I Was a Sword When I Reincarnated Chapter 121 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 121 The Lord’s Manor

The Lord’s Manor menampar di tengah kota, tepat di mana distrik komersial, perumahan, dan bangsawan berpotongan. Itu sekitar lima menit perjalanan dengan Urushi dengan kecepatan tinggi.

「Sensasi yang nyaman. 」

Fran menyipitkan matanya saat dia menikmati angin malam yang sejuk. Dia biasanya mungkin akan merasa dingin, tetapi baju besinya diberikan dengan ketahanan dingin, jadi dia malah merasa nyaman. [1]

『Alhamdulillah sudah malam hari. 』

“Pakan?”

Memiliki Urushi melompati langit dengan kecepatan penuh pada siang hari adalah tidak besar. Kami akhirnya terlalu menonjol untuk kenyamanan.

『Baiklah, sepertinya kita ada di sini. 』

Gerbang yang mengarah ke pintu masuk istana secara alami tertutup rapat. Di depannya berdiri sepasang penjaga. Mereka tampaknya secara aktif mensurvei lingkungan mereka untuk memastikan tidak ada yang salah.

『Hmm, menurutmu apa yang harus kita lakukan? Kami akan ingin melihat tuan, jadi, apakah Anda ingin mencoba dan meminta izin penjaga, atau agak seperti kepala di dalam? 』

「Tanya penjaga. 」

『Baiklah, tetapi bagaimana jika mereka mengatakan tidak? Karena aku cukup yakin mereka pada akhirnya akan meminta kita pergi. 』

Berbicara secara realistis, kemungkinan kita untuk benar-benar mendapatkan audiens sangat kecil. Kami datang di tengah malam tanpa janji atau pemberitahuan sebelumnya. Selain itu, kami juga tidak begitu terkenal. Fran hanyalah seorang petualang peringkat D, dan seorang gadis muda pada saat itu. Hanya dua jenis orang yang menyambutnya dalam situasi seperti ini adalah orang-orang yang terlalu baik dan yang tahu yang baik.

「Tanyakan Flut dan Satia. 」

“Cukup adil . 』

Maksudku, mereka benar-benar ingin kita mampir, tetapi mereka mungkin sudah tidur karena waktu. Yang mengatakan, menghubungi Pangeran dan Putri adalah satu-satunya kartu nyata yang harus kita mainkan. Yeahhh, situasinya bukan apa yang saya sebut menguntungkan dengan cara apa pun.

Kami menduga bahwa kami mungkin akan memiliki kesempatan yang lebih baik jika kami sedikit lebih terbuka tentang semuanya, jadi kami turun di lokasi yang sedikit lebih jauh dan mendekati gerbang dengan cara yang sealami mungkin. Yang mengatakan, kedua penjaga masih merasa agak aneh bagi seorang anak untuk berjalan ke arah mereka pada saat ini.

「Seorang anak kecil?」

「Di saat seperti ini?」

「Hai. 」

「A-Apa yang kamu butuhkan?」

Manis, sepertinya mereka setidaknya akan mendengarkan kita, bukan hanya mengejar kita begitu saja.

「Datang untuk bertemu kenalan. 」

「Apakah Anda yakin tidak salah tempat? Ini di sini adalah rumah Tuan. 」

“Saya yakin . Kenalan tinggal di sini sementara. 」

「Hahahah. Hanya anggota bangsawan yang pernah tinggal di rumah bangsawan Dewa. 」

「Baiklah, itu cukup bercanda dari Anda. Pulanglah, Nak. Sudah malam, dan Anda harus berada di tempat tidur. 」

Para penjaga ternyata orang-orang baik. Mereka tidak berteriak pada Fran untuk mencoba mengusirnya, dan mereka bahkan tampak benar-benar mengkhawatirkannya.

「Flut dan Satia. Harusnya ada di sini. Teman 」

「Flut, Satia? Siapa?”

「Tunggu, aku cukup yakin bahwa Flut dan Satia adalah nama pangeran dan putri Kerajaan Fyrias. 」

「Oh, ya, benar. Tapi orang-orang itu royalti. Tidak mungkin mereka berteman. 」

“Tahan . Saya ingat mereka mengatakan bahwa salah satu teman mereka mungkin akan mengunjungi mereka, dan bahwa kita harus membiarkan teman itu lewat jika dia datang. 」

「Ahhh, ya. Aku ingat sekarang . H-Hei, apa na-er Anda, apakah Anda keberatan jika saya meminta nama Anda? 」

「Nn? Fran. 」

「Lihat, aku tahu itu!」

「T-Tolong beri waktu agar kami dapat mengautentikasi detail yang diperlukan!」

Jadi, para penjaga berlarian dan bertukar informasi dengan sedikit tercengang untuk mengkonfirmasi identitas Fran.

Seluruh proses akhirnya memakan waktu sekitar tiga puluh menit.

「Betapa senangnya Anda mengunjungi!」

「Kami senang melihatmu lagi. 」

「Nn. Saya juga . 」

「Kami telah mendengar banyak dari pencapaian Anda. Mereka mengatakan entri Anda di King of Cooking adalah hidangan yang sama sekali tidak dikenal bahkan untuk para hakim sendiri. 」

「Para pelayan kami mengklaim bahwa mereka sangat lezat. Kami benar-benar ingin mencobanya sendiri. 」

「Lalu mampir ke warung?」

「Kita tidak bisa. Kita sebagai bangsawan tidak mungkin menyuarakan ketidakpuasan tentang makanan yang diberikan tuan Barbra kepada kita. Selain itu, ada semua hal pencicip makanan yang merepotkan juga. 」

Riiiight. Royalti tidak memiliki kebebasan untuk hanya berkeliling untuk membeli dan makan apa pun yang mereka inginkan. Itu berlaku lebih baik untuk Flut dan Satia melihat bagaimana mereka baru saja menghindari pembunuhan. Serid, yang kebetulan berdiri, akhirnya memberikan sedikit kerutan sebagai respons terhadap kata-kata sang pangeran.

「Kemudian bisa menyelinap beberapa. Di sini 」

「Luar Biasa! Jadi ini roti kari yang dirumorkan? 」

「Masih hangat!」

「Rasa yang luar biasa. 」

「A-Itu enak?」

「Nn. 」

「Kami akan dengan senang hati menerima tawaran itu. 」

Flut dan Satia dengan senang hati mengambil makanan yang disajikan Fran tanpa ragu sedikit pun.

Tunggu, apa yang terjadi pada makanan pencicip makanan?

Saya melihat ke arah Serid, hanya untuk menemukan bahwa dia sebenarnya tidak repot-repot untuk mengatakan atau melakukan apa pun. Yang dia lakukan hanyalah menjaga kerutan yang sama di wajahnya. Bahkan, dia, seperti pangeran dan putri, juga mengambil sepiring hidangan ketika kami akhirnya memutuskan untuk menawarkannya kepadanya. Dia benar-benar hanya mengambilnya tanpa sedikit pun kecurigaan.

Sepertinya dia benar-benar mempercayai Fran. Padahal, kurasa itu masuk akal. Tidak ada alasan baginya untuk meracuni siapa pun yang hadir, terutama setelah semua yang mereka lalui bersama.

「Rasanya sangat enak!」

Sang putri adalah yang pertama bereaksi.

「Saya pikir itu mungkin hal paling enak yang pernah saya miliki!」

“Saya juga!”

「Saya mengakui bahwa hidangan itu memang lezat. 」

Fakta bahwa mereka bertiga menikmatinya membuat saya merasa cukup baik tentang diri saya sendiri. Tampaknya bangsawan bahkan berada dalam zona mogok roti kari.

「Kari adalah yang terbaik. 」

「Itu adalah klaim yang aku tidak bisa mengerti. 」

「Nn. 」

Fran memandang ketiga Flut, Satia, dan Serid dengan ekspresi puas di wajahnya. Dia akhirnya memberikan anggukan bahagia setiap kali salah satu dari ketiganya mengucapkan kata “enak” atau “enak.” ”

『Seharusnya sudah waktunya bagi kita untuk turun ke bisnis. 』

「Nn?」

Rupanya, Fran sangat senang dengan reaksi semua orang sehingga dia benar-benar lupa mengapa kami datang ke sini.

『Kami mengunjungi mereka karena kami perlu melihat Dewa, ingat?』

「Benar. Sengaja lupa. 」

「Ada apa, Fran?」

「Datang untuk meminta bantuan. 」

「Bantuan apa? Kami akan mencoba sebaik mungkin untuk melihat apakah itu sesuatu yang dapat kami bantu. 」

「Nn. Ingin melihat Tuan Barbra. 」

「Anda ingin melihat Sir Rhodas? Untuk apa?”

Omorrow Besok. Kudeta . 」

「Apakah Anda menyatakan bahwa akan ada kudeta !? Jelaskan kepada kami perinciannya segera! 」

Serid menyela saat dia mendengar tentang kudeta.

Jadi, Fran memberi tahu ketiga hal yang dia tahu. Dia menggambarkan pengkhianatan putra kedua, dan keterlibatan putra ketiga di dalamnya sementara juga menyebutkan pembunuhan yang diperintahkan.

Penjelasannya membuat Flut segera bangkit.

「Serid, saya perintahkan Anda untuk mengatur pertemuan kami dengan Sir Rhodas segera. 」

「Serid, saya perintahkan Anda untuk mengatur pertemuan kami dengan Sir Rhodas segera. 」

「Dengan kehendak Anda, Yang Mulia!」

「Percaya padaku?」

Bagi kami itu seperti sang pangeran mengingat kata-kata Fran; ekspresinya mengkhianati sedikit pun keraguan.

Do saya lakukan. Aku tahu aku bisa mempercayaimu, Fran. 」

「Gambar-gambar yang ditunjukkan Urushi terlihat cukup realistis juga. 」

「Memberitahu kebohongan calibur semacam itu dapat mengakibatkan eksekusi, dan aku hampir tidak menganggapmu bodoh. 」

Maka, dengan mengatakan itu, Serid meninggalkan ruangan untuk memesan janji dengan Dewa. Flut dan Satia adalah bangsawan. Kata-kata mereka menahan beban bagi mereka, begitu berat, sehingga Dewa sendiri datang ke kamar mereka bahkan sebelum lima menit berlalu.

「Saya datang untuk menjawab panggilan Anda, Yang Mulia?」

「Saya ingin memperkenalkan Anda kepada teman kami sebelum kami memulai diskusi kami. 」

「Fran. Petualang. Senang bertemu denganmu . 」

Rhodas adalah bangsawan dengan kekuatan yang luar biasa, tapi dia akhirnya menggelengkan kepala Fran dengan anggukan tanda terima kasih. Tampak bagi saya bahwa dia berhati-hati untuk memastikan bahwa dia menjaga suasana hati Pangeran dan Putri. Memperlakukannya tanpa hormat meskipun pengantar kemungkinan akan mengarah pada kebalikan dari hasil yang diinginkannya.

「Dan aku Rhodas Krysten, Tuan Barbra. Yang Mulia, apakah Anda mungkin memanggil saya untuk mengizinkan perkenalan ini? 」

「Sayangnya bukan itu saja. Kami ingin Anda mendengarkan apa yang dia katakan. 」

“Saya melihat…? Baiklah kalau begitu . 」

Saya harus mengatakan, Rhodas benar-benar seorang bangsawan yang patut dicontoh. Dia mungkin dipenuhi dengan keraguan dan pertanyaan, tapi dia berhasil mempertahankan wajah poker dan jawabannya hanya menunjukkan sedikit keraguan. Dia tahu bahwa dia berurusan dengan keluarga kerajaan, dan itu yang terbaik baginya untuk mengikuti tuntutan mereka.

「Nn. Di sini untuk membahas putra kedua dan ketiga. 」

「Apakah Anda mungkin merujuk pada Bluke dan Waint?」

「Nn. 」

Jadi, Fran pada dasarnya memberi tahu Rhodas apa yang baru saja dikatakannya pada Fyrian. Secara alami, bahkan seorang bangsawan sekalipun yang bisa tetap tenang ketika diberitahu tentang fakta bahwa anak-anaknya merencanakan kudeta.

「Itu tidak masuk akal! Atas dasar konyol macam apa kamu bisa mendasarkan klaim itu !? 」

Dia akhirnya menjadi tidak bisa menahannya lagi, dan akhirnya memotong Fran dengan berteriak.

“Kebenaran . 」

「Maka Anda pasti harus memiliki bukti!」

Dia bangkit dari kursinya sambil terus berteriak meskipun faktanya dia masih di hadapan bangsawan.

「Urushi. 」

“Pakan!”

「A-Dan apa tepatnya yang kamu lakukan sekarang?」

「Jangan khawatir, Tuan Rhodas. Tidak akan ada kerugian bagi Anda. Silahkan bersantai. 」

「Y-Yang Mulia, saya …」

「Jangan khawatir, Tuan Rhodas. Tidak akan ada kerugian bagi Anda. Silahkan bersantai. 」

「Y-Yang Mulia, saya …」

“Pakan!”

「Ugh … aku …」

Melihat ingatan Urushi menyebabkan Rhodas meringis. Sepertinya dia tidak rela dengan apa yang baru saja dia saksikan.

「Apa yang telah kamu berikan padaku gagal untuk cukup sebagai bukti … Tapi aku sangat meragukan bahwa seorang gadis semuda dirimu akan memiliki pengetahuan tentang fitur Zerais … Selain itu, memang fakta bahwa festival tahun ini telah melihat lebih banyak penangkapan daripada yang lain di masa lalu. 」

Dia mulai bergumam pelan sambil memilah-milah detailnya.

「Baiklah, Tuan Rhodas? Apa pendapat Anda tentang masalah ini? 」

「Kami belum melihat bukti kuat, dan karena itu, saya tidak bisa setuju untuk mengerahkan semua pasukan kota. 」

「Saya memahami kekhawatiran Anda, tetapi bahaya yang ditimbulkan oleh kudeta yang potensial seharusnya tidak diabaikan begitu saja. 」

「Sebelum kita membahas masalah ini lebih jauh, saya harus menanyakan sesuatu kepada Anda, Yang Mulia. Apakah Anda memercayai kata-kata yang dikatakan wanita muda sebelum kita pada hari ini? 」

「Saya memiliki keyakinan penuh padanya. 」

“Saya melihat…”

Dewa menghabiskan sedikit waktu untuk merenungkan pro dan kontra dari setiap pilihannya.

Jika saya menebak, saya akan mengatakan bahwa ia mungkin pertama-tama mempertimbangkan apakah putranya dapat dipercaya. Faktor berikutnya yang dia pikirkan kemungkinan apakah mendengarkan Fyria atau tidak adalah langkah yang baik dari sudut pandang politik. Mereka bangsawan, tetapi mereka juga berasal dari negara yang sama sekali berbeda. Dia tidak perlu memperhatikan kata-kata mereka, tetapi melakukan hal itu akan membuatnya membangun hubungan yang saling percaya. Selain itu, mereka akan berutang budi padanya jika kita salah tentang semuanya. Hal terakhir yang mungkin akhirnya dia perdebatkan adalah jika apa yang ditunjukkan padanya melalui sihir adalah sesuatu yang benar-benar terjadi.

Maka, setelah beberapa menit berlalu, dia akhirnya berhasil mengambil keputusan.

「Saya mengerti situasinya dan akan bertindak sesuai dengan itu. Saya tidak dapat menangkap salah satu putra saya tanpa bukti. Namun, saya akan memiliki penjaga yang biasanya bekerja sepanjang malam menahan mereka sementara mengaku berfungsi sebagai pendamping. Saya juga akan bekerja untuk meningkatkan jumlah penjaga di patroli agar dan mereka mencari Zerais dan Zerrosreed. Saya kemudian akan memobilisasi unit tambahan untuk mengumpulkan bukti agar tidak membuang waktu. 」

「Kami akan berkontribusi penjaga kami sendiri untuk pasukan Anda juga. Semakin banyak kepala yang kita miliki, semakin mudah tugas yang akan dicapai. 」

Jujur, kami berharap dia memobilisasi semua pasukannya agar dia dapat dengan cepat menangkap dan menangkap Bluke dan teman-temannya, tetapi itu tidak realistis, dan dia sekarang masih cukup. Selain itu, pasukan yang dibawa Flut dan Satia juga akan bergabung, jadi kami masih memiliki tenaga kerja yang lebih dari cukup.

“Oke . 」

「Dan di mana, mungkin aku bertanya, kamu pergi ke sekarang?」

Rhodas menanyai Fran ketika dia bangkit dari tempat duduknya. Dia mungkin berasumsi bahwa dia hanya akan duduk di sini dan menunggu sampai semuanya selesai.

「Menemukan bukti. 」

Kami pikir itu akan menjadi hal yang baik bagi kami untuk menahan Zerrosreed atau Zerais.

『Baiklah, Urushi. Kami akan mengandalkan hidungmu itu, nak. 』

「Pakan. 」

“Akan kembali . 」

_______________________________________________________________

[1] Pikirkan tentang bagaimana kucing suka mempersempit matanya saat Anda terkadang mengelusnya.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •