I Was a Sword When I Reincarnated Chapter 176 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  • 0
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 176 Memiliki kari di Ulmutt

Shara, pelayan, membawakan makanan untuk Fran dan Aurel tak lama setelah mereka selesai mendiskusikan evolusi. Dia ditemani oleh seorang pria gemuk, yang aku anggap sebagai koki yang disebutkan Aurel sebelumnya.

「Saya minta maaf karena membuat Anda menunggu. 」

「Jangan khawatir, Asuto. Hidangan yang Anda siapkan memiliki aroma yang enak. 」

「Itu yang saya pelajari selama saya di Barbra. 」

Asuto, sang koki, mengangkat tutup panci dan mulai mengaduk bagian dalamnya dengan sendok.

「Oh? Saya tak sabar untuk mencobanya. 」

「Jangan berharap terlalu banyak. Saya masih dalam proses menyetel resep. 」

「Dan Anda masih melayani meskipun itu?」

「Saya menyajikannya untuk Anda karena saya tahu Anda memiliki selera rasa yang sangat tajam. Saya ingin Anda membantu saya mencari tahu apa yang kurang dari piring. Versi yang saya cicipi di Barbra jauh lebih lengkap, dan juga hal paling enak yang pernah saya rasakan dalam hidup saya. 」

「Nah, sekarang saya benar-benar ingin mencoba hidangan ini. 」

「Prototipe ini sudah cukup enak, tetapi sepertinya ada sesuatu yang hilang, jadi saya sangat menghargai pendapat Anda tentang itu. 」

「Hah hah hah. Saya akan memberi Anda sebanyak mungkin pendapat yang Anda inginkan asalkan saya bisa menikmati makanan lezat. 」

「Aku juga bertanya-tanya apakah akan lebih baik bagiku untuk membuat beberapa hidangan reguler untuk tamu. Haruskah saya?”

“Baik? Apa yang kamu katakan?”

「Nn. Tidak perlu 」

「Kalau begitu tolong beri saya pendapat Anda tentang hidangan juga. 」

「Tinggalkan aku. 」

“Guk guk!”

Urushi tidak tahan untuk melewatkan makan gratis, jadi dia memastikan untuk membuat kehadirannya diketahui.

Astaga, Urushi, berhentilah ngiler! Kami mungkin harus membayarnya jika Anda mengacaukannya!

「Beberapa untuk Urushi juga. 」

「Rasanya mungkin agak terlalu kuat untuk seekor anjing. 」

“Tidak masalah . Urushi, Magic Beast. 」

“Pakan!”

「Oh, dia familiarmu? Dia tampak sangat ramah sehingga aku bahkan tidak menyadarinya. Baiklah, aku akan menyiapkan beberapa untuknya juga. 」

Asuto meraup isi panci, cairan kental berwarna cokelat, terdiri dari kentang dan sayuran lainnya, ke atas sepiring nasi.

Hidangan yang dibuat oleh koki itu adalah yang pernah kulihat sebelumnya. Alih-alih, itu adalah salah satu yang aku punya banyak di dalam penyimpanan dimensional. Sial, tidak mungkin aku tidak akan mengenalinya. Itu adalah hidangan yang saya populerkan kembali ketika kami mengunjungi Barbra.

“Kari?”

「Wow, saya terkejut Anda tahu. Anda memukul palu tepat di kepala, itu hidangan yang mengambil kontes memasak tahun ini oleh badai, kari. 」

「Oh, benar, kamu bilang kamu baru saja di Barbra, kan Fran?」

「Nn. 」

「Kalau begitu aku anggap kamu sudah pernah makan sebelumnya?」

「Nn. 」

“Besar! Itu sempurna. 」

Ya uh, itu lebih seperti dia memakan makanan itu setiap hari, tapi ternyata itu tidak masalah, mengingat dia dan Urushi melihatnya dengan mata mereka yang berkilau.

“Nikmati . 」

「Terlihat agak aneh, tapi baunya enak. 」

「Nom nom. 」

「Worf worf. Bork bork. 」

「Itu selera yang bagus yang kalian berdua miliki di sana. 」

Koki memuji Fran dan Urushi dengan senyum.

Koki memuji Fran dan Urushi dengan senyum.

「Hmmm … Rasanya … tidak biasa, tapi benar-benar memicu nafsu makan!」

Curry sepertinya cocok dengan langit-langit Aurel. Dia awalnya mulai makan dengan kecepatan agak lambat, tetapi segera mulai menyekopnya ke dalam mulutnya secepat mungkin.

「Detik. 」

「Pakan. 」

Fran dan Urushi masing-masing menghabiskan tiga piring pada saat Aurel selesai makan.

『Apakah itu baik?』

(Biasa-biasa saja?)

Dia akhirnya makan lima hidangan meskipun tidak benar-benar puas dengan rasanya.

(Nn. Masih enak, tapi buruk dibandingkan dengan kari Guru. )

「Ini cukup bagus. Apa yang Anda katakan dipanggil lagi? 」

「Ini disebut kari. Barbra sebenarnya saat ini tengah booming kari. Semua orang mengembangkan resep untuk roti kari, pasta kari, dan hal-hal lain yang memanfaatkannya. Puluhan toko telah mulai menaruhnya di menu mereka. 」

「Mengingat rasanya, aku tidak terkejut. Anda mengatakan resep ini masih membutuhkan pekerjaan? 」

Does Ya. Itu tidak bisa menampung lilin seperti aslinya di Barbra. 」

「Asli itu bagus?」

「Semua orang di sana mengatakan akan menang jika kontes memasak tidak dibatalkan karena insiden itu. 」

「Nn! Dijamin kemenangan. 」

Fran mengangguk dengan gembira untuk menyetujui pernyataan Asuto.

Kami belum berhasil menang, tetapi setidaknya kami masih bisa membuat orang itu mengakui hidangannya, yang dengan sendirinya membuat saya cukup bahagia. Demikian juga, fakta bahwa resep sudah mulai menjadi semakin tersebar luas juga melakukan hal yang sama. Kelihatannya orang-orang sudah mulai membuat spin-off yang menarik juga, seperti pasta kari, misalnya.

「Yah, kamu sepertinya tiba-tiba jadi pusing. Mengapa ada perubahan? 」

「Tuan menang. 」

“Menguasai? Tuan siapa? 」

“Menguasai? Tuan siapa? 」

「Oh, apakah Anda berbicara tentang Guru yang semua orang bicarakan? Master Kari? 」

Tunggu Tunggu apa? Apakah dia hanya mengatakan apa yang saya pikir dia lakukan? Dia merujuk ke saya, kan?

「Apakah masakanmu menguasai orang yang memperkenalkan kari ke Barbra?」

「Tidak hanya memasak. Tuan untuk semuanya. 」

「Termasuk sihir dan ilmu pedang?」

「Nn. Tuan mampu melakukan apa saja. 」

「Itu salah satu Guru yang mengesankan yang Anda miliki di sana. Tunggu, bukankah kamu memasuki kota sendirian? 」

「Nn. Tuan sulit dipahami seperti hantu. 」

「Yah, kau sama terampilnya dengan petualang penuh, jadi aku tidak bisa mengatakan aku akan terkejut jika kau berkeliling tanpa pengawasan. 」

“Hah? Jadi Anda benar-benar murid Curry Master? 」

Oke, ya, ternyata saya benar-benar mendengarnya. Astaga! Kenapa aku berakhir dengan nama panggilan yang terdengar bodoh !?

『Hei Fran, kamu keberatan mengecek itu oleh Curry Master, maksudnya aku?』

「Asuto. Master Kari, siapa? 」

「Bukankah dia tuanmu?」

Aurel mengangkat alisnya; dia agak bingung.

「Oh, itu mungkin karena dia tidak benar-benar menyebut dirinya sendiri. Orang yang bertanggung jawab untuk menciptakan kari tetap anonim, dan sebaliknya hanya pergi oleh Guru. Itu sebabnya orang mulai memanggilnya Master Kari. Saya sendiri memilih untuk mengikuti tren itu karena sekelompok petualang yang saya kenal memanggilnya demikian, dan karena saya hanya berhasil mendapatkan resep melalui koneksi saya dengan grup tersebut. 」

「Petualang?」

「Ya. Mereka adalah pesta dengan nama Scarlet Maidens. Apakah Anda mengenal mereka? 」

「Nn. Kenalan. 」

Astaga! Itu mereka? Zzz … Taruhan saya pada semua ini adalah kesalahan Lydia.

「Jadi, apa yang Anda pikirkan tentang kari yang saya buat?」

Astaga! Itu mereka? Zzz … Taruhan saya pada semua ini adalah kesalahan Lydia.

「Jadi, apa yang Anda pikirkan tentang kari yang saya buat?」

「Nn. Baik . 」

“Saya melihat…”

Wajah Asuto berkabut; dia langsung mengetahui fakta bahwa Fran tidak memujinya.

『Kenapa kita tidak memberinya salinan resepnya?』

Kami berutang pada Aurel, dan kami mungkin akan mengandalkan dia lebih maju juga, jadi aku pikir kami mungkin bisa membantunya.

Fran memberi tahu Asuto resep nasi kari kita sebagai gantinya. Ternyata beberapa bumbu agak sulit didapat di Ulmutt, jadi dia menggunakan yang berbeda untuk menggantikan rasa yang hilang.

Aku tidak bisa benar-benar mencoba apa yang dia buat, tapi aku setidaknya bisa membayangkannya sampai batas tertentu dengan memanfaatkan keterampilan memasak. Itu, pada gilirannya, memungkinkan saya untuk memberinya sedikit nasihat.

Sebagai hasilnya, kami dapat membuat jenis kari yang sangat bervariasi dari yang kami buat di Barbra, yang asli dari Ulmuttian.

Mau tak mau aku menantikan kemungkinan kari menyebar melalui Ulmutt seperti halnya Barbra.

***

Jadi, satu jam berlalu.

Selama jam tersebut, Fran telah bertanya kepada Aurel tentang beberapa hal lagi, sebagian besar berkaitan dengan Tuan Binatang Buas yang Dias telah ceritakan kepada kami sebelumnya pada hari itu.

「Dan inilah yang saya berhutang kepada Anda untuk menyelesaikan permintaan yang saya berikan kepada Anda, serta sedikit bonus tambahan sebagai terima kasih untuk resepnya. 」

「Tidak perlu. 」

「Harap terima saja. Anda akan meninggalkan saya merasa canggung jika tidak. 」

Aurel memberi kami tas kulit berisi 300k Golde.

Saya tidak benar-benar berpikir kita pantas mendapatkannya. Dia hanya memberi kita permintaan sehingga dia bisa memperkenalkan kita dengan Rumina. Demikian juga, kami memberinya resep itu kurang lebih cara kami berterima kasih padanya atas apa yang dia katakan kepada kami, jadi saya merasa seperti kami masih berhutang. Yang mengatakan, uang tunai adalah uang tunai, dan dia agak hanya memberikannya kepada kami, jadi kami memutuskan untuk menerimanya saja.

「Terima kasih. 」

“Tidak masalah . Mampir lagi. 」

「Nn. 」

  •  
  •  
  •  
  •  
  • 0
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •