I Was a Sword When I Reincarnated Chapter 150 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 150 Penyerang

Kami menuntun Solas kembali ke permukaan dengan menelusuri kembali jalan yang kami lalui. Kami telah menyembuhkannya, tetapi ia masih kehilangan sedikit darah sehingga saya pikir langkahnya akan menjadi agak lambat. Bertentangan dengan harapan saya, bagaimanapun, dia masih bergerak dengan cukup stabil terlepas.

Sejujurnya aku akhirnya berasumsi bahwa dia adalah seorang ranker F karena dia mengatakan bahwa partainya terdiri dari petualang peringkat D, E dan F, tapi dia setidaknya terlihat sebagus seorang ranker E.

「Hei Fran, apakah kamu menggunakan semacam keterampilan tipe deteksi? Sepertinya memang seperti itu. Saya hanya punya Deteksi Kehadiran sendiri. 」

「Nn. 」

Solas tampaknya adalah tipe yang ramai. Dia kurang lebih terus berbicara dan tidak mau diam meskipun fakta bahwa semua yang benar-benar dilakukan Fran dalam menanggapi ocehannya adalah anggukan.

Kami dapat naik melalui ruang bawah tanah dengan cukup cepat karena fakta bahwa perangkap yang kami lucuti belum dipulihkan. Saya tidak yakin apakah semuanya akan tetap dilucuti cukup lama bagi kami untuk menembus lantai lima dan enam, tetapi saya berharap itu akan menjadi masalah, karena perangkap di dalamnya lebih sulit untuk ditangani.

Dua pria muncul di depan kami ketika kami terus berjalan menuju pintu keluar.

「Hei di sana. 」

「Nn. Hai 」

“Hah…? Apakah kalian berdua sendirian? 」

“Itu tidak mungkin . Mereka hanya anak-anak. Tidak mungkin dua anak akan mampu membuatnya sedalam ini sendirian. 」

「B-Benar, bagus. Jadi di mana pestamu? 」

Keduanya tampak agak terkejut bahwa Fran dan Solas tampaknya bepergian sendirian. Saya tidak bisa menyalahkan mereka. Mereka benar-benar dibenarkan jika seseorang mempertimbangkan norma. Meski begitu, mereka segera tenang kembali setelah mengajukan beberapa pertanyaan kepada kami.

「Jadi kalian berdua benar-benar sendirian?」

「Dan Anda petualang?」

「Apakah itu serigala familiarmu?」

「Jangan ragu untuk tetap bersama kami sebentar jika Anda terpisah dari anggota partai Anda yang lain. 」

「Hei, itu bukan ide yang buruk!」

“Kanan? Ayo pergi . 」

Mereka tampak seperti orang baik yang peduli pada Fran dan Solas …

Tidak

Penaksiran cepat segera memberi tahu saya bahwa mereka seburuk mungkin.

Mereka tidak hanya memiliki keterampilan mencuri, menyiksa, mengancam, dan menipu, tetapi juga ditandai dengan gelar yang menyatakan mereka sebagai pembunuh.

Dugaan langsung saya adalah bahwa strategi mereka adalah mendekati para petualang lainnya dengan cara yang bersahabat dan menyerang mereka begitu mereka menurunkan penjaga mereka. Anda biasanya akan berpikir bahwa kartu penjara bawah tanah benar-benar dapat digunakan untuk membuktikan bahwa seseorang telah membunuh petualang lain dengan melihat bagaimana ia mencatat barang-barang, tetapi bukan itu masalahnya. Mereka hanya mencatat pembunuhan monster dan tidak bisa digunakan untuk membuktikan apakah seseorang melakukan kejahatan di dalam ruang bawah tanah.

Saya merasa ada orang lain yang menyelinap di belakang kami ketika saya merenungkan apakah orang-orang ini adalah kelompok yang sama yang menyerang kelompok Solas – bukankah itu benar-benar penting. Dalam kedua kasus itu, mereka adalah musuh yang harus kita kalahkan, dan memang begitu.

『Hati-hati Fran, orang-orang ini adalah pencuri. 』

(Nn. )

(Pakan?)

(Pakan?)

『Ada apa, nak?』

(Guk guk?)

Rupanya, dia mempertanyakan mengapa saya menggunakan penilaian, mengingat Dias benar-benar hanya memperingatkan kita untuk lebih bijaksana dalam penggunaannya.

Dia ada benarnya, tapi aku dengan cepat membenarkan tindakanku padanya. Artinya, peringatan Dias lebih berkaitan dengan kasus-kasus yang melibatkan royalti, yaitu dalam situasi publik. Dia pada dasarnya juga kurang lebih menjelaskan bahwa orang lain juga terkadang marah ketika dinilai karena dianggap sebagai pelanggaran etiket pada umumnya. Salah satu poin penting lainnya adalah bahwa menggunakannya dalam keadaan tertentu juga bisa membuat Anda terjebak dalam semacam taktik atau konspirasi jika Anda tidak hati-hati.

Namun, Dungeons merinci skenario yang sama sekali berbeda. Anda tidak bisa benar-benar tidak menggunakan Appraisal dalam pengaturan berbasis ruang bawah tanah mengingat bagaimana itu sangat umum bagi seseorang untuk bertemu dengan orang idiot seperti orang-orang ini. Jika ada, menggunakannya lebih alami daripada tidak. Anda benar-benar harus menjadi tipe khusus yang bodoh untuk memercayai seseorang yang baru saja Anda temui tanpa syarat, terutama jika seseorang itu memiliki senjata.

Satu-satunya hal yang bisa Anda dapatkan dari pelanggaran etiket di bawah keadaan seperti itu adalah kecurigaan. Adalah mungkin untuk sesuatu yang disayangkan untuk keluar dari menggunakan Appraisal tanpa pandang bulu bahkan di penjara bawah tanah, tetapi itu hanya akan terjadi jika pihak lain kebetulan memiliki beberapa keterampilan super langka yang kebetulan merusak mereka yang mencoba menilai mereka. Bahkan saat itu, saya jujur ​​mengatakan bahwa menilai mereka mungkin masih sepadan dengan risikonya.

Aku juga tidak keberatan berada di pihak penerima. Yaitu, saya pikir itu adil dan tidak mengeluh jika seseorang ingin menilai kita untuk mempercayai kita jika kita bertemu mereka di tengah-tengah penjara bawah tanah.

『Begitulah adanya, jadi jangan khawatir tentang itu. 』

Aku selesai menjelaskan pikiranku pada Urushi saat pria-pria itu mulai tidak sabar pada kenyataan bahwa Fran tetap diam.

“Begitu? Di mana kamu berpesta? 」

Salah satu dari pria itu mulai berbicara dengan nada yang lebih kasar, seolah-olah dia tidak bisa melanjutkan aksinya lagi.

「Nn?」

『Fran, coba tinggalkan salah satu dari mereka hidup-hidup jika kamu bisa. Lebih disukai yang mana yang tampaknya bertanggung jawab. 』

(Sisanya?)

『Akan sangat menyebalkan untuk membawa mereka semua kembali ke kota hanya dengan kami di sini, jadi kamu bisa memotongnya jika kamu mau. 』

『Akan sangat menyebalkan untuk membawa mereka semua kembali ke kota hanya dengan kami di sini, jadi kamu bisa memotongnya jika kamu mau. 』

(Nn. Oke . )

Stats Statistik mereka tidak terlalu rendah, jadi berhati-hatilah. Urushi, Anda bertanggung jawab menjaga Solas. 』

(Menggeram!)

Meskipun dengan mengatakan itu, aku jujur ​​tidak bisa mengelak dari kemungkinan bahwa orang-orang ini bukan kelompok yang sama yang telah menyerang Solas. Mereka bisa saja bekas penjahat yang telah direhabilitasi menjadi warga negara yang terhormat. Peluang skenario seperti itu sangat kecil, tapi tetap saja ada, jadi saya jujur ​​berharap mereka membuat langkah pertama, hanya untuk memastikan bahwa mereka benar-benar penjahat.

Untungnya, tindakan mereka selanjutnya tampaknya berfungsi sebagai respons terhadap harapan saya itu; salah satu pria kehilangan kesabaran dan mulai menyerang kami.

「Ugh, terserahlah, omong kosong ini sudah cukup. 」

Orang yang berbicara sepertinya adalah seorang pemimpin, dan kata-katanya semacam sinyal. Pria yang telah menyelinap di belakang Fran segera menarik belati dan berlari ke arahnya dengan kecepatan yang luar biasa.

Meskipun penyerang itu hanya pencuri, saya harus mengakui bahwa dia tidak terlalu buruk dalam pertempuran. Secara khusus, saya merasa bahwa dia pantas dipuji karena tetap berhati-hati. Dia tidak membiarkan penjagaannya turun di sekitar Fran meskipun dia seorang gadis muda, dia tetap waspada dan mencoba memberikan pukulan yang akan menghalangi tindakan di masa depan sebagai lawan dari tindakan yang akan membunuhnya dalam satu serangan. Dengan kata lain, dia tidak sepenuhnya berkomitmen pada pertunangan dan mencoba memastikan bahwa dia akan dapat menarik diri jika dia tidak dapat mencapai tujuannya.

『Dia orang yang berhati-hati, tetapi tidak cukup hati-hati. 』

“Apa!?”

Aku menghentikan belati pria itu di tempatnya, dan mengiris lehernya dengan sihir angin sebelum dia bisa pulih dari guncangan lengannya yang tiba-tiba kehilangan semua momentumnya dan membeku di tempat.

“Hah!? Apa!?”

Solas dibiarkan benar-benar dikacaukan ketika situasinya terus berubah dengan cepat.

「Daz!」

「Guah!」

Fran memotong salah satu pria menjadi berkeping-keping, dan mengirim yang lain terbang dengan menepuknya dengan ujung pedangku.

「Guah!」

Fran memotong salah satu pria menjadi berkeping-keping, dan mengirim yang lain terbang dengan menepuknya dengan ujung pedangku.

「Gruaaahh!」

Pria yang dikirim terbang memiliki banyak momentum sehingga dia akhirnya menabrak dinding yang dia hancurkan. Kedua lengan dan tulang rusuknya tampak seperti itu segera patah. Tulang belakangnya tampak seperti melihat hari yang jauh lebih baik juga.

“Mengapa…”

“Terlalu jelas . 」

「Sialan … ‘ell …」

Pria itu menanggapi Fran dengan erangan frustrasi sebelum akhirnya kehilangan kesadaran.

(Tuan, bagaimana sekarang?)

『Mari kita kembali ke kota untuk saat ini sehingga kita bisa menyerahkan orang yang baru saja kita tangkap ke guild. Anda mendapatkan imbalan karena menyerahkan dia, ingat? Kita mungkin bisa membuatnya memberitahu kami dengan siapa dia bekerja sementara kita melakukannya. 』

Solas mendekati pria itu sementara kami memikirkan apa yang harus dilakukan dengannya dan segera mengayunkan pedangnya tanpa sedikit pun keraguan.

Tindakannya dan respons Fran terhadapnya menyebabkan dentang logam berdering melalui koridor ruang bawah tanah.

Pria yang dengan susah payah kami hindari untuk membunuh pasti sudah berada enam kaki di bawah seandainya Fran tidak memanfaatkanku untuk menghentikan serangan Solas.

“Menjelaskan?”

「M-Maaf, melihatnya lagi hanya membuatku ingin …」

Ternyata orang-orang ini benar-benar yang menyerang Solas dan kelompoknya. Dia akhirnya menurunkan pedangnya, tetapi terus menatap tajam pada bajingan yang baru saja kita tangkap.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •