa, atau jika Anda tidak mencapai sesuatu yang signifikan untuk periode waktu yang lama. 」

Saya tidak terlalu tertarik sebelumnya, tetapi terjebak ketika resepsionis mengatakan kepada kami bahwa kami harus secara aktif melakukan hal-hal untuk menjaga peringkat kami. Kami sudah mengangkatnya, jadi membiarkannya jatuh sepertinya sia-sia.

(Tuan, bagaimana sekarang?)

『Hmmm … kurasa kita mungkin harus memberi mereka semacam resep. 』

Ketertarikan mereka pada kari tampaknya menunjukkan bahwa mereka mungkin akan menghargai kita memberi mereka segala macam resep eksotis. Hmmm…

『Punya ide, Fran?』

Menyerahkan salah satu favorit Fran sepertinya itu mungkin pilihan terbaik. Saya datang dari dunia lain, jadi saya ragu selera saya adalah yang terbaik untuk dilalui.

Menyerahkan salah satu favorit Fran sepertinya itu mungkin pilihan terbaik. Saya datang dari dunia lain, jadi saya ragu selera saya adalah yang terbaik untuk dilalui.

(Nn … Katsudon?)

『Ya, saya kira itu terdengar seperti ide yang cukup baik. 』

Makanan goreng dan resep yang memanfaatkan telur sama-sama sedikit dan jauh berbeda. Demikian juga, kecap juga benar-benar dianggap sebagai bumbu yang biasa. Kombinasi dari ketiga faktor tersebut membuat katsudon menjadi hidangan yang sangat langka. Aku belum pernah melihat apa pun yang memiliki kemiripan sekecil apa pun di sini di Barbra.

Jadi, kami akhirnya menyerahkan kepada guild salinan resep katsudon-ku. Kami memastikan untuk mencatat bagaimana seseorang menjadikan katsu bagian dari katsudon, serta bumbu opsional resep dan detail yang lebih halus untuk membuatnya lebih mudah bagi resep untuk menyebar.

Fran mengisi semua dokumen yang diperlukan dan menyerahkannya ke resepsionis.

“Wow . Ini luar biasa . Sepertinya inovasi asli dan bahkan menggambarkan bagaimana resep dapat diperluas. Haruskah saya mengajukan resep ini dengan nama Anda dan tuan Anda? 」

「Nn. Silahkan . 」

「Oke, jangan ragu untuk menganggap resep ini diterima. Kami akan segera mengumumkannya kepada publik. Ini terlihat sangat menjanjikan, jadi saya berharap ini menyebar dengan cara yang sama seperti kari. 」

“Sangat?”

“Tentu saja . Resep kari Anda telah membuat Anda cukup terkenal. Saya yakin banyak koki akan meminta resep begitu mereka mendengar bahwa Anda berdua adalah leluhurnya, saya tidak ragu bahwa itu akan menyebar melalui Barbra seperti api. 」

Prospek resep katsudon terdengar cukup bagus. Saya berharap bahwa salah satu koki Barbra akan menjadi cukup kreatif untuk menggabungkan dua hidangan kami dan membuat katsu-kari.

Setelah itu dilakukan dan keluar dari jalan, kami meninggalkan Chef’s Guild. Resepsionis melihat kami keluar dengan senyum lebar di wajahnya sepanjang jalan.

『Hmm … bagaimana sekarang? Butuh sedikit lebih banyak waktu daripada yang saya harapkan. 』

“Panti asuhan?”

“Panti asuhan?”

『Itu bukan ide yang buruk. Kita mungkin mampir dan memeriksanya. 』

Kami tahu bahwa Amanda telah melakukan sesuatu, tetapi kami tidak pernah berakhir secara pribadi mengunjungi tempat itu setelah intervensi.

Fran, Urushi, dan aku semua menjadi kaku saat kita akhirnya melihat panti asuhan. Perubahan yang dialaminya sungguh luar biasa.

Eksterior dulu berantakan; orang bisa tahu tempat itu berantakan dari pandangan sekilas. Sejak itu sudah diperbaiki, tapi bukan itu saja. Dinding di sekitar panti asuhan telah dicat ulang, dan taman sekarang menampilkan petak bunga besar.

「Lihat, ini Urushi!」

「Gadis petualang ada di sini!」

Untungnya, anak-anak itu sendiri tidak benar-benar berubah. Mereka mengenakan pakaian yang lebih baik, dan tidak lagi terlihat sedikit pun lusuh, tapi itu sudah cukup. Yah, kurasa itu Amanda bagimu.

Tampaknya semua anak yatim masih mengingat Fran dan Urushi, ketika mereka segera berkumpul di sekelilingnya dengan senyum di wajah mereka.

「Oh, hei Fran!」

「Io. 」

Io keluar dari panti asuhan dan menyapa kami setelah memperhatikan bahwa anak-anak sedang ribut-ribut. Saya masih ingat dia berdua karena dia baik pada anak-anak dan sangat pandai memasak.

「Terima kasih banyak atas semua yang telah Anda lakukan untuk kami. Panti asuhan akhirnya berada di tangan yang jauh lebih baik, dan anak-anak lebih banyak tersenyum daripada sebelumnya. 」

Koki yang terampil menundukkan kepalanya kepada kami meskipun kami tidak merasa seperti kami telah melakukan banyak hal. Amanda adalah yang menyelamatkan panti asuhan, bukan kita.

「Amanda memberi tahu kami bahwa kamu adalah satu-satunya alasan dia tahu bahwa panti asuhan dalam kesulitan, dan bahwa kamu telah memintanya untuk membantunya. 」

「Hanya melakukannya. Tidak ada lagi . 」

「Amanda memberi tahu kami bahwa kamu adalah satu-satunya alasan dia tahu bahwa panti asuhan dalam kesulitan, dan bahwa kamu telah memintanya untuk membantunya. 」

「Hanya melakukannya. Tidak ada lagi . 」

「Jangan konyol. Ada juga masalah resep kari yang Anda terbitkan. Anak-anak sangat menyukainya. Mereka tidak dapat mencukupinya meskipun saya sudah mulai membuatnya seminggu sekali. 」

「Kari yang kamu buat benar-benar enak, Nona. Io! 」

「Ini sangat lezat!」

Io sudah mampu membuat sup yang sangat lezat tanpa akses ke apa pun selain sayuran dari kelas terendah. Saya benar-benar ingin tahu tentang apa yang sekarang mampu dia lakukan mengingat bahwa Amanda telah menyediakan akses ke bahan-bahan berkualitas tinggi.

Rupanya besok adalah hari kari minggu ini. Kami akhirnya meminta Io untuk membuat sedikit tambahan untuk Fran dan Urushi karena aku ingin melihatnya mengambil hidangan.

「Sampai jumpa. Akan mampir besok. 」

「Kami akan menunggu!」

“Sampai jumpa!”

「Bye Urushi!」

Saya mengambil waktu sejenak untuk mempertimbangkan apa yang harus dilakukan selanjutnya. Memeriksa Konglomerat Luciel tampaknya menjadi salah satu dari sedikit pilihan yang tersisa. Semua kenalan kami yang lain adalah para petualang, yang pada gilirannya berarti mereka kemungkinan besar masih di Ulmutt.

Namun, itu tidak berarti kami kehabisan pilihan.

『Baiklah, adakah yang bilang kita pergi mencari pria tua itu?』

「Nn. Kedengarannya bagus . 」

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •