I Was a Sword When I Reincarnated Chapter 110 Bahasa Indonesia

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bab 110 Bayang-bayang Konspirasi

“Hei! Ya kenali ini? 」

「Y-Baiklah …」

「Ini resep terkutuk yang kau berikan padaku!」

Kami telah mendekati panti asuhan untuk mencari salah satu pesaing kami, tetapi kami segera disambut oleh serangkaian teriakan marah pada saat kedatangan.

Teriakan yang datang dari dalam terlalu keras. Kami dapat dengan mudah mendengar mereka dari luar tembok batu yang mengelilingi bangunan. Keingintahuan kami mengalahkan kami, dan kami mengintip dari pintu masuk sehingga kami bisa mengetahui apa yang sebenarnya terjadi.

「Saya tidak akan membiarkan Anda pergi dengan mengatakan bahwa Anda tidak mendapatkan ingatan tentang resep sialan ini. 」

「Y-Ya, saya mengerti. Saya ingat, itu adalah resep yang Anda paksa untuk saya berikan kepada Anda. Kamu bilang kamu akan meninggalkan kita sendiri jika aku menyerahkannya. 」

「Apakah kamu keparat terbelakang? Saya bilang untuk menyerahkan resep sup yang Anda gunakan untuk kontes sialan setiap tahun. 」

「A-aku sudah melakukannya. 」

Itu tampak seperti panti asuhan sedang dilecehkan oleh tipuan, rentetan rentenir. Mereka menyebutkan resep beberapa kali, jadi sepertinya mereka berbicara tentang sesuatu yang berhubungan dengan kontes.

Suara gerutuan yang telah berteriak di bagian atas paru-parunya tampak seperti penjahat sehari-hari yang biasa.

Seorang wanita lajang berdiri di antara dia dan anak-anak, seolah-olah melindungi yang terakhir. Dia tampak setengah baya, dan mengenakan jubah di atas sosoknya yang terlalu kurus.

「Apakah kamu pikir kamu bisa mendapatkannya dengan hanya menyerahkan aku omong kosong yang tidak lengkap ini? Bahkan tidak ada jumlah yang tepat, yang Anda dapatkan hanyalah menebak-nebak yang ditulis di sini. 」

「Tapi begitulah biasanya aku mempersiapkannya …」

「Hah? Tutup mulutmu . Anda dan saya sama-sama tahu bahwa tidak mungkin di neraka Anda bisa melewati prelim seperti itu. Omong kosong ini pada dasarnya hanya mengatakan bahwa Anda membuang sekelompok sayuran keledai acak murah ke dalam panci sialan bodoh. Persetan kamu pikir kamu mencoba untuk menipu, jalang? Itch

「Itu benar-benar bagaimana saya mempersiapkannya! Saya biasanya tidak menggunakan alat pengukur apa pun. Saya hanya perkiraan! 」

Itu tampak seperti selembar kertas yang dilambaikan penjahat itu berisi resep untuk sup khas panti asuhan. Saya cukup yakin dia menggunakan semacam metode curang untuk mendapatkan itu, tapi bagaimanapun, dia mengeluh bahwa itu kurang lengkap. Dan jujur, secara teknis dia benar. Resepnya benar-benar tidak banyak tertulis di dalamnya.

Namun, wanita itu tidak berbohong. Dia sudah mengatakan yang sebenarnya kepadanya sejak awal.

Dia tidak pernah tahu persis berapa banyak masing-masing bahan yang dia gunakan, tetapi dia berhasil mendapatkan posisi keempat secara keseluruhan tahun lalu terlepas dari itu. Saya harus mengatakan bahwa perasaan disonansi yang terjadi di sana benar-benar membuat saya penasaran, jadi saya menilai dia, hanya untuk mengetahui bahwa dia, Io, sama menakjubkannya dengan yang bisa dicapai seseorang sejauh memasak. Dia memiliki masakan tingkat sembilan, keterampilan yang meningkatkan indra perasanya, dan yang paling penting, perlindungan surgawi dari God of Cuisine. Dengan kata lain, dia telah dipilih oleh tidak lain dari Dewa yang mengatur dunia makanan sendiri.

Baginya, tindakan mendekati mungkin mirip dengan orang lain dengan cermat menghitung dengan tepat apa yang diperlukan pada suatu titik waktu tertentu, kecuali bahwa itu dilakukan dengan cepat. Dengan kata lain, dia mungkin hanya pergi dengan firasatnya sambil sesekali mencicipi hidangannya dari waktu ke waktu. Melalui metode yang disebutkan di atas, dia mengekstrak dari bahannya rasa terbaik yang dia bisa, terlepas dari kualitasnya. Itu adalah konsep yang brilian, tetapi bukan ide yang bisa dipahami oleh penjahat sebelum kita.

「Saya sudah bilang untuk memotong kotoran!」

Annnnd yup. Berpikir banyak.

(Tuan. Akan membantu. )

『Jangan memukulnya terlalu keras, oke?』

(Nn. Oke . )

Fran menggunakan sihir untuk membungkam daerah itu, melompati pagar, dan menyelinap di balik penjahat tanpa menyiagakannya.

「Dengarkan di sini, bit-charhgh!」

Dia mengebor kakinya ke bagian belakang kepalanya dan menyebabkan matanya berguling ke belakang. Penjahat itu langsung kehilangan kesadarannya.

Tunggu, bukankah dia mengatakan bahwa dia tahu dia seharusnya, tidak terlalu kejam? Aku bersumpah aku mengatakan itu padanya dan dia setuju. Aku bersumpah…

『Hei um, Fran? Apa yang terjadi dengan tidak memukulnya terlalu keras? 』

(Nn? Tidak membunuh. Tidak memotong juga. )

Eh, saya kira akan lebih baik bagi saya untuk mendefinisikan “terlalu sulit” waktu berikutnya. Oh well, terserahlah. Apa yang dilakukan sudah selesai.

「Saya tidak yakin siapa Anda, tetapi terima kasih banyak atas bantuan Anda!!

Io berterima kasih berulang kali kepada kami sebelum akhirnya tenang, pada saat mana kami bertanya kepadanya apa yang sebenarnya terjadi.

「Kami juga tidak begitu yakin …」

Io sepertinya tidak mengerti banyak tentang peristiwa yang terjadi, tetapi, dia masih mencoba yang terbaik untuk memberi tahu kami semua yang dia tahu. Untungnya, kata-katanya cukup untuk memberikan gambaran kasar tentang keadaan umum.

Semuanya dimulai beberapa tahun yang lalu. Tuan Barbra tiba-tiba berhenti mendanai panti asuhan karena alasan yang tidak diketahui, dan sejak itu, mereka menderita secara finansial karena kurangnya pendapatan berkelanjutan. Mereka berada dalam kesulitan yang sangat besar sehingga mereka merasa sulit bahkan mengumpulkan cukup uang untuk memungkinkan anak-anak makan setiap hari.

Mereka meminta tuan untuk mengubah pikirannya berkali-kali, tetapi, dia tidak pernah setuju untuk mengembalikan dana mereka. Panti asuhan itu kemudian didekati oleh seorang pedagang yang tampaknya diperkenalkan oleh tuan itu. Dia bersedia meminjamkan uang kepada mereka dengan tingkat bunga rendah, tetapi itu juga tidak berhasil.

「Pedagang itu menolak untuk mengalah pada tanggal pembayaran, dan mengatakan bahwa itu dibuat dari batu, tetapi itu terlalu tidak realistis. Tidak mungkin kami dapat menghasilkan tiga ratus ribu Golde hanya dalam setengah tahun … Kami ingin memintanya untuk memperpanjang batas waktu, tetapi kami tidak pernah dapat menemukan keberadaannya. 」

「Nn? Tidak dapat menemukan keberadaan? 」

「Direktur melakukan yang terbaik untuk mencoba menemukan pedagang, tetapi kami tidak pernah bisa mengetahui ke mana dia pergi. Ternyata dia tidak benar-benar terdaftar di Barbra’s Merchant’s Guild. 」

Oke ya, jika itu tidak mencurigakan, maka saya tidak tahu apa itu. Bahkan, sudah cukup jelas bahwa mereka hanya digunakan dan dieksploitasi sejak awal. Maksud saya, mereka ditawari pinjaman berukuran layak dengan pinjaman berbunga rendah saat mereka membutuhkannya. Selain itu, mereka diminta untuk membayarnya dalam kerangka waktu yang sangat cepat. Pedagang itu jelas menginginkan sesuatu selain uang, dan mereka mungkin pada akhirnya mengatakan bahwa mereka tidak mendapatkan uang bahkan jika mereka telah dibayar.

Oke ya, jika itu tidak mencurigakan, maka saya tidak tahu apa itu. Bahkan, sudah cukup jelas bahwa mereka hanya digunakan dan dieksploitasi sejak awal. Maksud saya, mereka ditawari pinjaman berukuran layak dengan pinjaman berbunga rendah saat mereka membutuhkannya. Selain itu, mereka diminta untuk membayarnya dalam kerangka waktu yang sangat cepat. Pedagang itu jelas menginginkan sesuatu selain uang, dan mereka mungkin pada akhirnya mengatakan bahwa mereka tidak mendapatkan uang bahkan jika mereka telah dibayar.

Jujur saja, itu adalah situasi yang sangat klise. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa mereka menuntut resep sup sebagai lawan dari hal-hal yang lebih normal seperti tanah panti asuhan atau anak-anak.

Hood Penjahat itu. Bawahan Pedagang? 」

“Aku pikir begitu . Dia menyuruh kami menyerahkan resepnya alih-alih mengembalikannya dalam setengah tahun. 」

Oke, ya, sepertinya ini mungkin ada hubungannya dengan seluruh kontes memasak. Tapi bukankah mengatur semua ini perlu banyak persiapan? Mereka pada dasarnya hanya melemparkan tiga ratus ribu Golde tanpa alasan juga. Meskipun, saya kira sebagian besar koki tidak akan menemukan tiga ratus ribu menjadi banyak mengingat bahwa mereka mungkin berinvestasi lebih dari itu dalam hal kontes keseluruhan ini.

Maksud saya, baik, itu bisa dibenarkan, tetapi mengapa hanya resepnya? Tidak bisakah mereka memaksa panti asuhan untuk tidak berpartisipasi?

Yeahhhh, saya tidak mengerti. Aku agak ingin menginterogasi penjahat yang kita miliki di sini, tapi, itu mungkin bukan ide terbaik. Menggunakan kekerasan pada akhirnya akan membawa masalah ke panti asuhan juga, sooooo ya, jangan.

Melakukannya setelah menyeretnya ke tempat lain juga tidak akan berhasil. Saya benar-benar ingin menghindari menjadi sasaran oleh semacam organisasi bawah tanah yang aneh.

(Tuan. Apa yang harus dilakukan dengan penjahat?)

“Hmmm . . Yah, kita tidak bisa benar-benar hanya parit dan tidak mengatakan apa-apa, jadi mari kita sedikit mengacaukan kepalanya, saya kira. 』

(Nn!)

Fakta bahwa ia tidak melihat Fran menyelinap memberi kami lebih dari sekadar beberapa pilihan. Kami memiliki semua yang kami butuhkan untuk menghadapi situasi ini namun kami senang.

『Baiklah, pastikan kamu tetap pada rencana. 』

「Nn. Sembuh. 」

“Hah?”

“Bangun?”

「Ugh … Apa yang terjadi?」

「Pingsan saat berbicara. 」

“Aku melakukannya?”

「Nn. Petualang. Kebetulan lewat, menyaksikan keruntuhan Anda. Sihir pemulihan digunakan untuk membantu. 」

Rencana yang akhirnya kami lakukan adalah berpura-pura bahwa kami tidak ada hubungannya dengan lelaki itu yang pingsan sama sekali. Sebenarnya, kami ingin dia merasa seolah-olah kami telah membantunya.

「Maaf, sepertinya aku membuatmu kesulitan bitta. 」

「Tiba-tiba runtuh. Tanda penyakit serius. Jika pingsan saat berbicara, mungkin tahap lanjut. 」

「Tiba-tiba runtuh. Tanda penyakit serius. Jika pingsan saat berbicara, mungkin tahap lanjut. 」

「B-Benarkah? Kamu serius?”

「Nn. Perlu pergi sekarang. Mungkin lebih baik istirahat. 」

「Y-Ya, kamu benar. 」

“Ide bagus . 」

「H-Hei, kamu sial! Saya akan berangkat sekarang, tetapi jangan berpikir saya tidak akan kembali! Anda berutang resep sialan kepada saya! 」

Saya berhasil memproyeksikan efek Prinsip Kepalsuan pada kata-kata Fran karena dia telah memperlengkapi saya. Jujur, saya cukup terkejut bahwa itu benar-benar berhasil.

Fran benar-benar buruk dalam berakting, tetapi efek skill itu, dikombinasikan dengan fakta bahwa dia masih grogi, membuatnya jadi dia akhirnya percaya padanya dengan sepenuh hati. Dia memberi yatim piatu satu teriakan marah terakhir sebelum akhirnya berbalik dan tertatih-tatih keluar dari pintu masuk.

『Urushi, ikuti dia. 』

(Growl. )

Paling tidak, mengikuti Urushi mengikuti pria itu akan membuatnya menghafal aromanya. Jika kita beruntung, dia akan bisa mengetahui siapa teman pria itu, dan jika kita benar-benar beruntung, kita bahkan mungkin bisa mengetahui identitas rentenir yang disebut misterius itu. Bagaimanapun, itu masih merupakan situasi win-win, karena mengetahui aroma pria itu akan memungkinkan kita untuk melacak tindakannya dan mencegahnya melakukan tindakan cepat selama kontes itu sendiri.

***

Lima menit berlalu.

「Terima kasih banyak atas segala yang telah Anda lakukan untuk kami. Apakah Anda yakin tidak menginginkan yang lain? 」

「Nn. 」

Fran saat ini berada di dalam panti asuhan. Io telah bertanya kepadanya apakah dia menginginkan imbalan atau tidak karena membantu mereka, dan karena itu, petualang telah meminta untuk mencoba beberapa sup panti asuhan yang begitu terkenal, yang direspons oleh penjaga dengan baik-baik saja.

“Terima kasih . 」

Orang yang ditanyai sendiri tidak berpikir bahwa sup itu benar-benar mencukupi sebagai ucapan terima kasih, karena pada dasarnya hanya dibuat dengan sayuran termurah. Tetapi terlepas dari kenyataan itu, rasanya lezat, begitu lezat sehingga bahkan menyebabkan ekspresi Fran berubah.

“Bagaimana itu?”

Saya mengajukan pertanyaan kepada Fran meskipun sudah tahu jawaban yang dia berikan. Wajahnya terpelintir dalam apa yang hanya bisa digambarkan sebagai frustrasi.

(Enak. )

『Lebih baik dari sup yang saya buat?』

(Nn … Stok sup diekstraksi dengan sempurna. Rasanya ajaib. )

『Lebih baik dari sup yang saya buat?』

(Nn … Stok sup diekstraksi dengan sempurna. Rasanya ajaib. )

Saya harus setuju bahwa rasa sup itu sepertinya merupakan keajaiban. Itu tidak seperti barang yang kami lihat di restoran lain. Itu terdiri dari sayuran murah, air sumur, dan garam. Itu dia. Tidak lebih, tidak kurang. Aku meminta Fran mengeceknya dengan menanyakan padanya, dan ternyata dia benar-benar bahkan tidak menggunakan merica. Namun, rasanya masih lebih baik dari pada yang saya buat. Seperti, sial. Sangat menakjubkan. Dia mungkin benar-benar koki paling berbakat Barbra.

「Memasuki Raja Memasak?」

“Itu rencananya . 」

「Akan menggunakan sup ini?」

“Ya, benar . Orang-orang Barbra sangat baik. Mereka tahu berapa banyak kesulitan yang kita hadapi dengan keuangan kita, jadi mereka bahkan bersedia membayar sebanyak 10 Golde hanya untuk satu mangkuk. Saya sangat berterima kasih atas tindakan mereka, penghasilan yang kami hasilkan dari kontes telah membantu kami. Kami mungkin tidak akan bertahan selama kami melakukannya tanpa kemurahan hati semua orang … 」

Dia tidak memiliki kepercayaan diri dan tampaknya percaya bahwa orang hanya membeli supnya sebagai bentuk sumbangan. Yah, maksudku, aku tidak bisa mengatakan bahwa simpati tidak berperan dalam angka penjualan sup, tapi jujur, sup itu akan terjual dengan baik bahkan tanpa itu. Maksudku, lihat saja bagaimana reaksi Fran. Itu sangat bagus sehingga menyebabkan emosinya melonjak karena frustrasi.

Nilai harganya sama dengan harga kami, tetapi setiap mangkuk akan menghasilkan untung lebih besar daripada setiap porsi roti kari bagi kami, mengingat perbedaan harga bahan-bahan kami. Dia akan membuat sesuatu yang jauh di luar ranah hanya satu emas per penjualan. Tempat keempatnya memang pantas didapatkan.

Seorang gadis kurus berbintik-bintik mendekati kami ketika Fran menghabiskan supnya. Dia menghadiahkan padanya sebuah piring kecil dengan satu kue yang terletak di atasnya.

“Apa itu?”

「Seharusnya camilan saya, tapi saya berikan kepada Anda karena Anda membantu Ms. Io Terima kasih, onee-chan. 」[1]

Dia mendorong kue itu ke arah Fran sambil tersenyum malu-malu. Dia mungkin benar-benar menginginkannya untuk dirinya sendiri, tetapi dia rela menyerah begitu saja.

Dia gadis yang baik sekali! Maksudku, dia tidak bisa memegang lilin pada Fran, tapi dia masih gadis yang sangat baik!

Fran membagi kue dengan gadis itu dan memakannya sambil menggosok kepalanya dengan lembut. Fran selalu diperlakukan seperti anak kecil, jadi dia tampak sangat senang bahwa seseorang memandangnya sebagai sesuatu yang sejalan dengan kakak perempuannya.

Baiklah, kamu tahu? Saya sampai pada suatu kesimpulan. Tuan Barbra adalah sepotong omong kosong. Dia akhirnya meninggalkan beberapa anak kota yang paling manis. Beraninya dia menghentikan pendanaannya!

『Saya pikir sudah waktunya bagi kami untuk menghubungi dia. 』

(Nn. Sepakat . )

Gilda memiliki kemampuan untuk dengan cepat mengirim pesan ke cabang lain, artinya kita harus dapat menghubungi cabang Alessa dengan cukup mudah.

「Tidak akan tinggal diam. Amanda, tipe orang seperti itu. 」

『Yup, mari kita lakukan apa yang kita bisa untuk mereka. 』

Jadi, kami meninggalkan panti asuhan, tetapi tidak sebelum meninggalkan dengan mereka beberapa barang yang kami beli kembali di Alessa dan Dharz. Kami memberi mereka biji-bijian, kentang, daging kering, dan ikan kering, barang-barang yang dimaksudkan untuk bertahan lama bahkan jika Anda menyimpannya di rak. Jumlah yang kami miliki agak terbatas, tetapi mudah-mudahan, itu setidaknya cukup untuk mencerahkan hari-hari mereka dan membiarkan mereka makan makanan yang lebih sehat, lebih lezat.

[1] Biasanya saya menghindari meninggalkan kata-kata dan hal-hal Jepang, tetapi sulit untuk benar-benar menyampaikan artinya tanpa hal ini dalam kasus ini. Saya terlalu malas untuk melokalisasi potongan besar, dan barang-barang. Saya pada dasarnya telah memberi diri saya batas atas 5 menit untuk pelokalan per bab, dengan pengecualian nama karena mereka sulit. Bagaimanapun, onee-chan dalam bahasa Jepang berarti “kakak perempuan” dalam bahasa Inggris jika Anda mengambilnya dari sudut pandang literal. Namun konotasinya sangat berbeda antara kedua bahasa. Onee-chan juga sering digunakan untuk menyebut wanita yang lebih tua darimu, atau wanita berusia pertengahan akhir dua puluhan. Yang kedua dari tiga kasus yang saya sebutkan adalah yang digunakan di sini, dan itu cenderung menyiratkan bahwa individu yang mengucapkan kata itu merasakan keterikatan pada individu yang mereka tangani. Dalam hal ini, Anda dapat mengatakan bahwa kalimat itu seharusnya menyiratkan bahwa gadis kecil itu sedang melakukan pemanasan kepada Fran. Ini dimaksudkan untuk membandingkan senyum malu yang dia berikan kemudian untuk membuatnya tampak lebih imut.

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •