I Was a Sword When I Reincarnated Chapter 215 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 215 Turnamen Menarik Berakhir

Pertandingan kedua hari itu tidak dapat dimulai bahkan setelah yang pertama berakhir. Awalnya dijadwalkan mulai sekitar satu jam setelahnya, tetapi tidak bisa. Lubang besar yang menganga yang kami buat akhirnya memutuskan opsi itu secara keseluruhan. Perbaikan tentu tidak bisa diselesaikan dalam waktu.

「Sepertinya final akan segera dimulai. 」

「Mmph. 」

「Apakah kamu masih makan?」

「Mmmphrrnnph」

「Ya, ya, saya mengerti. Anda bisa makan sebanyak yang Anda inginkan. 」

Beast Lord sekali lagi memanggil kami ke ruang VIP, yang ternyata benar-benar nyaman karena bagaimana kami berencana untuk check-in dengannya. Dia tampaknya menyadari fakta bahwa Fran adalah seorang pecinta makanan, karena ruangan itu dipenuhi dengan segala macam hidangan mewah yang ditata dengan cara yang sama seperti saat prasmanan.

Dia, menjadi siapa dia, secara alami berakhir menjadi korban banding mereka. Yaitu, dia melakukan seperti yang diinginkan oleh Beast Lord dan memutuskan untuk menonton final bersama dia dan rekan-rekannya – yang, dalam dan dari dirinya sendiri, sebenarnya bukan hal yang buruk. Undangan mereka sebenarnya adalah salah satu yang mempertimbangkan kenyamanan Fran. Dia menjadi sangat populer, terutama di antara sesama Beastkin.

Aku hampir yakin bahwa tidak ada hadiah beastkin di arena yang tidak ingin berbicara dengannya, terutama mengingat bagaimana dia menyelesaikan semua pertandingannya dan meraih hadiah ketiga. Mereka agak sabar dan tenang sampai sekarang, tetapi sepertinya mereka tidak bisa menahan diri lebih lama. Beberapa bahkan mulai ingin menguntitnya.

Orang-orang, secara keseluruhan, memiliki kecenderungan untuk menjadi agak bodoh terlepas dari di mana atau kapan. Dari pengertian itu muncul asumsi bahwa dia kemungkinan besar akan didekati oleh satu bangsawan atau lebih yang ingin menggunakan posisi mereka untuk memerasnya.

Dengan kata lain, tinggal di lingkungan Beast Lord menguntungkan kita karena kemungkinan akan mencegah individu yang kurang sehat secara moral untuk bertindak di luar batas.

The Beast Lord sangat menyukai Fran, tetapi itu tidak berarti dia bebas dari motif tersembunyi. Dia, sebagai Black Catkin yang berevolusi, pasti seseorang yang bisa berguna baginya. Dengan demikian, undangannya kemungkinan telah diperpanjang karena dia tidak ingin bangsawan lain mencuri pawai padanya dan melakukan sesuatu yang akan menyebabkan Fran merasa sakit hati terhadap Negara Beastkin atau penduduknya.

Tentu saja, tidak semua manfaat yang bisa diperoleh Lord Beast dari memiliki dia di sekitar adalah yang lebih lama disebut. Melihatnya bersamanya kemungkinan akan mengarahkan penonton untuk melihatnya dengan cara yang lebih baik.

Menjadi Kucing Hitam satu-satunya di dunia adalah sesuatu yang, pada dasarnya, memberi Fran banyak perhatian.

Aku sebenarnya tidak yakin apakah Fran tahu seberapa banyak perhatian yang akan dia peroleh, tetapi dia setidaknya secara kasar mengetahui konsekuensi dari mengungkapkan identitasnya. Alasan saya bisa mengatakan itu dengan pasti adalah karena Fran ingin menggunakan turnamen itu sebagai sarana untuk menjadi terkenal dengan harapan memperbaiki perawatan dunia dari ras Black Catkin.

Itulah sebabnya dia sengaja terbangun di bawah pengawasan publik. Dia lebih dari bersedia untuk menarik perhatian pada dirinya sendiri selama dia berhasil membawa manfaat bagi sukunya.

Kami agak khawatir bahwa bangsa-bangsa dan para bangsawan pada akhirnya akan mengamatinya, tetapi mengenal diri kita sendiri dengan sang Beast Lord setidaknya telah meredakan kekhawatiran itu sampai batas tertentu.

「Di sini. Ambil ini . 」

「Nn. Terima kasih. 」

“Tidak masalah . 」

Untuk beberapa alasan aneh, Goldalfa berusaha keras memberi Fran semua layanan yang bisa dia minta.

Dia bahkan menuju ke dapur dan meminta lebih banyak hidangan favorit Fran dan daging mentah untuk Urushi.

Bertanya mengapa dia bertindak begitu patuh telah menyebabkan dia menanggapi dengan beberapa catatan menarik. Yang pertama adalah karena dia menghormati Fran, baik sebagai pejuang yang mengalahkannya dalam pertempuran, dan sebagai anggota dari Sepuluh Suku Asli. Yang terakhir adalah karena kepribadiannya hampir identik dengan tuannya; dia lebih dari sekadar diperintah oleh Kiara. Kombinasi dari faktor-faktor tersebut membuatnya jadi dia sebenarnya tidak dapat menolak perintah atau permintaan Fran.

「Oi, lihat. Mereka akan memulai. 」

「Nn. 」

「Nn. 」

Kami mengamati dengan seksama ketika Amanda dan Forrund naik ke atas panggung.

Kedua kontestan sangat populer, dan sebagai hasilnya, sorak-sorai yang bergema bagi mereka ternyata sangat keras mereka menyebabkan seluruh colosseum berguncang dengan cara yang sama jika itu terkena gempa.

Raungannya begitu keras sehingga menembus dinding ruang VIP yang kedap suara dan membuat semua orang di dalam menutup telinga mereka. Itu lucu ketika Fran melakukannya, tetapi, hal yang sama tidak bisa dikatakan untuk Beast Lord dan teman-temannya. Melihat mereka menutupi penutup telinga mereka dengan cara kekanak-kanakan meninggalkan rasa yang sangat buruk di mulut saya.

「Memasuki dari barat, kita memiliki Amanda Hariti! Rumor mengatakan bahwa babak semifinal telah membuat senjatanya tidak dapat digunakan! Hanya bagaimana dia akan menangani pertandingan hari ini !? 」

Amanda tidak berhasil memperbaiki cambuknya tepat waktu. Yang dia miliki bersamanya hari ini adalah item sihir yang cukup kuat, tetapi beberapa kelas lebih miskin.

「Dan yang menentangnya adalah Hundred Blade Forrund, seorang petualang yang kuat dikatakan berada di ambang menjadi peringkat S!」

Kedua petualang peringkat A bertukar beberapa kata saat mereka saling menatap.

Sayangnya, kerumunan berhasil sehingga kami tidak bisa mendengar mereka meskipun layar besar seperti memperbesar suara mereka.

Either way, pertandingan berakhir di awal.

Duel mereka sangat sengit.

Amanda segera menjauhkan diri dari Forrund dan mulai membombardirnya dengan mantra berbasis badai dan cambuknya.

Panggung, yang telah dilewati staf untuk memperbaiki dengan susah payah, akhirnya hancur berkeping-keping dalam sekejap mata. Sangat mengejutkan saya, Amanda akhirnya menggunakan puing-puing yang dihasilkan untuk meningkatkan kekuatan serangannya dengan menghisapnya ke dalam badai.

Forrund, di sisi lain, melakukan yang terbaik untuk mendekati Amanda sambil menelurkan dan melemparkan pedang sihir. Dia mampu menjadi sangat efektif dalam pertempuran jarak jauh, tetapi dia tidak mampu mengalahkan Amanda, yang kebetulan berspesialisasi dalam itu.

Forrund, di sisi lain, melakukan yang terbaik untuk mendekati Amanda sambil menelurkan dan melemparkan pedang sihir. Dia mampu menjadi sangat efektif dalam pertempuran jarak jauh, tetapi dia tidak mampu mengalahkan Amanda, yang kebetulan berspesialisasi dalam itu.

Peristiwa besar pertama terjadi sekitar sepuluh menit di. Amanda tiba-tiba mulai membuang serangan yang lebih kuat dalam upaya untuk mengakhiri pertandingan, tampaknya karena cambuknya mulai kehabisan daya tahan.

Dia tahu dia pada akhirnya akan kehilangan jika dia tidak melakukan sesuatu.

「Seni Rahasia – Demise Skanda!」

Namun, kali ini, dia menyerang bukan dengan badai yang dia kirim pada kami, tetapi sebaliknya dengan satu pukulan, kecepatan dewa.

Aku bahkan tidak benar-benar melihatnya memukulnya. Satu-satunya alasan aku tahu dia melakukannya adalah karena lengan Forrund-nya sudah terbang.

Dia terlihat agak kesal meskipun itu membuatnya jelas bahwa dia telah mengincar kepalanya, dan bahwa entah bagaimana dia berhasil mengelak.

Senjata whipmaster segera mulai hancur, akibatnya sebagian mungkin disebabkan oleh fakta bahwa itu adalah senjata cadangan dan, secara relatif, merupakan barang inferior.

Karena kehilangan senjatanya, Amanda akhirnya kalah dalam pertempuran.

「Dan pemenangnya, satu-satunya orang yang menang atas semua teman-temannya, adalah Hundred Blade Forrund!」

Fran memandang Forrund dengan ekspresi serius di wajahnya ketika kastor menamainya pemenang turnamen.

『Dia benar-benar kuat. 』

(Nn! Tetapi akan melampaui satu hari. Amanda dan Forrund. )

『Kita akan melakukannya. 』

Demikian juga, Beast Lord juga dibintangi Forrund. Namun, matanya mengekspresikan emosi yang jauh berbeda. Itu hampir seperti dia adalah pemangsa yang mengamati mangsanya.

『Kita akan melakukannya. 』

Demikian juga, Beast Lord juga dibintangi Forrund. Namun, matanya mengekspresikan emosi yang jauh berbeda. Itu hampir seperti dia adalah pemangsa yang mengamati mangsanya.

「Jadi Forrund menang? Sobat … Aku benar-benar ingin mencobanya. 」

「Pastikan Anda tetap tenang dan rasional, Yang Mulia. 」

「Pastikan Anda tidak tiba-tiba melompat dan menyerangnya, oke, Tuan Rig?」

「Ya, tidak apa-apa! Untuk apa kalian mengambilku? 」

「Saya kira cara terbaik untuk menggambarkannya adalah memanggil Anda penggemar pertempuran. 」

「Saya akan mengatakan maniak pertempuran. 」

“Oh ayolah…”

Tampaknya bahkan Beast Lord yang tampaknya sombong itu tidak cocok dengan Royce dan Roche. Dipanggil keluar oleh keduanya telah menyebabkan dia tutup mulut.

「Akan segera tiba waktunya untuk upacara penghargaan. Anda mungkin harus bersiap-siap, Fran. 」

Royce mengingatkan kami akan sesuatu yang benar-benar menyelinap di pikiranku. Fran berhasil menempatkan dirinya di peringkat ketiga, jadi dia tidak akan bisa melewatkan upacara.

Pertandingan itu sebenarnya berisi tiga jenis kontes. Yang pertama adalah yang tanpa batasan yang kami ikuti. Yang kedua hanya memungkinkan mereka yang berada di atau di bawah level 20, dan yang ketiga terbuka untuk pihak yang kuat antara tiga dan lima orang.

Kedua jenis lainnya sudah berakhir. Jenis yang kami ikuti adalah yang cenderung menampung jumlah peserta terbanyak, dan yang paling terampil, sehingga akhirnya menjadi yang paling lama. Konon, semua upacara penghargaan ditetapkan untuk berlangsung bersamaan.

Itu bagus dan semuanya, tetapi saya memiliki perhatian yang cukup besar dengan keseluruhan skenario. Aku tidak benar-benar tahu bagaimana seharusnya aku mendapatkan Fran, yang benar-benar membenci upacara membosankan, untuk benar-benar duduk diam dan berperilaku sendiri sepanjang seluruh masalah sialan itu.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •