I Was a Sword When I Reincarnated Chapter 182 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  • 0
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 182 Mendapatkan Pikiran Seseorang secara Tertib

Kami kembali ke penginapan setelah selesai melalui prosedur peringkat formal.

『Sepertinya kita akhirnya resmi peringkat C. 』

「Nn. 」

『Mari kita mengadakan sedikit perayaan. Bagaimana dengan ini, aku akan membiarkan kalian bisa makan kari sebanyak yang kamu inginkan malam ini. Tidak akan ada batasan jumlah topping yang bisa Anda miliki. 』

「Nn! Ingin kari dengan hamburger, karaage, tonkatsu, telur di atasnya. Ekstra besar . 」

Saya memberi Fran persis apa yang dia minta. Hasil akhirnya berubah menjadi sesuatu yang sepertinya langsung keluar dari tantangan makanan, tapi apa pun itu. Dia bahagia, dan itu yang terpenting.

『Cobalah untuk tidak terlalu kembung, oke?』

“Tidak masalah . 」

『Dan untukmu, Urushi, akhirnya aku membuat barang super pedas yang aku janjikan kemarin. 』

「Kulit kayu. 」

Panci kari yang saya tunjukkan kepada Urushi adalah versi modifikasi dari kari paling pedas yang pernah saya duduki di gudang. Saya menambahkan seluruh sloth bumbu tambahan ke dalamnya dan menyebabkan jumlah capsaicin di dalam meroket. Cairan di dalamnya telah berubah menjadi merah tua, dan hampir tampak seperti tong darah mendidih yang langsung keluar dari neraka. Akan tetapi, bagi Urushi, campuran itu tampak dan berbau harum, ketika ia segera mulai mengiler saat aku mendapatkannya.

Jujur saya tidak benar-benar mengerti bagaimana atau mengapa dia benar-benar berharap untuk mengkonsumsi barang-barang itu. Pedasnya begitu pedas hingga Fran pun kembali; dia bahkan tidak mau mencobanya. Saya merasa bahwa saya mungkin akan bereaksi dengan cara yang sama persis seandainya saya masih manusia.

Pasangan ini pergi melalui kari mereka dengan sangat cepat, jadi saya memutuskan untuk melayani mereka beberapa gurun dalam bentuk es krim ketika saya mulai mendapatkan pikiran saya agar. Saya memutuskan untuk tidak memikirkan kemungkinan saya dibuat oleh pandai besi tingkat Dewa, dan hanya fokus pada konsep yang berkaitan dengan Fran dan evolusi.

Black Cat Tribe adalah salah satu dari sepuluh suku asli, dan suku itu awalnya memegang posisi Beast Lord atau yang serupa. Namun, itu semua berubah di suatu tempat di lingkungan 500 tahun yang lalu.

Kami tidak pernah bisa mengetahui dengan tepat apa dosa Suku Kucing Hitam itu, tetapi apa pun itu, itu sudah cukup untuk mendapatkan para Dewa yang menyerahkan kepada mereka Pembalasan surgawi. Secara khusus, para Dewa mengubah kondisi di mana Black Catkin berevolusi; mereka membuatnya jauh lebih sulit. Tidak ada seorang pun yang berhasil memenuhi persyaratan yang diperlukan sejak saat itu.

Dan saat itulah Golden Lionkin dari Suku Kucing Merah masuk. Mereka menggulingkan kekuasaan Suku Kucing Hitam yang tidak berdaya, dan mencuri untuk diri mereka sendiri kursi Beast Lord. Mereka kemudian memerintahkan anggota Blue Cat Tribe untuk menganiaya Black Catkin untuk mencegah mereka mendapatkan kembali kejayaan mereka sebelumnya. Itu adalah perintah yang mungkin dipatuhi oleh Suku Kucing Biru karena fakta bahwa Suku Kucing Merah adalah salah satu dari 10 suku asli, dan karenanya memiliki status yang lebih tinggi. Itu adalah ukuran yang tegas, tetapi itu saja gagal memuaskan kekhawatiran Suku Kucing Merah. Mereka masih takut bahwa Suku Kucing Hitam suatu hari nanti akan bangkit kembali ke tampuk kekuasaan, dan dengan demikian, mereka menghancurkan setiap dan semua teks yang berkaitan dengan evolusi Suku Kucing Hitam. Itu adalah rencana yang, di mata mereka, memastikan bahwa Black Catkin tidak akan pernah berevolusi lagi.

Upaya mereka membuahkan hasil; kombinasi para Dewa yang memanipulasi ingatan semua orang dan Suku Kucing Merah menghilangkan semua dokumentasi yang relevan membuatnya sehingga sejarah Suku Kucing Hitam hampir dilupakan. Jumlah orang yang memiliki pengetahuan tentang kemampuan mereka untuk berevolusi telah dikurangi menjadi hanya beberapa orang saja.

Tetapi, 53 tahun yang lalu, seseorang telah melakukan sesuatu yang hampir mustahil. Seseorang itu, Kiara, sudah mulai memecahkan misteri yang menyelimuti masa lalu Black Cat Tribe. Dia berhasil menghubungi Rumina, dan dengan melakukannya, entah bagaimana berhasil menemukan petunjuk yang membawanya ke tujuannya, evolusi. Dia telah meminta bantuan Dias dan Aurel untuk berevolusi, tetapi menghilang sebelum memberitahu salah satu dari keduanya lebih jauh.

Ketiga orang yang terikat dengan Kiara, Rumina, Dias, dan Aurel, berusaha mencari tahu apa yang terjadi padanya. Mereka mengumpulkan informasi dari seluruh penjuru, hanya untuk sampai pada kesimpulan bahwa kepergiannya kemungkinan besar ada hubungannya dengan Beast Lord. Mereka cukup percaya diri dengan apa yang mereka pikirkan, tetapi tidak bisa memastikannya. Untuk alasan itu, ketiga individu kebetulan menganggap Beast Lord dengan rasa permusuhan.

Sejujurnya, saya pikir teori mereka sepertinya cukup banyak menyentuh kepala. Keluarga kerajaan yang takut Black Catkin bahkan sampai hari ini benar-benar cukup masuk akal.

Either way, keberadaan Kiara akhirnya tersisa sebagai tidak diketahui. Tidak satu pun dari ketiganya yang benar-benar dapat melanjutkan, dan akhirnya mereka bersatu untuk melindungi yang mengikuti jejak teman mereka.

Dias tidak mengetahui perinciannya, dan karenanya, tidak dapat memberi tahu kami, tetapi kami masih diberi tahu bahwa Rumina telah menyimpan energi ajaib selama beberapa dekade, dan yang mengatakan energi magis akan digunakan untuk membantu satu atau lebih Kucing Hitam. dalam pencarian mereka untuk evolusi. Baik Aurel dan Dias ditugaskan untuk melindunginya sementara itu, karena menghemat energi sihirnya sama dengan dia menurunkan pertahanannya. Saya akan mengatakan keduanya cukup gigih dalam tugas mereka. Dias bahkan telah menjadi pemimpin Persekutuan Advent Ulmutt.

Maju cepat beberapa tahun ke depan untuk hari ini, dan akhirnya, masukkan Fran, seorang gadis muda Black Catkin dalam perjalanan untuk mencapai hal yang tepat yang ingin mereka fasilitasi. Tidak menyadari kepada kami, ketiganya telah memainkan banyak kartu di bawah meja untuk membantu kami dalam seluruh cobaan. Secara khusus, Aurel telah mengatur agar kami bertemu Rumina sementara Dias telah mencoba yang terbaik untuk membantu kami naik peringkat sehingga ia bisa memberi kami perlindungan guild.

Rumina juga mulai mengatur sesuatu. Aku tidak tahu persis apa itu sesuatu, tetapi aku tahu bahwa itu adalah sesuatu yang menguntungkan Fran.

Kurangnya pemahaman saya justru memicu saya untuk berpikir lebih jauh tentang topik ini. Kenapa dia mulai memanggil Evil Beings? Untuk alasan apa dia mencoba mengusir Fran? Dia mengubah sikapnya pada saat dia mendengar tentang kemampuanku menyerap keterampilan membuatnya jelas bahwa kemampuan itu pasti terkait dengan membantu Fran berkembang, tetapi bagaimana? Apakah saya memerlukan semacam keterampilan khususnya? Apakah itu sesuatu yang bisa kita dapatkan dari Evil Beings?

Ada terlalu banyak lubang dan tautan yang hilang bagi saya untuk melangkah lebih jauh dengan deduksi saya. Saya tidak tahu apa-apa kecuali saya punya informasi lebih banyak, jadi saya memutuskan untuk mengesampingkan pikiran saya untuk saat ini. Turnamen Seni Bela Diri akan datang, kami tidak punya waktu bagiku untuk hanya duduk dan berpikir di selokan. Yang perlu kami lakukan sekarang adalah melatih dan meningkatkan keterampilan kami jika memungkinkan.

『Oh ya, Fran, ingat bagaimana saya mengatakan kepada Anda untuk memikirkan bagaimana Anda ingin saya menggunakan Poin Evolusi Diri saya? Apakah Anda akhirnya mencari tahu keterampilan apa yang ingin Anda level? 』

「Nn. 」

Awalnya aku berencana untuk bertanya padanya tentang ini semalam, tapi kau tahu, sial terjadi.

Dugaan saya adalah bahwa ia mungkin ingin setidaknya menempatkan beberapa poin dalam Divine Sword Arts dan Divine Sword Techniques, karena mereka lurus ke depan, sesuatu yang sering ia gunakan, dan mungkin dua keterampilan yang akan memberi kami dorongan terbesar dalam kekuatan

Deteksi Kehadiran juga merupakan pesaing yang cukup mungkin. Itu cukup dekat dengan level maksimumnya, dan bisa melihat beberapa penggunaan yang layak dalam pertempuran. Kemampuan penginderaannya membantu kami dalam membaca langkah lawan selanjutnya.

Pesaing lain yang kemungkinan besar adalah Flame Magic, Lightning Magic, dan Elemental Blade.

『Jadi, apa yang sudah Anda putuskan?』

Saya cukup percaya diri dalam potongan saya.

「Pandai Besi. 」

Tapi saya tetap salah.

『Tunggu. Apa? Pandai Besi !? 』

Prediksi saya turun satu mil. Mereka begitu jauh, sehingga saya akhirnya berteriak kaget.

Prediksi saya turun satu mil. Mereka begitu jauh, sehingga saya akhirnya berteriak kaget.

「Nn. 」

“Apa? Saya tidak ingat Anda pernah memiliki minat sedikit pun di Blacksmithing. Tidakkah Anda harus mencoba berinvestasi dalam sesuatu yang akan membantu Anda dalam pertempuran mengingat bagaimana turnamen tepat di tikungan? Mengapa memilihnya tiba-tiba? 』

「Karena Pandai Besi. 」

Tampaknya Fran benar-benar telah mengambil keputusan, dan aku tidak akan bisa meyakinkannya untuk mengubahnya.

Maintenance Perawatan Guru, penting. 」

『Itu sebabnya kamu ingin meningkatkan skill Blacksmithing? Saya sangat menghargai pikiran itu, tetapi saya pikir Anda tidak perlu menggunakan poin di dalamnya. Silakan dan tingkatkan keterampilan yang Anda inginkan. 』

「Pandai Besi. 」

Jadi, mengingat fakta bahwa Fran keras kepala, aku akhirnya memaksimalkan skill Blacksmithing.

《Pandai Besi telah mencapai tingkat maksimum. Anda telah memperoleh keterampilan Sihir Pandai Besi. Saat ini di level 1. 》

Saya akhirnya mendapatkan keterampilan Blacksmith Magic sebagai bonus tambahan. Itu bagus dan semuanya, mengingat betapa mungkin bagiku untuk mempertahankan diri dan yang lainnya, tetapi aku agak kesulitan menerima kenyataan bahwa kami akhirnya menggunakan poin evolusi diri untuk Blacksmithing dari semua hal. Itu hanya terasa boros.

「Nn!」

『Tunggu, Fran, apa yang kamu lakukan?』

「Pemeliharaan. 」

“Sekarang juga?”

「Nn. 」

Saya benar-benar harus mengakui, Lv 10 Blacksmithing benar-benar terbukti cukup efektif. Fran cukup banyak melakukan hal yang persis sama seperti yang selalu dilakukannya, tetapi akhirnya terasa sama baiknya dengan ketika Zerld melakukannya. Fran menggosokkan kain di pedangku, terasa sama baiknya dengan pijatan seluruh tubuh.

『Ahhhhhh, yeahhhhh, itu tempatnya. 』

***

Saya akhirnya dipoles selama 30 menit; Aku benar-benar tidak bisa memintanya berhenti karena rasanya enak.

Memikirkan fakta bahwa Fran berencana untuk memolesku setiap hari membuat senyum lebar di wajahku. Man, ini hidup. Kurasa aku akhirnya mengerti mengapa ayah sangat menyukainya ketika putri mereka memberi mereka potongan rambut.

Memikirkan fakta bahwa Fran berencana untuk memolesku setiap hari membuat senyum lebar di wajahku. Man, ini hidup. Kurasa aku akhirnya mengerti mengapa ayah sangat menyukainya ketika putri mereka memberi mereka potongan rambut.

『Ya ampun, itu menyegarkan. Terima kasih. 』

「Akan memoles lebih banyak di masa depan. 」

“Silakan lakukan . 』

Saya berencana menggunakan sebagian besar sisa sisa poin evolusi diri saya pada beberapa keterampilan tertentu, tetapi menyadari bahwa Fran sama sekali tidak diuntungkan dari saya memaksimalkan Blacksmithing, jadi saya menawarkan untuk membiarkan dia menggunakan semua poin Saya telah meninggalkan apa pun yang dia inginkan.

「Sudah memilih yang diinginkan. Akan membiarkan Guru menggunakan istirahat. 」

“Tapi…”

「Cukup gunakan. 」

Saya akhirnya menyerah pada Fran dan membelanjakan poin untuk apa pun yang saya inginkan. Secara khusus, saya akhirnya melemparkan banyak ke Divine Sword Arts. Tak perlu dikatakan bahwa leveling skill bekerja untuk keuntungan Fran, tapi itu bukan satu-satunya alasan aku mengarahkannya.

Yang lainnya adalah sesuatu yang akhirnya membuatku penasaran setelah melihat skillet the Beast Lord. Dia adalah seorang spearman bonafide. Pekerjaannya menggambarkan dia sebagai Tuan Tombak dan dia jelas memiliki satu perlengkapan. Namun, dia tidak memiliki akses ke Spear Arts atau Divine Spear Arts. Dia bukannya memiliki keterampilan dengan nama Spear Lord Arts.

Kemungkinan Spear Lord Arts, apa yang akan diperoleh seseorang setelah sepenuhnya memaksimalkan Divine Spear Arts seseorang. Dari itu, saya membayangkan bahwa maxing Divine Sword Arts berpotensi dapat membuka keterampilan baru, dan karenanya, ingin mencoba mendapatkannya.

『Baiklah, ini dia. 』

Maxing, Blacksmithing dan Divine Sword Arts akhirnya memakan total 34 poin, dan hanya menyisakan 20 yang tersisa.

《Divine Sword Arts telah mencapai level maksimalnya. Anda telah memperoleh keterampilan Enhanced Sword Arts. 》

Yah, itu bukan yang kuharapkan, tapi hei, itu berhasil juga kurasa.

《Anda telah membuka kunci keterampilan unik dengan nama Sword Lord Arts, karena semua persyaratan yang diperlukan telah dipenuhi. Semua keterampilan terkait Seni Pedang telah digabungkan ke dalam keterampilan seni Pedang Dewa. Akuisisi keterampilan Sword Lord Arts telah menyebabkan pengguna pedangmu, Fran, untuk mendapatkan gelar Sword Lord. 》

Woah, itu banyak sekaligus! Sepertinya aku benar-benar berhasil mendapatkan keterampilan Sword Lord Arts yang kuharapkan. Bagian yang digabungkan membuat saya bingung, jadi saya cepat menilai diri sendiri. Setiap skill terakhir saya yang berhubungan dengan Seni Pedang akhirnya menghilang. Secara alami, saya tidak hanya mengacu pada keterampilan Seni Pedang surgawi, tetapi juga hal-hal seperti Seni Pedang Pendek dan Seni Katana.

Untuk sesaat, saya tergoda untuk segera mulai menjerit frustrasi, tetapi segera berhenti ketika saya menyadari apa arti kata “digabung”. Saya memutuskan untuk memberikan keterampilan itu sekali saja hanya untuk memastikan.

Sword Lord Arts: Memungkinkan penggunaan semua pedang.

Ya ampun ya. Ini berarti apa yang saya pikirkan artinya, kan?

『Hei Fran. 』

Ya ampun ya. Ini berarti apa yang saya pikirkan artinya, kan?

『Hei Fran. 』

「Nn?」

『Saya akan mengubah bentuk sedikit. Bantu aku dan coba mengayunkanku ketika aku melakukannya. 』

“Oke . 」

Bentuk pertama yang saya ambil adalah belati, atau dikenal sebagai pedang pendek. Fran dengan sigap meraih saya dan mulai mengayunkan saya. Dia bersepeda di antara serangkaian tindakan santai dan lebih intens begitu mudah sehingga orang mungkin bisa mengira dia sebagai penari pedang.

『Baiklah, bagaimana dengan ini?』

Bentuk berikutnya yang saya ambil adalah foil, pedang pemain anggar. Sekali lagi, Fran berhasil menggunakanku dengan mudah. Mereka seperti dia bergerak dan menggunakan fleksibilitas pedang membuatnya tampak seperti dia telah berlatih dengan kertas timah selama bertahun-tahun dan dengan demikian, benar-benar menguasai penggunaan pisau.

「Menarik untuk digunakan. Boingy. 」

『Apakah rasanya sedikit tidak wajar?』

Ope Tidak. Tidak ada masalah . 」

『Manis 』

Keterampilan melakukan persis seperti yang saya pikirkan. Itu pada dasarnya memungkinkan orang yang menggunakannya untuk menggunakan segala jenis pedang yang mereka inginkan. Lebih baik lagi, mereka akan dapat menggunakannya sama baiknya jika mereka memiliki mereka memaksimalkan seni surgawi untuk subkategori pedang apa pun yang kebetulan mereka kerjakan. Bagi kami, itu tidak lain adalah berita baik, karena itu berarti bahwa tidak akan ada masalah bahkan jika aku ingin membengkokkan diriku menjadi katana yang sebenarnya dan bukan hanya sesuatu yang mirip dengan itu.

Dengan itu, saya memutuskan untuk memeriksa judul baru Fran.

Sword Lord: Gelar yang diberikan kepada seseorang yang menguasai jalan pedang dan mendapatkan keterampilan Sword Lord.

Efek: Semua statistik bertambah 20. Meningkatkan keterampilan Enhanced Sword Arts. Mengizinkan seseorang menilai kualitas pedang.

Sword Lord tampaknya lebih efektif sebagai judul daripada Match For a Thousand dan Big Game Eater meskipun faktanya kedua gelar itu biasanya hanya diberikan kepada para pahlawan. Meningkatkan semua statistik seseorang pada 20 memberikan jumlah kekuatan efektif yang sama dengan empat atau lima level.

Meskipun, memikirkannya, saya menyadari bahwa memaksimalkan Divine Weapon Arts seseorang sebenarnya sangat sulit dalam keadaan normal. Faktanya, baik Amanda maupun Forrund tidak benar-benar berhasil melakukannya, dan mereka berdua adalah petualang peringkat A yang terkenal.

Sepertinya memaksimalkan Divine Sword Arts memang pilihan yang tepat untuk dibuat. Aku segera mempertimbangkan untuk memaksimalkan Teknik Pedang surgawi agar cocok, tapi aku tidak 100% yakin apakah itu ide terbaik. Saya memiliki beberapa keterampilan lain yang ingin saya gunakan untuk memompa poin.

『Hei Fran, Anda yakin tidak ingin saya menunjukkan hal lain secara khusus?』

「Nn … Sihir Dimensi?」

  •  
  •  
  •  
  •  
  • 0
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •