I Was a Sword When I Reincarnated Chapter 129 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 129 Sisi: Pejuang

Sisi: Forrund

Orang-orang pertama mulai berubah menjadi monster sekitar satu jam yang lalu.

Saya sudah mengalahkan sekitar tiga puluh dari mereka, tetapi akhir mereka tidak terlihat. Banyak yang terus merajalela, dan kami tidak punya jaminan bahwa orang-orang akan berhenti menjadi mereka. Menyelesaikan situasi yang dibutuhkan untuk menyingkirkan penyebabnya.

Aku menuju ke arah dari mana aku merasakan energi paling jahat ketika aku terus melenyapkan segala keburukan yang kutemui.

「T-Terima kasih banyak!」

「…」

「U-Uhm …」

“…Tidak masalah . 」

Saya memberi isyarat pada pria yang berterima kasih kepada saya bahwa tidak perlu ada ungkapan terima kasih, dan bahwa ia harus memfokuskan energinya untuk melarikan diri karena daerah itu masih tidak aman. Tetapi untuk beberapa alasan aneh, dia akhirnya meminta maaf kepada saya dengan ekspresi pucat, panik sebelum bergegas pergi.

Saya tidak mengerti apa yang terjadi. Saya berencana menawarkan kepadanya pengawalan untuk memastikan keselamatannya, jadi mengapa dia melarikan diri …?

「Haaaahh ……. 」

Aku menghela nafas.

Saya tidak pernah mengerti mengapa, tetapi semuanya selalu seperti ini. Saya memastikan untuk tetap diam dan tanpa ekspresi, tetapi semua orang akan selalu mengatakan bahwa saya sepertinya memberi kesan intimidasi. Saya sendiri tidak pernah berpikir demikian, tetapi ternyata itulah yang mereka lihat. Sudah sangat buruk sehingga saya benar-benar mulai terbiasa menakuti semua orang yang saya temui.

Saya tidak terlalu pandai berbicara dengan orang, jadi saya mencoba melakukan gerakan, tetapi orang tetap saja membuat saya takut. Saya benar-benar bingung. Saya tidak mengerti bagaimana seharusnya saya bertindak.

「Tidak dapat membantu. Saya hanya akan terus mencari monstrositas sebagai gantinya. 」

Saya melompat ke atas gedung tertinggi, semacam bisnis empat lantai, dan mengamati sekeliling saya.

Perubahan ketinggian memberi saya pandangan yang jauh lebih jelas tentang kota.

「Hmm …」

Tak satu pun dari monstrositas yang mengganggu menggunakan malam sebagai penutup. Mereka tidak menyembunyikan energi atau niat jahat mereka, jadi saya dapat menemukannya segera. Itu menyerang sekelompok ternak yang bertentangan dengan manusia, dan hanya sekitar tiga ratus meter jauhnya. Ada jarak yang terlalu jauh di antara kami bagi saya untuk mempertimbangkan kemungkinan hilang, jadi saya memutuskan untuk menghadapinya dari tempat saya berdiri.

「Pierce. 」

Pedang sihir tunggal muncul dengan sendirinya di udara, mematuhi kemauanku, dan terbang menuju sasarannya. Bilahnya membawa lebih banyak kecepatan daripada panah dan lebih banyak kekuatan daripada tombak. Itu menembus keburukan dengan mudah, menghancurkannya dalam satu pukulan. Karena telah memenuhi tugasnya, bilah itu tidak perlu lagi tetap ada, dan karena itu menghilang, ia kembali ke kehampaan tempat asalnya.

Skill yang saya gunakan adalah skill ekstra saya, Sword God’s Blessing. Kemampuannya memungkinkan saya untuk membuat salinan pedang sihir yang pernah saya sentuh. Satu-satunya batasan keterampilan yang dimiliki adalah bahwa ia memiliki semacam ambang batas. Itu tidak dapat meniru pisau yang kemampuannya melebihi ambang kata. Sebagai contoh, saya pernah mencoba meniru Ignis, Godblade, tetapi rekonstruksi saya tidak berhasil.

Pada awalnya, Pedang Berkat Dewa hanya memungkinkan saya untuk membuat pedang. Namun, mengasah keterampilan saya selama bertahun-tahun akhirnya memungkinkan saya untuk mengembangkan kemampuan untuk mengendalikan mereka juga. Latihan dengan skill itu mengurangi jumlah waktu dan mana yang kubutuhkan untuk membuat setiap blade. Saat ini, saya memiliki kemampuan untuk lahir dan menembakkan seratus pedang sekaligus.

「… Target terlihat. 」

Saya berhasil melihat keburukan lain. Namun kali ini, itu menyerang manusia, jadi saya memutuskan untuk turun dan menangani masalah ini secara langsung.

Pertanyaan membanjiri pikiranku saat aku menggerakkan tubuhku menuju tujuannya. Mau tak mau aku bertanya-tanya bagaimana acara ini bisa terjadi. Itu terlalu tidak jelas untuk dianggap sesuatu yang disebabkan oleh alam, karena monster itu sendiri mengeluarkan rasa kejahatan. Mereka mengingatkan saya pada salah satu Makhluk Jahat peringkat tinggi yang pernah saya kalahkan di masa lalu.

Penyebab insiden hanya harus menjadi faktor yang tidak wajar. Dugaanku adalah bahwa itu adalah hasil dari komplotan atau hilangnya kendali atas semacam item sihir terlarang. Dalam kedua kasus itu, saya harus mencari dan menangani sumber masalahnya.

Saya tidak lagi memiliki kota asal, tetapi Barbra mungkin juga yang kedua. Saya menolak untuk membiarkannya jatuh, saya akan melindunginya tanpa gagal.

「Forrrund Annonnkul, lepas landas!」 [1]

Sisi: Phillip

「Kuatkan sarafmu, kawan! Tunjukkan pada dunia mengapa para ksatria Barbra dikenal sebagai elit! 」

“Tuan! Ya pak!”

「Dengan perintahmu!」

「Untuk kehormatan!」

Bawahan saya meraung menanggapi provokasi saya. Mereka tampak dalam kondisi yang baik.

“Pindah!”

Secara alami, saya, sebagai komandan, diwajibkan mengenakan pajangan di mana orang-orang saya tidak akan merasa malu. Aku mengangkat tombakku dan menyerbu langsung ke gerombolan monster di hadapanku.

Ayah saya telah memberi tahu saya bahwa kejadian ini tidak lain adalah karena adik lelaki saya. Aku, sebagai darah dan daging mereka, tidak punya pilihan selain menebus kesalahan mereka.

Saya pertama kali mengetahui informasi ini tepat sebelum jam menunjukkan tengah malam. Ayah saya mengunjungi saya untuk memberi tahu saya tentang rencana Bluke. Saya terkejut dengan isinya, dan takut nasib yang dia hadapi.

「Ayah, itu tidak mungkin. Apakah Anda yakin mengatakan yang sebenarnya !? 」

「Saya … Tidak diragukan lagi benar … Kota ini sudah mulai turun ke keadaan gila …」

Kata-kata yang keluar dari mulut ayahku hampir tampak seperti khayalan belaka mengingat keadaannya yang kuyu. Namun, bahkan pandangan sekilas yang paling sedikit pada bentuk Bluke menghasilkan kesadaran saya bahwa ayah saya benar mungkin.

Itu tidak lain adalah tugas saya sebagai saudara kandung untuk memperbaiki kesalahan adik-adik lelaki saya dan membersihkan nama keluarga Krysten dari dosa-dosanya. Sayangnya, saya harus mengakui bahwa klan kami telah mengkhianati kepercayaan warga negara, oleh karena itu, penting bagi saya untuk mempertaruhkan hidup saya dalam pertempuran untuk mendapatkan kembali.

Banyak monstrositas memiliki wajah yang dikenali sebagai milik bangsawan kota, kemungkinan merupakan hasil dari saudara bungsu saya, Waint, yang memasarkan barang-barangnya kepada audiensi aristokrat. Itu adalah tugas bangsawan untuk melindungi rakyat negara itu, namun, monstrositas telah jatuh ke titik di mana mereka malah menyerang mereka. Saya merasa kasihan dengan jiwa mereka. Saya menguatkan tekad saya dan memutuskan bahwa saya akan menjatuhkan mereka sebelum mereka menodai tangan mereka dengan darah rakyat.

Saya tidak tahu apakah mereka bersukacita karena ditikam oleh pisau tombak saya. Namun, saya merasa itu adalah pembersihan yang perlu, karena saya tidak punya penyesalan dalam membunuh seorang bangsawan yang mampu mengusir nyawa warga negara demi menjaga kulit mereka sendiri.

「Buaaaahhhhhhh!」

「Screeeeech!」

Tetapi bahkan kemudian, saya bersimpati dengan nasib yang telah menimpa mereka.

「Oh Magical Lance, Granbolt, tunjukkan kemampuanmu! Jatuhkan semua musuhku! 」

Tombakku yang tercinta memancarkan kilau yang cemerlang saat itu memakan MPku untuk melepaskan diri dalam lapisan petir.

「Biaya Penetrasi!」

Teknik itu menembus leher dua monster yang berbeda ketika Granbolt menyetrum dan melumpuhkan musuhku.

「Atas perintah saya, jangan sia-siakan kesempatan ini! Bunuh musuh kita! 」

Anak buah saya memanfaatkan kesempatan yang telah saya ciptakan untuk mereka. Mereka langsung menuju monstrositas dan mengirim mereka ke kuburan mereka. Koordinasi kami memungkinkan kami untuk membersihkan seluruh area mereka tetapi hanya dengan sekali gerakan.

「Pesisirnya jelas, kita akan pindah ke distrik perumahan warga. Jika Anda menanggung luka atau keluhan, angkat suara Anda sekarang atau berisiko kehilangan peluang. 」

“Tuan! Kami siap berbaris! 」

Bawahan saya merespons dengan teriakan penuh semangat.

「Baiklah, kita akan dibagi menjadi dua skuadron. Bagilah diri Anda menjadi lima unit pria. Sebar di seluruh distrik dan hilangkan monster yang Anda lewati. Saya akan bekerja sendiri. Banyak tugas yang membutuhkan perhatian saya. 」

“Tuan! Ya pak! Perintah diakui pak! 」

「Jangan lupa bahwa tidak semua musuh kita akan segera jatuh di hadapan kita. Banyak makhluk kuat berada dalam barisan mereka. 」

「Kami akan pak. Anda juga menjaga diri sendiri. 」

Sudah tiba saatnya bagi saya untuk menemukan dalang insiden itu.

Sepuluh menit berlalu ketika saya menjelajahi kota untuk mencari penjahat. Saat itulah saya menyaksikannya. Sebuah rumah bangsawan yang dekat dengan milikku telah terbakar menjadi nyala api.

Sisi: Zerrosreed

“Apa artinya ini!? Apakah Anda mengkhianati saya, Zerrosreed !? 』

Tutup mulutmu! Aku bersenang-senang di sini, kau brengsek!

「Dorahhhhh !!!」

「Gugyaagaaaa!」

“Hahahaha hahahaha! Itu yang saya bicarakan! Dan dia hanya seorang serdadu D sebelum mentransformasikannya juga! 」

「Gyooohh!」

Aku sedang bertarung dengan salah satu dari orang-orang yang Rynford ubah menjadi Makhluk Jahat hanya karena dia kebetulan menarik perhatianku.

Guy adalah petualang peringkat D yang berpengalaman, dan yang kuat pada saat itu. Hahahaha! Hanya bersilang pedang dengannya telah membuat darahku mendidih. Mengikuti rencana panjang yang bodoh itu, omong kosong lama itu ternyata sepadan. Bahkan berhasil mendapatkan sendiri beberapa kekuatan Dewa Jahat.

Mencoba membunuh lelaki itu menyenangkan, tetapi dia tidak bisa menahan lebih lama. Namun baik-baik saja, kesenangan dapat ditemukan di mana pun saya melihat!

「Chestooooo !!!」 [2]

「Gaahhh …. . 」

Saya menggunakan kekuatan yang saya peroleh dari eksperimen manusia Zerais dan menyerap energi jahat yang datang dari mayat pria itu.

Keterampilan disebut kanibalisme. Biarkan saya menyerap kekuatan dari apa pun yang “sama dengan saya. “Pikir dia mengatakan itu berarti Evil Beings dan Evil Beasts.

Rynford memberiku banyak mangsa. Kalau begini, aku bisa berkeliling memburu makhluk jahat untuk membuat diriku lebih kuat. Dan tahukah Anda? Sebaiknya aku makan keparat ibu tua itu sementara aku juga melakukannya dan membuat diriku lebih kuat!

Sisi: Colbert

「Urraaaaghhhh! Seni Bela Diri Gaya Dimitris: Impact Wave! 」

Tinju saya mendorong dirinya sendiri ke wajah daruma berotot. Itu kuat, tetapi gagal menyamai saya mengingat saya telah melepaskan pengekangan saya. [3]

Tinju saya mendorong dirinya sendiri ke wajah daruma berotot. Itu kuat, tetapi gagal menyamai saya mengingat saya telah melepaskan pengekangan saya. [3]

「Colbert sudah mengalahkan yang lain!」

「Dia benar-benar kuat. 」

「Sepertinya orang kuat akhirnya berubah menjadi monster yang kuat. 」

Lydia tampaknya telah memukul kepala. Wanita yang baru saja saya kalahkan adalah mantan petualang peringkat E. Transformasi membuatnya menjadi musuh yang terlalu sulit bagi The Scarlet Maidens untuk bertarung dengan aman.

Salah satu karyawan penginapan juga telah mengalami jenis transformasi yang sama, namun, pada akhirnya jauh lebih lemah. Bahkan mereka sudah bisa membuangnya tanpa terlalu banyak kesulitan.

Jika dugaan Lydia benar-benar menjadi kasusnya, maka area di mana kami berada saat ini dapat dianggap relatif aman. Daerah yang paling berbahaya kemungkinan terletak di dekat Persekutuan Adventurer’s dan Markas Ksatria. Alasan lain yang perlu dikhawatirkan adalah distrik bangsawan, melihat bagaimana sebagian darinya telah meletus menjadi pilar api. Itu, tentu saja, bukan akhir dari keprihatinan saya. Kekhawatiran terakhir saya terletak pada Miss Fran, karena saya hampir yakin bahwa dia tahu penyebab insiden itu.

Saya benar-benar berharap dia berhasil kembali dengan selamat.

「Oh ya, aku ingin bertanya, apakah kamu suka bertenaga atau sesuatu, Colbert?」

“Kau bisa beritahu?”

“Saya bisa . 」

「Kamu jelas bergerak lebih cepat dari sebelumnya. 」

「Kurasa aku tidak keberatan membiarkanmu tahu. Saat ini saya sedang mempelajari sekolah seni bela diri Dimitris. Secara khusus, saya sedang menjalani uji coba untuk mendapatkan pengakuan sekolah. 」

「Ohhh, begitu. 」

“Masuk akal . 」

Gadis-gadis itu mampu memahami apa yang saya maksudkan meskipun saya tidak memiliki penjelasan yang terperinci. Saya mengerti mengapa itu terjadi. Pengadilan sekolah Dimitris agak terkenal.

“Hah? Maksudnya apa?”

Rupanya Judith tidak mengetahui cobaan dan perinciannya, jadi saya memutuskan untuk memberikan penjelasan singkat kepadanya.

Aku yakin dia tahu tentang Dimitris dan eksploitasinya, tapi aku menjelaskan profilnya padanya. Saya mengatakan kepadanya bahwa dia adalah petualang peringkat S yang dikenal sebagai Petarung terkuat di dunia. Saya menggambarkan prestasinya, dan menyebutkan bagaimana ia mengalahkan naga dengan tangan kosong, dan bahkan berhasil memukul iblis sampai mati tanpa senjata. Setelah memantapkan gayanya, ia akhirnya menciptakan sebuah sekolah untuk meneruskannya dan memungkinkannya dipelajari oleh generasi mendatang.

Sekolah tempurnya begitu kuat sehingga bahkan para Dewa tidak bisa mengabaikannya. Teknik-tekniknya memperoleh pengakuan resmi sebagai keterampilan, suatu prestasi yang hanya pernah terjadi dua puluh kali di masa lalu.

Seni bela diri telah lama diakui oleh para Dewa sebagai mode pertempuran yang paling efisien, konsensus yang dicapai pada saksi pertandingan antara God of Battle dan God of War. Seni bela diri kemudian dikenal dikenal karena fleksibilitasnya, kemampuan mereka untuk memungkinkan pengguna bereaksi dan menangani hampir semua situasi tertentu. Setiap seniman bela diri memiliki teknik mereka sendiri, serangan dan tipuan khusus mereka sendiri, tetapi teknik mereka semua jatuh di bawah payung yang dikenal sebagai seni bela diri.

Hal yang sama berlaku untuk semua bentuk pertempuran. Yaitu, jika aku adalah seorang pendekar pedang, keterampilan pedangku yang terkait akan terus dikenal sebagai Seni Pedang dan Teknik Pedang terlepas dari metodologi dan paradigma pemikiran apa pun yang telah kukembangkan. Dalam keadaan normal, saya tidak akan pernah bisa mendapatkan keterampilan “Colbert Style Swordplay” terlepas dari seberapa keras saya dilatih. Itu adalah akal sehat.

Namun, akal sehat adalah faktor yang gagal meluas ke ranah orang yang cerdik. Orang-orang yang berbakat kadang-kadang memperbaiki diri mereka ke titik di mana bahkan para Dewa pun tidak berani menyangkal kemampuan mereka, dan dengan demikian, mereka diberikan keterampilan dalam nama mereka. Teknik yang mereka ciptakan terukir di dunia itu sendiri.

Dan itulah yang terjadi pada Demitris. Gayanya akhirnya diklasifikasikan sebagai turunan dari serangkaian keterampilan seni bela diri.

Saya mendaftarkan diri di sekolahnya dan berlatih dengan cara-cara Demitris sampai keterampilan Gaya Demitris saya naik ke tingkat kedelapan. Hanya pada saat itulah saya akhirnya berhasil memenuhi persyaratan minimum sekolah untuk magang formal.

Alih-alih, saya telah berhasil membuat diri saya memenuhi syarat untuk persidangan yang akan mengarah pada pengakuan saya untuk magang formal, yang terkenal di dunia uji coba sekolah Demitris.

Isi persidangan mengharuskan peserta ujian untuk menjadi petualang peringkat A sambil menekan kekuatan mereka dengan salah satu batu penyegel yang dibuat dengan hati-hati oleh Demitris.

Batu penyegel memiliki kemampuan untuk menyembunyikan statistik seseorang. Itu akan menyembunyikan keterampilan Seni Bela Diri Gaya Demitris dan keadaan tersegel dari siapa pun akan menjadi penilai. Alasan untuk ini adalah bahwa klien dapat mengajukan klaim terhadap peserta ujian. Mungkin bagi mereka untuk menyatakan bahwa peserta ujian menyebabkan mereka kehilangan karena mereka gagal memberikan upaya penuh, tanpa segel.

Tentu saja, dimungkinkan untuk membatalkan segel jika diinginkan, sebagaimana dibuktikan oleh tindakan saya.

See Saya mengerti, itu menjelaskan hal itu. 」

「Saya berencana untuk menyegel kemampuan saya sekali setelah kami menempatkan insiden ini di belakang kami, jadi tolong jangan menyebarkan berita jika mungkin. 」

「Jangan khawatir, kami akan melakukannya. 」

「Jadi bagaimana sekarang, Colbert?」

「Saya pikir kami telah berhasil menghindari krisis apa pun, tetapi saya ingin kalian bertiga tetap di sini di penginapan dan melindunginya untuk berjaga-jaga. 」

「Apa yang akan kamu lakukan?」

「Aku akan menuju ke Adventu—」

Suara hantaman keras memotong saya sebelum saya berhasil menyampaikan niat saya.

「A-Apa itu?」

「A-Aku pikir di situlah kuil itu berada. 」

「Benda itu luar biasa!」

「Itu … sepertinya itu berita buruk. Keterampilan Deteksi Krisis saya telah diaktifkan meskipun seberapa jauh kita dari itu. 」

Aku tidak bisa mengatakan dengan pasti apakah monster yang berdiri di dekat reruntuhan kuil adalah penyebab seluruh insiden ini, tapi aku tahu bahwa aku tidak bisa membiarkannya begitu saja.

「Bahkan mungkin akan menghancurkan Barbra secara keseluruhan jika buruk menjadi lebih buruk. 」

「Bahkan mungkin akan menghancurkan Barbra secara keseluruhan jika buruk menjadi lebih buruk. 」

「Apakah benar-benar sekuat itu?」

「Sejujurnya, aku ragu aku akan bisa mengalahkannya. 」

「Bahkan dengan segel Anda dibatalkan !?」

「Jadi terlalu kuat? Bahkan untuk True Colbert? 」

Saya akan sangat menghargai jika dia berhenti memanggil saya itu.

「Paling-paling, saya akan dapat membeli kota beberapa waktu dengan asumsi saya sendirian. 」

「Bagaimana jika w-」

「Jangan. 」

“Kenapa tidak?”

「Saya lebih suka untuk tidak mengirim Anda ke kematian Anda dengan sia-sia. 」

Balasan saya membuat ketiga gadis itu menurunkan pandangan mereka. Saya yakin mereka mengerti bahwa mereka akan menghadapi kematian instan jika mereka mengikuti saya, dan bahwa saya mungkin akan menemui nasib yang sama dalam upaya melindungi mereka.

「Aku akan pergi. Saya menyerahkan perlindungan penginapan kepada Anda. 」

“Baik…”

「Aku akan … Kami akan melakukan semua yang kami bisa!」

「Ayo pergi bantu para ksatria membuat semua orang dievakuasi!」

Idea Ide bagus, tapi jangan memaksakan dirimu terlalu keras. 」

「Sama halnya denganmu, Colbert!」

Sisi: Amanda

Saya tiba di Barbra dua hari setelah menerima surat Fran. Saya telah melakukan segala daya saya untuk tiba secepat mungkin. Bahkan, saya melakukan perjalanan dalam garis lurus, saya melewati gunung dan hutan tanpa banyak perubahan arah. Secara alami, saya telah menggunakan sihir untuk memungkinkan hal ini. Konsumsi ramuan mana yang berlebihan membuat perutku membengkak tidak nyaman.

Tidak ada cara bagiku untuk meninggalkan Alessa dalam keadaan normal, karena setidaknya seorang petualang berperingkat diminta untuk tetap berada di dalam bangunan kota setiap saat untuk mencegah Kerajaan Reidos dari menyerang.

Saya cukup beruntung dalam arti bahwa saya kebetulan memiliki kambing hitam di tangan. Aku berterima kasih pada Jean. Dia adalah seorang ranker B, tetapi diperlakukan seperti ranker A ketika datang ke segala situasi yang berkaitan dengan perang. Bahkan, saya katakan bahwa orang-orang Reidosia lebih takut padanya daripada mereka.

Julukan Jean, “The Annihilator” adalah salah satu yang berasal dari konflik Reidosian. Kemampuannya akan benar-benar bersinar setiap kali dia melawan pasukan apa pun. Pasukannya akan menyerap musuh dan tumbuh seolah tak terbatas saat pertempuran berlangsung. Pada satu kesempatan, korps mayat hidupnya sebenarnya berhasil sepenuhnya melenyapkan 5.000 unit Reidosian yang kuat. Pasukan mereka takut padanya, dan karena alasan yang bagus.

Kehadiran dan pencapaiannya adalah alasan mengapa saya bisa dengan aman mendorong, eh, meninggalkan kota di tangannya dan pergi ke arah Barbra.

Fran mengatakan bahwa dia pikir panti asuhan itu dalam keadaan yang mengerikan, dan terus terang, aku cenderung setuju. Saya tidak memiliki rasa hormat selain pada Io, yang, terlepas dari situasinya, dapat terus memberi makan anak-anak dengan makanan yang lezat.

Tapi itu baik-baik saja. Saya langsung membeli panti asuhan begitu saya tiba dan memberikan segala macam dana dan dukungan. Melihat anak-anak berterima kasih kepada saya membuat seluruh perjalanan itu sepadan. Senyum mereka memberi saya bahan bakar yang cukup untuk bertarung sepuluh tahun lagi.

Tugas berikutnya dalam daftar saya adalah mengunjungi Fran. Dia menjalankan kios, jadi saya memutuskan untuk mampir dengan kedok pelanggan sebagai sedikit kejutan tambahan. Aku benar-benar tak sabar untuk melihat ekspresi terkejut di wajahnya. Kata kunci: tadinya.

「Haaaaaahh!」

Cambukku dengan mudah membelah monster menjadi dua. Tampaknya agak lemah. Itu adalah seorang petualang sebelum transformasi, tetapi monster yang dihasilkan tidak tampak seperti apa pun yang tidak bisa ditangani oleh seorang serdadu D.

「Benar, aku harus bergegas ke raksasa itu. 」

Raungan menggema sepanjang malam saat aku selesai memusnahkan semua monster di sekitar panti asuhan. Pertempuran diikuti oleh gelombang besar energi jahat, yang belum pernah kurasakan sebelumnya.

Melirik ke arah monster, bahkan dari kejauhan, memberitahuku bahwa itu adalah musuh yang berbahaya untuk dihadapi. Kemungkinan akan menghancurkan seluruh kota jika aku membiarkannya, dan itu, tentu saja, akan berarti bahwa panti asuhan akan berkurang menjadi reruntuhan dan puing-puing.

Aku merasa cukup percaya diri meninggalkan panti asuhan di tangan para ksatria dan petualang, tapi aku masih ingin kembali secepat mungkin.

Saya juga khawatir tentang Fran.

Tindakan selanjutnya saya tentu saja akan mengambil musuh raksasa dan mencari petunjuk di sekitarnya. Ada beberapa keraguan apakah saya bisa mengalahkannya tanpa bantuan, tapi saya tidak punya pilihan. Demikianlah tugas petualang peringkat A.

Selain…

「Benda itu pada akhirnya akan menyakiti banyak anak jika aku membiarkannya pada perangkatnya!」

Saya merasakan beberapa orang lain melakukan tindakan yang identik dengan saya. Tampak bagi saya bahwa mereka adalah petualang peringkat tinggi kota.

“Ada satu . 」

Saya mendekati individu terdekat.

“Selamat malam . 」

“Wow! H-Hah? G-Selamat malam. 」

“Selamat malam . 」

“Wow! H-Hah? G-Selamat malam. 」

Orang yang saya temui adalah seorang wanita muda yang manis dengan rambut perak. Dia membawa tubuhnya agak efektif, tetapi saya masih bisa melihat beberapa ruang untuk perbaikan. Dia kelihatannya tidak cukup kuat untuk menangani tugas seperti menantang raksasa itu, jadi aku memutuskan untuk menasihatinya untuk berhenti.

「Apakah Anda menuju ke benda raksasa di sana?」

「A-aku. Apakah kamu?”

“Ya, benar . Nama itu Amanda. Apa milikmu?”

「Charlotte. Saya tidak terlalu kuat, tapi saya yakin ada sesuatu yang harus saya lakukan terlepas dari itu. 」

Dia tampak sangat termotivasi. Saya tidak dapat segera menentukan bagaimana saya harus mengubah pikirannya. Petualang lain bergabung dengan kami sebelum saya berhasil sampai pada suatu kesimpulan.

「Hei di sana. Apakah Anda berencana untuk memberikan bashing yang baik pada benda itu? 」

「Karena alasan itulah saya tiba. 」

Tampaknya semua anggota yang hadir merasa berbahaya untuk menantang makhluk itu sendirian.

「Seratus Pedang Forrund, Amanda dari Hairiti, Kapten Ksatria Phillip, dan bahkan guildmaster: Dragonfeller Gamud? Cukup kumpulan foto-foto besar yang kami miliki di sini. 」

Pria yang berbicara, Colbert, tampak agak terkejut. Dia menyatakan bahwa kapten ksatria dikatakan setidaknya sekuat seorang ranker B. Saya sadar bahwa guildmaster adalah mantan serdadu A sendiri. Forrund dan aku sama-sama peringkat A, yang berarti kami memiliki lebih dari cukup individu yang mampu mengalahkan keburukan raksasa.

「Dan siapa kamu?」

Aku berbalik ke arah teman terakhir kita.

「Tidak ada yang penting, jangan pikirkan aku. Anggap saja aku penolong tanpa nama atau semacamnya. 」

「Jika Anda bertanya kepada saya, saya akan mengatakan Anda menyerupai Berserker. 」

「Apa, kamu mau menerima saya atau sesuatu? Di saat seperti ini? Kalian membutuhkan semua bantuan yang bisa kalian dapatkan. 」

「Saya sadar akan hal itu, saya akan mengandalkan Anda saat itu. 」

Poinnya valid, jadi saya memutuskan untuk menerima bantuannya, setidaknya untuk saat ini.

「Kursus Aku belum bisa mengalahkan kalian, tidak seperti aku sekarang. Lagipula, aku jauh lebih tertarik pada benda raksasa di sana daripada kalian, jadi kita semua bisa menghabiskan waktu bergaul untuk saat ini, kan? Dan tentu saja, aku berbicara dengan pria yang memelototiku dari sana juga. 」

「… Aku akan mengabaikanmu untuk saat ini. 」

Colbert dan Berserker tampaknya memiliki semacam darah buruk satu sama lain. Suasananya nyaris meledak. Saya curiga bahwa saya mungkin harus mendisiplinkan mereka sebelum pindah ke menghilangkan raksasa, tetapi untungnya, kedua pria jelas mengerti bahwa ini bukan waktu untuk segala jenis konflik internal.

Sekali lagi, kami jelas memiliki kekuatan pertempuran yang cukup untuk menjatuhkan musuh kami.

Namun, masih ada masalah. Monstrositas itu memiliki penghalang di sekitarnya, salah satu yang oleh Hundred Blade diklaim tidak dapat dihancurkan. Dia dikenal karena kekuatan kasarnya, jadi saya sangat meragukan bahwa siapa pun yang hadir akan dapat menghancurkan penghalang.

「Penghalang tampaknya memblokir sihir dan mengabaikan hukum fisika. Kami terjebak menunggu sampai benda itu kehabisan mana. 」

Betapa merepotkan.

Hundred Blade juga memberi tahu kami bahwa ada seseorang di dalam penghalang, dan bahwa seseorang saat ini menggunakan monster itu dalam pertempuran. Kami tidak punya pilihan selain menunggu sampai pejuang berhasil menguras kolam mana monster itu. Penghalang muncul seolah-olah itu mungkin juga akan dibebaskan sementara jika orang yang bertarung jatuh, seperti yang tampaknya, itu awalnya dibangun untuk menjaga individu dalam batas-batasnya. Idealnya, saya lebih suka untuk opsi yang terakhir tidak terjadi. Orang itu cukup berani untuk menantang keburukan itu sebelum yang lain tiba di tempat. Tindakan mereka itulah yang memungkinkan kami tiba sebelum kehancuran kota, jadi saya ingin mereka hidup.

Charlotte dengan takut-takut memasuki percakapan kami saat kami bolak-balik tentang bagaimana sebaiknya kita mendekati masalah.

Wanita muda itu menyatakan bahwa dia memiliki keterampilan yang memungkinkannya untuk memurnikan energi jahat. Dia berpotensi menghilangkan penghalang.

“Sangat?”

「Sungguh. Ritual yang akan saya lakukan adalah menggabungkan tarian dan lagu. Aku tidak benar-benar pandai bertarung, tapi setidaknya aku bisa melakukan itu. 」

“Itu sempurna . Setiap orang memiliki keahlian masing-masing, dan keahlian Anda adalah keahlian yang tepat seperti yang kami butuhkan. 」

Jadi, kami datang dengan beberapa yang diklaim sebagai rencana. Saya sendiri meragukan klaim itu, karena yang kami putuskan adalah bahwa kami akan menyerang monster itu begitu Charlotte menghilangkan penghalang.

「Ini dia …」

Gelang Charlotte bergetar dan mengeluarkan suara seperti bel saat dia mulai menari.

「Ayo siapkan diri sementara dia selesai dengan ritual. 」

Aku mengangkat cambukku dan mulai memfokuskan energi magisku.

Waktu untuk bertarung ada pada kita.

_______________________________________________________________

[1] Pikirkan apa yang orang katakan saat peluncuran Gundam mereka. Sayangnya, saya tidak tahu apa yang biasanya mereka gunakan dalam versi bahasa Inggrisnya …

[2] Ini adalah sesuatu yang kadang-kadang orang Jepang berteriak ketika melakukan pukulan terakhir. Ini dimaksudkan untuk menyampaikan semangat seseorang sebagai pejuang. Kadang-kadang diterjemahkan sebagai sesuatu di sepanjang baris “ambil ini,” tetapi itu tidak benar-benar berfungsi menurut saya. Arti harfiah dari “dada” (area target) gagal menangkapnya juga. Saya memutuskan untuk meninggalkannya di samping catatan ini untuk saat ini karena saya belum menentukan terjemahan terbaik.

[3] Saya yakin 99% bahwa penulis mengacaukan di sini. Colbert mungkin tidak tahu apa itu Daruma karena itu adalah benda Jepang dan dia adalah penghuni dunia fantasi yang diangkut oleh orang Jepang itu. Yang mengatakan, adalah mungkin bagi Darumas untuk eksis di dunia fantasi ini karena diciptakan oleh penulis Jepang.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •