I Was a Sword When I Reincarnated Chapter 147 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 147 Tiba di Dungeon

Kami menuju ke ruang bawah tanah segera setelah makan kami di ruang makan penginapan.

Baik aku maupun Fran tidak tahu ke mana harus pergi, jadi kami bertanya pada salah seorang wanita di penginapan. Jawaban yang kami dapatkan darinya ternyata pendek dan sederhana.

「Penjara bawah barat terletak di dekat benteng barat, dan sebelah timur tepat di sebelah benteng timur. Cukup berjalan dalam garis lurus, Anda tidak dapat melewatkan keduanya. 」

Itu tampak seperti ruang bawah tanah di dalam bangunan silindris besar. Sebaliknya, ternyata bangunan-bangunan itu sebenarnya hanya dibangun untuk menutupi ruang bawah tanah di tempat pertama. [1]

Pada awalnya, sebagian besar orang masih merasa bahwa / itu master bawah tanah agak tidak dapat dipercaya. Mereka sebenarnya tidak percaya bahwa mereka akan menegakkan kontrak yang mereka buat dengan Dias.

Dengan demikian, Kerajaan Kranzel akhirnya membangun dua bangunan besar, satu di setiap dungeon. Dua konstruksi ini adalah upaya untuk meminimalkan perasaan gelisah masyarakat. Orang-orang tidak akan terlalu khawatir tentang majikan bawah tanah yang gagal memenuhi janji-janji mereka selama mereka memiliki asuransi jika itu terjadi. Tembok yang mengelilingi kota juga dibangun dengan tujuan yang sama.

Yaitu, dinding luar akan bisa menampung monster bawah tanah bahkan jika mereka berhasil menembus benteng yang dibangun di sekitaran langsung mereka. Pembangunan kedua penanggulangan ini berhasil menyelesaikan sebagian besar kekhawatiran warga.

Namun, itu menimbulkan pertanyaan tertentu. Apa yang dipikirkan warga Ulmutt? Secara teknis, kota itu mungkin berakhir sebagai medan perang.

Kami telah meminta pendapat wanita pemilik penginapan, dan ternyata sebagian besar orang yang tinggal di sini benar-benar merasa lebih positif tentang ruang bawah tanah daripada apa pun. Mayoritas warga Ulmutt adalah pedagang dan petualang, atau memiliki semacam hubungan dengan mereka. Mereka sebenarnya hanya memilih untuk pindah ke Ulmutt karena ruang bawah tanahnya. Mereka tahu bahayanya dan sudah lama mengakui mereka sebagai bagian dari kehidupan sehari-hari mereka. Bahkan, orang-orang kota melihat ruang bawah tanah sebagai pencari nafkah dan bahkan peduli dengan konservasi mereka.

Mereka bertindak lebih jauh dengan menganggap tembok luar kota sebagai bonus tambahan yang bagus bahwa mereka kebetulan cukup beruntung untuk mendapatkan dari pemerintah, dengan alasan bahwa mereka bahkan tidak membayar sepeser pun untuk itu sendiri.

Yang harus saya katakan adalah … wow. Maksudku, aku seharusnya mengira itu mengingat bahwa kota itu sering dikunjungi oleh petualang gaduh dan pedagang licik, tapi sial, orang-orang di sini punya nyali.

***

Kami melakukan seperti yang diperintahkan penjaga penginapan dan berjalan menuju benteng timur. Tidak butuh waktu lama bagi kita untuk menyadari bahwa menavigasi jalan-jalan kota sama sulitnya dengan menavigasi labirin, bahkan dengan tujuan akhir hampir terlihat. Hampir merasa siapa pun yang membangun tempat itu melakukannya tanpa tata letak yang solid direncanakan sebelumnya.

Semakin dekat kami ke benteng, semakin jelas hal ini terjadi. Bangunan-bangunan itu sendiri mulai tampak lebih tua dan lebih bersejarah, sedangkan jalan-jalan yang rata menjadi berantakan di gang-gang dan persimpangan-persimpangan. Bangunan yang lebih tua terlihat memiliki kualitas yang buruk, karena jelas tidak dibangun dengan prinsip atau standar terkait konstruksi apa pun.

Kami naik dan turun tangga, mencapai jalan buntu, berbalik dan melakukan segala macam pengembaraan sebelum akhirnya mencapai pintu masuk ruang bawah tanah sekitar satu jam setelah kami pertama kali berangkat untuk itu.

「Tiba. Di sini, penjara bawah tanah? 」

“Pakan?”

『Saya cukup yakin bahwa ini adalah benteng yang mereka bangun di sekitar ruang bawah tanah. Kita harus bisa masuk ke dalam jika kita menuju ke gerbang di sana. 』

Bangunan itu tampak cukup besar dari dekat. Saya juga sekarang menyadari bahwa benteng yang kami lihat bukanlah benteng yang normal. Itu tidak memiliki jendela, dan gerbangnya sebenarnya akan cukup kecil jika Anda mengabaikan bagian yang telah digali di bawah permukaan tanah. Saya bisa melihat mengapa. Maksudku, mereka menyebutnya benteng, tapi itu hanya benar-benar dibangun untuk menjaga ruang bawah tanah tetap terkendali dan yang lainnya. Dengan kata lain, tujuannya adalah untuk menjaga apa yang ada di dalamnya sebagai lawan dari tujuan benteng biasa untuk menjaga apa yang ada di luar.

Sekelompok tentara telah bertempat tinggal di lantai atas benteng sehingga mereka dapat bertindak di saat darurat.

Sepuluh petualang aneh berbaris di depan sebuah bangunan kecil yang didirikan oleh gerbang benteng. Sepertinya mereka menunggu giliran untuk masuk ke ruang bawah tanah.

Fran mengumpulkan banyak perhatian saat dia mengantri, tetapi kali ini, tidak ada orang yang peduli dengan dia.

Sebagian dari para petualang yang berkumpul di gerbang tampaknya diperingkat di D atau lebih tinggi, dan sebagian besar mampu melihat bahwa dia bukan hanya beberapa yang lemah. Memiliki Urushi di sekitar juga sangat membantu. Kami sudah membuatnya kembali ke ukuran sebenarnya, jadi dia tampak cukup menakutkan.

Bahkan petualang yang tampak lebih nakal tampaknya tidak terlalu tertarik melibatkan diri dengan kami dengan teman serigala pantat besar kami di sekitar. Urushi biasanya dilarang menggunakan formulir ini. Dia tidak bisa berpawai keliling kota di dalamnya, dan ruang bawah tanah seringkali terlalu sempit baginya.

「Permohonan selanjutnya – APA YANG! Serigala itu sangat besar! 」

「A-Apa yang salah? Apa semua keributan ini tiba-tiba !? 」

「A-Apa yang salah? Apa semua keributan ini tiba-tiba !? 」

Orang yang bertanggung jawab untuk penerimaan secara tidak sengaja berteriak ketika dia melihat Urushi. Penjaga itu akhirnya tidak melihat dia sebelumnya karena kebetulan dia berada di titik buta gedung.

「W-Aduh, s-maaf. Aku hanya sedikit terkejut. 」

「Maaf nyonya kecil, dia sedikit idiot. 」

Para penjaga yang muncul di sini jauh lebih menyenangkan daripada yang kami temui di luar kota. Mereka meminta maaf dengan tulus dan yang lainnya, dan yang lebih penting, mereka tidak benar-benar tampak menanggung sedikit pun penghinaan. Sikap mereka sangat baik sehingga mereka bahkan meninggalkan Fran dalam keadaan kebingungan.

「…?」

“Apakah ada masalah?”

「Nn. Kebalikan dari penjaga di luar kota. 」

“Saya melihat . Apakah Anda mengalami kesulitan dengan mereka, mungkin? 」

「Itu mungkin karena mereka mengirim semua orang yang lebih rajin ke Barbra. 」

Para prajurit Ulmutt harus cukup kuat untuk menjaga ruang bawah tanah dan menjaga para petualang yang nakal. Dengan demikian, individu yang lebih kuat sering dipekerjakan bahkan jika sikap mereka sedikit kurang.

Kota telah memutuskan untuk mengirim beberapa pasukannya ke Barbra mengingat peristiwa yang baru-baru ini terjadi, dan itu pergi tanpa mengatakan bahwa mengirim orang-orang yang lebih santun tidak kurang dari ide yang mengerikan. Oleh karena itu, para petinggi Ulmutt akhirnya memutuskan untuk mengirim sebagian besar pekerja keras mereka, orang-orang yang biasanya menjadi tulang punggung yang mendukung sebagian besar kegiatan reguler yang berhubungan dengan penjaga kota.

Akibatnya, penjaga yang kurang sopan biasanya bertanggung jawab untuk menangkap penjahat dan menaklukkan binatang buas di luar tembok kota yang bertugas membantu menjaga ketertiban umum. Akibatnya, kota itu, secara umum, menjadi jauh lebih tidak aman. Bahkan, para penjaga itu sendiri akhirnya menimbulkan cukup banyak masalah.

「Orang-orang yang kami kirim ke Barbra akan kembali pada waktunya. Guildmaster dan beberapa petualang tingkat tinggi lainnya membantu kita menjaga semua orang dalam antrean untuk saat ini, jadi semuanya masih untungnya terkendali. 」

「Tetap saja, sebaiknya kamu berhati-hati. Jujur saja sangat sulit bagi kami untuk segera melihat Anda sebagai seorang petualang. Kami tidak akan percaya Anda jika bukan karena kartu guild Anda, dan saya yakin akan ada orang lain yang tidak hanya merasakan hal yang sama, tetapi lebih keras kepala dalam cara mereka. 」

「Tetap saja, sebaiknya kamu berhati-hati. Jujur saja sangat sulit bagi kami untuk segera melihat Anda sebagai seorang petualang. Kami tidak akan percaya Anda jika bukan karena kartu guild Anda, dan saya yakin akan ada orang lain yang tidak hanya merasakan hal yang sama, tetapi lebih keras kepala dalam cara mereka. 」

「Saya pikir Anda mungkin petualang termuda yang pernah mencoba memasuki ruang bawah tanah timur. 」

「… Dan kamu terdaftar. Kartu guild Anda sekarang harus mencatat info ruang bawah tanah. 」

「Log?」

「Ini akan melacak lantai yang telah Anda kunjungi dan jumlah monster yang telah Anda kalahkan. Ini akan membiarkan Anda segera menentukan apakah Anda telah menyelesaikan permintaan atau tidak. 」

Oh, bagus, kedengarannya sangat nyaman. Sepertinya itu akan membuat permintaan pelaporan pelaporan sangat sederhana. Itu juga akan mencegah orang memberikan laporan palsu, bukan hal yang penting bagi kami melihat bagaimana kami sebenarnya berencana melakukan hal-hal dengan cara yang sah.

「Perhatikan fakta bahwa ruang bawah tanah timur dan barat memiliki pelacak yang terpisah. Tidak ada yang dilakukan di penjara bawah tanah timur akan diperhitungkan terhadap pelacak untuk penjara bawah tanah barat dan sebaliknya. 」

Saya kira itu berarti kita harus mendaftar lagi jika kita ingin melakukan hal-hal di ruang bawah tanah barat juga.

「Dan ini kartu Anda kembali. 」

「Jangan terlalu memaksakan diri. 」

「Nn. Terima kasih. 」

Baik! Akhirnya saatnya penjara bawah tanah.

(Ayo pergi . )

(Pakan!)

『Namun hati-hati. Tempat itu seharusnya dipenuhi dengan jebakan. 』

(Nn. Oke . )

『Namun hati-hati. Tempat itu seharusnya dipenuhi dengan jebakan. 』

(Nn. Oke . )

Anda tahu, sekarang saya memikirkannya, ini sebenarnya pertama kalinya kami memasuki ruang bawah tanah yang lebih sulit sendirian. Akan lebih baik bagi kita untuk berhati-hati.

Memiliki Fran mati dengan jatuh dalam perangkap acak tanpa peringatan nyata akan benar-benar payah, jadi saya benar-benar memilih untuk tidak terjadi

『Urushi, jangan peringatkan kami tentang jebakan apa pun kecuali kami akan benar-benar kacau. Kami tidak akan bisa menyelesaikan banyak pelatihan jika Anda melakukannya. 』

(Ruff. )

Pintu terbuka ketika salah satu penjaga melakukan sesuatu dengan barang yang kebetulan dipegangnya. Tampaknya ada aliran aneh ke sihir di sekitar pintu, jadi dia mungkin hanya menggunakan semacam barang sihir.

Kami melihat benda kecil seperti kuil yang terletak di tengah kubah batu saat kami melewati gerbang.

『Apakah itu pintu masuk ruang bawah tanah?』

“Kecil . 」

“Pakan?”

Melihat sedikit lebih dekat, saya perhatikan bahwa pintu masuk kuil berisi tangga penerbangan yang akhirnya mengarah lebih dalam ke bawah tanah. Tetap saja, pintu masuk ruang bawah tanah memang tampak kecil untuk seberapa terkenalnya itu, tapi itu tidak berarti kita akan mengecewakan penjaga kita. Dungeon adalah dungeon.

_______________________________________________________________

[1] Ini tidak terlalu jelas dalam bab-bab sebelumnya, tetapi ternyata ada dua bangunan silindris. Jepang jarang melibatkan spesifikasi pluralitas, sayangnya saya tidak punya cara untuk mengetahui apakah ada satu atau lebih dari itu sebelumnya.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •