I Was a Sword When I Reincarnated Chapter 188 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 188 Babak Penyisihan Kedua

Fran memompa dirinya dan melangkah ke arena, hanya untuk disambut oleh tahap proporsi epik, yang begitu besar dan dihiasi dengan baik sehingga tidak bisa dibandingkan dengan benda suram yang digunakan dalam babak penyisihan pertama. Konstruksinya terdiri dari dua bagian, platform bulat dan dinding silinder yang lebih besar yang membungkusnya, dinding silinder besar. Di sekitar arena ada cukup kursi untuk memuat lebih dari seribu penonton. Tempat itu sangat padat; setiap kursi dipenuhi dan kemudian beberapa.

Pintu masuk kami disambut oleh sorak-sorai yang ditetapkan dari para penonton, sorak-sorai begitu memekakkan telinga sehingga menyebabkan pisau saya bergetar sebagai tanggapan.

Terlepas dari semua itu, Fran seperti biasa; dia benar-benar tidak peduli dengan lingkungannya.

Tiga dari empat musuh kita sudah berdiri di atas panggung, salah satunya kita kenal.

“Hah? Fran !? 」

「Judith?」

“Oh ayolah! Sekarang saya pasti akan kalah! 」

Judith jatuh berlutut saat dia menyadari dia melawan kita. Itu adalah tindakan yang aku jujur ​​tidak bisa menyalahkannya. Pada dasarnya tidak ada jalan baginya untuk menang mengingat fakta bahwa Fran jauh lebih kuat daripada dirinya. .

Rupanya dia bukan satu-satunya yang mengenal Fran, karena kontestan lain juga mengadopsi ekspresi gelisah yang serupa.

「Jadi itu Gadis Pedang Ajaib …? Hah, dia benar-benar masih kecil. 」

「Jangan lengah. Peringkatnya bahkan lebih tinggi dari kita. Kudengar dia seorang serdadu C sekarang. 」

Putaran pertama babak penyisihan tampaknya telah menyaring sebagian besar petualang yang lebih lemah, karena satu-satunya kontestan yang hadir mengerti bahwa Fran tidak lemah. Satu-satunya yang gagal mengenali kekuatannya adalah yang terakhir memasuki cincin.

「Hahahah! Kenapa ada bocah di sini? Bukankah ini seharusnya Turnamen Seni Bela Diri? 」

Blue Catkin yang menjengkelkan dan ribut, tertawa sebelum melihat lebih dekat padanya dan mengerutkan alisnya.

「Bagaimana Anda bisa melewati putaran pertama? Apakah Anda menyuap semua lawan Anda? Atau apakah mereka semua hanya pedofil? 」

「Kekuatan. 」

「Heh. Omong kosong! Kau seorang Kucing Hitam terkutuk! Tidak mungkin kucing pengecut seperti Anda benar-benar bisa melakukan perlawanan yang layak. Ketahui tempat Anda. Tunggu, saya tahu. Si kakek tua White Dogkin itu pasti menarik beberapa senar. Pasti begitu. 」

Melihat lebih dekat padanya memungkinkan saya untuk mengenali bahwa dia sebenarnya adalah anggota Blue Pride. Secara khusus, dia adalah salah satu dari dua orang yang berdiri di dekat gerbang dan berusaha meyakinkan Aurel untuk melihat mereka.

Kesadaran itu segera menjelaskan mengapa dia agresif pada Fran dan dermawannya.

「Tunggu saja, wimp cat. Saya akan merobek rahang Anda sehingga Anda tidak bisa menyerah, menelanjangi Anda telanjang dan membuat malu Anda sebelum akhirnya perlahan mengalahkan Anda kematian. 」

「… Berbicara sangat besar hanya dengan Blue Pride. 」

「Haah? Apa yang baru saja Anda katakan? 」

「Anda mencoba mengunjungi aurel dengan berbohong dan mengklaim bahwa Anda terkenal, tetapi Anda ditolak di gerbang karena kebohongan Anda langsung terlihat. Anda hanya sekelompok tentara bayaran lemah, menyedihkan, waktu kecil. Dan menjauhlah dariku. Kamu bau . 」

Fran sepertinya tersentak mengingat dia sudah mulai berbicara lebih lama, lebih banyak kalimat.

「Kamu bangsat kecil …!」

Layar besar yang menyerupai jenis yang Anda lihat di stadion olahraga menghiasi salah satu sisi stadion. Tampaknya itu semacam barang ajaib, seperti yang dilakukan monitor, dan menampilkan versi interaksi yang meledak yang baru saja terjadi secara real time.

Tanggapan orang banyak terhadap pernyataan Blue Catkin agak buruk. Beberapa pria mendesaknya terus, tetapi lebih banyak wanita yang akhirnya mencemooh. Bantahan Fran, di sisi lain, telah menyebabkan seluruh stadion meledak menjadi sorakan. Lelaki itu segera mengeluarkan nada marah, tetapi Fran mengabaikannya dan semua yang dia katakan sejak saat itu, yang, seperti dugaan orang, hanya membuatnya semakin marah.

Interaksi mereka adalah sesuatu yang benar-benar disukai orang banyak, ketika para anggotanya mulai mengejek dalam upaya untuk mendesak keduanya.

Interaksi mereka adalah sesuatu yang benar-benar disukai orang banyak, ketika para anggotanya mulai mengejek dalam upaya untuk mendesak keduanya.

Dengan suasana hati yang ditetapkan, pertandingan akhirnya dimulai.

Blue Catkin segera mengunci matanya ke posisi Fran dan menerjang langsung ke arahnya. Keahliannya dengan pedang tidak terlalu buruk, dan dia mendatanginya tanpa menahan apa-apa; jelas bahwa dia berencana untuk membunuhnya. Tindakannya membuat saya ingin mengejek betapa kekanak-kanakan dia. Dia akhirnya benar-benar kehilangan semua rasa rasionalitas hanya karena sedikit saja ejekan.

Padahal, sebanyak itu, aku jujur ​​berharap.

Namun, yang tidak saya harapkan adalah agar tiga kontestan lain bergabung dengannya. Mereka semua segera memutuskan untuk bekerja sama untuk melenyapkan Fran, selain Blue Catkin, mereka sadar bahwa dia adalah yang terkuat di grup. Judith kebetulan menonjol dari teman-temannya, karena dia sengaja berdiri di belakang sehingga dia bisa tiga kontestan lainnya sebagai daging.

Baik Fran dan saya agak terkesan dengan tindakannya. Dia tidak menyerah untuk menang meskipun faktanya dia tahu kita akan bisa mengalahkannya.

Situasi empat lawan satu yang tidak terduga menempatkan Fran dalam apa yang bisa dianggap sebagai kerugian numerik, tetapi dia tidak keberatan. Fran sama sekali tidak peduli bahwa keempat kontestan lain telah mengeroyoknya. Dia tidak mengeluh, juga tidak repot-repot memanggil salah satu dari empat orang itu untuk bersikap tidak adil.

Sebaliknya, dia hanya membalas.

「Fmph. 」

「Guahhh!」

Dia mengayunkanku tanpa repot-repot untuk menarik pedangku dari sarungnya dan mengenai Blue Catkin tepat di rahangnya. Dampaknya menyebabkan dia terbang ke udara sebelum berputar kembali ke tanah.

Fran kemudian menyerang lagi; dia menggunakan momentum naik yang menyertai serangan pertamanya untuk memberikan pukulan horizontal yang kuat.

「Slash Berat. 」

「Kyaah!」

“Apa!?”

“Apa!?”

「Gyaaahhh!」

Heavy Slash dianggap sebagai keterampilan tingkat yang relatif rendah, tetapi terbukti lebih dari cukup efektif mengingat betapa kuatnya Fran telah menjadi. Serangan itu mengirim pendekar pedang dan tombak yang mengikuti Blue Catkin jatuh kembali ke Judith. Tak satu pun dari tiga yang mampu pulih dari serangan dan karenanya, mereka semua dipaksa keluar dari batas.

Hanya beberapa detik telah berlalu, tetapi Fran sudah menyingkirkan tiga dari empat lawannya. Dia bisa dengan mudah melakukan hal yang sama untuk yang terakhir dari kelompok itu, tetapi sebaliknya, sengaja memilih untuk menarik serangannya.

「Hiiii! B-Bantu aku …! 」

Dia mengayunkanku ke bawah. Dengan melakukan itu, dia menangkap Blue Catkin di udara, menabraknya ke tanah, dan menyebabkan retakan tumpul bergema melalui itu.

「Gahiii … fuaarghh …!」

Darah di mulut Kucing Biru membuatnya tidak mampu melakukan apa pun kecuali beberapa keluhan. Dia nyaris tidak berhasil bertahan dengan kesadarannya, bukan karena dia kuat, tetapi karena Fran telah memastikan untuk menahan cukup baginya untuk melakukannya.

「Aku … huwwenda! Saya huwwenda! 」

「Tidak mengerti. 」

「Horheit!」

「Masih tidak mengerti. 」

Yah, ya, agak sulit baginya untuk benar-benar berbicara mengingat dia tidak memiliki rahang atau dagu lagi.

「Saya takut da hatsh!」

「Terlalu bodoh untuk tahu bagaimana menyerah? Yah, mau bagaimana lagi sejak Blue Catkin. 」

Fran pada dasarnya benar-benar mengaku tahu persis apa yang ingin dia katakan, tetapi itu tidak masalah. Apa yang dilakukannya adalah fakta bahwa dia telah melakukan padanya persis apa yang dia katakan ingin dia lakukan padanya.

「Terlalu bodoh untuk tahu bagaimana menyerah? Yah, mau bagaimana lagi sejak Blue Catkin. 」

Fran pada dasarnya benar-benar mengaku tahu persis apa yang ingin dia katakan, tetapi itu tidak masalah. Apa yang dilakukannya adalah fakta bahwa dia telah melakukan padanya persis apa yang dia katakan ingin dia lakukan padanya.

「Haruskah menelanjangi dan mempermalukanmu?」

「Hiiii! Saya hwory! Saya horry! Pweave, cepat! Haf murhy! 」

Banyaknya haus darah yang dipancarkan Fran menyebabkan Blue Catkin menjadi setakut mungkin; sebidang tanah yang hangat dan basah tersebar di seluruh wilayah bawahnya saat dia dengan hati-hati memohon maaf padanya.

Tentu saja, wasit menyadari bahwa pertandingan tidak dapat berlangsung, jadi, dia bergegas ke atas panggung dan berusaha memanjat di atasnya.

Fran memperhatikan dia mendekat, jadi dia segera bergerak untuk memberikan pukulan sebelum dia bisa menghentikannya.

「Akan berakhir seperti yang diminta. 」

「Gobaaarrrgggh!」

Dia menggumamkan beberapa kata pelan sambil mengayunkanku seperti klub golf dan mengirimkan Blue Catkin langsung dari panggung. Dia sepertinya sudah agak berlebihan, karena dia melonjak untuk apa yang tampak seperti 10 meter penuh sebelum akhirnya menyentuh tanah.

Saya agak khawatir bahwa kerumunan akhirnya akan menemukan tindakannya tidak menyenangkan, tetapi ternyata mereka benar-benar menyukai mereka karena mereka segera mendapat tepuk tangan.

「Dan ini sudah berakhir! Wanita muda itu baru saja melepaskan yang mustahil dan mengirim seorang pria dewasa terbang dari panggung hanya dengan satu pukulan! Bukankah itu hanya tuan-tuan dan nyonya-nyonya yang luar biasa? Itu bukan sesuatu yang Anda harapkan dari seseorang dengan wajah imut, itu pasti! 」

Tunggu, sudah ada shoutcaster selama ini? Bagaimana saya tidak menyadarinya?

Pengumuman kastor menyebabkan kerumunan bersorak ekstra keras.

「Dan dengan petualang peringkat C Fran, Gadis Pedang Ajaib, memenangkan blok ke-11 di barat dan mengamankan tempat di acara utama tanpa menarik pisau yang dijuluki setelahnya!」

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •