I Was a Sword When I Reincarnated Chapter 149 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 149 Sebuah Pertemuan Di Bawah Tanah

Kami terus menggiling jalan melalui penjara bawah tanah.

Perangkap lantai pertama itu sederhana, dan binatang ajaibnya lemah. Karena itu, kami berhasil mencapai tangga menuju lantai dua ruang bawah tanah sambil tetap benar-benar tanpa cedera.

「Cepat ke lantai dua. 」

『Lantai pertama agak memiliki seluruh rasa pengujian seperti tanah ini. 』

「Pakan. 」

Maksudku, kita berhati-hati dan semua itu, tapi omong kosong suci lantai pertama itu terlalu mudah.

『Mari kita terus berjalan sampai semuanya menjadi sedikit terlalu sulit. 』

「Nn. 」

Welp, ke lantai dua kita pergi.

Kami menuruni tangga sambil mengawasi lingkungan sekitar kami, hanya untuk menemukan pemandangan yang bisa dikatakan relatif akrab.

Yaitu, Fran, Urushi, dan aku mendapati diri kami berada di sebuah ruangan kecil dengan tiga jalan terpisah.

“Tetap di kiri?”

“Tentu saja mengapa tidak?”

Maksudku, kita tidak benar-benar tahu apa-apa tentang tempat ini, dan sepertinya kita tidak bisa membuat keputusan yang lebih terinformasi atau apa pun, jadi apapun yang berhasil, berhasil.

Jadi, sama seperti itu, kami berhasil melewati 4 lantai pertama ruang bawah tanah tanpa sedikit pun masalah dari perangkap atau binatang buas yang kami temui sepanjang jalan.

Kami juga tidak menemukan petualang lainnya. Lantai pasangan pertama tampaknya tidak memiliki apa pun yang akan memberi petualang dengan jenis pendapatan nyata, jadi kebanyakan orang mungkin hanya mengikuti peta dan terjun langsung ke rute terpendek atau sesuatu.

Berjalan melalui ruang bawah tanah tanpa peta dan melucuti semua jebakan yang kami lewati sepanjang jalan membuat kami dipenuhi dengan rasa ingin tahu yang tak berguna.

Lantai lima sedikit berbeda dengan lantai empat yang mendahuluinya.

「…」

『…』

Yaitu, jebakannya sedikit lebih sulit untuk ditangani; Fran butuh waktu lebih banyak untuk melucuti mereka. Akibatnya, melintasi lantai lima akhirnya memakan waktu sebanyak yang disatukan dengan lantai ketiga dan keempat.

「Tuan, perangkap. 」

『Sobat, menempatkan jebakan tepat di depan tangga menuju lantai berikutnya adalah langkah yang sangat menyebalkan. 』

「Pakan. 」

『Dan itu juga cukup sulit untuk dilepaskan. 』

Saya memeriksa bagian dalamnya dengan menggunakan echolocation, dan ternyata itu sebenarnya cukup kompleks. Meski begitu, kompleksitasnya hanya semakin memacu Fran.

「Akan melakukan yang terbaik. 」

Maka, Fran mulai mengotak-atik jebakan dengan ekspresi serius di wajahnya. Dia tetap diam sepanjang proses, karena itu menyebabkan ruang bawah tanah menjadi sunyi senyap kecuali untuk dentang logam perangkap dan sesekali nafas.

Baik Urushi dan aku diam-diam berdiri dan mengawasinya saat dia hendak mengambil barang itu.

Dia dan saya sama-sama mengeluarkan suara sekitar lima menit setelah dia mulai bekerja.

「Oh. 」

『Welp. 』

Tiga panah terbang keluar dari langit-langit, ujungnya mengarah lurus ke punggung Urushi.

“Merengek!”

『Apakah kamu baik-baik saja, Nak?』

「Wooof …. 」

Sepertinya dia entah bagaimana berhasil menghindarinya tepat waktu. Yah, semoga dia belajar pelajarannya, dan tetap waspada mulai sekarang bahkan jika kita tidak benar-benar mengalami masalah.

「Maaf. Membuat kesalahan 」

Sepertinya dia memotong kawat yang salah.

『Sepertinya ini jauh lebih sulit untuk ditangani daripada yang sebelumnya. Mungkin agak sulit bagi Anda untuk melucuti senjata kecuali jika Anda mendapatkan pekerjaan yang meningkatkan kemampuan Anda untuk mengacaukan perangkap. 』

「Akan melucuti senjata berikutnya. Tanpa kegagalan . 」

“Yakin . Saya tidak benar-benar melihat ada masalah dengan kami melakukannya beberapa kali ekstra. 』

「Nn!」

Mencoba melucuti perangkap yang lebih kompleks mungkin adalah cara yang cukup bagus untuk melatih keterampilan Disarm Trap.

『Kamu tetap termotivasi juga, Urushi. 』

“Pakan!”

Baiklah, mari kita menuruni tangga itu.

Baiklah, mari kita menuruni tangga itu.

『Sepertinya lantai enam dimulai dengan cara yang hampir sama dengan yang lain sebelum itu. 』

「Tiga jalur. Masih pergi? 」

Akhirnya ternyata bahwa satu-satunya bagian dari tata letak yang sebenarnya tetap sama adalah yang pertama.

Perangkap lantai enam jauh lebih sulit dilucuti, dan kami hanya berhasil mendapatkan empat dari lima.

Mereka juga menjadi jauh lebih mematikan. Panah-panah itu dilapisi racun, ada banyak asap lagi, dan lubang perangkap dibuat dua kali lebih dalam. Maksudku, mereka tidak terlalu buruk sehingga menyebabkan kematian instan, tetapi mereka pasti cukup dalam untuk menyebabkan beberapa cedera serius.

Binatang ajaib akhirnya menjadi sedikit lebih kuat juga.

「Haaah!」

『Javelin Api!』

“Menggeram!”

「Nn!」

“Bagus!”

Pertempuran berfungsi sebagai bentuk lain dari latihan. Artinya, Fran menggunakan mereka untuk memperbaiki teknik menggambar pedangnya.

Kami berhadapan dengan slime pembunuh dan kadal bunglon, hanya untuk beberapa nama. Yang pertama dari dua yang disebutkan akan merangkak keluar dari celah-celah di dinding bawah tanah untuk menyerang kita, sedangkan yang kedua akan berusaha untuk berbaur dengan dinding itu sendiri. Semua binatang ajaib yang kami temui adalah seperti mereka, bajingan kecil yang licik menolak untuk bermain adil dan terus berusaha menarik yang cepat pada kami. Yang terburuk adalah kenyataan bahwa kebanyakan dari mereka sangat sulit untuk diperhatikan.

Ya, saya benar-benar dapat melihat mengapa pelatihan di sini memungkinkan Anda menggiling keterampilan berbasis deteksi Anda dengan sangat cepat.

Meski begitu, mereka masih jauh dari pertandingan kami. Mereka mungkin ancaman peringkat E terbaik, jadi mereka akhirnya tidak berhasil membuat kerusakan pada kita juga. Jujur, saya merasa seperti perangkap yang lebih sulit untuk ditangani.

『Binatang ajaib seharusnya menjadi lebih kuat jika kita menyelam sedikit lebih dalam, tapi mereka sejujurnya tidak banyak berarti saat ini …』

Maksudku, ini masih hari pertama kami di sini, jadi aku tidak benar-benar melihat masalah dengan kami hanya duduk dan berlatih sebentar. Kita mungkin memiliki sedikit masalah dalam mendeteksi beberapa barang di lantai bawah, jadi ya.

Yah, kita mungkin terus berjalan untuk saat ini. Kita bisa mencari tahu apakah kita ingin terus maju atau tidak ketika kita benar-benar mulai berlari ke yang lebih sulit untuk berurusan dengan binatang ajaib.

Hanya setelah membersihkan lantai enam kami bertemu petualang pertama kami.

Seorang pemuda yang setengah mati dan berdarah sedang duduk di lantai bawah tanah dengan punggung bersandar pada salah satu dindingnya. Pria kedua, yang lebih tua berbaring di sampingnya, tetapi tidak seperti yang pertama, pria yang kedua sudah menghembuskan napas terakhirnya. Padahal, yang pertama memang terlihat seperti dia akan segera melakukan hal yang sama jika kita meninggalkannya di sana.

Sepertinya dia memiliki keterampilan Appraisal Blocking, karena aku tidak bisa benar-benar menilai dia sama sekali, jadi satu-satunya hal yang bisa kulakukan adalah keluar dari penampilannya, yang memberitahuku bahwa dia semacam kulit beast. Saya benar-benar tidak melihat alasan untuk tidak membantunya. Ada tiga dari kita di sini, jadi kita bisa dengan mudah mengirimnya jika dia ternyata semacam penjahat.

『Penyembuhan yang Lebih Besar』

“…Apa… . hanya …. 」

“Masih hidup?”

「Apakah … Anda hanya membantu … saya?」

「Apakah … Anda hanya membantu … saya?」

「Nn. 」

「Saya mengerti, terima kasih. T-Tunggu, apakah ada orang lain, atau hanya aku yang ada di sini? 」

“Satu lagi . Tidak berhasil. 」

「Apa !? L-Pemimpin !! Kenapa harus begini …? 」

Bocah kulit binatang itu mulai menangis ketika dia menempel pada mayat pria yang dia sebut pemimpinnya.

「Uuu …. 」

Fran segera mengangkatku dan mengarahkanku ke arahnya. Tindakannya tanpa ampun tetapi juga mutlak diperlukan.

「Tidak ada bukti kamu tidak membunuhnya. 」

Selalu ada kemungkinan bahwa bocah itu hanya bertindak, dan bahwa ia adalah seorang pencuri yang telah bertukar pukulan fatal dengan lelaki yang sekarang sudah mati. Maksudku, dia tampak seperti perasaannya yang asli, tapi kita tidak bisa menilai dia, jadi kita tidak bisa mengecewakan penjaga kita.

「Jadi kamu juga seorang petualang? Anda … jauh lebih menakjubkan dari saya. 」

「Berikan jawaban. 」

「Aku tidak tahu bagaimana aku bisa membuatmu percaya padaku, tetapi dia dan aku benar-benar berteman …」

『Dia tidak berbohong. 』

「Nn. Oke . 」

「Anda akan percaya padaku?」

「Bisa tahu itu kebenaran dengan melihat. 」

Bocah itu tampak lega meskipun kami baru saja benar-benar mati omong kosong; dia menghela nafas saat dia dengan goyah berdiri.

“Terima kasih . 」

“…Apa yang terjadi?”

Saya agak kasihan padanya, tetapi saya merasa penting bagi kami untuk mencari tahu apa yang terjadi.

Bocah itu menanggapi pertanyaan Fran dan perlahan-lahan mulai mengisi kami dengan segala hal. Pesta yang menjadi bagiannya terdiri dari empat peringkat F, satu ranker E, dan r r D.

Mereka selesai mengumpulkan semua bahan yang mereka cari, dan sedang dalam perjalanan kembali.

「Tapi kami tiba-tiba diserang. 」

「Binatang ajaib?」

「Manusia. Binatang ajaib tidak akan bisa menghabisi kelompok berenam bahkan jika mereka berhasil menerkamnya, tidak di lantai ini. Orang-orang yang menyerang kami adalah para petualang jahat, pencuri. 」

「Binatang ajaib?」

「Manusia. Binatang ajaib tidak akan bisa menghabisi kelompok berenam bahkan jika mereka berhasil menerkamnya, tidak di lantai ini. Orang-orang yang menyerang kami adalah para petualang jahat, pencuri. 」

Ya, saya pikir akan ada orang yang melakukan hal seperti itu.

Pesta bocah itu telah mendengar desas-desus tentang para petualang yang bertindak sebagai pencuri. Mereka juga menyadari bahwa guild bahkan menyatakan bahwa membawa mereka yang bersalah atas tindakan itu akan dihargai. Oleh karena itu, pesta bocah itu semua gung ho tentang menghilangkan mereka, tetapi mereka akhirnya menemukan diri mereka kalah.

「Mereka menggunakan perangkap untuk menyingkirkan kami berdua segera, dan membunuh dua anggota kami yang lain dalam serangan mendadak yang terjadi kemudian. Masih ada dua dari kami yang tersisa setelah itu, tetapi kami tidak dapat melakukan apa-apa terhadap ketiga pencuri yang kami lawan. Pemimpin entah bagaimana berhasil menggunakan Bulu Teleportasi dengan mengumpulkan kekuatan terakhirnya. Kita berdua seharusnya bisa berteleportasi … 」

「Hanya kamu dan pemimpin di sini. 」

“Saya melihat…”

「Penyerang, orang macam apa?」

「Wajah mereka bertopeng, dan peralatan mereka tidak benar-benar memiliki fitur yang membedakan … jadi satu-satunya yang saya tahu adalah bahwa mereka adalah kelompok empat, dan bahwa mereka semua adalah laki-laki. 」

Hmm … apa yang harus dilakukan? Maksudku, kita bisa saja meminta Solas, bocah itu, pergi sendiri menuju pintu keluar, tetapi dia mungkin akan mati jika ditinggal sendirian. Kami agak berusaha untuk menyelamatkannya, jadi aku tidak benar-benar ingin membiarkannya berguling dan mati setelah fakta.

Pada akhirnya, kami memutuskan untuk menemaninya kembali ke kota. Maksudku, jarak yang cukup adil untuk petualangan sehari saja, jadi ya.

「Saya minta maaf karena membuat Anda begitu banyak masalah. 」

「Membantu mereka yang bermasalah, normal. 」

「Terima kasih. Saya juga ingin membawa Pemimpin. Saya tidak ingin membiarkan ruang bawah tanah menyerapnya jika memungkinkan. 」

Mayat manusia dan binatang ajaib akhirnya akan diserap oleh ruang bawah tanah setelah sekitar satu hari. Ini hanya bisa dicegah dengan mengambil mayat di luar penjara bawah tanah atau membongkarnya.

Soras berencana membawa mayatnya sendiri, tapi itu akan memakan waktu terlalu lama.

Kita mungkin juga membantunya membawa pria pemimpin itu keluar, bahkan jika kita membiarkan teman-temannya yang tersisa

Tidak ada cara bagi kita untuk mengeluarkan sisa dari teman-temannya, tapi kurasa kita sebaiknya membawa orang Pemimpin untuknya.

“Oke . 」

“Hah? Apa yang baru saja … 」

「Penyimpanan dimensi. 」

「Oh! Itu luar biasa! Saya tidak berpikir saya pernah melihatnya sebelumnya! 」

「Nn. Pergi. 」

「Ah, ya, tunggu!」

Maka, Fran mulai menaiki tangga dengan mayat Pimpinan di belakangnya.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •