I Was a Sword When I Reincarnated Chapter 184 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 184 Penghalang Bawah Tanah

Kami segera kembali ke ruang bawah tanah sehari setelah kami naik peringkat, alasannya adalah sangat penting bagi kami untuk menjadi sekuat mungkin secepat mungkin mengingat pertandingan itu tepat di tikungan.

Baik Sword Lord Arts dan Dimension Magic adalah keterampilan yang sangat kuat di dalam dan tentang diri mereka sendiri, tetapi kita tidak akan dapat menggunakan keduanya dengan baik jika kita tidak lebih dulu membiasakan diri dengan mereka. Untuk itu, kami memutuskan untuk bertarung dengan sengaja memaksakan pada diri kami serangkaian pembatasan berat.

Melakukan pelatihan tempur juga berlipat ganda menjadi batu gerinda ajaib, karena kita akan dapat memperoleh kumpulan poin evolusi diri yang lain jika kita cukup melakukannya. Pelatihan adalah cara yang andal dan terbukti bagi kami untuk menjadi lebih kuat. Meskipun itu pasti penting, itu tidak berakhir menjadi satu-satunya hal yang kami lakukan. Kami juga telah mengunjungi guild sebelum menuju keluar untuk memeriksa apakah Fran mungkin untuk menjalani perubahan kelas dan meningkatkan statistiknya.

Orang akan berasumsi bahwa mendapatkan gelar Pedang Pedang juga akan membuka kelas Pedang Pedang, tetapi sayangnya, itu tidak berhasil. Dia, bagaimanapun, membuka banyak kelas-kelas lain, banyak yang berpusat di sekitar smithing atau sihir tingkat lanjut. Pelatihan yang dia lalui juga memungkinkannya membuka beberapa kelas tersembunyi dan pramuka juga, tapi tidak ada yang kami sukai. Jadi, dia akhirnya tetap menjadi Magic Warrior.

Saat memasuki ruang bawah tanah, kami menemukan bahwa itu telah kembali normal. Makhluk Jahat yang membanjiri tempat itu tidak terlihat. Mereka telah digantikan oleh binatang buas ajaib yang kita lihat saat melewati pertama kali. Dengan kata lain, Rumina telah mengembalikan semua perubahan yang telah dibuatnya.

Mengetahui itu, kami memotong jalan kami melalui ruang bawah tanah dan perlahan-lahan berkembang menuju kedalamannya.

Fran harus kembali ke kota dalam waktu 4 hari, karena pada saat itu prelim pertandingan akan dimulai. Namun bagi kami, kembali ke kota bukan masalah sepele, karena kami sudah menyiapkan beberapa suar yang akan memudahkan proses itu. Secara khusus, kami menempatkan satu di penginapan dan beberapa lainnya di luar kota. Berkat itu, kami dapat terus berlatih sampai saat kami harus hadir secara langsung.

Yang mengatakan, kami memiliki sesuatu untuk dilakukan sebelum benar-benar kembali, jadi itu tidak seperti kami hanya bisa menghabiskan seluruh empat hari berkeliaran. Khususnya, Fran dan aku berencana untuk memasang suar tambahan di dalam kamar Rumina, karena itu akan membuat mengunjunginya jauh lebih nyaman.

Kami telah menghabiskan beberapa waktu bereksperimen dengan mantra Beacon untuk mengetahui batasannya. Ternyata kami hanya bisa benar-benar memiliki 8 suar aktif pada titik waktu tertentu. Keterampilan itu mengikuti metodologi pertama keluar pertama, karena menciptakan suar ke-9 akan segera menyebabkan 1 yang kami buat menghilang. Selain itu, jangkauannya sebenarnya tidak terbatas. Beacon hanya akan tetap aktif selama mereka berada dalam radius sekitar 10 kilometer.

Sekarang, orang mungkin bertanya-tanya bagaimana tepatnya kita berhasil mengetahui bahwa 10km adalah batas atas kita. Jawaban atas pertanyaan itu sebenarnya agak sederhana; Kami memiliki Urushi mengambil batu dengan suar di atasnya dan lari ke matahari terbenam. Kami membuatnya terus berjalan sampai kami tidak bisa lagi menerima sinyal suar.

Kami juga menemukan bahwa konsumsi mana Dimension Gate bervariasi dengan jumlah jarak antara itu dan targetnya. Biasanya memakan sekitar 100 mana, tetapi bisa mengkonsumsi hingga 500 jika kami mencoba untuk melompat 10 km sekaligus.

Awalnya aku berharap bisa menggunakan mantra itu untuk berteleportasi bolak-balik antara Barbra dan Alessa, tapi sayangnya itu tidak terlalu praktis. Yang mengatakan, itu mungkin bisa terjadi jika kita mengatur seluruh beacon sepanjang jalan dan bengkok di antara mereka sampai kita mencapai tujuan kita. Untungnya, masalah itu bukan satu-satunya yang harus kita pertimbangkan ketika merenungkan apakah kita akan bisa menelepon ke kamar Rumina, karena kita hanya perlu menetapkan satu suar agar suar itu berada dalam jangkauan.

Jadi, dengan tujuan yang jelas ditentukan dalam pikiran, kami menghabiskan sisa hari kami menggiling jalan kami ke kedalaman bawah tanah. Ini sudah ketiga kalinya kami lalui, dan kami sudah melakukan semua jebakan dalam ingatan, sehingga akhirnya mengubah perjalanan yang cukup mudah.

***

Cara bagaimana Rumina menyambut kami kali ini benar-benar berbeda dari yang baru saja kemarin. Selain itu, ekspresinya cerah, dan kulitnya, yang sedikit lebih gelap dari biasanya, telah kembali ke warna biasanya. Saya senang melihat bahwa dia dalam keadaan sehat, dan bahwa cahaya telah kembali ke matanya.

“Selamat datang . Dan untuk tujuan apa saya harus mengaitkan kunjungan Anda pada hari yang cerah ini? 」

「Ingin meminta bantuan. 」

“Kamu melihat…”

Saya memberi tahu dia tentang mantra Beacon yang baru-baru ini kami peroleh, dan bertanya apakah kami bisa meletakkan satu di kamarnya untuk memudahkan kami mengunjungi.

「Saya tidak keberatan sama sekali. Bahkan, saya ingin sekali Anda menempatkannya di tempat tinggal saya. 」

『Akan punya?』

「Jawaban atas pertanyaan itu akan datang kepada Anda jika Anda berusaha. Jangan khawatir, tidak ada salahnya akan datang kepada Anda dalam proses. 」

Dia tampak agak yakin bahwa kita akan gagal, dan menyiratkannya dalam pidatonya. Namun, kami memutuskan untuk mencobanya karena dia menegaskan itu tidak berbahaya.

『Suar. 』

『Suar. 』

Aku meletakkan suar di lantai di salah satu sudut ruangan dan melakukannya, membuatnya jadi aku bisa teleport kembali.

『Baiklah, mari kita kembali beberapa lantai. 』

「Nn. 」

Kami berjalan kembali ke lantai 14 dungeon sebelum mencoba mengaktifkan Dimension Gate – hanya untuk membuat mantera benar-benar gagal dan gagal meskipun memakan mana.

Aku masih bisa merasakan suar yang kami pasang, dan kamar Rumina secara alami masih ada dalam ingatan, jadi aku tidak benar-benar mengerti mengapa skill itu gagal berfungsi. Bagaimanapun, kami telah memenuhi semua persyaratannya.

Aku sengaja mengaktifkan skill itu beberapa kali, tetapi tidak berhasil. Itu tidak pernah mampu melakukan banyak hal selain hanya mendesis.

「Tidak bekerja?」

『Ya. Sepertinya ada sesuatu yang mencegah skill untuk benar-benar aktif. 』

Sensasi yang saya rasakan mirip dengan yang saya miliki ketika kami terjebak di dalam penghalang Rynford. Sepertinya ada sesuatu yang menghalangi dan mengganggu keterampilan sebelum meledak. Sayangnya, saya tidak dapat membedakan dengan tepat apa itu sesuatu, atau bahkan tidak benar-benar merasakan identitas atau lokasinya terlepas dari kenyataan bahwa saya bisa merasakannya mengganggu proses casting.

Kembali dan check-in dengan Rumina memungkinkan saya memverifikasi bahwa saya benar.

「Tampaknya Anda tidak dapat menembus penghalang Dewi. 」

Kata-katanya membuatku sadar bahwa dia memiliki semacam penghalang yang seharusnya merupakan sesuatu yang sudah kuanggap sebagai pemberian sejak awal.

Dungeon seharusnya sangat sulit untuk ditaklukkan. Bahkan sesuatu seperti ruang bawah tanah peringkat D dapat menyebabkan banyak korban. Petualang berpangkat lebih tinggi umumnya lebih baik dalam menghindari kematian, tetapi bahkan mereka bisa memenuhi tujuan mereka jika mereka tertangkap basah oleh perangkap, atau berlari ke binatang ajaib yang kebetulan bisa mengambil keuntungan dari kelemahan mereka.

Dungeon seharusnya sangat sulit untuk ditaklukkan. Bahkan sesuatu seperti ruang bawah tanah peringkat D dapat menyebabkan banyak korban. Petualang berpangkat lebih tinggi umumnya lebih baik dalam menghindari kematian, tetapi bahkan mereka bisa memenuhi tujuan mereka jika mereka tertangkap basah oleh perangkap, atau berlari ke binatang ajaib yang kebetulan bisa mengambil keuntungan dari kelemahan mereka.

Itu, tentu saja, secara alami menimbulkan pertanyaan: apa cara bebas yang paling berisiko bagi seseorang untuk menaklukkan ruang bawah tanah? Saya yakin banyak orang akan mengklaim bahwa itu sebaiknya dilakukan dengan melatih keterampilan deteksi berbasis seseorang, bergabung dengan pihak yang seimbang atau membawa satu ton ramuan, tetapi tidak ada jawaban yang ternyata benar.

Cara termudah dan teraman untuk menaklukkan ruang bawah tanah adalah tidak menaklukkan ruang bawah tanah dengan apa yang Anda sebut dengan cara tradisional.

Saya bisa membayangkan seluruh metode yang bekerja dengan paradigma pemikiran yang tepat. Anda bisa berteleportasi ke ruang inti, meledakkan sihir ke dalam ruang tersebut dari jauh, atau melakukan banyak trik serupa lainnya yang memungkinkan Anda untuk menghancurkan inti ruang bawah tanah tanpa harus melalui serangkaian tantangan.

Meskipun metode yang saya bayangkan memiliki banyak persyaratan yang ketat, mereka sama sekali tidak realistis. Teleportasi langsung ke ruang inti ruang bawah tanah terdengar seperti sesuatu yang sejujurnya cukup mudah selama seseorang memaksimalkan Dimension Magic dan melemparkan satu atau dua item sihir untuk sedikit bantuan tambahan.

Plus, itu tidak seperti kamu tidak bisa mengambil fakta bahwa Godblades ada dalam perhitungan. Bilah pedang dikenal karena kekuatannya yang luar biasa, dan sejujurnya, benda-benda itu tampak seperti benda yang bisa menentang apa yang dipandang sebagai akal sehat sama sekali. Meltdown tidak ada lagi, tetapi judulnya menyiratkan bahwa itu adalah senjata nuklir, senjata pemusnah massal yang kemungkinan besar mampu sepenuhnya menghapus penjara bawah tanah dan segala sesuatu di sekitarnya dari peta dengan mudah.

Saya pikir sepertinya masuk akal jika ruang bawah tanah memiliki mekanisme pertahanan untuk mencegah skenario seperti itu terjadi. Penjara bawah tanah sepertinya kurang lebih setara dengan cobaan yang dikenakan oleh para Dewa, jadi tidak ada cara bagi mereka untuk tidak memiliki mekanisme yang akan mencegahmu dari benar-benar menipu jalanmu melalui mereka.

Rintangan menjadi sesuatu yang diciptakan oleh Dewa hanya membuat fakta bahwa saya tidak bisa merasakannya menjadi lebih dimengerti juga.

「Saya menyarankan Anda mencoba menempatkan suar tepat di luar kamar saya. 」

『Saya tidak tahu apakah itu tempat terbaik untuk itu. Seseorang mungkin secara tidak sengaja meledakkannya saat melawan bos atau sesuatu. 』

Kami juga tidak bisa meletakkannya di lantai mana pun di atas lantai bos, mengingat bagaimana orang-orang melihat kami menggunakan gerbang dan yang lainnya.

「Apakah saya benar dengan asumsi bahwa itu akan berfungsi selama penghalang tidak mencegah mantra Anda untuk mengaktifkan?」

「Nn. 」

「Dalam hal ini, saya meminta Anda menunggu sementara saya membuat akomodasi. 」

「Nn. 」

「Dalam hal ini, saya meminta Anda menunggu sementara saya membuat akomodasi. 」

Rumina menuju lebih dalam ke dalam kamar-kamarnya dan tidak keluar sampai setelah kami mendengar suara sesuatu yang gesekan terhadap benda lain dengan massa yang sama.

Koridor baru muncul di sepanjang dinding di dekatnya.

「Saya berterima kasih atas kesabaran Anda. Kamar yang terletak di luar koridor ini berada di luar wilayah ruang inti, dan dengan demikian, diperlakukan seperti kamar dungeon lainnya. Mungkin bagi Anda untuk berteleportasi di dalamnya. 」

Rumina telah memanfaatkan kemampuan Dungeon Master-nya untuk menciptakan ruangan baru.

Sobat, itu adalah Dungeon Master untukmu. Dia dan saya berpikir pada skala yang sama sekali berbeda.

「Terima kasih. 」

「Kamu tidak perlu berterima kasih padaku. Seperti yang saya katakan sebelum perjalanan Anda, keinginan kami telah terjadi untuk menyelaraskan. Saya juga berharap ini lebih mudah bagi Anda untuk dikunjungi. 」

Kami melakukan percobaan kedua dan memastikan bahwa Rumina tepat.

Penginapan tempat kami menginap agak dekat dengan penjara bawah tanah, jadi menempatkan suar di kamar Rumina yang baru dibuat telah membuatnya sangat nyaman bagi kami untuk bolak-balik antara dua lokasi dengan mudah. Selain itu, pada dasarnya mustahil bagi siapa pun untuk menangkap kita dalam tindakan. Kami telah mengalami beberapa kecelakaan tak terduga di sepanjang jalan, tetapi pada akhirnya mencapai tujuan kami dan memenuhi setiap persyaratan yang kami tetapkan untuk itu di sepanjang jalan.

「Silakan, kunjungi sesuai keinginan Anda. Saya akan menyambut Anda kapan saja. 」

「Nn. 」

『Baiklah, sampai jumpa. Kami akan pastikan untuk mampir. 』

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •