I Was a Sword When I Reincarnated Chapter 151 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 151 Dugaan Terkait Keterampilan

Kami mulai bergerak kembali ke kota segera setelah menghilangkan pencuri yang menyerang kami.

Solas telah meminta untuk membiarkan dia mengambil pimpinan, yang kami tidak keberatan.

Rasanya lebih baik membiarkannya sejauh mungkin dari tawanan kita, kalau-kalau dia ingin membunuhnya lagi. Tampaknya, para lelaki itu masih memegang barang-barang yang mereka curi dari pesta Solas, jadi kami mengambilnya dan memasukkannya ke dalam Kotak Barang Solas.

Kami tidak dapat membedakan keterampilannya karena dia memiliki Appraisal Blocking, tetapi ternyata dia adalah seorang pria yang seperti pramuka. Dia sesekali menemukan jebakan dan bergerak untuk menghindarinya.

Meski begitu, sepertinya dia tidak cukup terampil untuk memperhatikan dan menghindari mereka semua.

“Pakan!”

“Hah?”

「Urushi?」

「Pakan. 」

Sebuah anak panah melesat dari langit-langit dan berjalan menuju Urushi, tetapi serigala besar itu berhasil meraih proyektil itu dengan mulutnya sebelum menabraknya. Kecepatan reaksi dat sekalipun.

“Baik?”

“Menggeram!”

「M-Maaf, salahku. 」

Solas segera meminta maaf karena melewatkan jebakan. Saya tidak bisa menyalahkannya. Dia agak terburu-buru, jadi dia tampak kurang waspada daripada seharusnya. Plus, itu tidak seperti kita menangkap setiap perangkap juga.

Hmmmm … Meskipun, untuk beberapa alasan aneh, tiba-tiba aku merasakan ketidaknyamanan, seolah-olah ada sesuatu yang tidak pada tempatnya … Itu hampir seperti sentakan listrik yang mengalir di otakku – bukan karena aku benar-benar memilikinya di tempat pertama.

“Hmmm… . 』

(Menguasai? Sesuatu yang salah?)

『Saya tidak yakin bagaimana mengatakannya, tapi … Saya merasa ada yang tidak beres. 』

(Nn?)

『Seperti, apakah Anda merasa ada sesuatu yang salah?』

(Hm?)

『Bagaimana denganmu, Urushi?』

(Pakan?)

Apakah saya hanya membayangkan sesuatu?

「Saya benar-benar minta maaf, saya baru saja memulai perangkap lain. 」

Oh! Itu dia lagi …

『Bagaimana kalau barusan?』

(Nn?)

(Pakan?)

Baik Fran maupun Urushi tidak dapat merasakan apa yang kurasakan, meskipun faktanya hampir sama dengan perasaan yang kudapat ketika aku merasakan binatang buas dan perangkap sihir dan yang lainnya. Hm … Aneh, saya tidak mengerti.

『Oh well, terserahlah, ayo terus berjalan. 』

「Nn. 」

「Um, kamu baik-baik saja?」

「Tidak terluka. 」

「Tidak terluka. 」

「Wah, bagus …」

Solas tiba-tiba berhenti setelah kami maju sedikit lebih jauh.

Apa sesuatu terjadi?

「Ada sesuatu di sana. 」

「Nn? Dimana?”

“Di sana . 」

Aku tidak bisa melihat apa pun yang ditunjukkan Solas. Maksudku, dia tidak salah. Perasaan saya mengatakan kepada saya bahwa ada semacam jebakan di sana, tetapi saya tidak tahu apa itu. Sensasi aneh tentang sesuatu yang lepas juga kembali.

「Secara harfiah ada di sana. Anda tahu, ayolah, mari kita periksa. 」

Hah … baru saja terjadi lagi. Ya baiklah. Saya jelas tidak membayangkannya.

Meski begitu, aku tidak diberi waktu untuk mencari tahu mengapa aku mulai merasakannya, karena Solas segera berlari ke depan tanpa menunggu Fran yang pertama meresponsnya. Empat lubang kecil terbuka di sekitar kami dan segera mulai memancarkan semacam kabut. Ada satu di atas, satu di bawah, dan satu di kedua sisi.

Kabut adalah sesuatu yang membuat keterampilan kami benar-benar tidak valid: gas beracun.

“Ah! Salahku!”

Sepertinya Solas tidak sengaja menginjak sakelar aktivasi perangkap. Serius, sial, mengapa dia banyak mengacaukan ini? Seperti, bahkan mengingat keadaan saat ini, dia benar-benar tidak boleh.

「A-Apa kamu baik-baik saja?」

Kami benar-benar tidak bisa melihatnya karena semua racun yang dipancarkan, tetapi kami masih bisa mendengar suaranya.

Dan bersamaan dengan suara itu sekali lagi muncul perasaan aneh yang aneh.

Sepertinya itu adalah sesuatu yang kurasakan setiap kali dia berbicara. Tunggu, mungkinkah ini yang digambarkan Dias sebagai sensasi aneh yang akan Anda dapatkan ketika seseorang menggunakan keterampilan pada Anda? Tunggu, itu harus berarti bahwa Solas menggunakan semacam keterampilan …

Pada kita

Pada kita

Keraguan mulai membanjiri benak saya begitu saya mencapai kesadaran itu, seolah-olah mereka telah menerobos dan keluar dari bendungan.

Pada awalnya, dia mengatakan bahwa dia diserang oleh 3 orang, tetapi dia kemudian mengatakan bahwa ada 4 pencuri. Pada saat itu, saya mengabaikannya karena saya pikir itu adalah kesalahan yang jujur, tetapi sepertinya saya kacau. Saya memercayai seseorang yang baru saja saya temui meskipun tidak bisa menilai mereka. Kenapa?

Dia juga mengatakan bahwa orang-orang yang menyerangnya bertopeng, tetapi dia berhasil mengenali mereka dengan segera. Seperti, bagaimana? Itu hanya tidak masuk akal.

Saya juga tidak mengerti bagaimana saya tidak menangkap fakta bahwa dia mengajukan pertanyaan tanpa henti sebenarnya hanya dia yang menyelidiki keterampilan kami dan yang lainnya.

Dia terus mengaktifkan jebakan, dan bahkan mencoba membunuh orang yang kami tangkap untuk melengkapi semuanya. Seperti sampah suci, dia curiga sekali.

Satu-satunya alasan saya memercayainya adalah karena Prinsip Kepalsuan tidak mengatakan kepada saya bahwa dia berbohong, karena secara teknis dia tidak berbohong.

Rasa ketidaknyamanan yang sangat kuat menyerang saya, yang satu jauh lebih besar daripada yang lain yang pernah saya rasakan sebelumnya. Mengapa kami memperlakukan seseorang yang kami temui kurang dari satu jam yang lalu seperti teman? Dan seolah-olah itu alami juga.

Jawaban atas pertanyaan itu adalah salah satu yang tidak bisa saya jelaskan. Dugaan saya adalah bahwa Solas telah melakukan sesuatu pada kami, tetapi saya tidak tahu apa, dan juga masih bisa menahan kecurigaan bahwa saya salah tentang semua ini.

Solas benar-benar curiga, tetapi kami tidak memiliki bukti kuat bahwa dialah yang berada di balik semua ini …

『Fran, jangan menanggapi dia. 』

(?)

『Lakukan saja apa yang akan saya katakan kepada Anda. 』

Fran mengikuti instruksi saya dan mengambil lutut. Demikian juga, kami memiliki Urushi “runtuh” ​​di tanah. Tentu, keduanya hanya berakting.

Jika Solas benar-benar seperti yang saya kira, maka dia mungkin akan mencoba sesuatu – bukan berarti dia benar-benar dapat membahayakan kita. Aku bisa mengaktifkan Telekinesis secara harfiah secara instan, dan aku sudah memberikan Chronos Clock, mantra Sihir Dimensi, pada Fran dan Urushi. Mantra memungkinkan keduanya untuk menafsirkan tindakan Solas dalam gerakan lambat, dan dengan demikian membalas jika dia mencoba sesuatu.

Kerugian terbesar Chronos Clock adalah kenyataan bahwa kata-katanya juga akan melambat, jadi mereka tidak akan bisa mengerti apa yang dia katakan, karena itu mengapa aku tidak mengucapkan mantranya pada diriku sendiri juga.

「Apakah Anda baru saja menggunakan semacam sihir …?」

「…」

「Fran? Apakah kamu baik-baik saja?”

「…」

「Fran? Apakah kamu baik-baik saja?”

Tampaknya dia merasakan bahwa kita telah membaca mantra. Saya kira casting Chronos Clock bukanlah ide terbaik, tapi lebih baik aman daripada menyesal.

「Ugh …」

「Hmm, jadi Anda menggunakan semacam sihir, tetapi tidak dapat mencegah diri Anda dari diracuni?」

「Uu. 」

Fran menunjukkan kemampuan aktingnya dengan berpura-pura kesakitan.

「Sepertinya Anda benar-benar telah diracuni. Jangan khawatir, saya akan membantu Anda membuatnya sehingga tidak sakit lagi. 」

Dia masih tidak berbohong, tetapi tindakannya bertentangan dengan kata-katanya. Yaitu, dia menarik pisau di pinggangnya dan mengayunkannya ke arah Fran.

Sebenarnya, memikirkannya, apa yang dia katakan klise, tapi itu tidak salah. Membunuh seseorang memang cara untuk mencegah mereka merasakan sakit lebih lanjut.

「Nn. 」

“Apa!? Bagaimana!? Itu seharusnya tidak mungkin! 」

「Fmmph!」

「Guahhh!」

Fran dengan mudah menghindari pedangnya, menarikku, dan melakukan tebasan. Yang pertama melepas tangan kanannya dari pergelangan tangan ke bawah, dan memisahkannya dari pedangnya. Yang kedua menyebabkan dia berpisah dengan kaki kanannya.

「A-Apa …」

Solas, yang pingsan, menatap kami dengan ekspresi penuh tetapi terkejut.

Tidak ada cara bagi Fran untuk berkomunikasi dengannya ketika dia masih di bawah pengaruh Chronos Clock, jadi aku membatalkan mantra dan membiarkannya berbicara.

「Pertama. Nonaktifkan Pemblokiran Penilaian. 」

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •