I Was a Sword When I Reincarnated Chapter 166 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 166 Dari Rumina dan Harapan

『Aku benar-benar terkejut kau menemukannya. 』

(Sudah apa?)

『Fakta bahwa dia khususnya Black Tigerkin. Maksud saya, ini adalah pertama kalinya Anda bahkan pernah mendengar tentang fakta bahwa Black Catkin benar-benar dapat berkembang, bukan? 』

(Mengingat, sejak suku yang sama. Bisa tahu hanya dengan melihat. )

Oh, benar, saya ingat dia mengatakan sedikit yang lalu bahwa Beastkin dapat membedakan antara yang berevolusi dan yang tidak terevolusi. Kurasa fakta bahwa mereka berdua Black Catkin semakin memperdalam pemahamannya tentang keadaan Rumina.

「Aku akan menyiapkanmu tempat duduk. Manfaatkan itu. 」

“Baik . 」

Rumina, Master Penjara Bawah Tanah, berusaha keras untuk mendapatkan kursi bagi Fran. Sepertinya dia bukan orang jahat meskipun dia sangat mengintimidasi.

Fran bangkit dari posisi semula dan duduk di kursi yang disiapkan Rumina untuknya. Kau tahu, ini pertama kalinya aku melihatnya mendengarkan orang lain selain diriku dengan tingkat kesungguhan. Dia bertindak dengan cara yang sama seperti seseorang akan bertemu selebriti atau pahlawan yang selalu mereka kagumi.

Bahkan, matanya hampir tampak berkilau setiap kali dia melihat ke arah Rumina. Demikian pula, telinga dan ekornya terus bergerak dengan gelisah. Saya hanya bisa mengukur cara dia bersikap normal. Orang di depannya memegang kunci yang memungkinkannya mewujudkan keinginannya, atau setidaknya hal terdekat dengan itu.

「Serigala milikmu … Tidak, jangan pernah mengira aku. Mari kita abaikan topik pembicaraan saya dan lanjutkan. 」

「Pakan. 」

Urushi sedang duduk di karpet dengan anggota tubuhnya terbentang, bukan karena dia melekat pada Rumina, tetapi karena dia mengerti bahwa dia harus mendengarkannya karena dia berada di atasnya, dan karenanya tidak boleh tersinggung. Yup, itu anjing untuk Anda.

「Saya yakin Anda menyatakan bahwa Anda datang atas nama Aurel?」

「Ini. 」

「Oh …? Jadi itu yang dia maksudkan. 」

Rumina mengangguk mengakui setelah mengambil liontin itu dari tangan Fran dan melihatnya.

「Tampaknya asli. 」

Dia mengutak-atik sesuatu di pusat liontin dan membukanya untuk memperlihatkan selembar kertas kecil. Tampaknya kertas itu sebenarnya yang harus kami kirim.

Rumina membuka selembar kertas, surat itu, dan memeriksa isinya dengan sedikit ekspresi berpikir.

「Nn!」

“Menggeram!”

Sejumlah besar haus darah mengalir keluar dari tubuh Rumina. Itu dipertahankan hanya untuk sesaat, tapi kekuatannya yang kuat telah menyebabkan Fran melompat dengan kaget, dan Urushi menggeram sambil mengangkat tubuhnya.

“Permintaan maaf . Saya hanya mengingat ingatan yang tidak menyenangkan. 」

Rumina tersenyum lembut, menyegarkan. Nafsu darah yang berasal dari tubuhnya tidak terlihat – bukan karena itu ditujukan kepada kita sejak awal.

Wah, itu membuat saya gelisah. Sepertinya hal yang sama terjadi pada Fran, karena dia baru saja berhasil duduk kembali.

「Beri aku anak Aurel itu ucapan terima kasih. 」

Rumina mengembalikan liontin Aurel ke Fran.

“Liontin?”

「Aku tidak lagi membutuhkannya. Kembalikan ke Aurel. 」

Ternyata dia benar-benar tidak peduli dengan liontin itu sendiri.

“Oke . 」

Tunggu, apa dia baru saja memanggil Aurel seorang anak? Saya bersumpah pria itu seperti setidaknya 70. Neraka? Rumina sepertinya berusia sekitar 30 tahun.

「Rumina, sepertinya muda?」

“Ha ha ha! Anda cukup berani. Saya percaya ini adalah pertama kalinya ada orang yang menanyakan umur saya sejak saya menjadi master ruang bawah tanah ini. 」

Kata-kata Rumina tidak membawa sedikit pun kemarahan. Malah, dia malah memandang Fran dengan ekspresi ramah dan nenek. Tampaknya dia bertindak sedikit lebih santai daripada yang seharusnya dia lakukan karena dia dan Fran berasal dari suku yang sama. Demikian juga, Fran terus bertindak dengan penuh hormat meskipun telah kembali ke cara bicaranya yang biasa. Saya kira itulah artinya menjadi suku yang sama; hubungan yang mereka bagikan benar-benar istimewa.

Kata-kata Rumina tidak membawa sedikit pun kemarahan. Malah, dia malah memandang Fran dengan ekspresi ramah dan nenek. Tampaknya dia bertindak sedikit lebih santai daripada yang seharusnya dia lakukan karena dia dan Fran berasal dari suku yang sama. Demikian juga, Fran terus bertindak dengan penuh hormat meskipun telah kembali ke cara bicaranya yang biasa. Saya kira itulah artinya menjadi suku yang sama; hubungan yang mereka bagikan benar-benar istimewa.

「Aku sudah berhenti menghitung sejak menjadi Dungeon Master, tapi aku yakin aku setidaknya berusia lima ratus tahun. 」

Menurut Rumina, dia berhenti menua saat dia menjadi Dungeon Master. Dia tampaknya hanya bisa mati jika inti penjara dihancurkan jika seseorang benar-benar langsung membunuhnya.

「Dimungkinkan untuk Dungeon Masters untuk mengubah penampilan mereka melalui penggunaan sihir, tapi aku sendiri telah memilih untuk tetap seperti saat aku pertama kali berubah. 」

Dengan kata lain, Rumina telah berumur panjang terlepas dari penampilannya dan mencapai evolusi dengan tangannya sendiri.

「Rumina. 」

“Apa itu?”

Fran meluruskan postur duduknya dan menatap ke arah Rumina. Dengan melakukan itu, dia menyampaikan kepada pihak lain bahwa dia ingin berbicara tentang sesuatu yang serius. Rumina sepertinya menangkap maksudnya, ketika dia mengembalikan pandangan si gadis yang lebih muda.

「Kucing hitam … dapat berevolusi?」

Fran memotong langsung ke titik dan bertanya tentang satu hal yang paling ingin dia ketahui.

Rumina punya jawaban dan tepat di depan kami, tapi aku masih khawatir bahwa dia tidak akan bisa mendapatkan apa yang dia cari.

「…」

Fran menahan napas dan meremas tangannya untuk mengantisipasi; keheningan bertahan saat dia menatap lurus ke Rumina dan menunggu jawabannya.

“Tanpa keraguan . 」

“Saya melihat . 」

Fran dibanjiri dengan berbagai macam emosi, sekaligus. Mereka begitu galak dan banyak sehingga mereka tidak bisa memberikan apa pun selain respons singkat. Dia tidak hanya merasakan sukacita atau harapan. Dia juga mengingat semua kesulitan yang dia lalui, semua frustrasi dan rasa sakitnya. Yang terpenting, ada kelegaan. Dia belajar bahwa jalan yang dia lalui bukanlah jalan yang sia-sia.

Ungkapan singkat tunggal yang dibawanya setiap perasaannya.

「Saya ingin … berevolusi. 」

“Ya dan?”

“Ya dan?”

「Tolong beri tahu saya apa yang harus saya lakukan untuk berkembang. 」

Fran segera meletakkan kedua tangannya di atas meja dan menundukkan kepalanya ketika dia menunggu jawaban Rumina. Kemungkinan dia mungkin benar-benar berlutut atau bersujud seandainya dia berada di tanah.

Saya juga memusatkan semua perhatian saya pada Rumina dan menunggu jawabannya.

「Saya akan senang mengajari Anda metode evolusi saya. 」

“Kemudian!”

Fran mengangkat wajahnya ketika tubuhnya bersandar ke arah Rumina. Wajahnya memerah, dan mulutnya setengah terbuka. Dia jelas sangat bersemangat.

Tapi kata-kata Rumina selanjutnya memotong semuanya.

「Tapi itu tidak dimaksudkan sebagai … Aku tidak bisa secara langsung menyampaikan kepadamu metodologi saya secara keseluruhan. 」

“Mengapa…?”

Ekspresi Fran berubah menjadi keputusasaan.

“Aku minta maaf…”

「…」

Fran jatuh kembali ke kursinya seperti boneka dengan dawai dipotong. Dia mungkin akan benar-benar jatuh jika bukan karena sandaran kursinya.

Dia jelas sangat kecewa. Kunci yang memungkinkannya mencapai tujuannya telah digantung di depannya hanya untuk diambil sebelum dia sempat benar-benar meraihnya.

Namun, saya pikir dia melakukan pekerjaan dengan baik menahan ketidakpuasannya.

Ekspresi Rumina melakukan hal yang sama dengan ekspresi Fran dan menjadi gelap. Tapi tidak seperti Fran, matanya dipenuhi rasa sakit.

「Permintaan maaf saya yang tulus. Aku akan rela menceritakan semuanya padamu jika aku bukan Master Penjara Bawah Tanah. 」

“Berarti…?”

「Dewi Kekacauan memberikan sejumlah besar berkat kepada Dungeon Masters. Kita diberi kemampuan untuk mengelola ruang bawah tanah dan pemuda kekal, tetapi berkat tidak semuanya diberikan kepada kita. Sang dewi juga mengikat kita dengan kutukan. 」

“Berarti…?”

「Dewi Kekacauan memberikan sejumlah besar berkat kepada Dungeon Masters. Kita diberi kemampuan untuk mengelola ruang bawah tanah dan pemuda kekal, tetapi berkat tidak semuanya diberikan kepada kita. Sang dewi juga mengikat kita dengan kutukan. 」

Rumina memberi tahu kami bahwa dia tidak bisa memberi tahu kami terlalu banyak. Dia dibatasi dalam pidatonya sehubungan dengan penjara bawah tanah dan cara kerjanya.

Dia tidak mampu menyampaikan informasi terbatas, baik melalui pidato maupun tulisan.

「Jadi Dewi Kekacauan terkait dengan evolusi Black Catkin?」

“Memang . Kami dari Black Cat Tribe dibelenggu oleh kehendak para Dewa lima ratus tahun sebelumnya. Jadi, saya sekarang adalah Black Tigerkin terakhir. 」

“Satu pertanyaan . 」

“Sangat baik . Saya akan menjawab pertanyaan apa pun yang mampu saya jawab. 」

「Kucing Hitam, evolusi mustahil?」

「Itu tidak benar. Sangat sulit bagi anggota kami untuk mencapai evolusi. 」

Jawaban Rumina menghantam Fran dengan perasaan lega. Sepertinya dia bisa memiliki harapan selama itu masih mungkin.

“Baik . Tapi, mengapa Dewa membuat lebih sulit? 」

「Itu … aku tidak bisa memberitahumu, karena aku tidak tahu jawabannya. 」

「Lalu, bagaimana berevolusi di masa lalu?」

「Kuh … Permintaan maaf. Aku juga tidak bisa memberitahumu. 」

Rumina menggertakkan giginya dan menurunkan pandangannya. Sepertinya dia merasa sama frustrasinya dengan Fran. Dia ingin membantu sesamanya suku berkembang, tetapi tidak mampu.

「Apa … jika aku harus memberitahumu …」

「Nn?」

「Pilihan apa yang akan Anda buat jika saya memberi tahu Anda bahwa Anda dapat berevolusi jika Anda hanya memilih untuk membunuh saya?」

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •