I Was a Sword When I Reincarnated Chapter 113 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 113 Perayaan Imlek

Keheningan memenuhi dapur ketika kami bersiap untuk memasak.

Yang pertama dalam daftar kami yang harus disiapkan adalah rempah-rempah.

Tidak semua bumbu yang ada di tangan benar-benar berfungsi untuk meningkatkan rasa roti kari kami, jadi kami harus menyortirnya dan menyimpan yang tidak akan kami gunakan. Itu tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa pilihan rempah-rempah kita dapat membuat atau menghancurkan produk akhir sama sekali. Selanjutnya, kami mulai mencampur rempah-rempah dengan sangat hati-hati seperti posisi manusiawi—

– Atau tidak . Aku sudah merencanakan untuk melanjutkan dengan hati-hati, tetapi Urushi benar-benar membuangnya ke luar jendela dengan mengendus bahan-bahan kami. Biasanya, itu saja tidak terlalu memprihatinkan, tapi itu menyebabkan reaksi berantai dengan mengirim beberapa rempah terbang ke arah Fran, yang pada gilirannya bersin dan kemudian menyebabkan lebih banyak rempah-rempah pergi ke semua tempat.

『Baiklah, bagaimana kalau kalian melakukan sesuatu yang lain sementara aku menyiapkan semua rempah-rempah?』

「Nn. 」

“Merengek…”

Sejujurnya aku ingin menggunakan doppelganger sehingga aku bisa mengecek rasa dan baunya saat aku mengikuti seluruh proses memasak, tapi akhirnya aku membuang idenya sama sekali. Saya tidak bisa mempertahankan doppelgangers saya selama itu, jadi akan lebih baik untuk menjaga skill dari cooldown kalau-kalau kami kebetulan mengalami semacam darurat.

Saya meminta Fran untuk fokus menyiapkan bahan-bahan lainnya. Itu tidak hanya mencegah insiden tambahan, tetapi juga banyak membantu dalam jangka panjang, karena saya tidak akan harus berurusan dengan pekerjaan persiapan yang hampir sebanyak mungkin nanti.

「Akan mempersiapkan dengan baik. 」

“Pakan?”

『Hmm, ya, sepertinya tidak ada yang bisa Anda lakukan. Maaf Urushi. 』

「Rengekan rengekan …」

『Ya, aku tahu kamu ingin membantu, tapi memang begitu. 』

「Pakan guk guk!」

『Saya tahu, saya bisa melihat itu, tapi saya tidak begitu yakin bagaimana berusaha lebih keras untuk mengubah apa pun. 』

“Kulit!”

『Ini bukan masalah berapa banyak anggota tubuh yang Anda gunakan untuk berjalan sehingga itu tidak akan membantu. 』

Urushi tampaknya berusaha berdiri di atas kaki belakangnya seolah-olah untuk menunjukkan bahwa ia dapat menggunakan cakar depannya sama seperti manusia. Kakinya jelas bergetar, jadi jelas bukan itu yang biasanya Anda sebut ide terbaik.

Yang mengatakan, melihat dia bertindak semua gung ho benar-benar membuat saya ingin menemukannya untuk dilakukan sesuatu.

Mari kita lihat … dia sangat terbatas hanya menggunakan mulut dan cakar depannya. Yang pertama jauh lebih dapat diandalkan daripada yang terakhir, jadi kita membutuhkan sesuatu yang tidak akan menderita karena dia memegangnya di mulutnya sepanjang waktu.

“Oh saya tahu . Bagaimana kalau membantu saya membuat mentega? 』

“Pakan?”

“Satu detik . 』

Saya mengambil satu barel dari penyimpanan dimensi. Di dalamnya ada susu yang baru saja diperas, diperoleh dari teman kami di Konglomerat Luciel. Rencananya adalah menggunakannya untuk membuat mentega yang kemudian akan digunakan untuk kaldu ayam yang kami butuhkan untuk membumbui variasi yang paling lezat. Saya awalnya berencana untuk hanya menggunakan sihir ruang / waktu, tetapi ini adalah salah satu dari beberapa hal yang sebenarnya bisa dilakukan Urushi, jadi sebaiknya tinggalkan saja padanya.

Untuk memulai, saya minta dia kembali ke ukuran biasanya.

『Hei Urushi, buka lebar-lebar. 』

「Kulit kayu. 」

『Tangkap. 』

“Pakan?”

『Pastikan kamu tidak menggigit, oke? Larasnya terbuat dari kayu, jadi mungkin akan pecah jika Anda melakukannya. 』

「Pakan. 」

『Baiklah, Anda sebenarnya tidak perlu melakukan sesuatu yang sangat rumit. Yang harus Anda lakukan adalah mulai mengocoknya sekuat tenaga dan tidak berhenti sampai saya menyuruh Anda melakukannya. 』

「Wo-Woof …?」

『Hei, kaulah yang mengatakan kamu ingin membantu, jadi mulai bekerja. 』

「Wo-Woof!」

Urushi dengan patuh mulai mereproduksi fenomena headbanging kekerasan yang sangat terkenal dalam menanggapi perintah saya. Yang harus dia lakukan adalah menjaga itu selama satu jam, dan kita akan makan mentega! Padahal, dia mungkin juga sedikit lebih dari sekadar pusing, tapi hei, terserahlah. Dia memintanya.

Dan dengan itu, baik Fran dan Urushi memiliki sesuatu untuk membuat mereka sibuk, jadi aku kembali bekerja pada rempah-rempah.

Waktu berlalu ketika kami memusatkan tugas-tugas kami; malam itu hampir nampaknya telah membutakan kita.

Urushi, seperti yang diharapkan, tidak lagi bisa berdiri. Dia goyah di salah satu sudut ruangan sejak dia menyelesaikan tugasnya.

『Kalian ingin istirahat dan memeriksa Banquet Bulan?』

「Nn. Akan mengunjungi warung makan. 」

『Bukan itu yang kumaksud. Akan ada parade dan semacamnya. Aku berpikir kita sebaiknya melihat apa itu semua. 』

「Nn. Banyak makanan lezat. 」

『Kurasa itu juga berfungsi. 』

Kota sudah memindahkan persneling ke mode festival. Jalanan dipenuhi deretan kios, dan dipenuhi orang.

『Hal-hal pasti menjadi semarak di sekitar sini. 』

「Nn. Nom nom. 」

『Tunggu sebentar, kamu sudah makan !?』

「Nn. Cumi bakar. 」[1]

「Crunch crunch. 」

『Sobat, dan sekarang Urushi bahkan punya sepotong daging tulang? Bukankah kalian terlalu cepat dalam hal ini? Bahkan belum satu menit sejak kami sampai di luar, Anda tahu? 』

Dan tunggu, bukankah Urushi akan runtuh karena betapa pusingnya dia beberapa detik yang lalu?

「Mendengar panggilan makanan lezat. 」

「Pakan. 」

「Pakan. 」

Saya kira hal-hal seperti itu tidak masalah selama perut mereka terlibat, atau sesuatu seperti itu.

Fran bergerak melalui jalan sementara menenun kerumunan dan bolak-balik antara kedua sisi. Dia mengunjungi setiap kedai yang dia suka, dan tidak membiarkan apa pun menghentikan kemajuan makanannya.

Tidak butuh waktu lama bagi kami untuk mulai mendengar musik, dan saya tidak berbicara musik festival gaya Jepang. Ini sangat mirip dengan sesuatu di luar Eropa, tetapi tampaknya memiliki sedikit rasa Afrika-ish dicampur ke dalamnya juga.

Kami mulai bergerak ke arah sumber suara, dan akhirnya menemukan lima anggota band memainkan kinerja di pinggir jalan. Instrumen mereka benar-benar terlihat seperti apa yang saya lihat di bumi. Artinya, para musisi memanfaatkan biola dan benda-benda seperti pipa untuk membuat melodi mereka.

Menikmati diri kita sendiri sekali lagi menyebabkan waktu berlalu begitu saja, dan sebelum kita menyadarinya, matahari telah menghilang di bawah cakrawala.

Senja segera diikuti oleh sorakan keras dari para peserta festival.

『Oh? Sepertinya ada sesuatu yang terjadi. 』

“Di sana . Sangat besar . 」

『Tampak seperti pelampung. Tunggu, apakah ada seseorang di atasnya? 』

「Pendeta. 」

『Huh, sekarang setelah kamu menyebutkannya, pakaiannya memang memberikan seluruh jenis getaran suci. 』

Menilai dia memberi tahu saya bahwa dia adalah oracle. Tunggu, jadi bisakah dia benar-benar mendengar suara para dewa? Jika demikian, maka saya kira mereka benar-benar ada, atau setidaknya mereka memang ada di dunia ini.

Kami ingin mengikuti kendaraan hias karena mereka tampaknya akan melakukan tarian demi semacam ritual, tetapi semua orang tampaknya memikirkan hal yang sama, sehingga akhirnya menjadi agak berantakan. Kami akhirnya terjebak karena semua lalu lintas manusia, dan pada tingkat ini, sepertinya kami mungkin akhirnya melewatkan ritual itu sama sekali.

『Mari kita melihat burung sehingga kita tidak perlu berurusan dengan ini lagi. 』

「Nn. 」

Fran menyelinap keluar dari kerumunan dan melompat ke atas gedung di dekatnya. Dia terus melintasi dari atap ke puncak pohon ke atap sambil melompat-lompat di depan kendaraan hias. Saya merasa seperti kami selingkuh melihat bagaimana orang lain masih harus menghadapi kerumunan dan semua itu, hei, mungkin juga menggunakan apa yang Anda dapatkan.

Tujuan akhir kami akhirnya berada di atas menara jam yang mengawasi alun-alun tempat ritual itu akan berlangsung. Saya harus mengatakan, kami memiliki pandangan yang bagus.

Tampaknya waktu kami cukup tepat. Pelampung berubah menjadi alun-alun tepat saat kami selesai menenangkan diri.

Tidak butuh waktu lama bagi mereka untuk memulai upacara. Gadis kuil mulai menawarkan doanya dalam bentuk lagu, yang segera ditanggapi oleh kerumunan dengan tenang. Segera alun-alun dipenuhi dengan apa-apa selain suara pendeta dan instrumen yang mendukungnya. Kali ini, melodinya jauh lebih lembut, dan sepertinya memiliki sedikit kualitas Jepang untuk itu.

Enam penari cantik memasuki sorotan saat sang pastor bernyanyi; rambut perak dan sebahu mereka bergoyang sepanjang malam saat mereka dengan sepenuh hati membenamkan diri dalam penampilan mereka.

“Cantik . 」

『Ya. 』

Saya tidak bisa tidak mencatat seberapa terlatih dan efisien gerakan mereka. Rasanya seolah tarian itu sendiri adalah sesuatu yang bisa digunakan dalam pertempuran.

_______________________________________________________________

Informasi Umum

Nama: Charlotte
Umur: 16
Ras: Manusia

Ras: Manusia
Pekerjaan: Penari Perang
Negara: Normal
Level Status: 30/99
HP: 146
MP: 198
STR: 68
VIT: 77
AGI: 141
INT: 96
MGC: 100
DEX: 111

Keterampilan
Evasion: Lv 6
Bernyanyi: Lv 5
Magic Angin: Lv 3
Berkedip: Lv 3
Tari Perang: Lv 7
Teknik Perang Dansa: Lv 6
Hand to Hand Combat: Lv 3
Close Quarters Combat: Lv 4
Dansa: Lv 8
Water Magic: Lv 3
Manipulasi Semangat
Manipulasi Sihir

Keterampilan bawaan
Penari yang Memikat

Judul
Pendeta Perang
Peralatan
Pendeta Perang
Peralatan
Cincin Baja Sihir
Baju Tahan Dingin Macaque
Mantel Serigala Mutiara
Sandal Serigala Mutiara
Gelang Anti-Pesona
Gelang Kaki Kecantikan
_______________________________________________________________

Tampaknya semua penari memiliki pekerjaan Penari Perang. Saya berasumsi bahwa keterampilan utama pekerjaan itu kemudian akan menjadi War Dance. Hmm, mari kita periksa beberapa hal dengan sedikit lebih detail.

War Dance : Seni bela diri yang memungkinkan seseorang bertarung sambil menari.

Teknik Tarian Perang : Tarian yang memesona saat melihat musuh dan memperkuat sekutu seseorang.

Captivating Dancer : Memperkuat efek dari keterampilan yang berhubungan dengan tari aby.

Jadi rupanya mereka bisa bertarung di tarian pada saat yang sama. Ada apa dengan semua kemampuan seperti manga yang telah muncul akhir-akhir ini? Maksudku, senjata mereka benar-benar cincin logam yang mereka kenakan pada orang mereka. Jujur saya tidak bisa mengatakan saya tidak tertarik. Itu terlihat sangat mengagumkan.

Fran mengeluarkan segelas jahe hangat sambil terus menonton ritual. Dia benar-benar sepertinya menyukai barang-barang itu akhir-akhir ini.

Jahe dunia ini tidak pedas seperti jahe yang kami miliki di Jepang. Secara keseluruhan jauh lebih manis, jadi kebanyakan orang langsung memakannya sebagai sayuran daripada menggunakannya sebagai bumbu. Aku belum pernah melihat seseorang memasak dengan itu, dan rupanya, Fran bahkan belum pernah mendengar tentang jahe atau babi jahe sebelumnya. [2] [3]

「Yum. 」

“Pakan!”

Ekspresi wajah Fran menjadi rileks saat dia bersandar pada Urushi dan merosot ke bulunya sambil minum bir jahe. Dia menunjukkan senyum langka dan bahagia.

Jadi, kami terus menonton. Kami menyaksikan para penyanyi bernyanyi dan para penari menari; kami mengamati adegan sesaat bermain saat kami mengabaikannya dari apa yang hanya bisa digambarkan sebagai kursi VIP.

『Sepertinya sudah berakhir. 』
「Nn. Sangat cantik. 」

Itu sama sekali bukan pertunjukan yang buruk. Upacara ritual itu indah untuk dilihat, dan saya merasa seolah-olah itu benar-benar menarik saya. Melihatnya membuat saya merasa santai dan cukup bersemangat untuk kembali ke dapur dan melanjutkan tugas persiapan yang sulit.

_______________________________________________________________

[1] Cumi bakar adalah hal yang sangat umum di festival Jepang. Mereka biasanya memanggangnya di atas kompor, memakai sedikit saus dan kemudian menyajikannya pada Anda dengan tusuk sate. Cenderung terlihat seperti ini.

[2] Minuman jahe Jepang sedikit berbeda dari bir baratnya dalam arti bahwa minuman itu cenderung lebih dekat dengan minuman buatan sendiri daripada minuman ringan yang Anda beli dari toko di barat. Anda juga biasanya menghangatkannya, bukannya dingin. Ini baik untuk orang-orang dengan hidung pengap rupanya. Ambillah ini dengan sebutir garam, karena saya sendiri sudah memilikinya. Semua ini adalah informasi tangan kedua yang secara tidak langsung datang dari sebuah pos yang menyeruput secangkir barang di sisi lain Bumi.

[3] Jika Anda pergi ke restoran Jepang, Anda mungkin bisa mendapatkannya. Ini disebut shogayaki, dan itu salah satu hidangan berbasis daging babi paling populer di Jepang. Saya pikir Anda bisa membuatnya dengan daging lain sebagai gantinya, tapi saya kira itu adalah penistaan ​​dan Anda layak digantung untuk itu. Ini cukup bagus, dan pada dasarnya, Anda menuangkan seikat saus jahe di atas sekelompok irisan daging babi tipis tepat ketika Anda selesai menggorengnya. Ini sering disajikan dengan beberapa sayuran, dan sangat bagus. Oh ya, pada dasarnya adalah aturan bahwa Anda harus makan ini dengan nasi. Bahkan jika Anda alergi atau sesuatu, makanlah dengan nasi. Itu akan sia-sia.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •