I Was a Sword When I Reincarnated Chapter 178 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 178 Royce

Kami saat ini kembali ke penginapan; 30 menit telah berlalu sejak kami bertemu dengan Beast Lord.

『Ingin meneleponnya sehari saja?』

「Masih baik-baik saja. 」

Fran, yang wajahnya berubah warna menjadi normal, menggelengkan kepalanya. Sepertinya dia sudah pulih sepenuhnya setelah menjauh dari Beast Lord cukup lama.

“Kamu yakin? Jangan memaksakan dirimu, oke? 』

「Nn. Akan mandi. 」

Fran menyukai mandi, jadi memiliki satu untuk perubahan kecepatan terdengar seperti ide yang bagus.

Butuh setidaknya setengah jam untuk kembali. Biasanya, saya akan menggunakan waktu yang dihabiskannya di kamar mandi untuk berlatih menggunakan keterampilan saya, tetapi hari ini akan berbeda. Saya kebetulan memiliki sesuatu yang lain dalam pikiran saya.

『Hei Urushi, ayo kita menilai Beast Lord dan teman-temannya. 』

“Pakan?”

『Ayo kita berkeliaran di guild, menilai mereka saat mereka meninggalkannya, dan kemudian melarikan diri. 』

「Ruff …」

『Jangan berkeringat, tidak seperti kita akan pergi berkelahi atau apa pun. 』

“Merengek…”

Urushi takut pada Tuan Binatang Buas, dan karena itu tidak mau, tetapi aku bersikeras karena aku ingin tahu lebih banyak tentang kemampuannya, terutama mengingat bahwa mungkin bagi kita untuk menemukan skenario kasus terburuk di mana kita akhirnya memusuhi mereka.

Kami perlu tahu apakah mereka memiliki keterampilan yang akan membantu mereka dalam pengejaran. Akan sulit untuk melarikan diri jika mereka melakukannya, tetapi sebaliknya cukup mudah. Yang pertama dari dua kemungkinan ini menyiratkan bahwa ada kemungkinan kita harus merencanakan beberapa skema lebih dulu. Ada juga fakta bahwa memeriksa keterampilan mereka secara lebih rinci akan memungkinkan kita untuk belajar tentang apa yang mungkin kita miliki di masa depan.

Sejauh ini semuanya tampak cukup baik. Goldalfa dan Beast Lord adalah tipe yang lebih berorientasi pada pertempuran. Tidak ada yang benar-benar memiliki terlalu banyak keterampilan yang akan membantu mereka dalam pengejaran atau pencarian. Yang mereka miliki memiliki level yang agak tinggi, tetapi masih belum cukup bagi mereka untuk benar-benar mencegah kita melarikan diri dari mereka. Oleh karena itu, semua masalah kami terletak pada penjaga lain dan kusir, yang keduanya saya lewatkan kesempatan untuk menilai.

Selalu ada juga kemungkinan bahwa Beast Lord memiliki divisi ops seperti ninja yang melindungi dia dari bayang-bayang.

『Jangan khawatir. Kami tidak ingin Anda benar-benar dekat dengan mereka atau semacamnya. Bahkan, akan lebih baik bagi kita untuk tinggal agak jauh. 』

「… Pakan. 」

『Ayo coba cari mereka dengan cepat. Kami hanya akan mundur jika mereka tidak ada di guild lagi, oke??

「… Pakan. 」

Ketakutan Urushi terhadap Lord Beast membuatnya enggan untuk pergi dengan rencana yang saya sarankan.

Welp, hanya memintanya tidak berhasil. Sepertinya saya harus mencoba memberinya wortel.

Rupanya, Anda tidak seharusnya melatih anjing melalui sistem penghargaan atau prestasi, karena itu hanya akan membuat mereka melakukan hal-hal yang juga diberikan hadiah. Meski begitu, hal yang sama mungkin tidak berlaku untuk Urushi. Aku tahu bahwa aku sendiri tidak selalu benar-benar sadar akan hal itu, tetapi Urushi sebenarnya adalah Binatang Sihir, dan bukan seekor anjing.

『Nah, bagaimana dengan ini. Aku akan membuatkanmu kari super pedas setelah kita kembali. Akan sangat pedas sehingga bahkan Fran tidak akan merasa terlalu panas untuk makan. 』

“Menggeram…!”

Manis Sepertinya dia mengambil umpan.

“Baik! Mari kita lakukan!”

***

Aku menempatkan diriku di atas atap yang kebetulan memiliki sudut yang baik pada guild tidak lama setelah aku selesai bernegosiasi dengan Urushi.

Teman serigala saya disembunyikan dalam posisi agak jauh. Lebih aman bagi saya untuk sendirian. Aku hanya pedang, jadi kebanyakan orang tidak akan memperhatikanku selama aku memastikan untuk menggunakan Presence Isolation. Bahkan tidak masalah apakah mereka memiliki Deteksi Penilaian atau tidak, karena mereka mungkin hanya menganggap saya sebagai barang misterius yang paling mampu menilai banyak hal. Selain itu, mungkin itu bahkan tidak akan terjadi. Deteksi Penilai hanya memberi tahu penggunanya bahwa mereka sedang dinilai. Itu tidak akan bisa menunjukkan saya sebagai hal yang melakukan penilaian di tempat pertama. Plus, mereka mungkin tidak akan bisa melacakku kembali ke Fran bahkan jika mereka melakukannya. Siapa yang waras mereka akan curiga bahwa pedang yang dia bawa sama dengan pedang yang telah menilai mereka?

Yang mengatakan, seseorang tidak pernah bisa terlalu berhati-hati, jadi saya memastikan untuk mengecilkan tubuh saya sebanyak mungkin sementara juga mengubah bentuknya.

『Hmmm, harusnya bagus. 』

Bentuk yang saya ambil adalah seperti bola logam yang tampak aneh, dan karenanya, berfungsi lebih dari cukup untuk penyamaran.

Alasan aku menyuruh Urushi menemaniku adalah karena aku perlu sepasang kaki untuk berkeliling kota. Aku adalah pedang, jadi aku agak tidak bisa pergi secara acak. Maksudku, aku sudah mempertimbangkan untuk menggunakan doppelganger, tetapi, keterampilan doppelganger-ku mengurangi level mereka, yang pada gilirannya akan membuatku lebih rentan untuk ditemukan. Saya pikir sembunyi-sembunyi lebih penting daripada apa pun pada saat ini, jadi saya memilih itu daripada kemampuan untuk melakukan seluruh operasi sendirian.

Kehadiran The Beast Lord adalah sesuatu yang cukup jelas, terutama melihat bagaimana dia tidak berusaha menyembunyikan kehadirannya. Berkat semua itu, aku berhasil merasakannya dengan cukup mudah bahkan dari luar guild.

Setelah memikirkannya sedikit, saya menyadari bahwa Beast Lord sebenarnya tidak tampak menakutkan sama sekali ketika dia mengendarai kereta tadi. Ketidaksesuaian antara kedua negara menyebabkan saya langsung mempertanyakannya. Apakah dia berusaha menyembunyikan auranya saat itu? Atau sebaliknya? Apakah dia baru saja memutuskan untuk mulai tampak mengerikan karena dia harus berurusan dengan Dias atau sesuatu?

Yah, Dias tampaknya agak muda dan semuanya, tapi secara teknis dia masih tua. Semoga pria itu tidak memberikan serangan jantung.

Satu-satunya masalah yang saya benar-benar bisa lihat dengan seluruh rencana saya adalah kenyataan bahwa saya tidak tahu berapa lama pertemuan itu akan berlangsung. Idealnya, saya ingin kembali sebelum Fran selesai mandi, jadi kami mungkin hanya punya sekitar 15 menit.

Hal lain yang benar-benar dapat mengacaukan rencanaku adalah kemungkinan pihak Beast Lord memilih untuk meninggalkan kamar Dias melalui Pintu Dokodemo yang mereka gunakan untuk masuk ke guild. Aku bahkan tidak akan memiliki kesempatan untuk menilai mereka jika mereka tidak pergi melalui pintu depan Persekutuan.

Untungnya, saya segera menemukan bahwa kekhawatiran saya tidak perlu, karena saya merasakan bahwa mereka mulai bergerak, dan lebih khusus lagi, menuju ke arah pintu masuk gedung.

『Baiklah, saya hanya punya satu kesempatan untuk ini. Aku harus keluar dari sini begitu aku selesai menilai mereka. 』

Mungkin tidak akan menjadi masalah jika tidak ada dari mereka yang memiliki Deteksi Penilaian, tetapi Anda tahu, untuk berjaga-jaga.

“Mereka disana!”

The Beast Lord berdiri di garis depan. Dia segera diikuti oleh Goldalfa. Penjaga yang lebih pendek yang kami temukan sebelumnya telah mengambil bagian belakang. Orang kusir hilang, jadi saya memutuskan untuk menilai orang ketiga dan menyebutnya hari untuk saat ini.

『Brengsek ya! Berhasil! Saya keluar dari sini!”

Saya menjalankan rencana pelarian yang saya pikirkan kalau-kalau mereka memiliki keterampilan yang memungkinkan mereka untuk mengejar saya. Yaitu, aku membelok ke Urushi, meraihnya, dan mulai mengirim spam Long Jump ke arah penginapan sambil juga secara sadar menyembunyikan kehadiranku. Saya pikir saya mungkin akan sedikit berlebihan, tetapi akhirnya membawanya untuk berjaga-jaga. Saya memilih opsi teraman yang mungkin karena mengintip status Beast Lord telah membuat saya merasa sedikit gugup.

Ternyata penjaga terakhir sama kuatnya seperti yang kuharapkan.

_______________________________________________________________

Informasi Umum

Nama: Royce
Umur: 46
Ras: Beastkin (Suku Kelinci Abu-abu / Kelinci Perak)
Pekerjaan: Transporter

Level Status: 74/99
HP: 401
MP: 1199

MP: 1199
STR: 151
VIT: 212
AGI: 419
INT: 401
MGC: 709
DEX: 127

Keterampilan
Sense Tunggal: Lv 4
Menggali: Lv 2
Spionase: Lv 2
Magic Pemulihan: Lv 8
Magic Cahaya Bulan: Lv 4
Deteksi Kehadiran: Lv 7
Kehadiran Isolasi: Lv 4
Space / Time Magic: Lv 4
Teknik Menendang: Lv 4
Seni Menendang: Lv 4
Berkedip: Lv 4
Magic Purification: Lv 3
Resistensi terhadap Kondisi Status Abnormal: Lv 4
Rasa Getaran: Lv 3
Resistensi terhadap Kelainan Mental: Lv 7
Teknik Staf: Lv 5
Seni Staf: Lv 6
Magic Bumi: Lv 3
Lompatan: Lv 4
Soil Magic: MAX
Dukungan Magic: Lv 5
Perlawanan Sihir: Lv 8
Deteksi Sihir: Lv 4
Penguasaan Sihir
Orc Killer
Pembunuh Goblin
Regenerasi MP otomatis
Pendengaran yang Ditingkatkan

Keterampilan bawaan
Bangun
Gerbang Dimensi
Crest Bulan Sabit

Judul
Orc Killer
Pembunuh Goblin
Dia yang Melindungi
Penakluk Bawah Tanah
Earth Mage
Petualang yang Berperingkat

Peralatan
Staf Silver Moonstone
Jubah Bulan Sabit Kelinci
Mantel Roh Bumi
Gelang Pengawal
Suction Magic Ring

_______________________________________________________________

Itu tampak seperti Pintu Dokodemo yang dia datangi dari pekerjaannya dalam bentuk keterampilan bawaan, dan sebenarnya disebut sebagai keterampilan Gerbang Dimensi.

Man, itu menegangkan.

『Kami kembali ~』

「Pakan. 」

Sepertinya aku kacau dan akhirnya makan terlalu banyak, karena Fran sudah kembali di depan kami.

Saya segera mengenali keadaannya yang agak abnormal. Lampu mati, dan dia berada di atas tempat tidur dengan wajah berlutut dan lengan di sekelilingnya.

『Hei Fran, mengapa lampu mati?』

Saya segera mengenali keadaannya yang agak abnormal. Lampu mati, dan dia berada di atas tempat tidur dengan wajah berlutut dan lengan di sekelilingnya.

『Hei Fran, mengapa lampu mati?』

「Nn…!」

Fran bergegas ke arah kami saat kami memanggilnya. Dia kemudian memeluk Urushi dan membenamkan wajahnya di bulunya.

“Wow . Ada apa?”

“Pakan?”

「Tuan … Urushi …」

『Ada apa denganmu tiba-tiba?』

“Tidak ada…”

Kata-katanya sangat kontras dengan ekspresinya. Matanya merah, dan dia tampak agak gelisah. Sepertinya dia baru saja menangis.

“Guk guk?”

「Nn. Menggelitik. 」

Dia tidak akhirnya bersorak dan tersenyum sampai setelah Urushi mulai menjilatnya.

Saat itulah akhirnya aku sadar. Kekuatan Beast Lord telah benar-benar menghancurkan kehendaknya, tidak ada cara baginya untuk pulih dari itu. Dia hanya memasang depan agar dia tidak khawatir.

Dan kemudian ada fakta bahwa kami baru saja pergi pada saat dia kembali. Dia tidak persis dengan apa yang saya sebut aman secara mental saat ini, jadi dia berakhir dalam keadaan gelisah; dia khawatir kita telah meninggalkannya.

Dan karenanya, Fran, gadis yang selalu kupikir memiliki saraf baja, akhirnya menangis.

Saya diserang oleh rasa bersalah. Itu semua salahku. Aku bisa saja menilai penjaga Beast Lord kapan saja. Tidak ada gunanya pergi keluar dari jalan saya dan melakukannya sekarang setiap saat, bahkan jika saya merasa sedikit khawatir bahwa kita akhirnya akan bermusuhan dengan mereka. Saya seharusnya tidak bertindak berdasarkan impuls saya. Seharusnya aku tidak membiarkan Fran sendirian.

『Maaf. 』

“Tidak masalah . Tapi tidur bersama malam ini. 」

“Hah? Tunggu apa? Anda sedang berbicara dengan saya, kan? 』

「Nn. 」

『Tapi aku pedang, tahu? Saya tidak persis apa yang Anda sebut huggable. 』

「Tidak peduli. 」

『Yah, selama kamu baik-baik saja dengan itu. 』

「Urushi juga. 」

“Pakan?”

Jadi, aku akhirnya menghabiskan malam sebagai bantal tubuh Fran. Maksudku, aku memang punya sarung dan semua itu, tapi aku secara teknis masih pedang, jadi … Aku tidak benar-benar melihat bagaimana itu bahkan sedikit pun nyaman, tapi apa pun itu.

Fran akhirnya jatuh tertidur dibungkus bulu Urushi sambil juga dengan putus asa menempel padaku dengan kedua tangan.

『Welp. Saya tidak ada hubungannya. 』

Aku tidak bisa mengacaukan keahlianku mengingat aku tidak ingin membangunkan Fran. Satu-satunya hal yang benar-benar harus saya lakukan adalah menatap wajahnya ketika dia tidur.

Anda tahu, ini sepertinya tidak terlalu buruk dari waktu ke waktu.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •