I Was a Sword When I Reincarnated Chapter 148 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 148 Melucuti Perangkap

Remembered Baru ingat. Pikir Guru akan menolak. 」

『Menolak apa?』

「Promosi peringkat C, karena akan menonjol. 」

『Yah, kurasa kau benar, tapi kupikir tidak ada gunanya lagi. Maksud saya, Anda ingin berpartisipasi dalam turnamen seni bela diri, kan? 』

「Nn. 」

『Ya. Berpartisipasi akan membuat Anda menonjol segera. 』

「Benar. Akan menonjol jika meraih kemenangan. 」

“Ha ha . Ya, pada dasarnya. 』

「Nn. 」

Kami menuruni tangga ruang bawah tanah saat kami mengobrol. Secara alami, kami tidak mengendurkan penjaga kami saat melakukannya.

Tidak butuh waktu lama bagi kami untuk tiba di pintu masuk lantai pertama, lorong panjang dan sempit yang seluruhnya terbuat dari batu. Urushi terlalu pendek dan tipis, jadi dia tidak punya pilihan selain kembali ke ukurannya yang lebih kecil.

「Urushi. Pelatihan untuk bertarung selagi kecil. 」

「Pakan. 」

Kami tidak perlu menyalakan obor atau menyediakan sumber cahaya lainnya. Luminescent luminescent tumbuh di langit-langit gua dan memberikan lorong dengan cahaya redup. Itu tidak menerangi setiap sudut dan celah terakhir, tapi, masih cukup baik untuk tujuan kita.

『Sepertinya kita sudah menabrak persimpangan jalan, dan yang menyimpang menjadi tiga jalur yang berbeda, pada saat itu. 』

「Turun mana?」

『Hmmm, ya aturannya bilang kamu harus selalu belok kiri. 』

Aturan yang saya maksudkan adalah aturan tangan kiri. Itu menyatakan bahwa Anda akan dapat menemukan jalan keluar pada dasarnya selama Anda memiliki tangan kiri di dinding dan selalu berbelok ke kiri. Maksudku, secara teknis itu bekerja dengan tangan kananmu juga, tapi ya.

Secara alami, aturan tangan kiri sebenarnya tidak sempurna dan tidak benar-benar berlaku untuk setiap situasi tertentu. Misalnya, tidak berfungsi jika tempat yang ingin kami kunjungi mengharuskan kami melintasi ruang tersembunyi. Itu juga gagal diterapkan ketika tempat yang kami coba jangkau adalah pusat sebagai lawan dari pintu keluar, ketika tidak ada dinding, dan ketika kami telah naik dan turun tangga dan tangga dan barang-barang di ruang 3D.

Oh, dan hanya untuk meletakkan ini di sana, kami mencari segala macam hal sehingga kami dapat berhasil menyelesaikan permintaan terkait binatang buas kami, tapi kami tidak benar-benar menghabiskan waktu melihat tata letak ruang bawah tanah, kami juga tidak mencari informasi berkaitan dengan perangkap di dalamnya. Kami pikir info semacam itu tidak akan benar-benar membantu kami mengingat kami mencoba melatih diri kami dalam seni deteksi. Intinya adalah bagi kita untuk menemukan perangkap dan binatang buas sendirian, tanpa bantuan tambahan.

「Kemudian akan memilih kiri. 」

Saya kira itu berhasil. Aku tidak benar-benar merasakan jebakan atau binatang buas dari salah satu dari tiga jalur sekarang.

『Baiklah, ayo pergi. 』

「Nn. 」

Kami memunculkan keterampilan pendeteksian kami dan mulai berjalan menyusuri jalan paling kiri.

「Mmph. 」

『Oh?』

Fran dan aku secara bersamaan mendeteksi sesuatu sekitar tiga menit setelah kami mulai bergerak.

「Terdeteksi. 」

『Jadi kamu berhasil mengambilnya juga, Fran? Bagiku itu seperti Bayangan Ular. 』

“Di sana . 」

“Di sana . 」

Seekor ular hitam bersembunyi di sudut gelap yang gagal dijangkau cahaya luminescent. Cukup sulit untuk diperhatikan, dan hampir seolah-olah menyatu dengan bayangan. Namanya membuat saya berpikir itu bisa menggunakan sihir gelap, tetapi tidak bisa. Sebaliknya itu adalah sesuatu yang berasal dari bagaimana ia merayap di kegelapan.

「Lemah. 」

「Pakan. 」

『Ya. Ini semacam hal pertama yang kami alami. 』

Ukurannya hampir sama dengan ular tikus Jepang, dan pada dasarnya tidak memiliki kecakapan ofensif apa pun. Mengesampingkan skill Shadow Slip dan Presence Detection, itu pada dasarnya hanya ular normal. Sejujurnya, itu mungkin tidak akan pernah bisa membahayakan Anda selama Anda hanya mengenakan sepasang sepatu bot.

Sejujurnya, itu adalah binatang ajaib yang petualang rata-rata bahkan tidak akan repot berburu. Rasanya seperti sampah, batu ajaibnya tidak berharga, dan pada dasarnya tidak memberikan exp sama sekali. Untuk membuat keadaan menjadi lebih buruk, Anda benar-benar harus melalui mayatnya dan mengekstrak batu ajaibnya juga, sebuah prosedur yang memakan waktu lebih banyak daripada yang seharusnya. Karena itu, kami bukan petualang normal. Saya tidak melihat alasan untuk melewatkan kesempatan untuk berpotensi meningkatkan keterampilan sambil juga mendapatkan poin batu ajaib gratis.

Jadi, Fran membunuh Shadow Snake. Itu hanya berakhir memberi saya satu titik batu ajaib, tapi hei, selangkah demi selangkah, kan?

『Baiklah, mari kita lanjutkan. 』

「Nn. 」

***

Waktu berlalu ketika kami maju.

Fran benar-benar membeku setelah kami masuk sedikit lebih dalam ke ruang bawah tanah.

“Apa yang salah?”

“Perangkap…?”

“Sangat? Dimana?”

「Lantai. Disana 」

「Lantai. Disana 」

『Ohhhh. Saya melihatnya sekarang. 』

Melihat ke tempat yang ditunjuk Fran membuatku merasa tidak nyaman, seolah ada sesuatu yang tidak pada tempatnya. Mengaktifkan Deteksi Perangkap dan menatap area dengan mata yang lebih cerdas memungkinkan saya untuk memahami bahwa perangkap yang saya lihat adalah satu yang akan diaktifkan sebagai respons terhadap berat. Secara khusus, mengaktifkannya akan melepaskan panah.

Fran kelihatannya memperhatikan jebakan di hadapanku sebagai hasil dari keterampilan Sense Tunggal, keterampilan yang memungkinkannya mendeteksi keanehan melalui sol kakinya. Itu benar-benar sangat berguna, karena Fran bisa merasakan getaran yang dia hasilkan saat berjalan-jalan, sehingga memungkinkannya untuk mendapatkan sedikit informasi.

Itu adalah keterampilan yang tidak akan saya gunakan kecuali saya diseret di lantai atau dinding, tapi itu akan menghasilkan terlalu banyak kebisingan untuk kenyamanan, jadi ya tidak.

『Anda ingin mencoba melucuti senjata itu?』

「Nn. 」

Jebakan melucuti senjata adalah keahlian saya karena akses saya ke telekinesis. Saya bisa menyingkirkan mekanisme mereka tanpa banyak usaha, dan jika saya mengacaukan, saya hanya bisa memilih untuk melepaskan mereka dari jauh tanpa membahayakan kami. Meski begitu, kami pikir itu ide yang baik bagi Fran untuk membiasakan diri juga.

Luck Semoga beruntung. 』

「Nn. 」

Fran mengeluarkan toolkit yang kami dapatkan di Adventurer’s Guild. Di dalamnya, dia menemukan sepasang pinset dan pisau tipis. Kedua barang tersebut dikatakan sebagai kebutuhan bagi para petualang dengan pekerjaan tipe pramuka.

Toolkit ini juga mencakup instruksi tentang bagaimana seseorang akan melucuti perangkap, dan membahas beberapa prinsip berbeda. Metode yang sedang dicoba Fran sekarang adalah metode yang membuat jebakan itu tidak berbahaya, bukan sekadar dihilangkan. Artinya, dia akan mencari tahu cara kerjanya sebelum menghancurkan salah satu mekanisme utama yang membuatnya berfungsi sebagai lawan dari hanya mengacaukan semuanya.

Perangkap yang kami berdua lihat saat ini diaktifkan melalui pemicu berat. Artinya, memberi bobot pada area yang diatur akan menurunkannya, dengan demikian menarik kawat yang pada gilirannya akan melepaskan panah dari lubang di dinding ke kiri kami. Sejauh yang saya tahu, ada dua cara untuk melucuti perangkap. Yang pertama adalah memasang lubang, dan yang kedua adalah memotong kawat dengan hati-hati.

Fran akhirnya memutuskan untuk pergi dengan yang terakhir dari dua opsi, dan menusukkan pisau yang dia dapatkan dari toolkit ke celah tipis di lantai yang terletak di antara ubin aktivasi dan sisa gua.

Kami masih berada di lantai satu, jadi jebakan itu masih relatif sederhana yang tidak membutuhkan banyak upaya untuk dilepaskan. Panah diposisikan sedemikian rupa sehingga itu hanya mengenai orang-orang yang berdiri, jadi kami benar-benar bisa saja berjongkok dan meminta Fran menekan ubin untuk melucuti perangkap dengan mematikannya seandainya kami lebih malas.

Faktanya, kita bahkan tidak perlu melucuti senjata itu. Kami bisa saja menghindari ubin aktivasi dan selesai melakukannya, tetapi kami memutuskan untuk menyelesaikan seluruh prosedur karena kami pikir itu adalah kesempatan yang baik bagi Fran untuk berlatih.

「… Selesai. 」

『Yup, sepertinya kamu yang melakukannya. 』

「… Selesai. 」

『Yup, sepertinya kamu yang melakukannya. 』

“Pakan!”

Penjara bawah tanah itu memiliki kemampuan untuk memperbaiki dirinya sendiri, jadi perangkap itu akhirnya akan dipersenjatai kembali dalam waktu beberapa jam. Dengan kata lain, kita tidak akan bisa mendukung para petualang lainnya. Semua jebakan yang dilucuti akan kembali normal pada saat kami sampai di sana.

「Ayo cari jebakan selanjutnya. 」

Rupanya, Fran menikmati melucuti jebakan. Dia memindai area untuk lebih dengan ekspresi terhibur di wajahnya.

『Er, tentu. Tapi saya pikir kita harus menyelam sedikit lebih dalam terlebih dahulu jika Anda ingin menemukannya. 』

Mengapa saya merasa dia mungkin ingin memilih pekerjaan yang berhubungan dengan pramuka untuk perubahan pekerjaan berikutnya? Sial, bagaimana jika dia benar-benar melakukannya, dan berhenti ingin menjadi pendekar pedang?

「Perangkap ditemukan. Ingin melucuti senjata. Baik?”

『Y-Tentu, lakukan saja. 』

Semuanya akan beres, kan …?

『Apakah melucuti perangkap benar-benar menyenangkan?』

「Nn!」

Mata Fran berkilau saat dia mendekati lubang di dinding. Cara dia berdiri di depannya dengan tangan bersedekap dan ekspresinya yang serius hampir membuatnya tampak seperti mengeluarkan aura pengrajin perangkap.

Apakah dia terhibur karena dia menemukan jebakan seperti teka-teki atau semacamnya?

『Kurasa kita akan terus menjaga lingkungan kita …』

“Pakan…”

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •