I Was a Sword When I Reincarnated Chapter 118 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 118 Hari kedua

Fran dan aku mulai menyiapkan semuanya untuk besok setelah melihat Urushi dalam perjalanan.

Saya awalnya berencana untuk menyimpan jenis pedas sehingga saya bisa memperkenalkannya pada hari kedua, tetapi semua stres telah sampai pada saya, dan akhirnya saya tidak sengaja menjualnya bersama dua rasa kami yang lain. Dengan kata lain, saya harus memperkenalkan rasa baru untuk memastikan semuanya berjalan sesuai rencana.

「Tuan. Memikirkan hidangan kari baru. 」

『Oh? Kedengarannya menarik. Jenis apa?”

「Kombinasi hidangan terbaik Guru. Sushi kari. 」

“Tidak buruk . Nama itu memiliki bobot yang bagus untuk itu. 』

Tapi aku tidak bisa bicara soal rasanya. Kombinasi itu tampak sangat aneh sehingga saya bahkan tidak dapat membayangkannya. Selain itu, fakta bahwa konsep itu sendiri tampaknya tidak terlalu berlaku untuk kari roti.

Tapi selain itu, saya punya ide yang cukup bagus.

Yang perlu saya buat adalah bumbu super yang melampaui bidang rempah super, bumbu super yang bahkan lebih jauh dari itu. Secara alami, aroma yang sekuat itu membutuhkan nama yang cukup solid. Aku mempertimbangkan beberapa hal seperti Death Spice dan Ogre Spice, tapi akhirnya aku pergi dengan Dragon Spice. Naga dianggap makhluk paling kuat di dunia, dan seluruh idenya adalah bumbu itu sama. Aku juga berpikir untuk memberinya slogan bertema naga. Aku benar-benar bisa melihatnya menjual jika kita mengatakan bahwa “memakannya akan membuatmu bernapas, seperti naga!”

The Dragon Spice Curry Bread memiliki sedikit perubahan dimasukkan ke dalam tiga bagian berbeda dari proses memasaknya. Pertama adalah pengisian. Sebagian besar kari saya yang lain dibuat dengan gaya Jepang. Mereka juga hanya menggunakan satu jenis daging. The Dragon Spice, di sisi lain, adalah kari daging babi dan sapi yang lebih banyak mengikuti gaya Qeema India. Adonan yang saya gunakan untuk breadingnya memiliki sedikit bumbu hitam yang tercampur di dalamnya, dan hasilnya, bersinar dengan kilau yang jauh lebih gelap. Perubahan terakhir adalah cara digoreng; Saya mencampur sedikit lemak babi ke dalam minyak sehingga saya bisa sepenuhnya menarik rasa kari. [1]

Saya kemudian datang dengan iterasi rasa paling ringan kami. Idenya adalah untuk menghapus sedikit bumbu, tambahkan keju dan akhirnya membuat roti keju kari. [2]

Lebih jauh lagi, saya akan meningkatkan resep lebih jauh dengan mengambil semua remah roti yang saya dapatkan dari seluruh proses penggorengan yang saya lakukan selama beberapa hari terakhir. Intinya adalah untuk menggosok mereka ke dalam adonan roti keju kari. Saya pikir anak-anak akan lebih menikmati tekstur seperti itu.

Saya tidak dapat membuat banyak dari dua variasi baru itu, tetapi saya memperkirakan bahwa saya harus mampu meningkatkan produksi cukup untuk membuat kita setidaknya memiliki dua ribu masing-masing. Selain itu, idenya adalah untuk menyebut produk ini edisi terbatas. Kami memberi mereka dua puluh Golde sepotong, dengan batas empat dari setiap jenis per pelanggan. Saya hampir sepenuhnya yakin bahwa strategi kami akan membuat mereka menjual. Keinginan untuk mengumpulkan barang langka adalah sesuatu yang akan berdampak pada orang-orang terlepas dari dunia apa yang mereka tinggali.

「Seperti yang diharapkan dari Guru. 」

『Saya akan mengerjakan dua produk baru yang baru saja saya perkenalkan. Fran, kamu fokus menggoreng hal-hal yang sudah disiapkan. 』

「Nn. 」

Dua jenis tambahan yang kami temukan akhirnya meninggalkan kami dengan total lima variasi produk yang berbeda.

Dengan mengingat hal itu, kami berdua bekerja dengan tenang sampai jam tiba di tengah malam. Baru pada saat itulah saya akhirnya selesai menyiapkan sejumlah besar roti kari yang siap digoreng.

『Wah Itu sudah setengah jadi. 』

“Kerja bagus . 」

『Terima kasih. Tunggu, apa itu? 』

Fran telah selesai dengan semua penggorengan yang ditugaskan padanya sedikit lebih awal, jadi dia pindah untuk memasak sesuatu di panci.

「Sushi kari. Lengkap. 」

Fran biasanya akan keberatan betapa membosankannya pekerjaan itu, tetapi hari ini semua keengganannya telah benar-benar ditekan oleh rasa penasarannya. Panci di sebelahnya tampak seperti sesuatu di sepanjang garis kari. Dia menukar salah satu bahan untuk kaldu ikan, dan menyebabkan isi panci lebih mirip sup daripada kari. Selain itu, kata-kata kari seperti sup adalah beberapa potong sushi tuna yang kami buat di kapal.

「Letakkan saus di sushi. Makan 」

“Saya melihat . 』

Fran segera mulai menekan saya untuk mengkonsumsi kreasinya.

“Mencoba?”

『Y-Tentu …』

Saya akui hidangannya agak aneh dan tidak enak. Namun, Fran adalah penciptanya, dan karenanya, aku benar-benar tidak punya pilihan selain memakannya. Periode. Titik .

Jadi, saya membuat doppelganger, mengambil sepotong sushi dan mencelupkannya ke dalam panci kari. Sekali lagi, saya tidak dapat membantu tetapi perhatikan bahwa itu tidak terlihat lezat. Melihat sepotong tuna disiram dengan saus kuning tidak mengurangi nafsu makan saya.

Tapi itu tidak masalah! Tidak mungkin pria sejati mana pun bisa mundur dari situasi seperti ini!

「Ini dia. 」

「Nn. 」

Nyam nyam nyam…

Hah? Itu aneh . Tidak terasa buruk sama sekali. Bahkan, saya katakan itu cukup bagus. Untuk beberapa alasan aneh, bumbu kari sebenarnya berhasil mengeluarkan rasa Tuna. Nasi sushi cuka sebenarnya benar-benar berfungsi dengan baik dengan seluruh kombinasi juga.

Atau sebenarnya, saya kira ini masuk akal. Masakan Fran sudah maksimal, dan dia bahkan punya gelar untuk itu. Dia benar-benar akan lebih baik daripada aku dalam hal ini jika dia memberikan semuanya. Tak perlu dikatakan, pembuatan hidangan ini telah menyebabkannya melakukan hal itu.

Sayangnya, saya masih tidak benar-benar berpikir bahwa semua yang dia lakukan di sini adalah sesuatu yang benar-benar dapat kita terapkan pada roti kari, tetapi, dia tampak puas dengan hasilnya, jadi semuanya baik-baik saja. Setelah mengkonfirmasi persetujuan saya, dia membersihkan sisa sushi sebelum kembali ke penginapan dengan semangat tinggi.

Sebaliknya, saya tidak punya pilihan untuk kembali bekerja. Yang mengatakan, aku baru saja berhasil mendapatkan sebagian dari masakan Fran, sesuatu yang cukup langka. Oleh karena itu, saya dipompa sebanyak mungkin, dan siap untuk menggoreng sepanjang malam.

Hal pertama yang kami lakukan pada hari berikutnya adalah menyerahkan beberapa dokumen ke guild memasak sehingga kami bisa mendapatkan merch baru yang disetujui. Kami telah menulis semua bahan dalam dokumen yang kami serahkan, jadi mereka akhirnya memberi kami acungan jempol setelah memberikan produk sampel cepat.

Hari kedua kami berjalan jauh lebih baik daripada hari pertama kami. Berita tentang produk kami telah menyebar dari mulut ke mulut dalam semalam. Akibatnya, kami akhirnya terjebak secara permanen dengan garis sepanjang sekitar dua ratus kepala. Dua tambahan baru kami lakukan dengan baik seperti yang diantisipasi, dan seperti yang saya harapkan, jenis keju sangat populer di kalangan anak-anak.

Apalagi fakta bahwa kami belum mengalami masalah apa pun.

Berbicara masalah, The Noble’s Dish telah berhasil mendapat manfaat besar dari itu. Desas-desus tentang “kebajikan” mereka telah menyebar ke seluruh kota, dan sebagai hasilnya, mereka akhirnya menjadi jauh lebih populer daripada hari sebelumnya. Saya mendengar bahwa mereka juga mempekerjakan beberapa petualang sebagai penjaga akibat kejadian kemarin.

Saya pikir itu aneh, jadi saya akhirnya menilai orang-orang di sekitar menyebarkan desas-desus tersebut.

Apakah kamu bercanda!? Masing-masing penyebar rumor adalah penjahat sialan; mereka semua memiliki intimidasi tingkat satu. Tidak ada cara di neraka orang-orang seperti mereka akan keluar dari jalan mereka hanya untuk menyanyikan pujian seseorang.

Ini curiga sekali. Urushi mungkin akan bisa memberi kita beberapa detail lagi setelah dia kembali. Saya lebih suka jika tidak ada yang terjadi, tetapi memiliki informasi untuk berjaga-jaga akan sangat berguna.

Dan lagi, saya membawa sial itu. Saat pikiran terlintas di benakku adalah saat sesuatu terjadi. Sepertinya seseorang telah mencoba masuk ke dalam jalur, dan dengan demikian, dia akhirnya berdebat dengan beberapa pelanggan lainnya.

Fran dan Colbert dengan cepat bergegas untuk menyelesaikan situasi. Namun, tampaknya untuk menyelesaikan sendiri sebelum mereka sampai di sana. Salah satu orang yang mengantri adalah seorang petualang. Said petualang dengan cepat menembaki pria yang mencoba untuk tunas.

Sesuatu tentang lelaki yang nakal itu terasa agak aneh. Dia terus berteriak apa yang terdengar seperti omong kosong meskipun telah benar-benar ditekan secara fisik. Sepertinya pria itu setinggi layang-layang.

Menilai dia mengembalikan hasil bahwa dia menderita kondisi status abnormal. Secara khusus, dia menderita “Hati Jahat yang Gelisah. “Apa itu seharusnya? Apakah ada bedanya dengan menjadi orang jahat?

Kami segera melemparkan Refresh dan mengembalikan kondisi mental pria itu ke sikapnya yang biasa. Dia tidak menyerang atau hal-hal seperti itu lagi sesudahnya.

「Terima kasih telah mengawasinya dan menunggu sampai kami tiba di sini. 」

“Tidak masalah . Terima kasih untuk semua pekerjaan yang Anda lakukan untuk menjaga perdamaian. 」

「Baiklah, kamu. Berdiri dan berjalan. Sobat, aku tidak percaya berapa banyak orang yang bertingkah seperti ini hari ini. Rasanya seperti saya telah mengawal penonton festival yang gaduh sepanjang hari. 」

Apakah lelaki itu hanya satu dari banyak pemabuk yang mengamuk atau semacamnya? Maksudku, orang-orang di Jepang akan menjadi sangat nakal selama festival juga. Mereka sering berakhir keributan dan melakukan pencurian kecil-kecilan dan yang lainnya. Fenomena itu digambarkan jatuh ke godaan iblis, dan saya tidak melihat alasan mengapa hal itu tidak terjadi di dunia ini juga.

Apakah lelaki itu hanya satu dari banyak pemabuk yang mengamuk atau semacamnya? Maksudku, orang-orang di Jepang akan menjadi sangat nakal selama festival juga. Mereka sering berakhir keributan dan melakukan pencurian kecil-kecilan dan yang lainnya. Fenomena itu digambarkan jatuh ke godaan iblis, dan saya tidak melihat alasan mengapa hal itu tidak terjadi di dunia ini juga.

Hanya ada dua hal menarik yang terjadi setelah serangan awal pria itu. Yang pertama adalah kami dilecehkan oleh salah satu dari jenisnya. Yang kedua adalah ketika sekelompok pria dengan ekspresi serius bergabung dengan garis. Maksudku, mereka belum benar-benar mencoba mengganggu pelanggan lain atau hal semacam itu, jadi kupikir mereka hanya petualang atau tentara bayaran. Satu-satunya masalah adalah bahwa mereka sangat muram sehingga melihat mereka berakhir membuat orang lain merasa sedikit gelisah. Mereka bukan benar-benar satu-satunya pelanggan aneh kami, dan itu tidak seperti kami bisa mengirim mereka pergi hanya karena wajah mereka terlihat sedikit mengintimidasi sekilas.

Ternyata alasan mereka datang adalah karena mereka mendengar desas-desus tentang variasi Dragon Spice kami. Para petualang sudah mulai membicarakannya, dan itu menjadi klaim luas bahwa hanya pria sejati yang bisa menghargai rasanya. Dengan demikian, banyak petualang akhirnya datang ke kios untuk menjalani semacam uji coba.

「Tampaknya saya mungkin melebih-lebihkan terlalu banyak. 」

Sialan, Colbert, ini salahmu !?

Rupanya, dia mengaku pingsan karena rasanya yang kuat, dan dengan demikian, memacu kami membuat pria keluar dari kalian mengetik tamu.

Ya, kami akhirnya memutuskan untuk berakhir hanya berpura-pura mereka adalah orang biasa. Mereka jelas-jelas menonjol, tetapi mereka tidak menyebabkan kerusakan apa pun, dan bahkan berfungsi sebagai pencegah bagi setiap penyerang potensial, jadi ya. Kenapa tidak?

Dengan kata lain, jumlah masalah sebenarnya yang kita temui sebelum akhirnya kembali ke Chef’s Guild adalah dua.

Saya segera melihat ke arah putra ketiga Dewa setelah kedatangan kami. Dia dikelilingi oleh kroni-kroninya seperti biasa, tetapi Urushi jauh dari pandangan. Dugaan saya adalah bahwa serigala mengamati dari agak jauh.

「Sepertinya kita melakukannya dengan cukup baik hari ini ~」

「Kemenangan ada dalam genggaman kami. 」

Sang bangsawan telah datang ke guild dengan lebih dari sekedar anggota stafnya. Dia juga membawa beberapa penjaga, dan bahkan pedagang yang bertanggung jawab untuk mengisi kembali stoknya. Dia bahkan memiliki beberapa orang seperti bangsawan tambahan bersamanya kali ini, yang kupikir cukup alami melihat bagaimana dia adalah putra seorang Dewa. Mereka semua tampak sangat sombong dan sombong. Tidak mungkin ada orang seperti mereka yang akan bersujud di hadapan orang biasa, bahkan jika orang biasa itu adalah pelanggan.

Saya ingin mengamati kesalahan kelompok, tetapi akhirnya terganggu ketika seseorang mendekati Fran dan memulai percakapan dengannya.

“Selamat malam . 」

「Nn. Malam 」

「Saya pemilik The Dragon’s Table. Namanya adalah Fermus. 」

Pria yang menamakan dirinya Fermus memiliki rambut panjang bergelombang, dan sepasang mata yang tipis dan lebar. Tingginya sekitar seratus delapan puluh sentimeter. Terlepas dari kenyataan bahwa dia berpakaian lengkap, saya bisa melihat sekilas bahwa seluruh tubuhnya terbuat dari otot seperti baja; anggota tubuhnya yang panjang dibangun sebagaimana mestinya.

Wajahnya dihiasi dengan senyum lembut, yang aku yakin telah mengambil hati banyak wanita. Bahkan kerutan pria itu sepertinya menambah pesonanya. Dia serius tidak melihat usianya. Saya tidak bisa menghilangkan kesan bahwa dia baru berusia pertengahan empat puluhan.

Saya melakukan seperti yang saya lakukan kemarin dan sekali lagi memberinya pemindaian cepat, dan memverifikasi sekali lagi dari angka yang saya lihat benar. Dia benar-benar berusia enam puluh tahun, dan manusia berdarah murni pada saat itu. Jenis krim anti penuaan yang dia gunakan !?

「Nn. Fran. 」

「Begini, saya baru-baru ini berkesempatan mencicipi roti kari toko Anda. 」

Oh Apakah dia mencoba berkelahi, atau …?

「Saya harus mengatakan, memakannya benar-benar membuat saya sedikit emosi. Mencicipi sesuatu yang begitu unik membuat saya merasa tersentuh, rasanya tidak pernah saya bayangkan sebelumnya. Saya percaya mereka mengatakan bahwa itu adalah tuanmu yang membuat hidangan? 」

「Nn. Ciptaan Guru. 」

「Dan ciptaan yang luar biasa itu. Tolong sampaikan kepada tuanmu bahwa aku sangat terkesan dengan pekerjaannya. 」

Dipuji oleh seorang koki sama baiknya dengan pria yang berdiri di depan saya memberi saya dopamin.

『Tolong aku dan katakan padanya bahwa aku senang mendengar kata-katanya. 』

「Nn. Tuan bahagia. 」

「Silakan mampir ke toko saya dengan tuanmu kapan-kapan. Itu menyimpulkan bisnis saya, jadi saya akan mengambil cuti saya untuk saat ini. Saya berharap dapat melihat Anda di sana. 」

Fermus melakukan apa yang dia katakan dan segera pergi sesudahnya. Tindakannya dicerminkan oleh beberapa koki lain, mereka masing-masing mendekati kami pada gilirannya untuk menyanyikan pujian tentang betapa unik dan lezatnya produk kami. Aku hanya bisa merasakan dorongan untuk tersenyum. Masing-masing dari mereka menawarkan pujian yang jujur.

Fermus melakukan apa yang dia katakan dan segera pergi sesudahnya. Tindakannya dicerminkan oleh beberapa koki lain, mereka masing-masing mendekati kami pada gilirannya untuk menyanyikan pujian tentang betapa unik dan lezatnya produk kami. Aku hanya bisa merasakan dorongan untuk tersenyum. Masing-masing dari mereka menawarkan pujian yang jujur.

Namun, itu segera terganggu ketika putra ketiga Dewa mendekati kami. Semua koki mundur saat mereka melihatnya mulai bergerak ke arah kami.

「Ugh, aku tidak suka pria itu. 」

「Semua keuntungannya berasal dari koneksinya. 」

「Dia pasti pergi keluar dari jalannya untuk membuat dirinya terlihat baik juga. 」

「Pria itu memiliki banyak rumor tentang dia, jadi hati-hati, oke?」

Para koki segera mulai berbicara buruk padanya ketika mereka mengambil jarak mereka. Sepertinya dia bukan yang kau suka.

「Nama Waint. Saya berasal dari The Noble Dish, dan seperti yang lain, saya juga baru-baru ini memiliki kesempatan untuk mencicipi Curry Bread. 」

「Nn. 」

「Itu hidangan yang sangat indah. Itu memiliki rasa baru untuk itu, dan berisi serangkaian rasa hidup. 」

「Nn. 」

「Saya berharap kita berdua beruntung dalam kompetisi ini ke depan. 」

Hampir semua yang keluar dari mulutnya bohong. Terlebih lagi, pria itu benar-benar mulai menghapus tangannya setelah bertukar jabat tangan dengan Fran.

「Sungguh usaha yang luar biasa yang harus dilakukan. Saya tidak akan pernah berharap Anda tidak hanya berkewajiban untuk bertukar jabat tangan dengan, tetapi juga memuji beastman kotor. 」

「Jangan khawatir. Bukan tugas yang terlalu sulit untuk diselesaikan jika Anda menganggapnya sebagai tindakan yang dilakukan dengan humor yang bagus. 」

Anak-anak keparat ini mulai berbicara omong kosong pada saat mereka mengira mereka berada di luar jangkauan pendengaran! Kamu tahu apa? Baik . Jika Anda mengira tangan Anda kotor, saya akan menyelesaikan masalah kecil Anda dengan memotongnya. Dengan begitu, Anda tidak perlu berurusan dengan memiliki tangan yang kotor lagi.

Kotoran! Di mana Urushi? Dia mungkin punya semacam bukti sekarang. Aku bersumpah aku akan menggunakan apa pun yang dia temukan untuk mendorong keparat itu dihukum atas segala sesuatu pada kesempatan pertama!

Aku tidak bisa melakukan apa-apa untuk saat ini, tapi poleskan kepalamu itu, kau brengsek! Karena aku membuat piala darinya!

Kami, atau lebih tepatnya, aku kembali ke dapur yang kami sewa dengan suasana hatiku seburuk mungkin. Tidak seperti saya, Fran sepertinya tidak terlalu peduli. Dia agak netral tentang semuanya.

「Tuan. 」

“Ya aku tahu . 』

Fran sedang berjaga-jaga, dia melihat ke restoran yang kami pinjam dengan akal sehatnya yang maksimal. Demikian juga, saya mengurangi kemarahan saya dan mulai fokus pada tugas yang jauh lebih penting untuk mengamati lingkungan kita.

Kami merasakan beberapa orang di dalam bekas restoran restoran meskipun fakta bahwa kami adalah satu-satunya yang seharusnya memiliki akses. Kali ini, para tamu benar-benar tidak diundang; mereka masuk tanpa izin di properti kami sementara kami pergi. Saya hanya ingin masuk ke sana dan membantai mereka semua, tetapi kami tidak memiliki tempat itu, jadi saya merasa tidak benar menerobosnya atau mendapatkan noda darah di seluruh kayunya.

『Mari kita menyelinap dan melumpuhkan mereka untuk saat ini. 』

“Oke . 」

Kami menipiskan kehadiran kami dan diam-diam mendekati pintu dapur. Kami merasakan empat penyusup secara total. Dua di bagian etalase bangunan, dan dua di bagian dapur.

Langkah pertama kami adalah melemparkan Keheningan dan memasukkan kunci ke pintu. Anehnya, kuncinya masih dalam keadaan yang sama seperti di pagi hari ketika kami pergi. Apakah mereka masuk dari sisi etalase? Oh well, tidak ada gunanya memikirkan sekarang. Kami hanya akan mengalahkannya nanti.

Kami sedikit membuka pintu begitu saja sehingga kami bisa melihat ke dalam gedung. Tidak ada penyusup yang terlihat jelas, mereka bersembunyi.

Apakah mereka berusaha menyergap kita? Ya, itu tidak benar-benar akan berhasil, setidaknya pada kita.

『Saya akan mendapatkan yang di sebelah kanan. Anda mendapatkan yang di sebelah kiri. 』

(Nn. )

『Saya akan mendapatkan yang di sebelah kanan. Anda mendapatkan yang di sebelah kiri. 』

(Nn. )

Aku bergegas ke kamar sambil memperluas jangkauan Silence untuk menutupi keseluruhannya. Saya kemudian segera memukul pria yang bersembunyi di balik kusen pintu dengan sambaran petir dan membuatnya pingsan dengan bibirnya yang mengepak dengan liar.

Demikian juga, Fran juga melumpuhkan targetnya dengan sihir yang setara dengan Taser. Kami kemudian segera menahan keduanya sebelum pindah ke teman mereka.

Dua penjajah lainnya mengalami nasib yang sama. Keempatnya sebenarnya cukup kuat. Bahkan yang paling lemah di antara mereka setidaknya level dua puluh. Mereka mungkin akan bisa mengalahkan Fran jika dia hanyalah petualang peringkat D lainnya. Apakah mereka tidak belajar dari apa yang terjadi terakhir kali? Tunggu, apakah orang-orang ini bahkan terhubung dengan kelompok lain yang menyerang kita?

Kami berbaris empat penyerang dan memulai proses interogasi yang biasa kami lakukan. Untuk lebih spesifik, kami mulai dengan pria tingkat tertinggi, yang terlihat paling seperti pemimpin.

“Bangun?”

「A-Apa yang ada di … Lepaskan aku!」

「Mungkin. Tergantung pada jawaban. Di sini, mengapa? 」

「Persetan? Seperti saya tahu! Anda pikir Anda bisa lolos dengan ini, gadis !? 」

Jadi, sepuluh menit aneh berlalu.

Keempat pria itu sekarang duduk dengan kaki terselip di bawah paha dan pantat mereka di tumit. Pandangan sekilas ke wajah mereka mengungkapkan bahwa mereka sekarang hanyalah bayangan dari diri mereka sebelumnya. Sungguh pemandangan yang indah. [3]

「Ringkasan. Menyerang saya untuk menghentikan partisipasi dalam King of Cooking? 」

「Y-Ya Bu. 」

Bukankah kita terlalu sering diserang? Seperti, bisakah mereka hentikan itu? Itu bahkan tidak mengancam, itu hanya menjengkelkan.

Bertanya tentang orang di balik semua ini akhirnya memberi kami nama yang belum kami ketahui.

「Manusia di balik ini. Bernama Rynford? 」

“Ya Bu . 」

Rupanya lelaki Rynford ini adalah seorang lelaki tua yang tinggal bersama beberapa bawahan di kediaman yang kami identifikasi beberapa hari yang lalu. Orang-orang di sini disewa oleh kata Rynford.

Jadi mengapa Rynford mereka mencoba mengacaukan kita? Apakah dia mencoba untuk mendukung putra ketiga Dewa dan meningkatkan peluangnya untuk menang? Atau mungkinkah itu berkaitan dengan seluruh hal alkemis yang terjadi beberapa hari yang lalu? Atau mungkin pria Rynford ini bekerja untuk sang alkemis? Tetapi jika itu masalahnya, lalu mengapa mencoba menghentikan kita dari semua orang?

Kami memerlukan informasi lebih lanjut. Pada tingkat ini, sepertinya kita harus menggerebek istana setelah semua …

『Sepertinya kita terjebak menunggu Urushi. 』

「Nn. 」

Penafian: Bukan salah saya jika saya membuat Anda lapar! Saya hanya memberi Anda lebih banyak konteks dan hal-hal, pekerjaan itu tidak lengkap tanpa itu karena kemungkinan kalian tidak tahu seperti apa makanan itu sebenarnya / bau / rasanya!

[1] Qeema alias Keema adalah hidangan India yang populer di Jepang. Sementara orang India masih mempertahankan resep tradisional mereka untuk itu, varian Jepang secara alami telah disesuaikan agar lebih sesuai dengan selera mereka.

[2] Roti kari keju secara harfiah persis seperti apa rasanya. Ini roti kari, tapi dengan keju. Rasanya sering disesuaikan sehingga sedikit kurang pedas.

[3] Ini berarti mereka duduk dalam seiza, postur tradisional Jepang yang sering digunakan untuk pertobatan dan disiplin. Duduk di sana untuk waktu yang lama agak menyakitkan.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •