I Was a Sword When I Reincarnated Chapter 213 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 213 Esensi Pemburu Naga

Fermus memberi kami banyak masalah. Dia telah berhasil menangkal serangan fisik dan magis kami, dan bahkan membuat kami mengeluarkan kartu doppelganger. Itu menangkapnya lengah pertama kalinya, tetapi saya tidak berharap itu bekerja lagi.

Lebih buruk lagi, kami baru saja menemukan bahwa Fermus mampu membuat jebakan dengan utasnya di tengah pertempuran. Sepertinya kita harus entah bagaimana membuat utasnya lebih sulit untuk ditangani jika kita ingin bisa keluar di atas.

「Inferno Burst. 」

『Inferno Burst!』

『Inferno Burst!』

『Inferno Burst!』

Kami memilih untuk melemparkan beberapa mantra berbasis api dalam upaya untuk membakar benang Fermus dan menonaktifkannya. Keempat pilar api besar bergabung menjadi satu, ledakan lebih besar ketika mereka mendekat dan menyerang pemburu naga. Tindakan memusatkan beberapa mantra yang lebih lemah ke dalam serangan tunggal yang lebih kuat adalah teknik yang sebenarnya saya sobek dari System Announcer; Saya meniru apa yang telah dia lakukan ketika kami melawan lich. Peniruan saya masih jauh dari sempurna, tetapi itu masih cukup efektif untuk mendapatkan upaya saya untuk mencobanya.

Kami menjelaskan fakta bahwa Fermus akan berusaha meredam kobaran api dengan mencambuk benang ke arah mereka. Namun, kami tidak memperhitungkan dia memilih untuk menindaklanjuti tindakan dengan menyelam melalui badai magis yang merambah dengan tangan kanannya terulur.

Saya tidak bisa memahami tindakannya. Aku tahu dia berhasil mengurangi kekuatan serangan, tapi itu tidak mengubah fakta bahwa kita telah melemparkan total empat mantra api padanya. Yang mengejutkan saya, dia tidak tertelan oleh serangan itu. Nyala api malah menyebar saat mereka bersentuhan dengan tinjunya.

Terlihat lebih dekat membuat saya menyadari bahwa dia benar-benar menggunakan utangnya untuk membuat lapisan perlindungan, yang agak menyerupai sarung tangan atau sarung tangan. Kombinasi dari skill Flame Resistance yang berlevel tinggi dan benang tahan api membuatnya kurang tahan terhadap serangan kami.

「Kamu sadar mereka memanggilku pemburu naga, kan? Saya memiliki apa yang Anda sebut penanggulangan sempurna untuk dragonbreath dan apa pun yang menyerupai itu. 」

Kata-kata Fermus membuatku menyadari bahwa nyala api yang baru saja kita serang dengannya agak mirip dengan serangan berbasis nafas yang sepertinya naga suka luncurkan. Fermus jelas digunakan untuk melawan bajingan bersisik, jadi mantra kami sebenarnya tidak berarti jack shit baginya.

Api sepertinya tidak akan berhasil, jadi kami mengganti persneling dan memutuskan untuk menyerangnya dengan beberapa mantra berbasis angin.

「Pemotong Angin. 」

『Tornado Lance. 』

『Bahaya Gale. 』

『Tornado Heksagonal. 』

Fermus sekali lagi berhasil tetap tidak terluka, kali ini, dengan menenun utangnya menjadi jaring seperti web yang akhirnya menyebabkan mantra mengubah lintasan mereka.

Butuh waktu melihat dia tetap tidak terluka bagi saya untuk menyadari bahwa saya telah membuat kesalahan dan sekali lagi meluncurkan serangan yang menyerupai jenis naga. Beberapa naga bisa menciptakan hembusan angin tiba-tiba dengan mengepakkan sayapnya, dan yang lain bisa menghembuskan nafas berdasarkan angin sebagai lawan dari api.

Perlawanan pemburu naga terhadap angin dan api secara efektif berfungsi untuk melumpuhkan pelanggaran kita. Dua jenis sihir lain yang kami miliki pada tingkat yang cukup tinggi untuk merusak seseorang sekuat dia adalah kilat dan ruang / waktu.

『Mari kita coba memukulnya dengan barang ruang / waktu terlebih dahulu. 』

Menyerang dengan sihir ruang / waktu akan terdengar seperti ide yang bagus jika bukan karena fakta bahwa elemen itu sebenarnya tidak memiliki banyak mantra ofensif. Satu-satunya yang benar-benar bisa kita manfaatkan adalah yang disebut Pedang Dimensi.

Karena itu, kami memutuskan untuk berteleportasi beberapa kali berturut-turut untuk mendekatinya sebelum melepaskan mantra yang tepat itu.

Dimension Sword adalah teknik kecil yang bagus dengan bagiannya yang adil. Itu bisa menembus segala jenis pertahanan dan menyerang hanya target yang dituju. Yang mengatakan, itu bukan kemampuan ofensif yang sangat baik karena kekuatannya datang dengan kelemahan penyeimbang. Itu tidak melakukan banyak kerusakan, dan sangat sulit digunakan karena cara penargetannya bekerja. Artinya, menggunakannya akan memungkinkan seseorang untuk mengidentifikasi zona preset kecil di mana ia benar-benar berfungsi; mantera akan benar-benar gagal melakukan apa pun jika targetnya keluar dari efeknya pada saat diaktifkan.

Fermus adalah tipe yang tampaknya duduk diam dan mencegat serangan yang datang sebagai lawan langsung menghindari mereka, jadi aku cukup yakin bahwa kita akan bisa memukulnya dengan itu.

「Saya pernah melihat mantra itu sebelumnya. Saya tahu cara kerjanya. 」

「Tsk!」

Sayangnya, itu tidak menjadi masalah. Pengalaman Fermus memungkinkannya mengidentifikasi taktik kami dan segera bereaksi dengan menghindar.

“Menggali digali!”

「Saya sudah memperhitungkan sesuatu seperti itu juga. 」

Saya mencoba menggali lubang tepat di bawahnya untuk menghalangi kemampuannya untuk bergerak, tetapi dia dengan sempurna meniadakan tindakan dengan menyebarkan jaring benang di bawahnya dan berdiri di atasnya.

「Dan sekarang, giliranku. 」

「Kuh! Threads di jalan. 」

Benang-benang yang dipasang Fermus di atas panggung semua mulai melengkung. Mereka memutar bersama dan menjadi tombak tipis yang datang ke arah kami dari semua sisi.

Itu adalah serangan yang sangat bermasalah untuk dihadapi. Ada begitu banyak sisi tajam yang menyerang kami sehingga saya tidak berpikir kami benar-benar bisa melacak semuanya. Dan itu buruk, sangat buruk. Fermus telah mengikat benang dengan energi magisnya, sehingga siapa pun yang benar-benar memukul kami akan cukup kuat untuk memutuskan satu atau dua anggota badan.

Untungnya, kami berhasil mencegah serangan agar tidak mendarat dengan mengerahkan penghalang, tetapi itu tidak mengubah fakta bahwa kami harus tetap berjaga-jaga sebisa mungkin.

『Ini tidak berfungsi Fran. Dia belum kehilangan utasnya. Sepertinya dia dapat menghasilkan sebanyak yang dia inginkan selama dia memiliki mana untuk itu. Kita harus mengubah persneling. Semakin lama kita membiarkan hal ini berlangsung, semakin besar kerugian yang akan kita miliki. 』

(Nn! Oke!)

Kami sudah memotong, membakar, dan menghancurkan banyak benang Fermus, tetapi volume yang ada di tangannya tampaknya tidak berkurang dengan cara apa pun. Saya berasumsi bahwa dia menggunakan keterampilan Penciptaan Thread Ajaibnya, atau hanya menyalahgunakan salah satu properti senjatanya. Bagaimanapun, hasilnya sama dalam arti bahwa menargetkan utasnya tidak berfungsi. Jika ada, sepertinya tindakan kita hanya menyebabkan mereka berkembang biak, karena dia masih bisa mengendalikan yang kita putuskan. Jumlah total utas dalam batas-batas penghalang telah benar-benar meningkat, dan sebagai akibatnya, serangannya mulai menjadi lebih bervariasi dalam sifat dan bentuk.

(Tuan, akan menggunakan sihir kilat. )

“Diterima!”

Saya tahu bahwa Fermus dapat membubarkan mantra berbasis petir kami jika ia memanipulasi utangnya untuk melakukannya, tetapi itu tidak berarti bahwa mereka sebenarnya tidak efektif. Harus ada batasan jumlah energi listrik yang bisa dia tangani sekaligus. Ada kemungkinan kita akan bisa benar-benar mengakhirinya jika kita membombardirnya dengan cara mantra yang mengandung kekuatan jauh lebih banyak daripada satu atau dua Thunderbolt saja.

Black Lightning Advent kemungkinan besar mampu benar-benar menghancurkan pertahanannya, tapi aku belum mau menggunakan itu dulu. Menggunakan skill itu akan menyebabkan Fran kehilangan statusnya yang terbangun, jadi aku agak ingin mempertahankannya untuk berjaga-jaga. Selain itu adalah fakta bahwa itu tidak benar-benar mencakup banyak daerah. Sebagian besar kekuatan Black Lightning Advent terfokus pada targetnya, dan targetnya sendiri.

Keadaan saat ini tampaknya menunjukkan bahwa kita akan lebih baik menggunakan serangan yang mencakup area yang lebih besar.

『Palu Thor!』

Aku melemparkan salah satu mantra yang kami dapatkan saat Lightning Magic mencapai level 8, Thor’s Hammer. Thor’s Hammer adalah mantra yang memiliki kekuatan besar dan ukuran yang layak. Itu tidak cukup besar untuk disebut mantra AOE sejati, tapi setidaknya melayani tujuan yang kita butuhkan untuk mengingat seberapa kecil arena itu.

Aku melemparkan salah satu mantra yang kami dapatkan saat Lightning Magic mencapai level 8, Thor’s Hammer. Thor’s Hammer adalah mantra yang memiliki kekuatan besar dan ukuran yang layak. Itu tidak cukup besar untuk disebut mantra AOE sejati, tapi setidaknya melayani tujuan yang kita butuhkan untuk mengingat seberapa kecil arena itu.

Sebuah lingkaran sihir besar muncul di atas arena. Dari sana turun satu petir ultra tebal. Itu sangat kuat sehingga hampir tampaknya mengandung semua kekuatan destruktif yang dikaitkan dengan dewa petir dan palu nya.

Fran tahan terhadap petir, dan aku hanya bisa menggunakan Dimension Shift kapan saja, jadi Fermus seharusnya menjadi satu-satunya yang mengambil segala macam kerusakan.

Tetapi sekali lagi, sekuat apa pun bagi saya untuk percaya, dia tidak melakukannya.

Mantra berbasis kilat berlevel tinggi telah menyebar saat menyentuh lapisan tipis dari benang yang telah didirikannya untuk menghadapinya.

「Pertahanan saya bahkan dapat memblokir serangan guntur naga. Jangan berharap untuk memecahkannya dengan mudah. 」

Tampaknya Fermus bahkan mampu dengan mudah meniadakan serangan berbasis petir. Dia membandingkan serangan kami dengan naga guntur, tapi jujur, bagiku, itu sama sekali tidak berarti apa-apa. Aku belum pernah melihat naga guntur atau pun mendengar betapa kuatnya mereka.

「Ribuan Utas Tsunami!」

Benang Fermus hampir seperti membentuk gelombang pasang besar ketika mereka melonjak ke arah kami.

Ada banyak cara yang bisa kami lakukan untuk menghadapi serangan itu. Aku segera mempertimbangkan untuk menghancurkannya dengan kekuatan atau sihir, tapi Fran punya ide lain di benaknya.

(Lewati!)

『Tentu saja! Gerbang Dimensi! 』

Fermus terkejut melihat kami bergerak melewati dinding utasnya tanpa memedulikannya. Dia segera bereaksi dengan mencoba untuk menempatkan sedikit jarak di antara kami, tetapi sudah terlambat.

「Haaah!」

Fran sudah berada tepat di sebelahnya dan memotong lubang menganga di tubuhnya.

「Mmph?」

『Dia menubuh tubuhnya untuk palsu!』

Barang-barang tumpah dari luka terbuka si pemburu naga. Aku sudah mengharapkan barang-barang itu menjadi darah dan nyali, tapi, itu sebenarnya hanya serangkaian string.

Benda yang akhirnya kami capai dan tebang hanyalah boneka yang terbuat dari benang. Dia menggunakan saat tsunami telah menghalangi pandangan kami untuk membuat boneka. Dia juga menggunakan semacam sihir untuk menyamarkannya dan membuatnya hampir persis seperti dia. Mau tidak mau aku terkesan dengan banyak yang telah dilakukannya dalam waktu yang sangat singkat.

Kami segera memotong utas yang menyerang kami dan mencari keberadaan Fermus – hanya untuk mengetahui bahwa ia ada tepat di belakang kami.

Kami mendengar suara mendesing ketika beberapa utas membentang dari tangan Fermus dan mulai bergerak untuk melilitkan diri di leher Fran. Jumlah mereka tidak banyak, tetapi mereka cukup tajam untuk melakukan lebih dari sekadar membersihkan kepalanya.

「Haah!」

Fran dengan cepat menunduk dan menghindari si wakil sebelum itu memenggalnya sebelum beralih ke genggaman terbalik dan mendorongku langsung ke bawah ketiak kanannya dan menikam lelaki itu di belakangnya.

“Wow!”

“Wow!”

Kami menangkapnya lengah, tetapi entah bagaimana ia berhasil menghindari serangan itu tanpa memelintir tubuhnya ke samping. Dia kemudian mengikuti dengan gerakan rotasi dan menusukkan bagian bawah tinjunya saat dia menyelesaikan putaran penuh dan sekali lagi mengirim serangkaian utas ke arah Fran.

「Raaah!」

Fran memotong mereka dan sekali lagi menyerang Fermus, kali ini dengan tikaman.

Namun, dia masih tidak bisa memukulnya. Benangnya melonjak dari bawah kakinya dan mengikatnya untuk menghentikannya sejenak. Dia mungkin akan kehilangan kakinya karena serangan itu jika penghalang kita belum naik. Gadis itu dengan paksa mendorongku ke depan, terlepas dari itu, dia berhasil menghindari pedangku dengan menekuk ke belakang dan bergerak di bawahnya seperti seseorang yang melakukan limbo.

Itu adalah penghindaran yang sempurna, tetapi juga tindakan yang membuatnya terkena kerusakan. Fran memutariku dan segera membelah punggungnya yang sekarang terbuka.

Tubuhnya mulai melakukan hal-hal yang aku tidak bisa hanya mengukur secara fisik tidak mungkin segera setelah dipukul. Aku yakin dia tidak memasukkan kekuatan apa pun ke anggota tubuhnya atau semacamnya, tapi entah bagaimana dia mulai bergerak ke kanan. Akselerasinya tiba-tiba, dan sepertinya keluar entah dari mana.

Aku harus melihat lagi untuk menyadari bahwa dia telah melilitkan beberapa benang ke tubuhnya sendiri dan menggunakannya untuk menariknya ke samping.

『Sepertinya kita akhirnya berhasil. 』

「Nn!」

Kami belum berhasil membelahnya dalam satu serangan, tetapi setidaknya kami berhasil sampai ke organ-organ dalamnya. Sangat disayangkan bahwa utangnya telah berhasil membubarkan Elemental Blade berbasis petir yang kami aktifkan, tapi kami masih bisa melukainya.

「Gargh … Tourniquet Hundred Thread. 」

『Sialan, betapa serbagunanya benang terkutuknya …?』

Fermus membungkus serangkaian benang di sepanjang bagian tengahnya yang berdarah. Untungnya, dia tampaknya tidak mampu menarik keluar apa yang bisa dilakukan seseorang dari H * nter x Hunt * r dalam arti yang tidak dapat memperbaiki sarafnya dengan mengikatnya dengan benang, tetapi, dia setidaknya mampu menutup nya luka dan menghentikan pendarahan.

Cukup mengganggu, keterampilan Fermus mencegahnya dari rasa sakit, yang pada gilirannya berarti bahwa lukanya tidak akan benar-benar mempengaruhi kemampuannya untuk melakukan pertempuran mengingat itu telah berhenti berdarah. Lebih buruk lagi, dia saat ini dilengkapi dengan Gelang Pemulihan HP yang bertentangan dengan Ring of Poison Nullification yang dia kenakan kemarin, jadi dia akhirnya akan sembuh jika kita memberinya cukup waktu untuk melakukannya.

Mendapat pukulan juga telah meningkatkan kesadaran Fermus tentang bahaya melibatkan kita dalam pertempuran jarak dekat. Karena itu, dia mundur lebih jauh dari biasanya, dan mulai memusatkan energi magisnya ke ujung jari.

「Kamu benar-benar sangat terampil. Sepertinya saya harus mengandalkan taktik yang memberikan tingkat kerusakan yang lebih rendah dari jauh. Teknik Sepuluh Ribu Thread— Serangan Roh Kardinal! 」

Semua utas Fermus secara bersamaan mulai bergerak untuk menyerang kami. Masing-masing dijiwai dengan salah satu unsur utama air, api, angin, dan bumi.

Bahkan benang yang terkuat pun tidak bisa menghasilkan lebih banyak kerusakan daripada mantra tingkat rendah, tetapi, jumlah benang itu yang dikombinasikan dengan ruang terbatas yang harus kami lewati membuatnya jadi kami benar-benar tidak bisa menghindari kerusakan.

「Kuah!」

“Menyembuhkan!”

“Menyembuhkan!”

『Lompatan Pendek!』

Kami entah bagaimana berhasil mencegah diri kami dari benar-benar terjebak dalam serangannya dengan memanggang dan memotong benang yang masuk sambil juga melemparkan penyembuhan sesekali dan teleportasi ke dalam campuran. Masalahnya, bagaimanapun, adalah mana mana kita perlahan mulai mengering sendiri

Namun, hal yang sama sebenarnya bisa dikatakan untuk Fermus. Skala serangannya yang tipis menguras stamina dan mana.

Kami entah bagaimana berhasil mencegah diri kami dari benar-benar terjebak dalam serangannya dengan memanggang dan memotong benang yang masuk sambil juga melemparkan penyembuhan sesekali dan teleportasi ke dalam campuran. Masalahnya, bagaimanapun, adalah mana mana kita perlahan mulai mengering sendiri

Namun, hal yang sama sebenarnya bisa dikatakan untuk Fermus. Skala serangannya yang tipis menguras stamina dan mana.

Bahkan, sepertinya kita akan bisa menyelamatkannya jika kita membatalkan Brilliant Lightning Rush dan menghentikannya dengan terus-menerus pulih.

Atau begitulah yang saya pikirkan. Sesuatu akhirnya terjadi sebelum aku bahkan bisa repot-repot mengajukan rencana kepada Fran.

「Argh!」

“Kotoran! Penyembuhan yang Lebih Besar! He

「Sesuatu … menyerang!」

『G-Greater Heal!』

Celah yang dalam tiba-tiba muncul di kaki Fran. Saya menyembuhkan mereka, tetapi lengannya akhirnya dipotong sebelum dia benar-benar pulih.

Saya tidak tahu apa yang sedang terjadi. Penghalang yang saya bangun tidak bereaksi terhadap serangan itu. Serangan Fermus entah bagaimana tampaknya menembus pertahanan kami.

『Pergeseran Dimensi!』

Saya mengucapkan mantra yang seharusnya memungkinkan kami sejenak untuk memulihkan diri.

「Mmph!」

“Menyembuhkan!”

Tetapi, untuk beberapa alasan aneh, ia gagal melakukan tugasnya. Namun, sayatan muncul di pipi Fran. Fermus jelas entah bagaimana menghindari penghalang dan Pergeseran Dimensi kami.

Saya meningkatkan semua keterampilan berbasis deteksi saya dalam upaya untuk mencari tahu apa yang sedang memukul kami. Dengan melakukan itu, saya dapat mendeteksi bahwa beberapa utasnya benar-benar melewati pertahanan kami dan yang lain ketika mereka menyerang kami. Sifat mereka tampak agak mirip dengan mantra Pedang Dimensi saya.

Saat itulah akhirnya diklik. Dia memanfaatkan elemen Ruang / Waktu yang datang dengan Thread Perang Jenggot Paus Paus yang telah dia lengkapi.

「Tidak ada titik penghalang. 」

Point Poin bagus. 』

Sangat tidak mungkin bagi kami untuk secara konstan mengidentifikasi dan secara aktif menghindari semua utas elemen ruang / waktu ketika kami diserang oleh begitu banyak utas yang serupa. Demikian juga, tidak ada gunanya kita mencoba untuk membeli waktu melalui penggunaan Dimension Shift.

Saya perhatikan bahwa dia tidak menyerang kami segera setelah kami berteleportasi, dan dari situ, saya menyadari bahwa mungkin saja dia tidak dapat membuat utas pada saat itu juga. Namun, saya tidak benar-benar yakin itu sebenarnya yang terjadi.

Saya benar-benar tidak tahu apakah dia bisa atau tidak. Akibatnya, saya tidak bisa benar-benar mencari tahu apakah kami pada akhirnya akan ditelan oleh utangnya pada saat kami berteleportasi, saya tidak punya waktu untuk merenungkannya lagi.

Sudah waktunya untuk bertindak.

(Master, menggunakan kartu truf!)

『Baiklah, lakukan itu! Kita harus bertaruh untuk itu bekerja jika kita ingin menang! 』

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •