I Was a Sword When I Reincarnated Chapter 141 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 141 Pintu Masuk Ulmutt

Kami butuh empat hari untuk pergi dari Barbra ke Ulmutt.

Tidak ada yang benar-benar terjadi di sepanjang jalan. Satu-satunya peristiwa yang layak disebutkan adalah kami menemukan sarang goblin yang berisi 20 orang aneh, tetapi membersihkannya hanya memakan waktu kurang dari setengah jam, jadi itu benar-benar tidak berarti.

Ternyata Ulmutt adalah kota yang jauh lebih kecil daripada yang kuharapkan. Maksudku, aku tahu pasti itu lebih kecil dari Barbra, tapi ternyata itu sebenarnya jauh lebih kecil dari Alessa juga. Bahkan, itu kurang dari setengah ukuran Alessa.

Meskipun begitu, itu masih meninggalkan kesan pada saya bahkan sejak pertama kali saya melihatnya. Pendekatan kami termasuk Urushi membawa kami di punggungnya sambil berlari melalui langit seperti biasa, jadi aku akhirnya melihat pemandangan kota. Pandangan mengatakan memungkinkan saya untuk memahami betapa anehnya tata letak Ulmutt sebenarnya.

Sebagian besar keanehan berasal dari dua konstruksi besar yang segera menarik perhatian saya. Yang pertama adalah tembok besar yang membentang di sekitar perbatasan kota. Itu sama tingginya dengan Barbra, tapi jauh lebih lebar. Jujur terlihat sangat tidak pada tempatnya, dan hampir sama sekali tidak perlu.

Yang kedua adalah struktur silinder besar yang hampir tampak membayangi kota secara keseluruhan. Maksudku, aku benar-benar bisa merasionalkannya sebagai benteng yang dimaksudkan demi pertahanan seandainya itu berada di luar batas kota, tetapi ternyata tidak. Karenanya, saya hanya dapat berasumsi bahwa itu adalah semacam tempat berlindung atau fasilitas.

『Oh well, kita akan mencari tahu apa itu jika kita hanya kepala atau sesuatu nanti. 』

「Nn」

「Pakan. 」

Satu-satunya masalah dengan saran tersebut adalah bahwa masuk ke kota itu terasa sangat menyebalkan.

Ada sekitar seribu orang berbaris di depan gerbang Ulmutt. Tampaknya pintu masuk utama kota sedang dikerumuni oleh para petualang, penonton, dan pedagang sebagai hasil dari turnamen seni bela diri yang akan datang.

Jujur, saya pikir orang banyak dibenarkan melihat bagaimana turnamen itu dikenal sebagai salah satu acara terbesar kerajaan.

Kami turun dari Urushi di tempat yang agak jauh dari keramaian sebelum bergerak menuju garis dan bergabung dengannya – hanya untuk mengetahui bahwa garis itu pada dasarnya tidak bergerak sama sekali.

Saya mendengar para pedagang berdiri di depan kami mengatakan bahwa itu sulit untuk diterima di kota jika itu adalah pertama kalinya Anda di sana kecuali Anda seorang petualang. Ulmutt berisi dua ruang bawah tanah yang berbeda, jadi mereka cukup banyak menginterogasi semua orang yang ingin masuk tentang niat mereka di gerbang penerimaan.

Siapa pun yang pernah masuk sekali maka akan diberikan izin yang akan memungkinkan mereka untuk bebas masuk dan keluar kota selama setengah tahun berikutnya. Itu juga memungkinkan penggunaan pintu masuk non-penerimaan yang kurang ramai. Kompetisi seni bela diri adalah acara tahunan, jadi orang-orang yang datang hanya untuk kepentingannya akhirnya harus duduk di garis setiap tahun.

Orang-orang yang datang setiap tahun kurang lebih menganggap berbaris sebagai tradisi tahunan. Beberapa pedagang yang lebih agresif bahkan akan dengan sengaja menargetkan mereka yang mengantri melalui penjualan minuman. Beberapa minuman ini datang dalam bentuk minuman keras; beberapa kelompok orang sudah duduk untuk terlibat dalam kontes minum dan sejenisnya.

Melihat pemandangan ini mengingatkan saya pada comiket dan kebaktian lain yang kami miliki di Jepang. Akibatnya, saya tidak bisa menghilangkan perasaan bahwa acara tersebut akan berakhir sebelum kami benar-benar berhasil membuat diri kami diterima. [1]

Sepertinya saya bukan satu-satunya yang merasakan hal itu, karena beberapa individu lain dalam antrean tampak tidak mampu menunggu lebih lama lagi. Sebagian besar dari orang-orang ini adalah orang biasa atau petualang seperti kita yang mengunjungi kota untuk pertama kalinya.

Kelompok yang paling gelisah dari semuanya terdiri khusus dari para petualang dengan penampilan yang kurang halus. Mereka berdebat di sana-sini. Belum ada kekerasan, tetapi saya merasa seolah-olah perkelahian bisa terjadi pada saat tertentu.

Sialan. Apakah para idiot itu tidak menyadari bahwa mereka hanya membuat seluruh lini ini bergerak lebih lambat dari biasanya?

Tatapan kami menjadi dingin ketika kami terus mengamati mereka sambil dengan sabar menunggu giliran kami.

『Goblin. 』

(Ogre. )

Mm Hmmn. . Naga. 』

(Kobald. )

『Uhhh satu detik … Uhhhhhh, iblis. 』

(Chimera. )

『Hmmmm』

Fran dan saya menghabiskan waktu dengan melibatkan diri dalam permainan yang bisa dimainkan di mana saja kapan saja. Secara khusus, kami saat ini bergiliran mendaftarkan monster sambil mencoba menjadi yang terakhir untuk dapat menyebutkan satu.

Namun, permainan kita akhirnya berakhir dengan tiba-tiba. Dan cukup menjengkelkan, bukan karena akhirnya akan menjadi giliran kita.

「Hei kamu, bocah. Kesini . 」

Seorang petualang berjanggut memanggil kami dengan nada sombong. Aku melirik sekilas statistiknya, hanya untuk mengetahui bahwa statistiknya buruk. Dia mungkin seorang serdadu E terbaik.

「…」

「Oi! Dengarkan aku, kau bocah sialan! 」

「…」

「Brengsek, pikir kamu omong kosong karena mengabaikanku, ya?」

「…」

Fran sama sekali tidak menanggapi petualang, karena dia terlalu sibuk mencoba memikirkan monster untuk disebutkan. Wajah pria itu dengan cepat memerah.

(Hmmmm …)

『Hei Fran. 』

(Nn? Tuan, menyerah?)

『Tidak, hanya saja ada seseorang yang mencoba menarik perhatian Anda. 』

「Nn?」

Petualang itu segera mulai berteriak pada Fran seolah-olah ingin mengintimidasi dia begitu dia berbalik ke arahnya.

「Aku sedang berpikir untuk mengizinkanmu menuangkan minuman keras padaku begitu kami melewati dinding, tapi tidak ada yang memaafkanmu sekarang, bocah!」

“Diam . 」

「Brengsek yang kau katakan !? Anda mencoba mengacaukan saya !? 」

「Brengsek yang kau katakan !? Anda mencoba mengacaukan saya !? 」

Fran telah meratakan telinganya dan bergumam pelan karena rasa sakit di pantat pria itu, tapi, itu sepertinya hanya menambah kemarahannya.

「Saya akan membuat Anda membayar untuk ini!」

Pria berjanggut itu segera melemparkan pukulan ke arah kami. Apakah dia bodoh? Seperti, lihat berapa banyak saksi yang ada. Tunggu, apakah dia memiliki kemampuan untuk diam semua orang atau sesuatu? Mungkinkah dia terkait dengan salah satu tokoh Ulmutt yang lebih berpengaruh?

「Nn. 」

Aku agak khawatir tentang identitas lelaki itu, tetapi Fran jujur ​​tidak peduli.

Dia menyelinap tepat oleh serangannya dan menghancurkan tinjunya sendiri langsung ke ulu hati. Para penonton mungkin awalnya berpikir itu adalah tindakan yang agak tidak signifikan. Bahkan, banyak yang curiga bahwa pria itu tidak akan menderita sedikit pun kerusakan dari serangan itu, tetapi mereka segera terbukti salah dan dipaksa untuk meragukan mata mereka sendiri.

「Guah!」

Pria itu terbang lima meter sebelum akhirnya mendarat kembali di tanah. Kekuatan dampaknya telah menyebabkan dia terus berguling bahkan setelahnya.

『Apakah kamu tidak menahan?』

(Musuh terlalu lemah sehingga tidak menggunakan Guru. )

「Guueeeeee …. 」

Pria itu terbaring kedutan karena darah dan isi makanan terakhirnya bocor dari tenggorokannya. Maksudku, dia memang pantas mendapatkannya mengingat dia baru saja mencoba memukul seorang gadis kecil. Dia beruntung dia tidak mendapatkan semua diiris dan sebagainya.

Tapi tentu saja, ada pendapat yang berbeda dari kita.

「Hei, Brulace, kamu baik-baik saja !?」

「Apa yang kau lakukan padanya, bocah sialan !?」

「Yo, itu terlalu berlebihan. Pria neraka !? !?

Teman-teman Brulace berteriak pada Fran dengan marah. Tampaknya mereka juga ingin pergi.

Wajah mereka yang memerah memberi jalan pada kenyataan bahwa mereka semua mabuk. Brulace sama, karenanya temperamennya terlalu cepat. Yang mengatakan, itu tidak seperti kami berencana untuk menjadi baik dan pemaaf hanya karena mereka kebetulan berada di bawah pengaruh.

Fran segera melucuti mereka dan mengirim mereka terbang dengan cara yang persis sama seperti yang dia lakukan pada Brulace.

「Ugeehh」

「Uuuueeeeee」

Maksudku, kami semacam alasan mereka akhirnya muntah, tetapi aku tidak bisa menahan perasaan bahwa keempat pria itu kelihatan terlalu kotor untuk kenyamanan. Orang-orang lain dalam barisan tampaknya merasakan hal yang sama, ketika mereka memandang para lelaki dengan mata jijik sambil mengambil beberapa langkah menjauh dari mereka.

Astaga. Ternyata kami adalah orang pertama yang menggunakan kekerasan.

Hmm, mungkin kita harus membersihkan semua ini?

Seorang pria yang lebih tua mendekati kami ketika kami merenungkan bagaimana cara terbaik kami mengatasi masalah ini.

Seorang pria yang lebih tua mendekati kami ketika kami merenungkan bagaimana cara terbaik kami mengatasi masalah ini.

「Wow, itu mengesankan. Kamu terlihat cukup kuat. 」

Dia terlihat sangat keren, dan mungkin seorang bangsawan. Pakaian yang dikenakannya mencolok; mereka sangat disulam dan tampak mewah bahkan dari pandangan sekilas. Rambutnya yang memutih ditata rapi ke belakang. Janggutnya, yang tentu saja memiliki warna yang sama, telah dipotong menyerupai sesuatu di sepanjang garis janggut. Meskipun usianya setidaknya enam puluh tahun, tubuhnya masih sangat seimbang sehingga hampir tidak normal. Secara keseluruhan, ia tampaknya memancarkan suasana seorang pejuang yang berpengalaman.

Saya merasa agak aneh baginya untuk tersenyum bahagia dan berbicara kepada kami mengingat status quo. Dugaan saya adalah bahwa ia memiliki bola baja atau tidak bisa membaca suasana hatinya.

「Nama saya Dias. Apa milikmu?”

「Fran. 」

「Apakah Anda seorang petualang?」

「Nn. 」

“Saya melihat . Kamu terlihat cukup menjanjikan berdasarkan seberapa lucu dan kuatnya kamu. Saya berharap untuk melihat bagaimana Anda akan berkembang maju. 」

Hmmm, siapa orang tua ini? Dia tampaknya tidak bermusuhan, dan dia tampaknya tidak mencoba untuk mengevaluasi Fran atau hal-hal semacam itu juga.

Maksudku, kesan pertamaku adalah bahwa dia mungkin semacam bangsawan, tetapi dia tidak memberi nama keluarganya ketika dia memperkenalkan dirinya, jadi dia mungkin bukan salah satu, atau milik keluarga yang terlalu terkenal untuk diinginkannya. untuk menyebut dirinya.

Saya ingin menilai dia, tetapi, sebenarnya tidak bisa. Saya malah teralihkan oleh kenyataan bahwa saya melihat sekelompok penjaga berlari ke arah kami dari gerbang.

「Hei, kamu, nak. 」

Nada penjaga itu agak mengancam. Sepertinya kita tidak akan bisa keluar dari yang ini hanya dengan mengklaim membela diri. Mungkin berhasil jika orang-orang di sekitar kita membantu bersaksi …

Yang mengatakan, sepertinya tidak ada yang mau membantu kita. Mereka semua segera mengalihkan pandangan mereka pada saat Fran melihat ke arah mereka, seolah-olah untuk menandakan bahwa mereka ingin keluar dari situasi mengingat betapa sulitnya itu.

「Ya ampun, mengapa kamu harus pergi dan menimbulkan masalah seperti itu?」

「Kita sudah cukup sibuk. 」

「Ke kamar penjaga bersamamu. Kami akan mendengarkan apa yang Anda katakan setelah kami sampai di sana. 」

“Ayo pergi . 」

Kami sudah menghabiskan satu jam dalam antrean. Akan sangat menyebalkan jika mereka mengirim kami ke belakang lagi setelah itu.

Namun para penjaga tampaknya sedang dalam suasana hati yang buruk. Pandangan mereka ke arah Fran benar-benar dingin. Saya tidak akan terkejut jika mereka hanya mengunci kami tanpa benar-benar mendengarkan kami.

Yang tidak saya mengerti adalah mengapa mereka hanya membawa kami dan bukan orang-orang yang dipukul Fran.

Aku benar-benar tidak ingin berurusan dengan semua ini, tetapi tidak seperti kita bisa mengatakan mengacaukannya dan pergi. Untungnya, Dias menghentikan para penjaga saat Fran mengundurkan diri untuk mengikuti mereka.

“Tahan . Tidak ada yang terjadi sebenarnya kesalahannya sama sekali. 」

「Oke dan? Siapa kamu?”

Salah satu penjaga memelototi Dias dengan cara yang agak macet.

「Oke dan? Siapa kamu?”

Salah satu penjaga memelototi Dias dengan cara yang agak macet.

『Sepertinya ini dapat menyebabkan lebih banyak masalah. 』

Atau begitulah yang saya pikirkan, tetapi ternyata tidak.

「M-Master Dias!」

「A-Apa pun yang Anda lakukan di tempat seperti ini?」

「Oh, kau tahu, aku kebetulan lewat begitu saja. 」

Huh, sepertinya orang tua itu punya pengaruh yang cukup besar. Sepertinya dia benar-benar seorang bangsawan.

「Paham pak. 」

「Seperti yang saya katakan, dia tidak bersalah sama sekali. Semua kesalahan terletak pada orang-orang yang pingsan di sana, jadi jika Anda ingin mengambil siapa pun, itu harus mereka. Saya tahu mereka kotor, dan saya merasa tidak enak untuk Anda karena itu, tetapi Anda akan menerimanya dengan cara apa pun, bukan? 」

「Y-Yessir!」

Ah, saya mengerti sekarang. Para penjaga tidak ingin membawa empat laki-laki brengsek kotor, jadi mereka memutuskan untuk mencoba menargetkan Fran sebagai gantinya. Mereka bahkan mungkin akhirnya salah menimpanya, jadi aku merasa cukup berterima kasih atas tindakan Dias.

Kata-kata Dias telah mengilhami para penjaga untuk segera membawa keempat pria itu berdiri dan membawa mereka pergi dengan sungguh-sungguh.

「Terima kasih. 」

「Jangan berkeringat. Melihat betapa menjanjikannya seorang petualang, Anda kebetulan membuat saya merasa tidak ada masalah sama sekali. 」

“Mengapa?”

“Ha ha ha . Bagaimanapun, aku akan pergi sekarang. Sampai jumpa . 」

Dias mencelupkan setelah meninggalkan kami dengan beberapa kata yang sepertinya mengisyaratkan sesuatu. Siapa dia? Saya kira kita mungkin akan menemukan jawabannya ketika masuk ke dalam kota.

「Bosan. 」

“Saya juga . 』

Sepertinya kita masih harus menunggu beberapa lama sebelum akhirnya diizinkan masuk ke tembok kota.

『Aduh. Saya baru sadar saya benar-benar lupa menaksirnya. 』

_______________________________________________________________

[1] Saya cukup yakin sebagian besar pembaca WN mengetahui hal ini, tetapi comiket adalah pasar komik, sebuah konvensi besar di mana mereka menjual segala macam barang dan porno. Kebanyakan porno. Anggap saja seperti Anime Expo yang sangat ramai, tetapi dengan porno sepuluh ribu kali lebih banyak. Banyak artis pornografi yang lebih populer akhirnya memiliki barang-barang mereka sepenuhnya terjual habis pada saat orang-orang di tengah-tengah garis benar-benar berhasil memasuki fasilitas tersebut. Oh ya, apakah saya menyebutkan porno? Itu saja membuatnya layak pergi ke Jepang.

[2] Catatan ini diklasifikasikan sebagai warisan. Itu tidak lagi berlaku, tetapi akan ditinggalkan bagi mereka yang tertarik pada arti “sama”. Terima kasih kepada semua orang atas jawaban mereka mengenai identitas Dias. Biasanya saya tidak melakukan kehormatan, tetapi saya belum membaca, jadi saya sama sekali tidak tahu apa judul sebenarnya. Jika ada yang membaca sebelumnya dan ingin memberi tahu saya siapa Dias, silakan lakukan dan saya akan dapat menyingkirkan sama dan menggantinya dengan sesuatu yang sesuai. Ngomong-ngomong, ketika Anda menambahkan “-sama” ke nama seseorang, Anda biasanya melakukannya karena Anda sangat menghormati pihak lain, atau Anda benar-benar tersingkir sepenuhnya dalam pikiran dan tubuh. Individu dalam posisi budak, seperti pembantu rumah tangga dan mainan seks hidup sering menggunakan ini untuk merujuk pada tuan mereka.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •